INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[CETAK dan SEMAKAN DAFTAR PENGUNDI]

20140131

D13: krisis yang ditanah arab dan parsi


Kemasukan Islam kedalam tatanegara 
yang tersebut bermula dari krisis 
yang ditanah arab dan parsi, 
yang mana semasa itu 
(fitnah telah meresap dalam takbir kerajaan Islam khalifah). 

Mereka ini telah meninggalkan tanah air mereka 
dan berhijrah 
atau kata lain melarikan diri 
bagi menyelamatkan warisan mereka 
dari dihapuskan. 

Mereka bersembunyi 
dimerata tempat 
diseluruh dunia.

Peraturan Salasilah Balai Jonggo (ISB)

Ikut silah yang di simpan di Balai Janggo/Istana Silinduang bulan peraturannya adalah begini…

- Raja Bakilap Alam/Sultan Alif 1 adalah anak kepada…

- Tuanku Rajo di Buo 3 ( isterinya Puti Reno Suto Dewi ) adalah anak kepada…

- Dewang Sari Megowano Tuanku Rajo Tuo ( isterinya Puti Reno Nalo Nali ) adalah anak kepada…

- Dewang Sari Demowano Tuanku Maharajo Sakti 2 ( isterinya Puti Reno Rani Dewi@Dewi Ranggowani) adalah anak kepada….

- Dewang Pandan Salasiah Banang Raiwano ( isterinya Puti Reno Kumuning Mego@Puti Maharani ) adalah anak kepada…

- Puti Panjang Rambut 2 ( suaminya Hyang Indo Jati dari Sumanik ) adalah anak kepada….

- Dewang Pandan Putowano@Tuanku Maharajo Sati 1 (isterinya Puti Bungsu ) adalah anak kepada….

- Puti Reno Dewi Sanggowani ( suaminya Rajo Dianjung anak Datuk Perpatih Nan Sebatang ) adalah anak kepada….

- Adityawarman(isterinya Puti Jamilah/Puti Reno Jalito)

oleh
mohamedyazman

20140130

Raja Embong / Tengku Embong Negeri Sembilan

Salam kepada semua waris Pagaruyung…Seronok sekali saya membaca cerita anda semua.Memang benar, kebanyakan keturunan yang ada di Malaysia sekarang ni berasal dari Tanah Sumatera dan Tanah Jawa yang kebanyakannya merupakan putera raja yang melarikan diri daripada diburu oleh musuh/penjajah.

Saya juga tak terkecuali dan sehingga kini masih lagi tercari-cari akan salasilah keturunan sebelah ayah saya yang dikhabarkan berasal dari Pagaruyung.

Moyang saya merupakan seorang pemerintah yang dijemput untuk menjadi Yamtuan ke-4 di Negeri Sembilan suatu ketika dahulu dan sesampainya baginda di Malaysia, ada perkhabaran mengatakan bahawa perlantikan telah berlaku.Kecewa dengan berita itu, moyang saya membawa diri ke Ampangan,Negeri Sembilan tinggal sehingga ke akhir hayatnya dan dimakamkan di sana.Malahan almarhum baginda juga merupakan orang yang pertama membuka kawasan penempatan di Ampangan tersebut.

Beberapa tahun lepas, saya mendapat maklumat bahawa nama almarhum moyang saya ada persamaan dengan nama gelaran yang diberi oleh penduduk di Rembau Negeri Sembilan iaitu Raja Embong.Tetapi seluruh kaum keluarga saya mengenali almarhum dengan nama Tengku Embong.
Memandangkan almarhum tidak dapat menaiki takhta, maka satu upacara dinamakan ‘Tutup payung kuning’ diadakan bagi menandakan tamatnya perlantikan pada waktu tersebut.

Makam moyang saya terletak di Sikamat, Seremban dan sebelum ini makam almarhum baginda terletak di seberang jalan bertentangan dengan Masjid Dato Kelana Petra Sendeng di Ampangan, Bukan itu sahaja, malah makam-makam kepunyaan keluarga almarhum (ada 4 buah makam) turut diletakkan di dalam kawasan masjid Dato Kelana Petra Sendeng, Ampangan. Negeri Sembilan.Pihak Jabatan Agama Islam Negeri Sembilan telah memindahkan makam almarhum kira-kira 20 tahun lepas ke Sikamat, Seremban.
Beberapa barang persendirian seperti pending/tali pinggang diraja,keronsang milik almarhumah bonda Tengku Embong masih disimpan rapi oleh ibu saudara saya.

Almarhum baginda dikatakan mempunyai 5 orang adik beradik lelaki kesemuanya dan saya masih lagi mencari akan salasilah yang terputus ini.Tetapi semua usaha saya menemui jalan buntu.Tidak pasti di mana harus saya mulakan pencarian ini.

Lama dahulu (Dalam tahun 60 an) sewaktu arwah atuk saya masih hidup, ayahanda kepada Tuanku Muhriz , Almarhum Tuanku Munawir ada datang beberapa kali hendak berjumpa dengan arwah datuk saya bertanyakan perihal makam Tengku Embong ni. Khabarnya hendak di makamkan dalam kawasan pemakaman diraja istana tetapi ianya disambut dingin oleh arwah datuk saya.Apa sebabnya, saya pun kurang pasti.Sehingga kini pencarian salasilah saya terhenti disebabkan tidak tahu di mana harus saya mulakan pencarian.
Dulu pakcik saya ada pergi melawat ke Istana Lama Seri Menanti dan nama almarhum moyang saya memang tertera di salasilah tersebut.Tetapi tak lama kemudian salasilah itu ditukar dengan yang baru dan saya tak dapat nak jejak nama moyang almarhum sebelumnya.

Disebabkan almarhum moyang saya tidak dilantik menjadi pemerintah, maka almarhum melarang semua keturunannya memakai gelaran Tengku/Raja kerana pada pendapatnya mungkin gelaran ini hanya boleh digunakan oleh pemerintah sahaja.
Maka, gelaran Raja/Tengku telah dibuang dalam keluarga kami.

Ada satu lagi pantang larang di mana kami tidak boleh makan 3 jenis makanan iaitu:

1) Ikan talang

2) Kerbau balau

3) Pisang raja udang

Setakat inilah sahaja maklumat yang boleh saya kongsikan di sini.
InsyaAllah jika panjang umur dapatlah kita bersua kembali.

Tujuan saya cuma satu, ingin merapatkan ukhwah sesama muslim dan dapat kenal mengenali di antara satu keturunan dengan yang lain.Sememangnya Islam itu bersaudara dan saya ingin merapatkan kembali jurang yang terpisah di antara kita.

Jadi jika di antara saudara/saudari yang mempunyai persamaan , diharap dapat menghubungi saya supaya dapat merungkai persoalan yang lama bersarang dalam diri saya ini.

Wassalam.

oleh
MiraMarlena

20140128

Salasilah Sutan Ali dan Sutan Abdullah anak Sutan Abdul Madjid

Sutan Ali dan Sutan Abdullah anak Sutan Abdul Madjid

Saya, Riza Syahran Ganie gelar Sutan Khalifah yang diberikan oleh almh. nenek/oma saya sebelum hendak menikah, ingin menceritakan mengenai silsilah keluarga saya dari garis keturunan ayah dan nenek/oma (ibu ayah) saya keatasnya.

Ayah saya, alm. Amaludin Ganie, adalah anak dari nenek/oma saya, Siti Zubaidah, dalam copy ranji silsilah keluarga (saya mempunyai filenya dalam bentuk jpeg dan pdf, siapa yang berminat dapat mengirimkan alamat email ke saya, rizaganie@yahoo.com, akan saya kirimkan filenya), yang diperbuat oleh Sutan Ali dan diperbaharui oleh M. Joenoes gelar Sutan Bagindo pada tanggal 28 Mei 1952 di Kutaradja, Aceh, disebut dengan nama Siti Zabidah.

Sedangkan nenek saya, Siti Zubaidah atau Siti Zabidah, adalah anak dari Sutan Abdullah mantan Mantri Boom di daerah Meulaboh pada jaman Belanda.

Sutan Abdullah mempunyai anak 5 orang anak (dalam copy ranji silsilah tidak disebutkan nama ister beliau, namun menurut keterangan paman saya, Nusyirwan, ister dari Sutan Abdullah adalah bernama Puti Reno Dewan), yaitu nama anak-anaknya adalah :
1. Sutan Sjamsuddin,
2. Siti Zabidah (nenek/oma saya),
3. Siti Rohani (ibu dari paman saya, Nusyirwan),
4. Siti Raisah,
5. Siti Maimunah, yang kesemuanya saya sebut diatas (termasuk ayah saya) sudah meninggal dunia, kecuali paman saya, Nusyirwan.

Sutan Abdullah adalah anak ke-enam dari 10 bersaudara dari ayahnya yang bernama Tuanku Sulthan Abdul Madjid (yakni Raja ke-9 didalam negeri Pasaman Kehasilan Kalam) dari isteri yang tidak disebutkan namanya dalam copy ranji silsilah (sehingga kami tidak mengetahui nama isternya).

 Adapun nama anak-anak dari Tuanku Sulthan Abdul Madjid adalah sebagai berikut :
1. Si Djawab gelar Saidi Sutan Pension Mantu Kopa, beranak 5 orang, yaitu :
-1. Sutan Sarif Muhammad,
-2.Sutan Marzuki,
-3.Tidak ingat nama, dan
-4.M. Nasir,
-5.Siti Djazah.

2. Siti Mariah, beranak 5 orang, yaitu :
-1.Saidi,
-2.Siti Atikah,
-3.M. Jusuf,
-4.Tiarab, dan
-5.Siti Andun.

3. Alhadji Sutan Mohd. Sjaleh, beranak 6 orang, yaitu:
-1.Siti Kalsum,
-2.Mohamad,
-3.Hawiah,
-4.A. Malik,
-5.Djaimah, dan
-6.Zabidi.

4. Sutan Ali, beranak 5 orang, yaitu :
-1. Siti Absah,
-2. Sutan Sjarif,
-3. Sutan Mohd. Nur,
-4. St. M. Jahja, dan
-5. Siti Rapiah.

5. Siti Djariah, mati waktu kecil.

6. Sutan Abdullah, beranak 5 orang, yaitu :
-1.Sutan Sjamsuddin,
-2.Siti Zabidah (Siti Zubaidah),
-3.Siti Rohani,
-4.Siti Raisah, dan
-5.Siti Maimunah.

7. Siti Madinah, beranak 2 orang, yaitu :
-1.Sutan M. Jasin, dan
-2.Sutan Husin.

8. Siti Raimah, beranak 4 orang, yaitu :
-1. Umi,
-2.M. Saleh,
-3.M. Sarai, dan
-4.Bachtiar.

9. Sutan Aminuddin, beranak 8 orang, yaitu :
-1. Nurela,
-2. Saleha,
-3. M. Junus,
- 4. M. Idir,
-5. M. Husin,
-6.Fatimah,
-7.Djuri, dan
-8.Sutan Mansur.

10.Siti Maredjan, beranak 6 orang, yaitu :
-1. Siti Ramah,
-2. Siah,
-3. Siti Zabidah,
-4. Siti Rawi,
-5. Achmad,
-6. Siti Nurima.

Berdasarkan cerita Unyang (bapaknya nenek) saya, Sutan Abdullah, yang diceritakan kembali oleh paman saya, Nusyirwan, pada waktu Kerajaan Pasaman Kehasilan Kalam menyerah pada Belanda (VOC), yang tidak disebutkan tahunnya,

Maka Sutan Ali dan Sutan Abdullah pindah keluar dari Pasaman, mereka berdua ke Negeri Aceh yang pada waktu itu masih berperang melawan Belanda (VOC) dibawah pimpinan Teuku Umar.

Sutan Ali akhirnya menjadi tangan kanan (kepercayaan) Teuku Umar, namun pada saat Teuku Umar menyerah yang pertama kali kepada Belanda, Sutan Ali pindah lagi ke Negeri Sembilan (atau Djohor, paman saya lupa ceritanya) dan disanalah anak keturunan Sutan Ali beranak pinak.

Sedangkan Sutan Abdullah tetap di Aceh, malahan pada waktu Teuku Umar berperang kembali melawan Belanda (VOC), Sutan Abdullah menggantikan posisi Sutan Ali sebagai tangan kanan (kepercayaan) Teuku Umar, sampai akhirnya Teuku Umar menyerah kembali pada Belanda (VOC).

Pada akhirnya, Sutan Abdullah diangkat Belanda (VOC) menjadi Mantri Boom di Meulaboh dan kemudian akhirnya dipindah ke Langsa.menjadi Mantri Candu sampai pensiunnya.

Demikianlah sekilas cerita mengenai asal keturunan saya, dari ayahnya nenek/oma saya atau kami panggil Unyang, alm. Sutan Abdullah.

Semua keturunan Sutan Abdullah menetap di Aceh, Meulaboh dan Langsa, dimana Langsa adalah kota kelahiran alm. ayah saya.

Sedangkan keturunan yang lainnya (anak ke-1 s/d ke-3, anak ke-5 dan anak ke-7 s/d ke-10, yakni saudara kandung dari Sutan Ali dan Sutan Abdullah) dari Tuanku Sulthan Abdul Madjid, selain Sutan Ali (anak ke-4) dan Sutan Abdullah (anak ke-6), menetap di daerah Talu, Sumatera Barat. Pusat Kerajaan Pasaman Kehasilan Kalam adalah di Parit Batu, dengan urutan radja-radja didalam negeri Pasaman Kehasilan Kalam (berdasarkan copy ranji silsilah) adalah sebagai berikut :

1. Paduka Seri Sulthan Seri Radja di Radja Alam Sjah.
2. Paduka Maharadja di Radja Alam Sjah…..bersaudara dengan Puteri Intan Djohor.
3. Paduka Radja di Radja Alam.
4. Radja Nan Garang.
5. Paduka Radja Nan Tjerdik.
6. Jang Dipertuan Sakit Kaki.
7. Paduka Jang Dipertuan Radja Lembang Alam.
8. Tuanku Muda.
9. Tuanku Sulthan Abdul Madjid.
10. Paduka Daulat Jang Dipertuan Mohd. Ali Hanafiah.
11. Paduka Jang Dipertuan didalam Negeri Pasaman Mohd. Siam, raja yang penghabisan, cucu dari Tuanku Sulthan Abdul Madjid.

Puteri Lindungan Bulan

puti lindung bulan adalah putri dari puti reno bulan suaminya orang minangkabau suku melayu.

ayah puti lindung bulan difitnah berselingkuh dengan siti badiah istri dari sutan tangkal yang pertama.

tetapi orang tidak tahu kejadian yg sbenarnya.

ayah puti lindung bulan menyelamatkan sutan mangun tuah 5tahun adknya sutan oyong 2, 5tahun ingin dibunuh tuan panitehan dan yan tuan garang. bagi mereka hanya ada 1 sutan mangun tuah yaitu sutan mangun tuah panitehan yg diharapkan menjadi raja suatu hari nanti.

ayah puti lindung bulan dibunuh oleh tuan angek garang musuh berbuyutan sebelumnya ayah puti lindung bulan diracuni pelemah otot dan tulang”, sehingga dgn mudah angek garang membunuh ayah puti lindung bulan.

ibu puti lindung bulan tak lain puti reno bulan ditawan tapi berhasil dibebaskan oleh putranya rambun pamenan dgn tongkat datuk lara capa (harimau putih). puti reno bulan melarikan diri ke jawa kemudian diikuti putrinya puti lindung bulan. jadi istana puti lindung bulan kosong, lalu diambil alih keluarga panitehan.

oleh:
Tuanku Putri Bandari Puti Reno Desma

20140127

Berikut adalah maklumat yang diterima oleh Laman Pahang. Harap ada pihak yang dapat membantu.
----------
Saya
Rahmat bin Abdullah bin Awang Kechik@Malek bin Mohamad,

Emak saya
Ameyah binti Haji Daud,
Saberiah binti Haji Daud adik kepade emak saya

Daud bin Salleh @ Haji Daud bin Mat Salleh,

Dari cerita emak saya Saudara saya
Moyang saya Mat Salleh mula membuat rumah di sebuah Kuala sungai..Sungai Lebam..seberang Sungai Pahang dari Kampung Salong..dapa tahun 1888@1818 saya pun tak ingat dah cerita emak saudara saya

Toki saya dikenali dengan gelaran Orang Kaya Haji Daud.
tambahan.seorng
pawang tanah
pawang buaya...

Rumah yang ada di Sungai Lebam dipagil rumah besar..(Mukin Penyor).
Menjadi tempat persinggahan orang sebelah hulu bermalam.

Sbelum sampai ke pekan..dalam tahun 1940 1980
Haji Daud ada miliki sebuah bot@tokang yg besar..boleh memuatkan 4 keluarga semasa banjir besar tahun 1971..
Bot itu dipanggil Cantik Manis.

Untuk pertanyaan @ info 0199725447

----------

Salasilah Keturunan Raja Alam Pagaruyung

Berikut adalah nama-nama yang dipetik dari mozaikminang.wordpress.com. Pihak kami telah menyenaraikan nama-nama yang ada dalam salasilah tersebut. Harap dapat membantu mereka yang ingin mencari nama-nama yang ada kaitan dengan Raja Alam Pagaruyung di Indonesia.

Daulat yang Dipertuan Raja Alam Pagaruyung,
Daulat Yang Dipertuan Sultan Tangkal Alam Bagagar Syah
Yang Dipertuan Hitam
Puti Reno Sori,
Tuan Gadih Tembong,
Tuan Bujang Nan Bakundi dan
Yang Dipertuan Batuhampar,
Daulat yang Dipertuan Sultan Alam Muningsyah (II)
Sultan Abdul Fatah Sultan Abdul Jalil (I)
Puti Reno Janji Tuan Gadih Pagaruyung XI.

Siti Badi’ah dari Padang
Sutan Mangun Tuah,
Puti Siti Hella Perhimpunan,
Sutan Oyong (Sutan Bagalib Alam) dan
Puti Sari Gumilan.

Puti Lenggogeni
Tuan Panitahan Sungai Tarab
Sutan Mangun
Tuan Panitahan SungaiTara
Basa Ampek Balai dari Kerajaan Pagaruyung
Puti Reno Sumpu Tuan Gadih Pagaruyung ke XIII
(anak Puti Reno Sori Tuan Gadih Pagaruyung XII


Tuan Gadih Saruaso
Indomo Saruaso
Basa Ampek Balai Kerajaan Pagaruyung
Simawang Saruaso
Indomo Saruaso

Tuan Gadih Gapuak
Tuan Makhudum Sumanik
Sutan Abdul Hadis
Tuan Makhudum Sumanik
Basa Ampek Balai dari Kerajaan Pagaruyung
Puti Mariam
Sutan Badrunsyah,
Puti Lumuik,
Puti Cayo Lauik,
Sutan Palangai,
Sutan Buyung Hitam,
Sutan Karadesa,
Sutan M.Suid dan
Sutan Abdulah.
Sutan Muhammad Yakub
Sutan Muhammad Yafas
Tuan Makhudum Sumanik


Reno Sori
 Tuan Gadih Pagaruyung XII
Daulat Yang Dipertuan Sultan Abdul Jalil Yamtuan Garang Yang Dipertuan Sembahyang II Raja Adat Pagaruyung
Reno Sumpu Tuan Gadih Pagaruyung XIII. Puti Reno Sumpu
Sutan Ismail Raja Gunuang Sahilan
Puti Sutan Abdul Majid
Sutan Mangun Tuan Panitahan Sungai Tarab (putera dari Sultan Alam Bagagarsyah)
Puti Reno Saiyah Tuan Gadih Mudo (Tuan Gadih ke XIV).

Puti Reno Saiyah
Sutan Badrunsyah Penghulu Kepala Nagari Sumanik
(putera dari Sutan Abdul Hadis dan cucu dari Sultan Alam Bagagarsyah)
Puti Reno Aminah Tuan Gadih Hitam
Tuan Gadih Ke XV,
Puti Reno Halimah Tuan Gadih Kuniang,
Puti Reno Fatimah Tuan Gadih Etek dan
Sultan Ibrahim Tuanku Ketek.

Puti Reno Aminah
Datuk Rangkayo Basa, Penghulu Kepala Nagari Tanjung Sungayang
Puti Reno Dismah Tuan Gadih Gadang (Tuan Gadih Pagaruyung XVI)
Datuk Rangkayo Tangah dari Bukit Gombak
Sutan Usman Tuanku Tuo.

Puti Reno Dismah Tuan Gadih Gadang
Sutan Muhammad Thaib Datuk Penghulu Besar
Puti Siti Marad
Sutan Abdul Hadis
Sultan Alam Bagagarsyah
Sutan Muhammad Yafas
Puti Mariam
Sultan Alam Bagagarsyah
Puti Reno Soraya Thaib,
Puti Reno Raudhatuljannah Thaib,
Sutan Muhammad Thaib Tuanku Mudo Mangkuto Alam,
Puti Reno Yuniarti Thaib,
Sutan Muhammad Farid Thaib,
Puti Reno Rahimah Thaib.

Sutan Usman Tuanku Tuo
Rosnidar dari Tiga Batur
(cicit dari Sutan Mangun anak Sutan Alam Bagagarsyah)
Puti Rahmah Usman,
Puti Mardiani Usman,
Sutan Akmal Usman Khatib Sampono,
Sutan M .Ridwan Usman Datuk Sangguno,
Sutan Rusdi Usman Khatib Muhammad,
Puti Rasyidah Usman,
Puti Widya Usman,
Sutan Rusman Usman,
Puti Sri Darma Usman.
Puti Reno Halimah Tuan Gadih Kuniang

Puti Reno Fatimah Tuan Gadih Etek
Ibrahim Malin Pahlawan dari Bukit Gombak
Puti Reno Nurfatimah Tuan Gadih Angah,
Puti Reno Fatima Zahara Tuan Gadih Etek dan
Sutan Ismail Tuanku Mudo.
Puti Reno Nurfatimah Tuan Gadih Angah
Sy.Datuk Marajo dari Pagaruyung
Sutan Syafrizal Tuan Bujang Muningsyah Alam.

Puti Reno Fatima Zahara
Sutan Pingai Datuk Sinaro Patiah Tanjung Barulak
(adalah cicit dari Puti Fatimah dan piut dari Sultan Abdul Jalil Yamtuan Garang Yang Dipertuan Sembahyang)
Sutan Indra Warmansyah Tuanku Mudo Mangkuto Alam,
Sutan Indra Firmansyah,
Sutan Indra Gusmansyah,
Puti Reno Endah Juita,
Sutan Indra Rusmansyah,
Puti Reno Revita,
Sutan Nirwansyah Tuan Bujang Bakilap Alam,
Sutan Muhammad Yusuf.

Sutan Ismail Tuanku Mudo
Yusniar dari Saruaso
(adalah cicit dari Yam Tuan Simawang anak Sultan Alam Bagagarsyah)
Sutan Fadlullah,
Puti Titi Hayati,
Sutan Satyagraha,
Sutan Rachmat Astra Wardana,
Sutan Muhammad Thamrinul Hijrah,
Puti Huriati,
Sutan Lukmanul Hakim.

Sutan Ibrahim Tuanku Ketek
Dayang Fatimah dari Batipuh
(kemenakan Tuan Gadang Batipuh)
Sutan Syaiful Anwar Datuk Pamuncak;
Nurlela dari Padang
Sutan Ibramsyah
Rosmalini dari Buo
Puti Roswita dan
Puti Roswati.

an Silsilah Ahli Waris Daulat Yang Dipertuan Raja Alam Pagaruyung dapat dilihat bahwa ahli waris baik berdasarkan garis matrilineal maupun patrilineal adalah anakcucu dari Puti Reno Sumpu Tuan Gadih Pagaruyung ke XIII yang sampai sekarang mewarisi dan mendiami Istano Si Linduang Bulan di Balai Janggo Pagaruyung Batusangkar.

Sultan Alam Bagagarsyah ditangkap Belanda pada tanggal 2 Mei 1833 dan dibuang ke Batavia

Yang Dipertuan Gadih Puti Reno Sumpu dijemput oleh Datuk-datuk Yang bertujuh untuk kembali ke Pagaruyung melanjutkan tugassebagai Raja Alam dan Raja Adat.

 Beliau memilih mendirikan istananya di Balai Janggo. Nama Istana Si Linduang Bulan kembali dipakai sekaligus pengganti istana-istana raja Pagaruyung yang terbakar semasa Perang Paderi.

Istana Si Linduang Bulan ini kemudian terbakar lagi pada tanggal 3 Agustus 1961.

Sutan Oesman Tuanku Tuo
Tan Sri Raja Khalid dan
Raja Syahmenan dari Negeri Sembilan,
Azwar Anas Datuk Rajo Sulaiman,
Aminuzal Amin Datuk Rajo Batuah,
Sapiah Balahan,
Kuduang Karatan,
Timbang Pacahan,
Kapak Radai dari Daulat Yang Dipertuan Raja Alam Pagaruyung serta Basa Ampek Balai dan
Datuk Nan Batujuh Pagaruyung,

Istana Si Linduang Bulan dibangun kembali pada tahun 1989.




Sumber gambar: kerajaan-indonesia.blogspot.com


Untuk membaca kaitan antara nama-nama tersebut sila pergi ke link dibawah.
SUMBER:
http://mozaikminang.wordpress.com/2009/10/15/silsilah-keturunan-raja-alam-pagaruyung/


20140125

Mangku Nekman

Mangku Nekman bin Orang Kaya Sabai.
Emaknya bernama
Nong bt Tok Panglima Koming.

BERKAITAN:
http://lamanpahang.blogspot.com/2012/01/rawa-di-pahang.html?

20140124

D12: Kawasan tiga beradik


1@sulung,
Dipelopori oleh kerajaan siam kuno (bukan thai)atau disebut (-----) dan disebelah utara pula bangsa Burma dan thai. Disebelah bawah atau semenanjung pula langkasuka atau kedah tua. Mereka semua dibawah  yang 1 ,istana pemerintahannya adalah dikawasan tiga segi emas atau dilangkasuka dan apabila Negara sebelah utara memberontak pepecahan bermula. Sehingga membawa kepada perang antara puak.

2@tengah, 
Dipelopori oleh kerajaan majapahit ditanah jawa(pulau) sebagai penaungnya,dibawah nya , brunai,makasar, filipina,sulawesi hingga sempadan australia.

3@bongsu, 
Dipelopori oleh kerajaan pelembang atau yang disebut (     ).dan dibawahnya ada negeri kecil yang telah hilang idintitinya

Kesemua nya adalah negeri  yang sebelum kehadiran Islam.

20140121

Berikut adalah perkongsian yang diterima.
Harap ada yang dapat membantu
----------
Saya nak bertanya tentang penghulu Ahmad b Khatib Bakar Kelola.

arwah moyang saya pernah menjadi penghulu di Kelola
iaitu
 Hj Ismail terus kepada
datuk saya Hj Abdul Rahman.

Almarhum ayah saya Dato Hj Abdul Hamid b Hj Abdul Rahman,
mantan Ketua Hakim Syarie Pahang yang pertama.

saya kini cuba menjejak susur galur belah ayah saya. 

pertolongan tuan amat dihargai.

hubungi saya di ihtishamuddinhamid@gmail.com

20140118

Jafar Ali dan Panglima Perang Weh

Jafar Ali adalah moyang/aki
kepada
Panglima  Perang Weh
bukan
ayah Panglima  Perang Weh.

BERKAITAN:
rawa-di-pahang.html

20140117

D11: Pemerintahan tiga beradik


Sepatutnya pengkisahan mereka, sejarah mereka, pusaka mereka menjadi satu warisan sejagat bagi kita sebagai waris anak-anak dari susur keturunan yang tersebut diatas.

Tiga serangkai (susur) dari maharaja yang disebut bukit seguntang itu adalah,
1 tua@sulung (-----)
2 @tengah (-----)
3 @bungsu (-----)

dan kawasan pemerintahan mereka adalah, 

1@: semenanjung tanah(melayu) hingga keburma,
2@: lingkungan kepulauan jawa ,borneo,Sulawesi hingga membawa kekepulauan filipin,
3@: pulau Sumatra dan pulau kecil disekelilingnya termasuk riau dan sri langkar termasuk sebahagian india juga sebahagian china.(kawasan lain tidak akan dikisahkan)

D10: Apakah maksud pembayangnya?


Kisah-kisah dari keturunan ketiga-tiga anak maharaja inilah yang mewarnai cerita dan pengkisahan sejarah purbakala dan sehingga kepada hari ini. 

Kisah kebaikan,
kisah pahit, 
kisah peperangan, 
kisah fitnah, 
kisah kepahlawanan, 
kisah pengislaman, 
kisah pendakwahan, 
kisah perhijrahan, 
kisah pembelotan, 
kisah pelarian 
dan berbagai kisah berkenaan mereka yang dibawa dengan lisan oleh orang tua-tua. Sebab itulah bait prosa ketiga dan keempat dari pantun ini berbunyi:

Hancur badan dikandung tanah
Budi yang baik dikenang juga.

Tuan dan puan ahli waris sekalian  berpada-pada dengan kisah yang ada pada tuan. Buat lah ianya  sebagai sempadan jika ianya kisah yang tidak baik dan jadikanlah ianya satu pengajaran bagi kita sebagai anak waris keturunan untuk tujuan mengelak dari berpecah-belah, kerana telah sekian lama pepecahan ini terjadi.

Mana dia penyatuannya?.

Kalau bukan kita sendiri yang menjadi penyatunya. Jangan hanya berbangga dengan cerita dan kisah tok nenek moyang yang kita sendiri tidak mampu dan tidak berani untuk menjalankan tugas-tugas kebaikan yang seperti mereka lakukan. Lihat dalam diri kita, melayu kah kita, islam kah kita, berilmukah kita dan pahlawan kah kita ini sebagai mana diri tok nenek moyang kita sebelum ini. 

Atau kita hanya bertengek( tumpang semangkok) atas nama dan kemasyuran mereka sahaja.

Lebai Shariff anak Tok Lebai Ali (Rawa Tanah Seberang)

 Pihak kami telah menerima pertanyaan berikut. Mohon jasa baik waris-waris Tok Lebai Ali atau pihak yang ada cerita, sudi membantu.
----------
Saya dari kuala kangsar.  
Kebetulan saya terbaca lamanpahang ini dan saya dapati banyak data berkisar kepada sejarah orang rawa yang berhijrah ke tanah melayu. 

Diwaktu yang sama keluarga saya kini cenderung untuk mengetahui salasilah yang tidak tahu punca apa tah lagi galurnya. Jika lamanpahang dapat membantu saya huraikan sedikit maklumat di sini.  Saya difahamkan dari keturunan lebai shariff di sebelah opah. mengikut catatan yang ada lebai shariff adalah anak kepada tok lebai 'ali dari tanah seberang (rawa). Lebai shariff dengan beberapa orang saudaranya telah meninggalkan tanah seberang atas konflik dalaman dan berhijrah ke tanah melayu. Di tanah melayu mereka telah berpecah merantau ke Selangor, Perak dan Pahang.  Jika ahli lamanpahang mempunyai maklumat mohon memberi petunjuk kapada saya.
 
Terima kasih, bantuan dan kerjasama sangat saya hargai.
 
Salam
---------- 
Mohon juga kepada yang bertanya supaya bercerita tentang latar belakang dan kisah-kisah dongeng yang berkaitan dengan   Lebai Shariff anak Tok Lebai Ali. Pihak kami bimbang ada seorang lagi Shariff bin Ali tetapi tidak memakai gelaran Lebai.