INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[Belajar Al Quran]

20160916

Cerita Tukang Besi dengan besi-besinya.

salamun...tuan@puan ahli bait@ahli waris nusatara,,,

kilaf@kiasnya kepada...

cerita pendek ini berkisar pada masa kegemilangan pandai besi.

di sebuah bengkel besi(zaman tu tak dipanggil bengkellah) dalam sebuah kampung.

apabila petang menjelang pandai besi pun pulang kerumahnya dan setiap malam besi-besi dalam bengkel pun bangun berpesta hingga pagi menjelang
(senyap-senyap jangan diketahui pandai besi).

pada suatu malam seperti biasa selepas pandai besi balik rumahnya. besi-besi itu pun bangun dan nak memulakan pesta mereka.tetapi malam itu lain pula yang terjadi, dari pesta bertukar menjadi pertekaran dan pergaduhan,maka riuh-rendahlah bengkel malam tu sehingga di dengari oleh si pandai besi.

terjagalah pandai besi dari sebab riuh-rendah yang datangnya dari bengkelnya itu.

dia lalu bangun dan menuju ke bengkel dengan perlahan-lahan untuk mengintai apa yang menyebabkan riuh-rendah tersebut.

dalam kepalanya terfikir,
pencuri masuk bengkel ke, tak mungkin.
haiwan masuk bengkel ke, pun tak mungkin juga.
 tiada apa yang boleh di ambil dari dalam bengkelnya. senjata yang dah siap dibawa balik simpan dirumah. tiada makanan yang bersimpan dalam bengkel.

di tiliknya melalui celah dinding yang berlubang. maka dilihatnya yang besi-besinya sedang bertekak-tekak dan ada yang bergaduh dan dah tunggang langgang dalam bengkel tu.

lama juga pandai besi mengintai akan gelagat besi-besinya, sambil berfikir, macam mana nak dibuat akan perkara sebegini.buntu sebentar otak kepala pandai besi dok berfikir akan hal yang di lihatnya.

nak minta bantuan orang kampung,nanti orang kampung kata dia buang tebiat.

dan dalam masa yang sama akal datang menerjah beri ihlam.pandai besi beralih dari tempat dia mengintai sambil berjalan lalu di hadapan pintu bengkel sambil batuk berdehem-deham dengan kuat, sambil berkat dengan kuat dan selambanya"aku ketuk semuanya karang" sambil berlalu balik kerumahnya untuk menyambung tidurnya.

besi-besi yang tadinya riuh-rendah terdiam mendengar dehem batuk dan perkataan pandai besi itu. dan malam itu bengkel pandai besi dan malam seterusnya senyap sesenyapnya. besi-besi tak berani berpesta lagi takut di ketuk dek pandai besi.

4 comments:

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



pahala;


kata fekah; membawa maksud syukur dan kesyukuran,maka sebutkanlah alhamdulillah. sebagai suatu nikmat dari pemberian allah.

kata undang-undng keluaga islam; ?

kata orang yang ramai; bermaksud ganjaran dari perbuatan baik,dan sekarang ini mereka gelarnya sebagai saham akhirat.


apakah yang selama ini didapat dari rezeki,kekayaan,afiatnya kesihatan diri itu bukan suatu pahala kurniaan allah?.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



dosa;


kata fekah;; membawa maksud tiada haluan.

kata undang-undang keluarga islam; ?

kata orang yang ramai; bermaksud melakukan suatu kerja atau perbuatan yang salah dari sisi islam.


dan pada mereka-mereka yang tiada haluan atau tergelincir haluannya, bukalah hati serta mata kembali kepada haluan islam,dan jangan menjadi pak turut semata-mata, dengan belajar(ilmu) maka mereka tidak akan ditipu atau tertipu dari maksud sebenar islam.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,kalau salah betulkan tanggapan yang salah itu.



murtad;



kata fekah; membawa maksud tak tahu.

kata undang-undang keluarga islam; ?

kata orang yang ramai; menukar agama atau meninggalkan agama islam.


inilah yang dikatakan tanggapan-tanggapan atau bersangka-sangka dengan menafsirkan mengikut dengar dan ikut cakap orang dan tidak diseelidiki.maka ia akan menjadi fitnah tanpa sedar atau fitnah tanpa ilmu.

jika datang seseorang yang membawa berita atau khabar angin kepada kamu,maka selidiki dahulu,jangan sampai ia menjadi fitnah.

mereka itu tak tahu,maka wajib di beri tahu,dan jika tidak diterimanya setelah diberitahu.
jika tidak melawan hukumannya ringgan,sebaliknya jika dia melawan hukumannya berat sekali.(bagi mengelak menjadi porakperanda atau kucar kacir dalam masyarakat dan negeri).
(maka rujuk dan semaklah hukuman dan hukum dalam al quraan dan dalam al sunnah@hadis) dan jangan menafsir dengan sendiri-sendiri.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan, kalau salah betulkan tanggapan yang salah itu.



kata adab; batu dalam hempedu ayam jantan.

kata adat; bab kasih sayang(hukum dan sejarah)

kata fekah; disandarkan dalam al sunnah@hadis(sejarah islam semasa zaman rasulullah saw) dan al quraan.


maka, berkasih sayang itu tidak salah, sebaliknya menyalahgunakan kasih sayang itu yang memudaratkan agama, diri, masyarakat dan negara.

inshaallah.