INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[Belajar Al Quran]

20120510

13 Peran dan Lansat.

Cerita 13
Peran dan lansat.

Cerita ini adalah kisah berburu Sultan Pahang dihutan Maran (nama sekarang ni)

Ceritanya lebih kurang bergini.

Sultan Pahang pada masa itu telah pergi berburu dihutan disebelah hulu dari istana pekan. Rombongan istana telah diikuti oleh beberapa peran-peran dan panglima bagi memburu rusa.

Sudah lebih kurang seminggu sultan dan rombongannya berada didalam hutan tersebut, tetapi berbayang dan kelibat rusa langsung tak kelihatan dan peran yang mengikuti rombongan berburu itu dah tak reti nak buat apa-apa kerana rata dirayap dalam hutan, yang dapat hanya letih je.

Melihat akan keadaan yang tersebut, sultan telah mengarahkan panglimanya pergi mudik kehulu untuk mendapatkan dan memanggil seorang peran berburu di guai. Pada masa itu diguai adalah musim menuai padi. Maka bergalah mudiklah panglima untuk sampai ke guai menyusuri sungai Pahang sambil memukul gendang dari atas perahu memberitahu akan kehadiran perahu istana.

Sesampainya diguai bertemulah sipanglima dengan siperan tersebut yang membawa titah menjumput siperan mengadap sultan dihutan kerana diceritakan sultan tidak mendapat hasil berburu itu. Siperan dengan segera mengikut sipanglima menghilir pergi mendapatkan sultan dihutan dengan menbawa si kuning dan si lansat, dua ekor anjing berburunya.

Sesampainya di hadapan sultan yang diikuti dua ekor anjingnya, lalu diterima arahan dari sultan untuk menjejak rusa.sementara itu anjingnya tadi,silansat secara tidak sengaja telah dikuis dengan kaki oleh sultan kerana duduk hampir dengan kaki sultan dan siperan yang Nampak anjingnya dikuis dik sultan telah menegur sultan akan perbuatannya itu. Katanya “tuanku kuis anjing patik!”. Sultan hanya diam sahaja mendengar teguran siperan itu.

Siperan, apabila menerima sahaja tugas itu, lalu diapun member arahan kepada yang lain dan mmengarahkan sultan bersedia disitu dengan senjata kerana katanya ,” tuanku tembak bila rusa itu melintas depan tuanku.” Maka dengan ilmanya siperan pun menghentakkan tumit kakinya ke bumi lalu sikuning berkejar mencari buruan dan silansat dengan langkah yang tersusun seperti menurut dan faham akan arahan yang disampaikan. Selang berberapa minit, rusa pun muncul dihadapan sultan diiringi oleh silansat lalu rusa tadi ditembak sultan.

Maka dilihatnya perkara itu, dengan nada kesal , sultan berkata” haiwan yang kita kuis itulah rupanya yang menolong kita”. Dan selesai berburu itu siperanpun diberi upahnya dan diapun bermudik pulang keguai dengan kedua ekor anjingnya.

1 comment:

Mazru Majid said...

harus saat itu mengenangkan kedudukan...stlh nyata akan salah silap,maka timbullah sesal..

sy yakin peristiwa itu meninggalkan kesan yg mendlm di sanubari nye..

Jgn cepat meletakkan harge sebelum peraih menimbangnye,kelak binasa diri dek terburu buru.