INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[CETAK dan SEMAKAN DAFTAR PENGUNDI]

20120430

11 Istana Lubuk Pelam

Cerita 11
Istana Lubuk Pelam

Ada tiga kubur disana dan ini adalah cerita tentang mereka. Ceritanya lebihkurang bergini.

Pada masa itu Pahang diperintah oleh sultan j. dia telah berkhawin dengan puteri bb yang mana dikatakan, raja a juga berminat dengan puteri bb.

Raja a pada masa itu telah membawa angkatannya menyerang istana dilubuk pelam. Serangan itu membawa kepada kemusnahan istana lubuk pelam dan tidak lagi didirikan istana lain disitu selepasnya.

Semasa askar raja a telah hampir kepada istana, sultan semasa itu sedang bermain catur melayu dengan puteri bb didalam istana, maka datanglah orang besar memberitahu ,musuh telah sampai kelaman istana dan sisultan yang menyangkakan orang besarnya menegur kedudukan permainan caturnya ,hanya menjawab,” biarkan sahaja dia sampai ,nanti kita makan buahnya”. Sehinggakan seorang dari orang besarnya dipancung kepala oleh musuh, barulah sisultan tersedar dari permainan caturnya.

Versi 1],Dia dikatakan diselamatkan oleh siputeri bb(isterinya) dengan hikmat, dibawanya sisultan terbang(siputeri dikatakan mempunyai ilmu sakti) dan terus hilang ghaib.

Versi 2],disebabkan perebutan keatas puteri, raja dan sultan telah berlawan dan bertikam didalam istana.siputeri juga campur tangan dalam hal ini, dikatakan mereka bertiga masing-masing terkena tikaman yang membawa kepada kematian mereka bertiga.

**Adapun bekalan yang diperlukan dalam pelayaran ke akhirat iaitu ilmu pengetahuan yang bakal menunjuknya dalam urusan taharah(bersuci), puasa, sembahyang(solat),dan peribadatannya:

1) Bertaharah bagi orang musafir diberikan dua kemudahan, iaitu boleh menyapu sepatu (khuffain) dan bertayammum.

2) Bersembahyang fardu bagi orang musafir diberi dua kemudahan, iaitu boleh bersembahyang qasar dan boleh bersembahyang jamak

3) Bersembahyang sunat bagi orang musafir diberi dua kemudahan, iaitu boleh menunaikannya diatas kenderaan binatang ataupun ketika sedang berjalan kaki.

4) Dalam bulan puasa, bagi orang musafir, diberikan satu kemudahan, iaitu boleh berbuka.

Kemudahan-kemudahan ini perlu dipelajari oleh seorang musafir dalam pelayarannya dan menjadi bekalan bagi kepentingan dunia dan juga akhiratnya selaian dari makam ,minun, lain-lain keperluan dan nafkah hidupnya.

20120425

10 Raja Ali/ Hulubalang Ali/ Tengku Ali/ Tok Sharom/ Tok Perah

Cerita 10
Raja Ali/ Hulubalang Ali/ Tengku Ali/ Tok Sharom/ Tok Perah.

Cerita ini ada memeningkan, kena faham dan berhati-hati jangan sampai mengelirukan akal.

Berginilah lebihkurang ceritanya;

Asal dia yang sebenarnya dari Melaka, telah meninggalkan Melaka atas sebab (atas sebab, itu satu cerita lain, tidak akan diceritakan, maaf).selepas lama menghilangkan diri ,ditemukan orang yang mencarinya di Pahang selepas dia mengaku kepada orang yang membawa keris miliknya yang ditinggalkan di Melaka(keris itu adalah penunjuk sebagai saksi dan bukti). Dia tidak kembali ke Melaka lagi selepas itu dan terus bermukim di Pahang.

Disebaliknya, dia pergi ke Daik dan menjadi hulubalang Raja Daik.disana dia telah dicabar oleh raja daik untuk menawan Pahang.

Dengan dua kapal, satu diketuai oleh hulubalang daik yang diarah menyerang dan menawan johor dan satu diketuai oleh dia yang berhajat menawan Pahang selepas dicabar raja daik. Semasa memasuki Pahang, dia telah mendapat tentangan dari orang Pahang, di karak dan tentangan ini menyebabkan dia mengalami kekalahan dan dia telah berundur menyuruk di kawasan hutan tasek bera. Dikawasan hutan tasek bera ini ramai diantara askarnya yang mati kerana serangan nyamuk dan penyakit, dengan itu dia membuat keputusan berdamai” dari bermusuh lebih baik berbaik-baik dan berkawan dengan orang Pahang. “

Dikatakan dia telah bermukim sementara di bukit segumpal, berkhawin disana tetapi tidak lama kemudian dia meninggalkan keluarganya (ditemukan dik pencari dari Melaka)dan pindah bermukim kehulu Pahang(lipis@raub) dan berkhawin pula disana kali kedua…………….waallahualam.

**Hakikat takabbur dan bahayanya

Ketahuilah, bahawasanya sifat takabbur itu terbahagi dua:

1)takabbur batin, iaitu pekerti diri yang digerakkan oleh hati.
2)takabbur lahir, iaitu gerak-geri badan yang ditimbulkan oleh anggota.

Maksud hadis saw.
“takabbur itu ialah menolak kebenaran dan menghinakan orang.”

Maksud firman(al-baqarah:206)
“apabila dikatakan kepadanya: takutilah allah! Ia lalu dipengaruhi oleh kemegahan yang membawanya kepada dosa, memadailah neraka jahanam (sebagai balasannya).”

20120420

9 Sultan Ahmad (Budu) dengan tiga orang pencuri di Brunai

Cerita 9
Sultan Ahmad (Budu) dengan tiga orang pencuri di Brunai.

Cerita ini selepas dari peperangan dengan batin budu yang zalim.

Ceritanya lebih kurang bergini;

Di Brunai pada masa itu telah dipermainkan oleh tiga orang pencuri yang mempunyai ilmu yang tinggi (sihirke@pukauke tak tahulah).tiada orang atau pamglima raja brunai yang dapat menangkap mereka. Maka diistiharkan kepada orang ramai akan perkara itu,” barang siapa dapat menangkap akan pencuri ini akan diberi hadiah dan anugerah.” Perkhabaran yang tersebut telah dibawa sampai kepahang dan telah didengari oleh siraja dan dia telah menerima tawaran untuk menangkap pencuri di brunai itu. Katanya,”tiada salahnya mencuba kerana ianya tidak merugikan.”

Siraja berlayar ke brunai bersama wakil Brunai yang sampai dipahang dengan perkhabaran.

Sesampainya di brunai siraja menyiapkan perkakasan untuk menangkap tiga pencuri itu, (cara dia manangkap tiga pencuri itu, itu satu cerita lain dan tidak akan diceritakan, maaf).

Selepas tertangkapnya tiga pencuri itu, lalu dibawa kehadapan sultan brunai. Maka dihukumlah tiga orang pencuri itu oleh sultan Brunai.

Siraja yang telah menangkap pencuri tiga orang itu telah diberi hadiah dan diberi pilihan untuk mengkhawini antara puteri-puteri dibrunai. Siraja memilih anak memanda menteri untuk dijadikan isteri kerana dengan itu siraja tidak perlu menetap dibrunai (itu sebab dia tidak berkhawin dengan puteri sultan brunai). Siraja telah kembali kepahang bersama isterinya dan dikatakan dia dan isterinya bermukim dikawasan hulu tembeling@ kuala tahan. Siraja bersama isteri brunainya tidak mempunyai waris zuriat………waallahualam.

**Maksud firman(Ibrahim:1)

“INILAH KITAB YANG KAMI TURUNKAN KEPADA ENGKAU SUPAYA ENGKAU MENGELUARKAN MANUSIA DARI KEGELAPAN KEPADA CAHAYA YANG TERANG, DENGAN IZIN TUHAN MEREKA KEPADA JALAN TUHAN, YANG MAHA KUASA DAN TERPUJI.”

Maksud firman(al-an”am:50)

“BUKANKAH TIDAK SAMA ORANG-ORANG YANG BUTA, DENGAN ORANG-ORANG YANG MELIHAT?, TIDAKKAH KAMU MAHU MEMIKIRKAN?”

Maksud firman(al-baqarah:266)

“DEMIKIANLAH ALLAH MENYATAKAN KEPADAMU KETERANGAN-KETERANGAN SUPAYA KAMU MEMIKIRKAN!”

Maksud firman(ya sin:62)

“TIDAKKAH KAMU MENGGUNAKAN AKAL FIKIRAN?”

Berma”rifah dengan fikiran

Wahyu atau kitab suci yang diturunkan Allah hanya dimengertikan oleh orang yang mempunyai fikiran. Oleh kerana itulah Allah memperlengkapi manusia dengan “alat fikiran” yang dengannya dapat memahami kitabullah dengan baik.

Jika kitabullah ituadalah dalil yang tersurat, maka hikmat kebijasanaan adalah jalan untuk mengenal pula yang tersirat dibalik yang tersurat itu.

Oleh kerana itulah, maka anugerah Allah berupa fikiran dan kasanggupan menggunakannya hendaklah dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk meningkatkan ma”rifah kepadaAllah..

Misalnya; gunung-gunung yangterpancang teguh, awan yang terbentang, pepohonan yang rimbun, semua itu merupakan dalil alamiah yang kongkrt bagi fikiran untuk mengenal pencipta yang maha pandai dan maha bijaksana.

20120415

8 Sultan Ahmad (Budu) dengan Batin Budu

Cerita 8
Sultan Ahmad (Budu) dengan Batin Budu yang zalim dan naga.

Setelah melepaskan pentadbiran Pahang kepada anaknya, dia telah membawa diri ke hulu Pahang.

Ceritanya bergini lebih kurang:

Dibudu ada seorang raja@batin (asli atau deli) yang zalim pada masa itu. Bilang tahun dia akan merngobankan seorang anak dara sunti untuk diberikan kepada naga dihulu sungai budu,sebagai makanan sinaga agar tidak mengamuk.

Naga ini amat berbisa air liurnya (beracun), sehinggakan air sungai yang bercampur dengan air liurnya dihilir tidak boleh digunakan langsung dan boleh membawa maut jika diminum.

Berbalik kepada raja dan pengikutnya. Mereka berenti rehat dan orang suruhan tadi turun ke sungai untuk membasuh muka, tak kala disapukan air kemuka maka mengelupurlah sipengikut ditebing sungai. Apabila dilihat akan keadaan itu siraja dengan segera menawarkan (mengubati) sipengikutnya dan didapati air sungai itu beracun.(cerita dia menawarkan racun, itu satu cerita lain).

Disiasatkan @diceritakan oleh orang dikawasan itu akan peri hal yang tersebut(raja dan naga).

Maka dikumpulkanlah siraja berberapa anak muda bagi membunuh sinaga dan melawan siraja budu yang zalim itu.

Selepas sudah bersedia dengan persiapan dan pada hari menghantar korban,dengan menyamar, siraja telah menukar sidara sunti dengan budak yang diasuh dengan ilmu pendekar, semasa sinaga mengangakan mulutnya maka siraja dengan segera melancarkan budak asuhannya yang mengegam ditangannya belati yang tejam kedalam mulut sinaga. Lancaran siraja itu telah menembusi dan mengoyakkan badan sinaga yang menyebabkan sinaga itu mati. (cerita budak diasuh dengan ilmu itu, itu satu cerita lain).

Selepas matinya naga, siraja melancarkan serangan keatas batin yang zalim itu pula.

Istana batin budu ini letaknya diatas pokok yang besar dan tinggi (pokok terolang) dan dikawal oleh pahlawan-pahlawannya(bersumpit) yang ramai. Untuk naik keatas bukannya perkara mudah,inikan pula untuk menyerang, menawan dan mengalahkannya.

Sebelum serangan dibuat, siraja berpesan kepada anak buahnya, supaya jangan pandang atau berundur kebelakang walau apapun sekali yang terjadi. maka ramailah yang mati didalam serangan itu, apabila siraja dapati anak buahnya semakin sedikit maka dilancarkan (hantar) pasukan kedua iaitu kumpulan tebuan yang banyak bagi menyerang pengawal yang berada diatas pokok itu. Serangan kedua ini lah yang menyebabkan pengawal sibatin jatuh dari atas pokok dan mati dan dari itu kalahlah sibatin yang zalim itu. Batin budu itu melarikan diri lalu dikejar oleh siraja sehingga dapat dibunuhnya batin budu dan dikatakan batin budu yang zalim itu dibunuh di (sekarang ini dipanggil sri jaya) dekat kuala sentul dan kuburnya ada disana…waallahhualam.

**Maksud firman(az-zumar:3)

“KETAHUILAH BAHAWA AGAMA YANG MURNI ITU HANYA KEPUNYAIAN TUHAN. DAN ORANG-ORANG YANG MENGAMBIL PELINDUNG-PELINDUNG SELAIN ALLAH ITU, (DENGAN BERALASAN):KAMI TIDAK MENYEMBAHNYA MELAINKAN UNTUK MENDEKATKAN KAMI KEPADA TUHAN. SESUNGGUHNYA TUHAN MEMUTUSKAN PERKARA DI ANTARA MERAKA MENGENAI HAL-HAL YANG MEREKA PERSELISIHKAN. TUHAN TIDA MEMBARI PIMPINAN KEPADA PEMBOHONG YANG TIADA TAHU BERTERIMA KASIH.”

20120410

Beristifar dan berdoa

Mari kita bersama beristifar dan berdoa dengan ayat; al- fatihah,al-ass,al-iklas, al-falak, al-nas dan berselawat atas nabi saw.


Moga-moga kita ni mendapat kebaikan darinya. Versi-versi ini diceritakan dik orang tua dan koi menerima dan membentangkan seadanya. Cerita-cerita ini buat pengajaran untuk mereka yang hendak mermikirkan kebaikan dan keburukan. Kepada mereka yang mengagap ianya mitos, selamat berhibur.

Tajuk mitos yang akan diceritakan oleh Neguai adalah:

Cerita 8); Sultan Ahmad (Budu) dengan Batin Budu yang zalim dan naga.


Cerita 9); Sultan Ahmad (Budu) dengan tiga orang pencuri di Brunai.

Cerita 10); Raja Ali/Hulubalang Ali/Tengku Ali/Tok Sharom/Tok Perah

Cerita 11); Istana Lubuk Pelam

Cerita 12); Chif of Qadi Ibrahim bin Qadi Ahmad (dari buku Sejarah Islam Pahang Berhala Gantang)

Cerita 13); peran dan lansat

Cerita 14); Tok Shahibudin dengan Fakeh Yusuf Abd Salam di Batawi (dari Sejarah Islam Pahang)

Cerita 15); Koming Mertua dan Koming Menantu (seorang imam dan seorang panglima)

20120405

Cerita 7: Bersemadi di Bumi Pahang - Moyang 16

Riwayat pendek hidup mereka yang bersemadi di Bumi Pahang. Namanya dan negara asalnya tidak akan dinyatakan (sebagai iktibar untuk kita renungkan dengan akal yang waras). Tidak banyak cerita mereka yang diceritakan oleh orang tua-tua tetapi cerita anak cucu-cicit mereka yang mewarnai cerita dan legenda dipahang. Walaupun ceritanya bersuruk.

Moyang 1
Dari seorang anak sultan
yang masyur suatu masa zaman dahulu
dalam semenanjung tanah melayu.
Dia telah dihantar kepahang
akibat dari salah lakunya.
Dia berkhawin
dan beranak-pinak dipahang.

Moyang 2
Asal dia dari satu kerajaan
disebuah benua.
Dia seorang sultan,
amat terkenal dengan ceritanya dinusantara
tetepi kena melepaskan
tampuk pemerintahannya
kepada adik-adiknya.
Dan adik-adiknya pula
menyebabkan terjadinya peperangan
kerana berebut kuasa
untuk memerintah Negara.

Moyang 3
Seorang anak sultan
yang merajuk hati
kerna tidak dipilih
untuk menjadi ketua Negara (sultan)
dan tidak mahu terjadinya
pertelingkahan dalam keluarga
menyebabkan dia membawa diri kepahang.

Moyang 4
Seorang anak raja
ditanah seberang
dari ingin menawan Pahang
tetapi menjadi tertawan
dik kebaikan dan kehebatan
orang dipahang
kerana tentangan
yang diterimanya.

Moyang 5
Mereka sampai serombongan
dari tanah seberang
mengelak dari serangan
yang tidak tertahan
dan diusir oleh kerabat
yang menang
dengan bantuan orang
atas angin.

Moyang 6
Seorang kanan raja
yang menjadi pelarian
kerana melarikan diri dari diburu
kerana salah perhitungannya.
mendapat laba dinegara utara
tetapi mengakhiri sisa
hidupnya di Pahang.

Moyang 7
Seorang memanda
dan kerabat kepada raja.
Meninggalkan istana dan negeri
dengan membawa bersamanya raja
kerna sakitnya untuk diubati
telah jauh masuk
kedalam hutan Pahang.

Moyang 8
Datangnya mereka
bukan ke Pahang,
datang mereka
dari tanah seberang,
membawa amanah
untuk menghukum pengkianat.
mengikut firasat,
mereka tidak digalak
tinggal dibumi
tempat mereka beramanat.
mereka berpecah dan
dua darinya membawa diri
ke Pahang.

Moyang 9
Keluarga ini
agaknya
memang ditakdirkan
bermukim dipahang
selepas ketua kerabatnya
meninggal dunia
setelah dijadikan ketua Negara
dan asalnya dari tanah seberang

Moyang 10
Jauh dari tanah tumpah darahnya,
mereka datang  membawa diri
dik kerana tidak berpuas hati
dan mengelak dari terjadinya kelahi.

Moyang 11
Kehadiran mereka
adalah bersemenda
dengan orang dinusantara
termasuklah tanah melayu.
Kukuhnya mereka
semasa hadir
tetapi turut tumbang
bersama kaum kerabat yang lain.

Moyang 12
Dia meninggalkan negerinya
dan kerabatnya
semasa masih bergelar panglima
kerana kecewa dengan rajanya
tidak mengkota apa yang dikata
selepas selesai tugas membeteras
dan menuju kepahang
tanpa pulang-pulang lagi.

Ditulis oleh Neguai dan disunting semula oleh Laman Pahang.