INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[Belajar Al Quran]

20120515

Kisah al-kaffi semasa zaman firaun

TUAN DAN PUAN…,


Adakah pernah kita membaca kisah-kisah sejarah Al-Quran, sejarah sahabat, sejarah tabi’i dan tabi’- tabi’I (sejarah Islam). Kisah mereka adalah untuk tauladan dan pengajaran juga dorongan:-

*Kisah al-kaffi semasa zaman firaun mesir tua.; mereka melarikan diri untuk menyelamatkan akidah mereka dari pemerintah yang zalim.sedangkan diantara mereka itu adalah pegawai kepada pemerintah yang zalim masa itu. Dan mereka hidup sebelum lahirnya nabi Muhammad saw. Ditidurkan Allah dalam gua sebagai bukti kebesaran nya.

*Kisah seorang sahabat yang diarah keluar(dibuang daerah) dari kota oleh khalifah kerana tajamnya perkataan nya lebih tajam dari mata pedang, tanpa dibantah dan ditahan sebaliknya didoakan dan diredho oleh ali bin abi talib permergiannya(hidup dalam buangan ditengah padang pasir). Dia ditakwil oleh nabi,(perjalanan hidupnya seorang diri) Hidupnya seorang diri dan matinya seorang diri. Dia berpesan kepada isterinya ,bila dia mati kelak, mayatnya dibungkus dan diletakkan ditepi laluan orang berdagang, dipadang pasir.

*Satu kisah, bila abu bakar as- siddiq ra bersumpah tidak akan mengeluarkan nafkah ke atas mistah yang berkerabat dengannya, kerana suatu penganiyaan yang dilakukan oleh mistah, maka turun firman allah ta’ala berbunyi:

“JANGANLAH SAMPAI BERSUMPAH, ORANG-ORANG YANG MEMPUNYAI KELEBIHAN DAN KEKAYAAN DI ANTARA KAMU, BAHWA MEREKA TIDAK AKAN MEMBERI LAGI KEPADA KAUM KERABAT, ORANG-ORANG MISKIN DAN ORANG-ORANG YANG BERHIJRAH PADA JALAN ALLAH. TETAPI HENDAKLAH MEREKA MEMAAFKAN DAN BERLAPANG DADA. TIDAKKAH KAMU MAHU, JIKA ALLAH MEMBERIKAN KEAMPUNAN KEPADAMU SEKALIAN.”

Sebaik-baik saja firman itu disampaian kepadanya, maka beliau pun akur dan redha dengan pengampunan allah ta’ala itu, lalu beliau kembali menyambung semula nafkahnya terhadap mistah, meskipun mistah telah melakukan sesuatu penganiayaan terhadap dirinya(saiyidina abakar as-siddiq).

*diriwayatkan dari ibnu mas’ud, pada suatu ketika, ia telah kecurian wang, lalu orang ramai merasa marah dan mencari siapa encuri wang itu. Tetapi ibnu mas;ud pula berkata: ya allah! Ya tuhanku! Kiranya yang menyebabkan pencuri itu mencuri, kerana hajat dan keperluannya yang mendadak, maka berkatilah wang itu baginya. Tetapi kiranya yang menyebabkan ia mencuri itu, kerana keberanian untuk melakukan dosa, maka jadikanlah pencuriannya itu akhir dosa yang ia lakukan.

*diriwayatkan dari saiyidina ali bin abu talib karramallahuwajhah, katanya: akan tiba nanti suatu masa yang genting, orang-orang yang mempunyai harta akan mencengkam harta kekayaannya, tidak suka membahabi-bahagikan kepada orang yang memerlukannya, dan tidak ada pula orang yang mahu mengingatkannya.

2 comments:

Mazru Majid said...
This comment has been removed by the author.
Mazru Majid said...

salam Laman Pahang..

elok lah kisah sejarah dijadikan iktibar..

mudahan kite terlindung dr sifat2 bakhil dan lupe diri...