INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[Belajar Al Quran]

20160722

ibrahim long jaffar

salamun...tuan@puan ahli bait@ahli waris nusatara,,,
kilaf@kiasnya kepada...

ibrahim long jaffar gondol abu bakar majid yusuf halimah membacakan:surah al-fatihah@surah al-iklas@surah at-takaatsur.

janjinya tujuh sahaja,,,

yang tinggal sekarang hanya satu pada halimah
dan yang lainnya telah balik@mati.(amanah terakhir@yang ketujuh)

kesemuanya tersimpan dan kembali diistana didalam tasek diniy.dan dijaga rapi...inshaallah

   
Anonymous
on 3/16/15

11 comments:

Anonymous said...

Boleh baca Surah Fatah dah ke?

Anonymous said...

salam,

tuan,


boleh, kalau yang lain-lain amanah yang ada dah ditunaikan dan dilengkapkan,dan yang hak dikembalikan kepada yang hak(hak allah dipulangkan kepada allah) dan yang bhatil diketepikan dikumpulkan bagi urusan terakhir akhir zaman kiamat(kesemua fitnah-fitnah seluruh makhluk ditarik balik).inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


inshaallah,dengan izin serta kebenaran allah.ada 124 ribu x 3 =nya, dan ada 70 ribu x 3 =nya,.124ribu itu duduknya dalam apa?,dan 70 ribu itu duduknya dalam apa?, dan apa dia nya 124 ribu dengan 70 ribu ni?

ini adalah susunan dan perkiraan perkara bagi urusan syariat serta fekah. inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


berbentuk tetapi tidak berbentuk, dan,
tidak berbentuk tapi berbentuk.

yang siap telah siap, alhamdulillah,dan yang belum siap,maka perlu disiapkan...dengan izin allah...inshaallah.



seperti juga kepada kerja-kerja diatas muka bumi ini oleh orang yang bekerja,ada tarikh akhir,(contohnya; wartawan yang perlu menyiapkan lapuran beritanya dan dihantar kepada penyelia atau editor mereka sebelum tarikh kalau tidak pemberita akan dimarah dan adakalanya didenda atau diketepikan dari tugas yang seterusnya) maka bergitulah juga dalam urusan syariat ini.

mereka yang lalai dan leka atau ingkar dari tugas amanah mereka, akan di sita sementara dan diberikan urusan mereka kepada pertugas lain sebagai pemegang amanah atau wakil pemegang amanah. dan keistimewaan mereka akan di bekukan sementara waktu sehingga mereka pulih dari lalai,leka atau ingkar... inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


kebanyakan yang selalu kita dengar orang yang banyak bercakap,sedekahkan al fatihah kepada arwah sipulan atau sianu,maka mereka pun membacakan al fatihah lalu disedekahkan kepada si arwah,tetapi sebaliknya mereka tidak pernah sekali pun membacakan dan menghadiahkan@sedekahkan al fatihah kepada diri sendiri.maka dengan sebab itu diri mereka sendiri@bathinnya mereka menjadi lapar(zahir@jasad mereka itu makan dengan lahap,semua benda yang boleh dimakan akan dimakan kerana semuanya sedap dipandang mata dan selera mereka).

maka niatkan dalam hati;
yang pertama al fatihah dibacakan lalu dihantar@dihadiahkan kepada rasulullah saw.zahir@bathin serta ucapkan salam kepadanya kerana allah ta'ala.
yang kedua al fatihah dibacakan lalu dihantar@dihadiahkan kepada seluruh ahli keluarga dan seluruh makhluk@hamba allah zahir@bathin serta ucapkan salam kepada mereka kerana allah ta'ala.
yang ketiga al fatihah dibacakan lalu dihantar@dihadiahkan kepada diri sendiri zahir@bathin serta ucapkan salam kepada diri sendiri kerana allah ta'ala.

perkara ini sekurang-kurangnya dihantar@dihadiahkan,sekali sehari atau sekali disiang hari dan sekali dimalam hari.

yang zahir atau jasad yang bernama atau diri kitalah mudah cakap,makan dua sehingga empat kali dalam seharisemalam,maka kenapa lah yang dalam atau bhatin(atau roh kita) tu dibiarkan lapar kebulur.kita menyuap nasi kedalam mulut,maka bergitu jugalah kita perlu menyuap al fatihah kepada bathin@roh kita.

kita makan nasi dengan lauk pauk yang sedap dan yang dalam dipaksa puasa sepanjang hayat. dan bila diberikan sakit atau penyakit, itu lah yang disebutkan dah terantuk lagi tergadah atau sudah jatuh ditimpa tangga.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

(al quraan;sebutannya betul tapi niatnya salah dan memesong)

apabila seseorang menyebut atau menggunakan atau memakai atau apa-apa yang kebiasaan bagi orang ramai menyebutnya kepada ayat al quraan,maka jangan memesongkan niat penggunaan ayat al quraan itu;
seperti menggunakan al quraan bagi menundukkan manusia lain@orang lain(sebagai petua atau tangkal) atau makhluk allah lain untuk kepentingan diri sebab mendapat kan keuntung dunia. maka mereka -mereka itu telah merosakkan ayat al quraan itu.maka mereka-mereka itu telah ingkar dengan perintah rasulullah saw. maka sama lah mereka telah ingkar kepada allah.

dan kepada mereka-mereka yang memberi,,menunjuk,,menolong,dan yang menyebabkan orang lain menyalah gunakan niat kepada ayat al quraan itu,mereka itu lah yang digelarkan orang yang bersubahat.

maka hukum keatas mereka dari kedua-dua mereka adalah sama,mereka tidak akan dilepaskan,tetap di campakkan dahulu kedalam neraka sebagai hukuman denda kecuali mereka kembali kepangkal jalan dengan bertaubat serta menyelesaikan salah laku mereka kepada orang yang mereka permainkan atau mereka kenakan atau mereka tundukkan itu dimasa hayat mereka.kerena mereka-mereka itu telah menidak hak orang lain atau menidakkan hak makhluk allah yang lain...inshaallah.

contoh tauladan telah di beritakan dalam al quraan;

bekenaan kisah dua malaikat yang bernama harut dan marut; mereka yang belajar dengannya serta menyalah gunakan ilmu dari mereka kedua itu telah di sumpah oleh allah sebagai hukuman dan temasuklah bagi keduanya mereka itu harut dan marut juga telah disumpah sebagai hukuman,hukuman keatas kesemua mereka kerana menyalah gunakan ilmu allah.maka dalam al quraan hanya disebutkan kias @kilafnya sebagai ilmu sihir.

maka jauhkan diri dari niat yang salah,akibatnya amat buruk yang tidak dapat dilihat oleh mata kasar manusia...inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


inshaallah,dengan izin allah;

kepada pemegang amanah,serta pertugas;sila tunaikan amanah diri serta amanah yang dipegang(yang ditanggung,dengan sedar atau tidak sedar,dengan rela atau dengan paksa rela) oleh tuan,urusan tersebut tidak boleh ditangguh-tangguh lagi. para pelapis yang baru telah pun lahir.

mereka tidak boleh mengambil alih amanah itu,jika pemegang amanah serta pertugas yang bertugas sekarang tidak menunaikan serta melepas akan(redhakan) amanah pada pegangan mereka. dan akibatnya ia akan menjadi perebutan diantara pertugas-pertugas,maka fitnah besar akan timbul yang akibatnya malapetaka menimpa kesemua mereka.

kesemua amanah itu diberikan allah kepada tuan puan,seperti yang telah allah berikan kepada nabi muhammad saw,cuma bezanya nabi muhammad saw disampaikan melalui wahyu perantaraan malaikat jibril,sebaliknya tuan puan di sampaikan dengan cara yang tuan puan tidak sedari melalui pewarisan nyata atau pewarisan ghaib.

tugas nabi saw melengkap urusan islam,dan kepada tuan puan pula melengkapkan urusan rasulullah saw.yang mana nabi muhammad saw menyatakan ;aku tinggalkan dua perkara yang tidak akan mengenlicirkan jika di ikuti dengan betul dan sempurna. al quraan dan al sunnah...(melengkapkan@tunaikan urusan al quraan dan al sunnah)

(sebab itu soalan dalam kubur ditanyakan seperti yang dibacakan oleh imam dalam talkin)

inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


semuanya telah menjadi pelangi 7 dari satu sungai yang putih,maka selesailah urusan kepada dia seluruhnya... moga redha dia kepada allah dan allah redha kepada urusan nya dia...dengan izin allah...inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

dengan izin allah.

maka dia diberikan perumpamaan bahasa adab dengan kata-kata;

kampung pulau melukut. kampung pulau padi. kampung seri kenangan.

maka ucapkan alhamdulillah serta selawat keatas rasulullah saw sebagai tanda syukur.

inshaallah. inshaallah. inshaallah...amin.amin.amin.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


kami meminjam senikata dari lagu ini;

bila izrail datang menjelma,jasad terbujur dipembaringan,...,

pada fasanya satu berakhir dan pada fasanya baru bermula.
maka diri akan tahu dia dimuliakan atau dia di aibkan, semuanya terbentang didepan mata..dengan izin allah.inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;


telah mengadu akan bunga reflesia dan bunga raya (bunga yang terpampang pada duit sepuluh ringgit malaysia),akan urusannya mereka warisannya tidak menyelesaikan hak dan amanah pewarisan.

maka mereka waris-waris tidak mengenal akan bunga reflesia dan bunga raya(kilaf dan kiasnya kepada mereka).sebaliknya kedua bunga itu mengenal serta memperhatikan cucu cicit mereka dengan sayu serta sedih.(cucu cicit tidak mengenal moyang mereka sendiri)

permintaan mereka bagi disampaikan pesanannya mereka itu...dengan izin allah...inshaallah.