INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[Belajar Al Quran]

20160708

Empat Bilah Keris Tamingsari

salamun...tuan@puan ahli bait@ahli waris nusatara,,,
kilaf@kiasnya kepada...

keris bernama tamingsari...

keris ini ada empat bilah.dibelakang tamingsari masih ada sambungan namanya. kesemuanya ada di malaysia.

keris tamingsari kepunyaan hulubalang tua jawa@tamingsari).

keris tamingsari kepunyaan hang tuah. dan dua bilah lagi kepunyaan dua orang lain.

bukan keris itu yang sepatutnya di fikirkan (dan bukan untuk didebatkan) sebaliknya maksud kepada tamingsari itu sendirilah yang dicari kilaf@kiasnya.

Anonymous
on 3/15/15

10 comments:

Anonymous said...

salamun,
neguai;


macam-macam anika berita yang disampai dalam bulan puasa dan hari raya yang baru-baru ini, dari pihak kami,hanya boleh melihat dan mendangar dari jauh sahaja kerana berita-berita itu sampai melalui akbar,tv dan melalui multimedia(dan kebanyakan berunsur fitnah,cerita tak ada panggal dan tak ada penghujung,cerita ditengah sahaja). dan seperti mereka-mereka itu yang buat tak tahu aje,maka kami pun buat tak tahu juga lah kepada mereka-mereka itu.(sebagai pemerhati aje le).

dan bermulanya kita adalah diperingkat tingkat syariat,dan selepas itu sepatutnya(berpindah) meningkat kepada peringkat tingkat tarikat,dan selepas dari itu pergi kepada tingkat hakikat,dan selepas dari itu pula pergi kepada tingkat makrifat,dan selepas dari itu barulah ketingkat ikhlas,dan apabila sesudah itu beralih kepada tingkat islam,dan selepas dari itu pula pergi ketingkat kedudukan diri sendiri,mengenal diri sendiri dan mengenal allah.
siapa diri kita kepada allah,dan jika salah jawapannya maka 70 ribu tahu akan dicampak dalam neraka,sebagai hukuman lalai dan leka atau ingkar.
dan kalau yang diatas tak lepas macammana nak digelar muslimin@muslimat dan mukminin@mukminat.
maka fikirkanlah dimana kedudukan tingkatan bagi tuan-puan.karana umur makin lama makin hampir kepada kematian dan hati masih bermain-main dengan perasaan bersangka-sangka dan was-was.




maka diberitakan oleh sang ungas merak emas dengan berpantun;

gedung puri diserambi,
bunga dikarang diatas para,
sedanglah puteri bersuami,
dengan seorang dia,

maka dayang berkata;cura amat merak emas ini siapakah gerangan yang dikatakan dia itu,lalu berpantun merak;

bunga pakan dari udara,
bunga pengaya tekur sekarat,
jika terkabarlah dia,
nescaya tersedarlah hati yang ghairah.

maka berkata tuan puteri;hai merak khabarkanlah diri akan orang itu supaya kita dengar.lalu diceritakan oleh siungas merak emas akan berita si dia..
maka dipanggil utasnya untuk dituliskan akan wajah dia seperti yang digambarkan oleh ungas merak itu.
maka dipetakan akan wajah dia oleh utas itu.
makadipanggilkan pula ahli nujjum,bertanyakan ehwal dia,maka kata ahli nujum itu; dia telah sampai kenegeri ini tetapi tiada orang yang mengenal akan dia.maka pada hari-harinya puteri memerhatikan orang yang lalu lalang di bawah mahligainya itu kalau-kalau ada rupaseperti rupa peta ditangannya itu.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


susunan kepada rasul dan nabi telah lengkap,tiada lagi rasul dan nabi selepas nabi muhammad saw.
dan susunan sahabat juga telah lengkap yang juga di ketuai oleh nabi muhammad saw dan dibantu oleh khalifah yang empat.
dan lepas dari itu disusun kepada tabi'i(juga telah lengkap) dan juga susunan kepada tabi'i-tabi'i(juga telah lengkap).
selepasa dari itu telah tersusun lengkap susunan wali dan wali-wali yang dketuai oleh syeh kadir jailani(penghulu wali).
dan selepasa dari itu tiada lagi gelaran wali diberikan,yang ada gelaran ulama fuqaha dan ulama-ulama yang mursyih dan ulama-ulama.
dan sekarang ini akhir zaman,mereka-mereka yang mengetahui akan diri mereka dan akan urusan akhir zaman ini tiada gelaran,kerana mereka berada dalam susunan asal diri akan kejadian mereka yang telah dicipta untuk pertama kali dan dangan perintah serta izin allah mereka menjalankan urusan tugas keatas diri mereka bagi pihak allah.

maka berhati-hatilah dengan sesiapa yang sekarang ini bermaksudkan diri mereka wali.jangan sampai tertipu.diri sendiri yang akan menanggung akan kifarannya.(zaman kewalian telah lama berlalu).



al kisah maka diapun diterbangkan oleh kuda hijau itu kearah matahari mati sehingga sampai kesuatu padang yang luas,lalu dilepaskan kuda hijau itu oleh dia pergi minum pada kolam disitu.maka di pandang oleh penjaga kolam itu akan dia dan cuba dihalaunya akan dia kerana tidak meminta izin memberi minum kuda. dan dia perasan yang penjaga kolam itu marah dan hendak menghambat dia maka dia manaruh ajimat kedalam kolam menyababkan kolam itu kering.
penjaga kolam itu lalu tidak jadi untuk menghalau dia dan minta dikembalikan air pada kolam itu seperti sendiakala,dan lalu diceritakan oleh dia akan hal ehwal dirinya dari mula sehingga lah boleh sampai kesitu.maka dia diangkat saudaralah oleh mamak penjaga kolam itu.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


umpama, sejauh mana seluang melaut atau setinggi-tinggi terbangnya bangau; bergitulah manusia yang berakal,mereka akan kembali semula kepangkal jalan atau kedalam pangkuan tuhan yang menciptakan akan mereka,dengan sukarela atau dengan paksarela mereka tetap akan kembali.
sebaliknya manusia ini senetiasa ada ega dalam diri mereka yang tiada hujung pangkal tentang pengetahuan berkenaan tuhan pencipta alam.
apakah alquraan dan sunnah nabi saw itu tidak memberi detikan pengajaran dalam hati apabila dihadap membacanya.maka tidak munasabah langsung jika tiada. maka disebabkan ega itulah mereka menapikan nasihat dan pengajaran yang ada dalam al quraan dan sunnah saw. alangkah autarnya mereka-mereka itu kepada diri mereka sendiri.




maka ditanya oleh dia; hai mamak mahligai siapakah ditengah-tengah padang itu.
berkata mamak penjaga kolam;inilah mahligai puteri anak maharaja negeri ini,lalu mengajak dia untuk tinggal di rumahnya.dan laluu dipersetujui oleh dia.
akan kejdian ditepi kolam itu telah dilihat oleh puteri dari mahligainya,maka disuruh dayangnya pergi melihat dan bertanya khabar.berkata-kata lah antarakeduanya dayang dan mamak penjaga kolam itu.maka dicaritakan akan hal ehwal akan dia oleh mamak penjaga kuda kepada dayang puteri lalu disampaikan dayang akan beritanya itu kepada puteri pula.
maka disuruh pula akan puteri pergi semula bertanya kepada dia akan dayangnya beserta dengan merak emas.maka kata merak emas;

ikan selangat dalam puan
daun kayu dibenua rambang
adakah ingat emasku tuan
ku sambar dibawa terbang.
sambil memberi sujud hormat kepada dia oleh merak emas itu

titislah airmata dia bila mendengarkannya dan sambil tersenyum diapun terbayangkan ayahbondanya dan kejadia yang lama itu.

maka diajak dayang itu kembali kepada merak emas kemahligai,lalu berkata oleh mamak penjaga kolam;'hai dayang,katakan kepada tuan puteri kenal-kenali apalah patik dagang yang gharib,seraya memandang kepada dia. dan ucapan itu diulan lagi oleh dia sambungnya lagi;;'adapun hamba hendak bertaruh hamba kepada tuan puteri itu kerana hamba ini sangatlah hina.
disahut oleh dayang;demikianpula

empelam bertumbuh dari ghaib
dipunggut dang ratna wali
salam doa dagang yang gharib
mintalah tuan kenal-kenali.
dan setelah didengari oleh puteri,maka disuruh jawab dengan demikianpula;

tumbuh padi dang ratna wali
tanam halia tiadakan tumbuh batapa kita kenal-kenali
kalau setia tiadakan sungguh.

lalu soalnya dia pula,dengan demikian;

singa sakti nama yang sungguh
kunci dikarang akannya dastar
jikalau setia tiadakan teguh
bukanlah kita anak raja besar.

maka pantun balas berbalas diantara mereka itu dan dayanglah yang menjadi perantaraan mereka keduanya. dan maka diapun bertandanglah kepad mahligaiputeri dibawa terbang oleh kuda hijaunya bawa masuk tanpa disedari oleh pengawal mahligai,lalu ketemu akan puteri.
maka disedari oleh peangawal akan sebab riuhnya gelak ketawa,maka di beritakan kepada maharaja akan kekecohan dimahligai puteri,lalu diperintahkan mengepung untuk manangkap dia oleh maharaja.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


manusia zaman sekarang ini kebanyakannya berzikir hanya untuk kebaikan dirinya dan tidak menghantarkan akan zikir mereka untuk kebaikan mahkluk lain dan alam ini.(sangkaan mereka untuk digunakan selepas mati mereka semata).
maka zikir yang banyak bertimbun-timbun itu mereka pikul seperti memikul getah buku,pada mata kasarnya memang tidak terasa dan tidak nampak.
makhluk selain manusia juga berzikir untuk ,pertamanya patuh kepada perintah allah dan keduanya bagi memakmurkan alam. tetapi manusia dengan mudahnya merosakkan serta menjahanamkan tanpa merasa sesal diatas kezaliman mereka.

zikir dari haiwan dan tumbuhan itulah yang mencukupkan alam ini untuk kekal aman dan disebabkan mereka telah dipupuskan oleh manusia yang ego,maka hidupan haiwan dan tumbuhan sudah tidak mencukupi.dan sebahagian dari haiwan dan tumbuhan itu telah mengutuk dan melaknat akan manusia yang ego diatas muka bumi ini disebabkan zuriat mereka telah dizalimi.

zikir dan doa mereka dari makhluk haiwan dan tumbuhan itu terlebih diberkati dari zikir dan doa manusia yang ego serta bersangka-sangka.maka ramai dari mereka-mereka itu yang zikir dan doa mereka yang tidak lepas dan tidak boleh digunakan. dan dikalangan mereka yang lainnya zikir dan doa mereka dibekukan sehingga mereka taubat dan kembali kepangkal jalan.




maka disebabkan salah faham dan tidak usul periksa dengan berita yang sampai ,terjadilah perang diantara keduanya pihak,satu disebelah dia dan satu lagi disebelah maharaja. dengan dibantu oleh pihak disebelah masing-masing.maka dilihatkan oleh maharaja akan yang datang membantu akan dia itu dari berbagai bangsa dan negeri yang dekat dan yang jauh terlalu amat ramai lagi,dengan amat hairan sekali.apabila perang yang terjadi itu tidak ada titik noktahnya maka dari kedua pihak pun bermuafakatlah untuk damai dan meleraikan perang dan akhirnya dia dan maharaja telah berbaik dan maharaja mengangkat dia menjadi menantunya.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


isi dan kulit, ianya adalah sepasang atau pasangan,tidak boleh dipecahkan atau dipisahkan,seperti kata p ramle dalam lagunya irama dan lagu tak dapat dipisahkan,kalau dipisahkan, pincanglah ia. bergitu jugalah kepada al quraan dan sunnah rasulullah saw.
kepada orang yang mengambil satu diantara keduanya ,maka mereka masih pincang,kerana kedua-duanya menyatukan ilmu. seperti contoh kepada buah-buahan hatta kepada air sekali pun,hatta kepada api sekali pun,maka lihat dan perhatikan dengan sebetul-betul lihat.
maka bergitulah keadaannya kepada kita yang digelar manusia ini,jasad ini sebagai kulitnya dan isinya ???,lihat dan fikirkannya.maka disebutkan manusia itu adalah sebaik-baik ciptaan yang telah diciptakan oleh allah diantara seluruh makhluk dan hambanya. maka mengapakah manusia sebahagian dari nya ingkar dan lalai leka tidak mahu bersyukur dengan nikmat ciptaan keatas dirinya.



demikian diceritakan oleh orang yang empunya cerita ini, dari sebuah kerajaan negeri yang berajanya datang mohon tolong kepada dia,akan negerinya dari angkara seorang bota atau gergasi yang ganas memakan orang rakyat jelatanya.sudah bermacam-macam usaha memusnahkannya tidak berhasil,maka ditunjukkan oleh orang yang arif akan dia sebagai orang yang boleh membantu.
tatkala sudah sampai pesannya raja negeri itu kepada dia,maka pergilah dia dan segala shabat dan saudara akan dia dari seluruh raja-raj mengiringi dia kenegeri itu bagi membantu menghapuskan bota yang ganas itu.
ma kedatangan dia dengan irinagn yang ramai itu amat menghairankan raja negeri,maka tatkala sampainya dia disambut dengan sukacitanya oleh raja negeri.
maka telah hilang lelahnya dia,pada keesokan harinya ,mereka pergi kegua tempat bota tinggal lalu masuk kedalam gua.maka diparangkan akan bota itu dengan pedangnya sekali parang lalu mati akan bota itu.

Anonymous said...

Assalamu'alaikum...

Tuan-tuan yang ahli lagi arif...

Kalau begitu apa maksud@kias Tamingsari?

Adakah Ta = Tanah , Ming @ Mim (jika dibaca dalam Jawi) = Melayu?

Anonymous said...

salamun,
neguai;


carilah,peganglah,dengan kukuh apa yang diyakini oleh diri dalam syariat dan jangan berbelah bagi dan berwas sangka. dan carilah ianya dalam al quraan serta sunnah rasulullah saw.sebagai ketepatan bagi jawapannya.
inshaallah diberikan perdoman serta rahmatnya allah.




maka diapun memanggil akan mereka yang ramai lalu berkata;marilah kemari bota itu telah mati.
segala oran yang ramai itu datang menghapiri,danmelihat akan bota yang telah mati itu macam bukit juga adanya.
maka merekamasuk kedalam gua itu dan menjumpai perbendaharaan maharaja purba dengan berbagai keajaibannya..
maka berkata raja dan lain-lai anak raja yang ramai itu;apakah daya kita sekalian masuk kerana pintu ini ada terkunci.maka tersenyumlah akan dia mendengar kata-kata itu.
mereka berada sebulan lamanya dalam gua itu melihat akan temasya dan keajaibannya.lalu memuji-muji akan tuhan.
akkan dia setelah terpecah dengan mereka yang ramai telah bertemu pula dengan laki-laki yang mengeliling satulaut dalam perbendaharaan itu,lalu diberikan sesuatu tanda sebagai tanda pemberian kenyataan dia bertemu denganlaki-laki itu,maka setelah itu dia kembali pula kepada mereka yang ramai menceritakan akan hal kejadian pertemuannya.
dia dan mereka itu lalu keluar dari gua itu setelah puas menyaksikan temasya kaajaiban yang dalam gua itu terus ke istana.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


maka setelah selesai kembalinya mereka semua dari gua itu dan dia telah diambil menantu oleh raja,lalu intiadat besar-besaran diadakan. dan alkisahkematian bota dibunuh oleh dia telah sampai kepada pengetahuan raja penjaga perbendaharaan serta bota itu.makadicabar oleh raja kepada bota itu akan diaberlawan beradu kekuatanmaka dari sebab itu terjadilah perang yang besar diantara dua pihak.
maka ramailah yangmendangar datang membantu akan dia dalam perang itu yang menyebabkan raja kepada bota itu berpikir setelah dinasihatkan oleh para menterinya,maka dia mengambil keputusan menyerah diri kepada dia dan akhirnya menjadi saudara pula kepada dia.

tat kala masa berjalan,dia telah teringat akan pekerjaannya yang belum selesai itu lalu bermohon kepada para saudara yang ramai itu untuk berpergian mendapat kan pendita yang sakti itu untuk ubat beranak raja nya yang dijanjikan.
maka dengan dibantu oleh saudaranya maka sampailah dia kepada tempat dimana kawasan pendita yang sakti itu berada. sesampai akan dia disana maka murid-murid keapa pendita itu disuruh sambut akan dia. lalu diiringi murid-murid pendeta itu lalu disamput oleh pendita yang sakti itu akan dia seperti anaknya juga.
lalu dia sembahkan hasratdatangnya sebagai membawa hajat raja mendapatkan ubat beranak itu.maka tinggallah dia dengan pendita yangsakti itu beberapa purnama,dan cemburulah murid-murid kepada pendita akan dia itu.maka mereka pun mencri helah mempermainkan dia,sebaliknya mereka lah yang dipermainkan oleh dia.
maka diberikan ubat beranak oleh pendita yang sakti itu kepada dia dan dia telah diajarkan bermacam kepandaian serta lain-lain ilmu oleh pendita yang sakti itu. lalu dia bermuhon pulang dari pendita yang sakti itu bagi melunaskan janjinya kepada raja dengan ubat beranak itu.

maka sampailah dia kenegeri nya nenek kebayan yang memebelanya itu,maka bertangis-tangisan lah antara mereka berdua kerana lama terpisah. dan dari itu pergilah dia mengadap akan perdanamenteri lalu di bersempahkan berita nya ubat beranak itu kepada perdana mentari.
maka pada pagi-pagi keesokan nya,dia serta perdana menteri pergi masuk mengadap akan raja diistana bagi mempersempahkan ubat itu,dengan itu dia telah diberikan anugerah serta pangkat dalam istana itu yang menaikkan dengki dikalangan menteri-menteri yang muda-muda.
maka mereka mencari jalan bagi merosakkan akan dia oleh mereka agar dibenci raja.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


setelah diberikan makanakan ubat itu kepada raja,maka hamillah permaisuri dan dalam masa itu juga dayang yang menyayur ubat itu jjuga hamil akibat merasa semasa menyayur maka didengar oleh menteri yang muda-muda yang dengki itu lalu dijadikan fitnah akan berita itu akan dia,maka dia dituduh berbuat jahat dalamistana dengan dayang tukang masak lalu dia dihukkum fitnah buang kedalam laut oleh raja yang marah tiada usul periksa deng perincinya.

makaraja itu mendapatlah beranakkan putera seorang perempuan yangcantik..dan al kisahnya diapula telah sampailah dia akan kesebuah negeri dalamlaut itu dengan izin tuhan ,dia tidak mati.makaberjumbalan dia akan nenek kepada saudaranya yang menjadi raj dalam negeri laut itu. lalu diankatnya dia menjadi cucujjuga kepada nya nenek itu. dan lalu dihadiahkan suatu hikmat sebagai tanda saudara oleh nenek raja dalam laut itu.

dalam pada masa itu tuan puteri anak raja telah mendapat sakit,lalu diberitakan keseluruh negeri akan anugerah menjadi menantu jika dapat mengubatinya.maka tiada siapa pun yangmendengarnya menyahut.maka dia yang telah kembali berada dalamrumah nenek kebayan,lalu bertanya akan halnya itu kepada pembawa berita,lalu diceritakan akan hal ehwah tuan puteri yang sakait itu kepada dia. maka katanya kepada pembawa berita itu,dia lah yang akan bantu akan ubat kepada tuan puteri yang sakit itu.
maka dimaklukkan kepada perdana menteri akan kesanggupan dia memulihkan tuan puteri,dengan sungguh gembira perdana menterimenyambut akan dia. lalu di sembahkan pula kepada raja.mak sembuhlah akan tuan puteri dengan diubati oleh dia.makadengkilahlah memteri yang muda-muda serta dengan anak raja-raj a lalu mencari helah untuk berfitnah lagi kepada dia. maka berbagai cara dan kaedah dipergunakan bagi fitnah keatas dia dilakukan oleh mereka,deng pertolongan tuhan yang maha besar,semuanya tidak berjaya akhirnya. dan akhirnya dia telah di ambil akan menantu oleh raja.maka segala saudara nya telah datang meraikan dia denganmeriah sekali bagaikan temasya adanya. dan segalamenteri yang muda-muda serta anak raja-raja yang dengki itu semuanya lari dari negeri itu kerana takut di hukum sebaliknya terpaksa berpatah kembali mendapatkan ampun maaf dari dia.maka mereka semua diambil saudara oleh dia juga akhirnya dan di maafkan seluruh mereka oleh dia.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


al kisah maka diceritakan oleh orang yang empunya cerita ini demikian bunyinya;
beberapa lamanya dia sudah berkhawin itu maka teringatlah akan dia kepada ayahbondanya lalu bersembah akan dia kepada raja untuk kembali mendapatkan ayahbondanya yang telah lama terpisah.
maka beraraklah mereka seperti rombongan adanya berlayar menuju kenegara ayahnya dia.
maka terlalu sukacitalah akan ayahdanya mendapat tahu akan dia telah kembali,maka disambut dengan sukacita meriahnya selama 40hari 40malam keraiannya itu adanya.
maka adat berjaga-jaga pun mula dijalankan seperti meraikan pengantin kepada dia juga adanya.
tatkala berapa lama maka mereka yang saudara pada dia mohon untuk kembali pulang kenegari masing-masing, dan bermohonlah mereka semua akan dia dari sebab untuk berpisah itu. maka beraku saudara lah sekalian mereka adanya selamanya.maka tinggallah dia laki bini dinegara itu dan raja-raja sekalianyan itu pun pulanglah masing-masing menuju negerinya.

demikianlah ceritanya oleh orang yang empunya cerita hikayat ini.wallahu a'lambissawab,tamat al kalam,hikayat diaitu tamat.amin summa amin ya rabbalalamin...inshaallah.