INFO YANG DITERBITKAN (atau dipetik) MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. MARILAH KITA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI. Tetapi cepat-cepatlah sedar jika muncul 'manusia' yang akan menyuruh kita bergaduh sesama kita.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH

20171030

H

Lapan

5 comments:

Anonymous said...

salam,tuanpuan.


kias atau khilaf pembentangan;[kepada kejadian sebenar]:

makanya memang disusun aturkan yang sebergitu rupa oleh seluruh pertugas dari zaman kezaman dari dahulu sehinggalah.....sekarang dan akan datang.

makanya khilaf itu bertujuan mengelak dari kejadian yang lebih buruk dari berita yang sebenar yang mungkin disalah gunakan oleh manusia sendiri.

makanya manusia itu apabila memdapat berita yang sebenarnya,tidak akan dapat menahan dirinya dari;[salah satu diantara yang berikut]
1] putus asa
2]gelojoh
3]ego

makanya khilaf di bentangkan,agar-agar manusia berfikir dan menilai diri mereka dengan waras dan tidak terburu-buru.

makanya manusia dalam mencari jalan kembali untuk menemui akan pencipta mereka,wajiblah merungkai dan menghuraikan khilaf-khilaf dan kias-kias yang di perbentangkan dari allah dalam al quraan dan al sunnah itu. agar ilmu itu di sebutkan sebagai tahu dan faham.dalam kata lainnya disebutkan sebagai berpengetahuan dan berkefahaman dengan ilmu-ilmu yang di anugerahkan allah kepada manusia sebagai anugerah istimewa.

makanya janganlah dipersia-siakan anugerah akal yang sempurna dari allah kepada manusia dengan sesuatu kerja yang merugikan manusia itu sendiri dan juga yang mengaibkan diri manusia itu sendiri.

makanya dari sebab itulah khilaf dan kias manusia yang dahulu itu di beritakan atau diperbentangkan kepada manusia yang kemudian, dalam al quraan atau dari periwayatan atau hikayat orang dahulukala.

makanya; sesungguhnya khilaf dan kias itu adalah salah satu dari sandaran bagi membuat keputusan yang mana jika tidak dapat diputuskan oleh manusia yang terkemudian,jika terjadinya perbalahan atau fitnah atau apa-apa kejadian yang buruk.[sebagai sandaran keadilan kejadian dan hukuman].

makanya yang selain dari yang diperbentangkan diatas itu,tuanpuan, cari dan renungkanlah dengan teliti akan khilaf dan kias yang lain-lain.
[jangan lencongkan atau gelincirkan yang baik kepada yang buruk.maka;hukumannya adalah seburuk-buruk hukuman akan di kenakan kepada manusia yang mengsia-siakan diri mereka sendiri].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kias dan khilaf kepada tiga abdul;[siap dirungkai dilengkap dan sempurna].

lihat dan teliti semula akan kias dan khilaf tiga abdul itu dari penceritaan dalam filem lakonan p ramlee.[apa yang dimaksudkan dengan;'tiga abdul'.dalam fekah][ceritanya,sejarah sebenarnya dari dalam al quraan].

dalam surah mana?.tuanpuan kena mencari dengan diri sendiri.maaf kami tidak akan dan tidak dibenarkan memberi akan tunjuk maklumat yang selebihnya.selamat dan semoga berjaya dalam pencarian.[tak jumpa?;itu bermakna tuanpuan hanya membuka dan menyelak helayan kertas semata,dan tidak membaca dan mencarinya akan ilmu tahu dan ilmu faham itu].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kias dan khilaf kepadanya;[mahmud mangkat di julang].

kias dan khilaf kepada urusannya telah di hurai selesai sempurna.[maka khilafnya di sandarkan dalam al quraan sebagai jawapan kepadanya urusan fekah dan sejarahnya].

kias dan khilafnya adalah sebagai sebahagiannya dari ilmu allah,yang hendaknya di huraikan oleh manusia.tahu dan faham kepada khilafnya diberitakan dalam al quraan.

maka berusahalah mendapatkannya sebelum mata terpadam.inshallah,semoga berjaya.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kias dan khilaf kepadanya lengkap dan sempurna.[perbandingan semata].

nasi lemak: nasi,timun,ikan bilis,kacang,sambal,dan di bungkus dalam daun pisang. maka lengkaplah apa yang disebutkan nasi lemak,sebaliknya adakah sempurna?, masih tidak sempurna lagi,kerana nasinya hendaklah lemak dan sedap,makanya apa ramuan kepada nya nasi yang lemak dan sedap tu?,dan juga kepada sambalnya,apa ramuannya sehingga menjadi sambal yang sedap.

timunnya,yang sesuai bagaimana?,ikan bilisnya dan kacangnya digorengkan dengan bagaimana sehingga menjadi naik aromanya sedap. maka ayam,daging udang dan sardin atau lain-lain lagi itu adalah asoseri kepada nasi lemak.

makanya kalau asas kepada nasi lemak itu pun ,tak berapa nak kenal,dan hanya disebutkan sedap apabila disuapkan kedalam mulut sahaja,maka tak sempurnalah.[maka bertanyakanlah kepada tukang masak nasi lemak]

maka bergitu jugalah kepada urusan fekah. takkan setakat sebut aje,tahu,maka apa yang tahu?,dan faham,maka apa yang faham?

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kias dan khilaf kepadanya sandaran perbandingan.[ilmu adab adat fekah].

orang tua-tua kata,ibarat menarik rambut dalam tepung,rambut tak putus tepung tak berkucai.

seperti kaedah di perpustakaan;kita ambik dari rak susunannya yang tersusun rapi,maka di kembalikan ketempatnya rak dengan rapi susunnya seperti asal sebelum di ambik oleh kita.dan kalau tak tahu mana nak di letakkan,kembalikan kepada perpustakawan,jangan main tinggal berselerak.[itu boleh mendatangkan kemarahan][macam senikata dialog dalam filem tiga abdul pulak].
maka itu lah yang dinamakan ingkar kepada allah.[kias perbandingan,dalam fekah]