INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[Belajar Al Quran]

20131004

C08 Mencela ghurur


Adapun ghurur atau tipudaya orang-orang yang ashi[derhaka], mereka akan menenangkan diri mereka dengan berucap: sesungguhnya Allah maha pemurah dan kami sekalian mengharapkan pengampunannya.

Mereka bertawakal sepenuhnya kepada Allah taala, sedang mereka melalaikan amalan mereka.
Mereka sampai mengatakan: betapa pun banyaknya maksiat-maksiat makhluk itu, namun ia akan tenggelam didalam lautan rahmat Allah taala.

Mereka ini sebenarnya hanya menggantungkan harapan sepenuhnya dengan menerusi wasilah iman semata-mata.

Taqwa kepada Allah taala ialah suatu fardhu ain yang wajib atas setiap manusia, tidak mencukupi taqwa siayah untuk meliputi sianak barang sedikitpun. Dan demikianlah  juga sebaliknya.

Kerap pula berlaku seseorang itu menggantungkan harapan kepada amalan saleh nenek moyangnya atau kemuliaan nasab keturunannya, seperti orang yang mengagung-agungkan kemuliaan dirinya kerana bernasabkan keturunan kepada keluarga alawiyin [keturunan ali bin abu talib]. 

Tetapi dia tidak pula menuruti jejak langkah nenek moyangnya yang terkenal sebagai orang-orangyang berada dipuncak takut, takwa dan wara. Ada yang menyangka bahawa dirinya lebih dimuliakan oleh Allah taala dari nenek moyang sendiri, sebab nenek moyangnya meskipun amat taqwa dan amat wara namun mereka masih menyimpan perasaan takut didalam hati. 

Sedang ia meskipun berada ditingkat fasik dan selalu berbuat salah, namun begitu ia tetap aman, tidak khuatir akan ditimpa bala dari Allah taala. Inilah yang dikatakan sifat ghurur yang amat dahsyat terhadap Allah taala.

No comments: