INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[CETAK dan SEMAKAN DAFTAR PENGUNDI]

20161202

Membalut kain di batu nisan

salamun...tuan@puan ahli bait@ahli waris nusatara,,,

kilaf@kiasnya kepada...

hidup kita ni penuh dengan warna-warni. dari mula lahir hingga lah akhir nyawa.

penafsiran kepada warna-warni ni macam-macam.

dalam fekah@adat ada beberapa warna yang ada membawa maksud dan satu darinya:-

warna kuning bermaksud keturunan (bukan bermaksud raja atau warna diraja)

warna putih bermaksud...bla...bla...bla.

warna merah bermaksud...bla...bla...bla.

warna biru
bermaksud...bla...bla...bla.

warna hitam
bermaksud...bla...bla...bla.

warna coklat
bermaksud...bla...bla...bla.

warna hijau
bermaksud...bla...bla...bla.

membalut kain@mengikat kain pada batu nesan di kubur itu hanya untuk memberitahu bahagian yang diikat itu adalah sebelah kepada simati@jenazah. tak dibalut kedua-dua batu nesan. nanti orang tak tahu mana kaki mana kepala.

kalau orang tahu mana arah kiblat,dia tahulah yang mana sebelah kepala mayat. tak payah balut@ikat kain pada nesan.

maksud warna yang lain tu, kami kilafkan kemudian jika ada kesempatan...inshaallah.

7 comments:

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



warna putih bermaksud: ini bab hati yang ikhlas; kita datang atau dilahirkan dahulu putih,tiada titik kelabu atau hitam dan apabila hidup lama di atas muka bumi ini ,dan perangaipun dah macam-macam,maka yang putih dah beranssur-ansur bertahi lalat dan kelabu dan kelamaan hitam.

dan apabila kita nak balik atau dipanggil balik@mati lah mudah cerita.
yang hitam,yang kelabu yang bertahi lalat itu kenalah di bersihkan atau dicuci bersih seperti putih yang asal.

sebab itu ada riyawat bermaksud:

seperti seseorang yang menyeberangi sungai setiap hari pada setiap kali dia berpergian dan kembali.(pergi dalam keadaan bersih dan kembali pun dalam keadaan bersih).


inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.


sebutannya sama aje,sebaliknya apabila di baca dengan tanda seruan atau tanda pertanyaan,maka perkataan itu menjadi maksud berlainan.


masak masak.

masak!masak!.

masak? masak?.


maka dalam perkara maksud kepada sebutan dalam al quraan dan al hadis{sunnah),bergitulah juga.


inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



sebagai bimbingan yang lurus,untuk memperingatkan akan siksaan yang sangat pedih dari sisi allah dan memberi berita gembira kepada orang-orang yang beriman,yang mengerjakan amal saleh,bahwa mereka akan mendapat pembalasan yang baik.[ayat 2;surah 18]

sesungguhnya kami telah menjadikan apa yang ada dibumi sebagai perhiasan baginya.agar kami menguji mereka siapakah diantara mereka yang terbaik perbuatannya.[ayat 7;surah 18]



inshaallah.


Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul ,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



makakan diri tidak mengenal dirinya sendiri dengan sebenar mengenal. diri tidak mengenal tuhannya dengan sebenar mengenal. diri tidak mengenal isi al quraan dan al hadisnya dengan sebenar mengenal.diri tidak mengenal rasul dan nabi nya dengan sebenar mengenal.

maka bagaimana diri sendiri nakkan faham iman itu apa.islam itu apa.pahala itu apa?.

maka diri berselindung di belakang; aku faham tetapi aku tak boleh nak ulas dan bercerita seperti yang dikehendaki itu. atau tak sampai kesitu, hanya allah dan rasul nya sahaja yang mengetahui.

maka bersandarlah mereka kepada sipulan dan sipulan dari kitab-kitab karangan sebagai tafsiran tanggapan diri.

usaha untuk mendapatkan ilmu nya terus dari al quraan dan al hadis menggunakan akal yang telah disempurnakan oleh allah tidak gunakan oleh diri.

maka akal diri digunakan untuk mencari makan semata.mengelak,serta tidak mencari untuk mengenal diri sendiri.tidak mencari mengenal tuhannya.

maka bagaimana diri hendak setanding (berdiri sama tinggi,duduk sama rendah) dengan para sahabat nabi,para suhadah dan ingin berdampingan bersama dengan rasulullah saw dalam syurga seperti yang diri doakan pada setiap hari itu?.


inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.


tasawuh sufi:(maksud kepadanya;kefahaman mempelajari fekah tauhid serta islam dengan terperinci serta tertib dari awalnya sehingga akhirnya penamat ilmu) dan (bukannya main cabut-cabut,ambil mana yang berkenan,buang mana yang tak disukai)

sebagai contoh kepada nya:

dalam mempelajari bahasa malaysia atau bahasa melayu,maka dari darjah satu sehinggalah tingkatan lima atau tingkatan enam,ita talah diajarkan salah betulnya cara; bacaan, penulisan, ejaan, karangan, surat kiriman, dalam perbagai bentuk ayat prosa,sajak,pantun dan seloka,gurindam,hikayat,puisi serta lain-lain perkara termasuklah ejaan bakunya.

maka salah satu dari nya diajarkan 'kefahaman' berbahasa malaysia, oleh itu 'mata pelajaran kefahaman' ini diajarkan kepada kita selama sebelas tahun dan ada yang belajar lebih dari itu lagi.

dan dalam mempelajari bahasa inggeris juga,tetap kena belajar kefahaman, dan termasuklah kalau mempelajari bahasa asing,cina,india,bahkan bahasa dialek suku orang asli sekali pun.

sebaliknya dari kalangan manusia ini ada yang mengambil jalan pintas,kononnya untuk cepat,maka terjadilah kesalahan dalam ilmu kefahaman itu yang membawa kepada ilmu salah atau kesalahan dalam kefahaman berbahasa.

contoh:

kepada,dah jadi; kpd.

univesiti dah jadi; u.

makan dah jadi; mkan.

rumah dah jadi; mah.



dan kalau tengok dalam halaman sosial intenit atau telepon;cakau ayam lagi cantik dari tulisan dan ejaan dan sebutan yang tertera. sampai tak tahu apa yang hendak di sebutkan dengan ejaan ringkas mereka.(ini baru dikatakan buat kerja pelik-pelik)

dan kalau orang yang ramai yang lakukannya tak pelik lah, sebab mereka mengiru atau mengikut contoh tauladan sahaja.ini sebaliknya yang buat adalah orang yang cerdik dan mengaku berilmu.


maka dalam bahasa arab juga ada ilmu pelajaran kefahaman bergitu lah al quraan dan al hadis.

baca dan semak kefahaman dalam surah pertama, ayat 1 sehingga ayat 7. dari dalam al quraan.


inshaallah.



Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



tak faham satu hal, dan takut pula satu hal, maka tak yakin lagi satu hal,termasuklah tak percaya satu hal.

apahal yang terjadi kepada orang melayu@islam sebenarnya.
yang dibaca pada setiap hari itu apa dia.dalam solat lima waktu sehari semalam. dibacakan al quraan. didengarkan kuliah dan ceramah agama, tetapi masih lagi bermusykil dalam hal-hal diatas.

tak faham apa,takut apa,tak yakin apa,dan tak pecaya apa dalam urusan islam?.

bab saka,hantu,jin,syaitan,iblis atau bab mana?. semua bab itu ada di beritakan dalam al quraan dan al hadis dengan jelas. mereka itu makhluk allah macam kita juga,itu adalah nama gelaran bagi mereka.

tak kenal mereka takde hal,tapi buat fitnah tanpa ilmu terhadap mereka itu apa ke hal.

kalau kita manusia ini kena fitnah,kita saman orang buat fitnah itu di makamah,atau kita jumpa orang tu kita tumbuk dia sebab marah ke dia, sebaliknya kalau buat fitnah tanpa ilmu berkenaan makhluk allah yang ghaib,maka mereka pun marah juga.

jadinya kena belajarlah dengan teliti bab ilmu islam berkanaan makhluk allah yang lain, jangan setakat dengar cakap orang aje. ya ke,tidak ke, apa-apa berita atau cerita yang mereka-mereka itu sampaikan.

sama tuhan tak takut,sama saka dan hantu yang ditakutkan.



inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



peraturan hukum @ fekah ada diberitakan dalam al quraan. kalau kita menelitinya dengan tekun.

peraturan adat dan peraturan adab telah lama manusia tinggalkan,maka tidak digunakan kononnya melanggar hukum,sedangkan kedua-dua hukum adat dan adab itu adalah beserta dengan fekah.

ianya adalah peraturan alam dan tertip atau budi bahasa manusia atau makhluk.

manusia dengan hukum manusianya.

haiwan dengan hukum haiwannya.

tumbuhan dengan hukum tumbuhannya.

dan setiap makhluk ada hukumnya sendiri-sendiri yang dikawal oleh hukum allah.

maka barang siapa dari makhluknya yang melanggar ingkar dari hukum-hukum yang ditetapkan maka denda dan bala yang akan di hantar kepada penderhaka dari kalangan makhluk-makhluk itu dari tuhan.

selagi tidak melanggar atau memesongkan kebenaran hukum allah selagi itulah makhluk di berikan perlindungan dengan ehsan allah.

maka jangan pandai-pandai memberitakan menggunakan tanggapan tanpa mengetahui ilmu urusan hukum kepada orang yang ramai, kerana itu menjadi satu fitnah yang mengundang bala kemurkaan allah.

(termasuklah sejarah makhluk dan manusia)(susun aturnya telah ada sejak azali lagi,maka jangan main pakai rasa-rasa atau tanggapan semata)

seperti kata perpatah lama: dari sebab seekor kerbau membawa lumpur,maka habis satu kampung terpalit.

tak kenal maka tak cinta,maka nak cinta kenalah kenal: siapa diri sendiri,allah, rasulullah,islam.

cinta itu buta,kalau buta ,itu buka dinamakan cinta,itu hawa nafsu namanya.


inshaallah.