INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[Belajar Al Quran]

20161010

tak ada yang di sembunyikan atau disorok

salamun...tuan@puan ahli bait@ahli waris nusatara,,,

kilaf@kiasnya kepada...

banyak perkara dalam dunia ni yang dikatakan disembunyikan@disorok.

tak ada yang di sembunyikan@disorok pun.

tuan@puan tu tersalah pandang je gamaknya.

dalam al-quran@al-hadis,dah terang-terang beri penjelasan.

ulamak dan tok-tok guru dah berbuih mulut beri penerangan dan perincian.

agak-agaknya lah orang yang mendengar lelap masa tok guru mengajar kot.

ilmu ini(islam),
bukannya baru seratus empat puluh hari.
dah seribu empat ratus tahun dah.
dan kalu ikut-ikut,dah lebih dari itu.
(yang mengajarnya bukan ustaz sebaliknya rasulullah@nabi muhammad saw) dan .....

nak kena mengaji pakai jawi lama, baru boleh tahu ni.

sebahagian dari perkataan yang ada dalam malaysia ni kena di tulis dan dibaca dalam tulisan ejaan jawi lama, baru dapat akan maksudnya.

seperti contohnya:-

koi.........eja dalam jawi.

guai.......eja dalam jawi

seperti p ramli bercerita dalam filemnya,nujum pak belalang...tuah dan buah...contoh lain...tupai dan topi.ejalah dalam ejaan jawi lama.

tuan@puan perhatikan betul_betul, apa yang terungkai.

kalau tak dapat juga, jumpa tok guru pondok yang mengajar kitab lama. dan tanya dia apa dimaksudkan "kaf.wau ya" dan "ga.wau.ya".

2 comments:

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



kifarah;


dalam zaman ini ia disebut sebagai denda dalam undang-undang semasa, kalau jalanraya,pada mulanya disaman dan selepas itu dikampaun atau didenda kerana melakukan kesalahan jalanraya atau lalulintas(contohnya).

bergitu juga kepada kesalahan fekah;pada mulanya di peringatkan untuk beberapa kali sehingga ke tempoh yang ditetapkan,dan apabila sampai kepada tempoh yang ditetapkan itu kifarah atau denda dikenakan kepada manusia yang melakukan kesalahan itu kenana enggan kembali kepangkal jalan atau taubat.

denda lalulintas dibayar dengan wang atau duit atau di penjarakan.dan denda atau kifarah fekah dibayar dengan penyakit yang dikenakan pada diri manusia yang salah itu,maka penyakit itu terpaksa diubati(jadi perubatan itu memerlukan wang atau duit).

maka teleklah salah laku itu dengan melihat,kita belanjakan wang untuk mengubati penyakit apa,maka manusia itu terpaksa menanggong kos rawatan kifarah dirinya atau keluarganya.

sebab itu perpatah lama menyebutkan:

rosaknya santan kerana nila setitik, dan kerana mulut badan binasa.

inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



hak dan hutang;


dalam banyak perkara,mereka-mereka itu menceritakan hak dan hutang syariat yang nyata bilang hari,dan hakikat hak dan hutang yang ghaib tidak tersadar oleh mereka.(ini adalah sebahagian dari urusan rukun iman dan rukun islam)

selain dari hak dan hutang manusia dengan manusia yang perlu ditunaikan(seperti yang tersebut dalam al quraan), maka hak dan hutang manusia kepada allah bagaimana?;hak dan hutang manusia dengan nabi adam bagaimana?;hak dan hutang manusia dengan siti hawa bagaimana? dan yang keempatnya hak dan hutang manusia dengan nabi muhammad bagaimana?

bagaimana manusia hendak melansaikannya,jikalau al quran dan al hadis(al sunnah) hanya dibacakan sahaja dan tidak di mengertikan maksud sebenar isi kandungannya,dan tanpa ambil peduli urusan sebenar fekah.

makhluk yang sebelum adam,dilupuskan disebabkan tidak ambil peduli perintah dan arahan setelah ditegur,dan bergitu juga umat manusia diantara selepas nabi adam sehingga sebelum nabi muhammad saw,mereka dilupuskan atau di balakan azab diatas ingkarnya mereka dengan perintah allah.

maka sejarah mereka dibacakan dalam al quraan kepada umat nabi muhammad saw sebagai satu ilmu pelajaran.

takkanlah selamanya bersandar kepada ayat;; kita serahkan urusan itu kepada allah dan rasulullah.

kembali kepada al quraan: jangan lah disalah gunakan ayat yang tersebut bagi melepaskan diri semata.tujuannya ayat itu,supaya manusia merujuk dan dapatkan jawapan dari dalam al quraan itu akan berita yang benar yang boleh menguraikan permasalahan. dan mengenal diri dan mengenal allah.


inshaallah.