INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[CETAK dan SEMAKAN DAFTAR PENGUNDI]

20130927

C07 Al-kisah [3] datang seorang diri, mati seorang diri dan dibangkitkan seorang diri

Dalam satu peperangan semasa masa nabi saw,,, pada masa itu barisan perang islam telah siap sedia hendak bertolak kemedan perang tetapi ditangguhkan oleh nabi saw kerana menunggu seorang sahabat yang masih tidak sampai untuk menyertai barisan perang itu.

Maka dari kejauhan tengah-tengah padang pasir ternampaklah akan sahabat itu sedang berjalan kaki menuju kearahnya ,oleh nabi saw, lalu berkata nabi saw kepada para sahabatnya yang lain yang ada disitu bersamanya,” lihatlah,
dia datang seorang diri nya,
dia akan mati seorang diri nya dan
dia akan dibangkitkan dengan seorang dirinya
bersama iman islamnya.”

20130920

C06 Al-kisah [2] antara penyambung zuriat dan mati syahid

Dalam satu peperangan lain semasa masa nabi saw,,, ada seorang wanita tua telah menghantar seorang anaknya kepada nabi saw bagi menyertai barisan perang yang tersebut. Maka nabi saw telah menolak@menyingkir permintaan wanita tua tersebut kerana si anak  masih tidak cukup umur (bawah umur).

Lalu wanita tua itu merayu kepada nabi saw agar menerima anaknya menyertai peperangan tersebut, dengan berkata kapada nabi saw,” aku telah menghantar anak ku yang lain sebelum ini dalam peperangan sebelum ini bersama engkau yang rasul Allah dan kesemua mereka telah syahid, aku merayu agar anakku yang ini diterima juga.” (anak bongsunya dan anak yang terakhir).

Lalu nabi saw bertanya,” adakah ada anak lain yang engkau miliki?.”
Dijawab oleh wanita tua itu,” tidak.”
Lalu nabi memberitahu wanita tua itu, yang anaknya itu adalah penyambung baginya zuriat. [dikatakan zuriat@waris dari anak wanita tua itu menjadi ulamak islam] wallahualam.

20130913

C05 AL-KISAH [1] lalai dengan kebun tamar

Dalam satu peperangan semasa masa nabi saw,,, ada seorang sahabat yang tertinggal dari pergi berperang kerana leka@ lalai dengan kebun tamar yang sedang rangup dan lebat mengeluarkan buahnya untuk dituai. Yang menyebabkan si sahabat itu meninggalkan barisan perang@pejuang islam@ahli bait kerana takut rugi akan hasil tamarnya.

Selepas kembali dari peperangan itu,maka turun satu wahyu kepada nabi saw yang mengarahkan semua umat islam semasa itu memulaukan si sahabat yang tidak menyertai perang tadi. dia tidak dilayan dan tidak dibenarkan berbicara dengan orang ramai.*dikatakan,,, Pemulauan itu berlaku selama empat puluh hari.

Maka si sahabat itu bertaubat dan mengerjakan amal soleh didalam rumahnya dengan teramat sedih dan sesal diatas kelalaiannya meninggalkan barisan perang itu, sehinggalah turun pula satu wahyu lain dari Allah swt kepada nabi saw, yang mengatakan taubat si sahabat itu diamin dan diterima oleh Allah swt dan permulauan kepada sahabat itu dimansuhkan@dibatalkan oleh Allah swt.

Apabila berita permulauan keatasnya itu dimansuhkan, diketahui oleh si sahabat, lalu dia telah menginfak@mengwakafkan  akan seluruh kebun yang menyebabkan dia menjadi lalai kepada  amanah islam dan baitnya kepada rasul saw.

20130906

C04 asal-usul masuknya Islam disebelah Nusatara

Seketika menceritakan oleh dr hamka; asal-usul masuknya islam disebelah sini (nusatara):

1. Kenegeri samudera pasai; bahawasanya  sharif mekah menyuruh sheikh ismail dari negeri mekah datang ke samudera pasai dan supaya dia singgah dinegeri mutabar@malabar, menemui seorang ahli agama yang akan bertugas menyebarkan islam dinegeri itu.orang itu ialah sultan Muhammad, dari keturunan sadina abu bakar as sidiq, sahabat nabi, dia meninggalkan kerajaannya  dan hidup sebagai  fakir dan menjadi ahli tasawwuf dengan panggilan ‘fakir muhammad’.

2. Negeri permaisura; telah didatangi oleh sayid abdul aziz yang datangnya dari Jeddah mengislamkan sultannya dan sultannya menukar namanya kepada Muhammad seperti nama nabi.

3. Negeri acheh;dari datangnya utsan dari sharif mekah yang bernama sheikh Abdullah arif… dan anak muridnya menyebarkan islam disamudra barat, pariaman.

4. Negeri tanah kepulawan jawa; dipelopor(utama) oleh maulana malik Ibrahim@ maulana maghribi, dari keturunan ali zainal abiding bin ali bin abi thalib dan siti Fatimah binti Muhammad rasulullah saw.

5. Negeri bantam dan crirebon; dbawa oleh sunan gunong jati@ sharif hidayatullah@ fatahillah@falatehan dari pasai berketurunan rasulullah saw.

6.Negeri kedah; maharaja marong mahawangsa, dikatakan diislamkan oleh sheikh Abdullah dari bangsa arab.

7. Negeri Maluku; dari catatan raja-raja Maluku, iaitu tidore, bachan, ternate dan jailolo adalah keturunan dari empat bersaudara, putera daripada imam jaafar sadiq berketurunan rasulullah saw.
Raja tidore, bernama chireli lijatu ditukar namanya kepada sultan jamaluddin oleh shekh mansor dari tanah arab.

8. Negeri ka sukadana@kalimantan; dibawa oleh sheikh shamsuddin dari mekah dan rajanya memakai gelaran sultan Muhammad shafiudin.

9. Negeri berunai; dibawa oleh sharif ali dari taif negeri mekah, mengislamkan raja awang betatar dan memakai gelaran sultan Muhammad 1 dan adiknya bendahara patih berabai dengan gelaran sultan ahmad 1 (sultan berunai kedua). Sharif ali berkhawin dengan anak sultan ahmad 1, dan menjadi sultan berunai ketiga. Kerana sultan Muhammad 1 dan sultan ahmad 1 tidak ada anak laki-laki. Dan pembesar berunai melantik sharif ali sebagai sultan dengan gelaran sultan sharif ali dan anaknya sultan sulaiman menggantinya menjadi sultan keempat berunai.

10. Negeri kepulauan Mindanao; dibawa oleh sharif kebungsuan, berasal dari negeri johor dari keturunan sharif mekah.

11. Negeri pulau sulu@filipina; dibawa oleh sayid abdul aziz yang dulunya mengislamkan sultan Muhammad shah dimelaka@permaisura. Kemudian datang pula yang kedua sesudah melalui Palembang dan berunai bernama abu bakar dan yang ketiga berasal dari minangkabau, bernama rajo bagindo.