INFO YANG DITERBITKAN (atau dipetik) MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. MARILAH KITA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI. Tetapi cepat-cepatlah sedar jika muncul mengenal 'manusia' yang akan menyuruh kita bergaduh sesama kita.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[CETAK dan SEMAKAN DAFTAR PENGUNDI]

20180101

Pantun Pak Zek - Nama Tempat di Pahang.

PANTUN NAMA TEMPAT DI PAHANG
PANTUN PAK ZEK

Zakaria Hitam yang lebih dikenali dengan nama Pak Zek adalah Budayawan Pahang yang telah menghasilkan pelbagai karya sastera seperti cerita rakyat, syair, pantun, malah beliau pernah menghasilkan cerita pendek.

Pantun Nama-nama Tempat di Pahang ini juga merangkumi pelbagai nasihat.

Koleksi Pantun Nama-nama Tempat di Pahang ini menyebut nama-nama tempat yang terdapat di Negeri Pahang. Ada beberapa tempat atau kampung yang sudah tiada lagi kerana dilanda arus pembangunan dan perubahan zaman.

Koleksi Pantun Nama-nama Tempat di Pahang disusun semula daripada beberapa penerbitan Lembaga Muzium Negeri Pahang dan penerbitan-penerbitan lain, termasuk buku-buku cenderamata. Maklumat lanjut tentang karya beliau boleh diperolehi daripada Muzium Sultan Abu Bakar atau blog sejarah-pendidikan.blogspot.com (YAAKUB ISA)  .

Pantun Nama Tempat

1
Dari Pedah mudik ke Mela,
Mudik singgah di Pasir Tambang;
Dengan Bismillah pantun dimula,
Pantun mengisah riwayat Pahang.

2
Dari Telang hilir ke Langgar,
Hilir membawa kayu gaharu;
Negeri Pahang negeri terbesar,
Di Semenanjung Tanah Melayu.

3
Dari Benta ke Tanjung Besar,
Singgah makan di pekan Budu;
Bukan sahaja negeri terbesar.
Bahkan terkenal dari zaman batu.

4
Dari Kelola ke Sungai Mat Dulang,
Hilir singgah di Sungai Duri;
Bilakah Pahang diterokai orang,
Tuhan sahaja Yang Mengetahui.

5
Dari Lebu ke Bukit Kota,
Singgah sebentar di pekan Benta;
Perkakas batu banyak terjumpa.
Alamat penghuni dah lama ada.

6
Dari Dumba ke Tanjung Bayan,
Singgah makan di Letak Kelibat;
Perkara yang nyata dapat dikesan,
Sepasang nesan yang bersurat.

7
Singgah makan di Letak Kelibat,
Lepas makan terus berjalan;
Sepasang nesan yang bersurat,
Di Permatang Pasir, mukim Pekan.

8
Dari Budu ke Lubuk Sengarat,
Berhenti penat di Jambu Rias;
Nesan batu yang bersurat,
Menyatakan awal kurun sebelas.

9
Dari Serli ke Tanjung Jati,
Singgah sebentar di pekan Benta;
Sebagai negeri terbesar sekali,
Di dalamnya terdapat serbaneka.

10
Dari Sanggang ke Pulau Dedari,
Singgah menjala di Batu Sawar;
Sungai Pahang yang terpanjang sekali,
Ialah juga yang terbesar.

11
Dari Pekan ke Pasir Mandi,
Singgah bermalam di Kuala Bera;
Gunung Tahan tertinggi sekali,
Terletak dalam Taman Negara.

12
Singgah bermalam di Kuala Bera,
Bila siang mudik semula;
Terletak dalam Taman Negara,
Tempat perlindungan mergastua.

13
Dari Jelam hilir ke Tebat,
Singgah menjala di Tanjung Berangan;
Di dalamnya ada terdapat,
Tiga buah bukit peranginan.

14
Dari Mentiga ke Tanjung Batu,
Mudik singgah di Teluk Melati;
Di antara ketiganya itu,
Cameron Highlands terkenal sekali.

15
Dari Dumba ke Kampung Tekek,
Dari sana ke Tanjung Kelapa;
Terdapat juga tiga buah tasik,
Semuanya terkenal belaka.

16
Dari Kelola ke Tanjung Selangor,
Singgah sembahyang di Belangka;
Bera, Cini dan Paya Bungur,
Tasik Cini yang terkemuka.

17
Dari Lanjut ke Kuala Reman,
Singgah bermalam di Sediman;
Di lautnya pula Pulau Tioman,
Pulau terkenal zaman berzaman.

18
Dari Senggora pergi ke Benta,
Hendak menjala singgah di Lamir;
Punca hasilnya bermacam pula,
Dari muka dan di dalam bumi.

19
Dari Lamir pergi ke Sepat,
Singgah makan di Lampung Bentan;
Di muka bumi banyak terdapat,
Tanam-tanaman dan kayu-kayan.

20
Dari Serengkam ke Sungai Dua,
Singgah bermalam di Beroga;
Di dalam bumi pelbagai pula,
Timah, emas, besi dan tembaga.

21
Dari Belatung ke Sungai Pakat,
Singgah bermalam di Tanjung Rumbia;
Di lombong bijih ada terdapat,
Kolong terdalam di dalam dunia.

22
Dari Bentan ke Kampung Sepat,
Berhenti penat di Kampung Serandu;
Di hutan rimbanya banyak terdapat,
Gajah, seladang dan badak sumbu.

23
Dari Pelangai ke Lubuk Belida,
Singgah berehat di pekan Sega;
Di sungai-sungainya pula,
Terdapat kelah, jelawat dan kelesa.

24
Dari Beluru ke Kampung Bintang,
Singgah bertanak di Pulau Malang;
Dari dahulu hingga sekarang.
Penduduknya ramai yang terbilang.

25
Dari Pianggu ke Kuala Bera,
Pergi menempuh Kuala Sediman;
Zaman dahulu dengan wira-wira,
Masa ini dengan seniman.

26
Dari Pelangkah ke Pulau Tambang,
Mudik bergalah menyusur Peramu;
Demikian kisah negeri Pahang,
Nama timangan Darul Makmur.

27
Dari Songsang ke Peramu,
Singgah mandi di Pulau Rusa;
Inilah Pahang Darul Makmur,
Yang mengganti Inderapura.

28
Dari Beserah ke Pulau Teja,
Singgah makan di Peramu;
Ya Allah, Yang Maha Kuasa,
Peliharalah Pahang Darul Makmur.

29
Dari Juara belayar ke Nipah,
Singgah mengail di Tanjung Birah;
Sekian saja pantun digubah,
Disudahi dengan Alhamdulillah.

30
Lubuk Lian Tanjung Beliku,
Orang menjala sepanjang pantai;
Janji dahulu tidak begitu,
Bunga mala sama dipakai.

31
Marilah tuan menanam serai,
Marilah tanam di Kuala Batu;
Hajat hati tak mahu bercerai,
Kuasa Allah siapa tahu.

32
Bukit Gebuk gunung daerah,
Nampak dari Pulau Pesagi;
Tuan dah dapat gading bertuah,
Tanduk tidak berguna lagi.

33
Sungai Genuk Sungai Mat Dulang,
Yang ketiga Pulau Keladi;
Badan gemuk tinggal tulang,
Rindu menggoda di pintu hati.

34
Gunung Cini tingkat sembilan,
Tempat orang bertanam kelapa;
Adik tinggal jangan kelindan,
Abang pergi tidak mengapa.

35
Dari Sekukuh mudik ke Benta,
Mudik dengan perahu galah;
Kalau sungguh bagai dikata,
Badan dan nyawa sanggup kuserah.

36
Bukit Gebuk gunung melintang,
Tampak dari Pulau Pesagi;
Adik duduk sanggul melintang,
Bagai bunga kembang pagi.

37
Kampung Kiambang di Gancong Hilir,
Di sana banyak hidup jerejak;
Saya umpama kiambang di air,
Sungguhpun hidup akar tak jejak.

38
Mudik berlima ke Kampung Pejing,
Naik ke darat terus ke huma;
Saya umpama aur di tebing,
Tanah runtuh saya pun sama.

39
Dari Penyur pergi ke Gemas,
Singgah di Pekan mengambil kapak;
Saya seperti nyiur diramas,
Habis santan hampas dicampak.

40
Orang berhuma di Paya Ketapi,
Huma tak jadi paya ditinggal;
Saya seperti beras ditampi,
Beras diambil sekam ditinggal.

41
Ramai orang berhuma di Belatong,
Dilanda bah padi sambang;
Saya seperti ayam di lesung,
Bila dihalau terpaksa pulang.

42
Orang merumput di Berhala Gantang,
Ada bercakap ada bertanya;
Saya melukut di tepi gantang,
Ada tak ada tiada bezanya.

43
Dari Sekukuh mudik ke Teluk,
Dengan perahu muat berdua;
Biasa buluh dikerit bubuk,
Sekarang kayu pula diduga.

44
Dari Benta ke Kuala Lipis,
Mari bawa buah bidara;
Berhadapan saja mulutnya manis,
Paling belakang lain bicara.

45
Dari Benta ke Pulau Rusa,
Singgah makan di Pahang Tua;
Ada masa ada ketika,
Ular lidi menelan naga.

46
Dari Bera hilir ke Tanjung,
Dari sana terus ke Penyagu;
Kalau tidak dipecah ruyung,
Macam mana mendapatkan sagu.

47
Dari Bera hilir ke Pekan,
Hilir membawa buah berangan;
Walaupun hidup dalam kemewahan,
Kalau tak pakat orang tak segan.

48
Tanjung Medang pasirnya luas,
Bertentang dengan Air Berbagi;
Usah dikenang masa yang lepas,
Masa yang ada mesti jagai.

49
Dari Tenggoh hilir ke Bera,
Hilir membawa buah bidara;
Tidak tumbuh tidak melata,
Tidak sungguh tidak dikata.

50
Pulau Tawar Gelombang Tujuh,
Di hilirnya Kampung Kelola;
Tidak mustahak merantau jauh,
Negeri kita semuanya ada.

51
Dari Pulau Tambun ke Pekan,
Menggunakan tenaga nelayan;
Tekun dan sabar asas kejayaan,
Rajin dan usaha kesenangan.

52
Dari Tanjung ke Pulau Cawi,
Orang bergajah dua beranak;
Sungguh terlangsung saya ke mari,
Apa perintah orang banyak.

53
Dari Pahang hendak ke Gemas
Singgah semalam di Kuala Pengerang;
Sebiji pisang, sebiji nanas,
Yang mana satgu rezeki musang?

54
Dikenali sebagai Kuala Bekah,
Setentang dengan Kuala Pahang;
Perbuatan demikian padahnya susah,
Hidup merana dihina orang.

55
Bertentang dengan Air Berbagi,
Dipanggil Tanjung Pahang Tua;
Masa ada mesti jagai,
Supaya hidup aman sentosa.

56
Sungai Pahang sama direnang,
Renang menuju Tanjung Berangan;
Kerja susah menjadi rengan,
Baru rancangan dapat dijayakan.

57
Renang menuju Tanjung Berangan,
Tiba di darat terus berjalan;
Kerja berat menjadi ringan,
Baru rancangan dapat dijayakan.

58
Gunung Tahan sama didaki,
Sungai Pahang sama direnang;
Jikalau semua bersatu hati,
Kerja yang payah menjadi senang.

59
Kampung Mengkasar Sungai Mat Dulang,
Setentang dengan Pulau Maulana;
Jangan selalu berharapkan orang,
Perbuatan demikian tersangatlah hina.

60
Tanjung Agas kampung nelayan,
Dikenali sebagai Kuala Bekah;
Jangan cuai dalam pelajaran,
Laku demikian padahnya susah.

61
Jeragan mudik ke Sekukuh,
Dengan sampan muat berdua;
Jangan asyik berpeluk tubuh,
Perbuatan itu membawa lara.

62
Di hilirnya Kampung Kelola,
Bertentang dengan Tebing Tinggi;
Di negeri kita semuanya ada,
Asalkan sanggup berdikari.

63
Orang bergajah dua beranak,
Berhenti penat di Pulau Rusa;
Apa perintah orang banyak,
Asalkan saja perkara bahagia.

64
Bukit Cempedak, Kuala Jengka,
Bukit Sanding, Tanjung Belawan;
Haram tidak disangka-sangka,
Ayam ditanding tidak melawan.

65
Pulau Pesagi, Kuala Jengka,
Bukit Sending, Tanjung Belawan;
Haram sekali tidak disangka,
Ayam ditanding tidak melawan.

66
Bukit Sanding, Tanjung Belawan,
Batu Kunta, Kuala Jempul;
Ayam ditanding tidak melawan,
Itulah dia tandanya bacul.

67
Dari Tembeling hilir ke Pekan,
Singgah bermalam di Pulau Puyuh;
Suruhan Tuhan segera tunaikan,
Jangan sekali ditangguh-tangguh.

68
Dari Melaka ke Kuala Lanar,
Pergi meraih buah kuran;
Jangan takut bercakap benar,
Kerana itu tanda kejujuran.

69
Masa berada di Pulau Jawa,
Rakan-rakan ajak menjala;
Masa berkuasa janganlah lupa,
Kuasa Tuhan tiada terhingga.

70
Gua Bama di tengah negeri,
Di sana banyak kelawar berteduh;
Tuan umpama payung negeri,
Tempat hamba tumpang berteduh.

71
Dari Temai ke Kuala Bekah,
Hendak ke laut takutkan kuncah;
Kisah sungai tiada berubah,
Musim hujan air bertambah.

72
Dari Sawah mudik ke Pedah,
Mudik dengan perahu galah;
Ketika itulah menjadi bah,
Runtuh tebing pokok pun rebah.

73
Dari Aur mudik ke Jeram,
Dari situ ke bandar Muadzam;
Air hilir menderu menderam,
Merempuh batu dipanggil jeram.

74
Dari Temalir hilir ke Jelam,
Hilir membawa buat mempelam;
Air mengalir mengikuti curam,
Tenang dan hening mendatangkan geram.

75
Dari Sepaku hilir Ketapang,
Singgah bertanak di Pulau Keladi;
Sekira ulunya sudah diempang,
Air tak banyak mengalir lagi.

76
Dari Pejing ke Sungai Duri,
Singgah makan di Serengkam;
Air nan kering, ikan pun mati,
Bekalan air turut terancam.

77
Dari Lompat ke Pulau Kelayang,
Membawa lembing taran penaga;
Itulah akibat nan terbayang,
Jika Tembeling diempang juga.

78
Dari Teluk hilir ke Benta,
Dari sana terus ke Pekan;
Masa datuk nenek kita,
Pantun sangat dimuliakan.

79
Dari Rumbia hilir ke Tambang,
Hilir berhenti di Tanjung Medang;
Oh! Dunia jika dikenang,
Isimu seperti ulat di balang.

80
Hilir berhenti di Tanjung Medang,
Hendak mengail ikan tebakang;
Isimu seperti ulat di balang,
Bersilang siur berjulang-julang.

81
Dari Kuantan ke Pasir Kemudi,
Pergi membawa seguni garam;
Lepaskan diri dari berjudi,
Kerja merugi lagi pun haram.

82
Dari Pekan mudik ke Pedah,
Singgah semalam di Pulau Rumput;
Jauhkan diri daripada dadah,
Bahayanya besar membawa maut.

83
Dari Mentiga ke Makam Cik Munah,
Dari sana ke bandar Kuantan;
Siapa suka membuat fitnah,
Lambat laun menerima balasan.

84
Dari Bera ke Kuala Sat,
Mudik singgah di Taman Negara;
Perangai terburuk ialah subahat,
Sebab subahat ramai binasa.

85
Dari Pelangkah ke Sungai Beniat,
Pergi menempuh Pulau Keladi;
Tabiat terhina ialah khianat,
Kalau diamal ramai yang rugi.

86
Dari Burau hilir Serengkam,
Singgah bermalam di Pulau Raya;
Kalau suka menaruh dendam,
Hidup senentiasa dalam bahaya.

87
Dari Lamir pergi ke Balok,
Pergi singgah di Teluk Sisik,
Fikir-fikir sebelum merokok,
Buruknya banyak dari yang baik.

88
Dari Bera ke Mengkarak,
Membawa gasing labu jantung;
Elakkan diri meminum arak,
Bahayanya besar kepada jantung.

89
Dari Beluru pergi ke Penyur,
Pergi berjual rempah ratus;
Hendaklah tiru kelakuan penyu,
Di dalam senyap telur beratus.

90
Juragan mudik ke Pangsanam.
Mudik mencari kayu pelampung;
Jangan buat kelakuan ayam,
Telur sebiji riuh sekampung.

91
Dari Pedah ke Pekan Seberang,
Dari sana terus ke Pekan;
Bila sudah berpatah arang,
Bencananya buruk bukan buatan.

92
Dari Sega hilir ke Pekan,
Singgah bermalam di Kampung Bintang;
Segala perkara mesti dirundingkan,
Supaya tak sampai berpatah arang.

93
Dari Mentiga ke Kuala Semantan,
Singgah menjala di Kuala Bera;
Bila menghina orang bawahan,
Taraf mulia boleh tercela.

94
Dari Pesagi ke Pulau Rusa,
Dari sana terus ke Pekan;
Bagi orang bertaraf mulia,
Jauhkan menghina orang bawahan.

95
Dari Benta ke Kuala Bekah,
Singgah sebentar di Pulau Maulana;
Mereka juga hamba Allah,
Sama setaraf di sisi-Nya.

96
Dari Pekan ke Kampung Pesagi,
Mudik kerana mencari damar;
Bila hasutan mempengaruhi diri,
Nama baik boleh tercemar.

97
Dari Benta hilir ke Bentan,
Singgah bermalam di Kuala Mentiga;
Semasa kuasa ada di tangan,
Janganlah lalai dari berjaga.

98
Singgah bermalam di Kuala Mentiga,
Dengan tujuan menjala ikan;
Janganlah lalai dari berjaga,
Daripada pengaruh hasutan.

99
Dari Salang ke Tanjung Kelapa,
Bila tiba terus memancing;
Kalau kita masih tak lupa,
Tikus pernah menangkap kucing.

100
Dari Belangka hilir ke Benta,
Singgah makan di Kuala Mentiga;
Ada masa ada ketika,
Ular lidi menelan naga.

101
Dari Bera ke Tanjung Penyengat,
Hilir singgah di Sekara;
Masa berkuasa hendaklah ingat,
Kuasa Tuhan tiada terhingga.

102
Gunung Tahan sama didaki,
Sungai Pahang sama direnang;
Bila semua bersatu hati,
Kerja susah menjadi senang.

103
Sungai Pahang sama direnang,
Renang menuju Tanjung Berangan;
Kerja susah menjadi senang,
Kerja berat menjadi ringan.

104
Renang menuju Tanjung Berangan,
Bila sampai terus berjalan;
Kerja berat menjadi ringan,
Baharu rancangan dapat dijayakan.

105
Pulau Tawar Gelombang Tujuh,
Di hilirnya Kampung Kelola;
Tidak mustahak merantau jauh,
Di negeri kita semuanya ada.

106
Di hilirnya Kampung Kelola,
Di antara kedua Batu Leja;
Di negeri kita semuanya ada,
Asalkan saja sanggup berusaha.

107
Di antara kedua Batu Leja,
Di seberangnya pula Kelebur Gintong;
Asalkan saja sanggup berusaha,
Dengan tidak memikirkan untung.

108
Di seberangnya pula Kelebur Gintong,
Kelebur terkenal zaman dahulu;
Dengan tidak memikirkan untung,
Atau menaruh segan dan malu.

109
Dari Teluk ke Pulau Keladi,
Hilir bersampan muat bertiga;
Datuk nenek telah pergi,
Tapi banyak meninggalkan cerita.

110
Dari Penyagu mudik ke Lompat,
Singgah makan di Kuala Jempul;
Sebab itu sebelum terlambat,
Yang masih ada mesti dikumpul.

111
Dari Merba ke Sediman,
Singgah sebentar di Nenasi;
Perkara mengumpul jika diabaikan,
Warisan budaya hilang di bumi.

112
Dari Peramu ke Tanjung Batu,
Singgah menjala di Api-Api;
Masa itu baharulah tahu,
Bumi ni rendah langit nan tinggi.

113
Dari Jelu hilir ke Mela,
Hilir singgah di Lubuk Mia;
Sebelum melakukan sesuatu perkara,
Fikir dahulu buruk baiknya.

114
Hilir singgah di Lubuh Mia,
Singgah mengail ikan tenggalan;
Fikir dahulu buruk baiknya,
Supaya tidak sesal kemudian.

115
Dari Pedah ke Kampung Sekara,
Hilir menempuh Teluk Ira;
Hendaklah jaga masa berkira,
Masa ini ramai yang loba.

116
Dari Beroga pergi ke Pontian,
Singgah bermalam di Tanjung Leban;
Hendaklah jaga memilih kawan,
Tak kena gaya menjadi beban.

117
Dari Jelam mudik ke Lanar,
Singgah makan di Kampung Bintang;
Bercakap malam dengar-dengar,
Bercakap siang pandang-pandang.

118
Dari Beletik ke Lubuk Belida,
Naik ke darat membeli cili;
Buat baik berpada-pada.
Buat jahat jangan sekali.

119
Dari Melaka ke Kuala Lanar.
Pergi meraih buah kuran;
Jangan takut bercakap benar,
Kerana itu tanda kejujuran.

120
Dari Bera hilir ke Tanjung,
Dari sana terus ke Penyagu;
Kalau tak dipecahkan ruyung,
Macam mana mendapatkan sagu?

121
Dari Bengit ke Mentenang,
Singgah menangguk di Teluk Ira;
Pisit-memisit, pinang-meminang,
Jemput-menjemput, sila-menyila.

122
Dari Beruas ke Pekan Seberang,
Singgah menajur di Pulau Tambun;
Tebas menebas, cerang mencerang,
Bakar membakar, perun memerun.

123
Dari Tebat hilir ke Pekan,
Singgah bertanak di Gancong Hilir;
Ibu ibarat seperti dian,
Anak diterangi semenjak lahir.

124
Dari Kelola ke Kuala Tahan,
Singgah bermalam di Pasir Durian;
Walau sentiasa dalam kesibukan,
Anak tetap dalam jagaan.

125
Dari Bugis ke Api-Api,
Mari berehat di pekan Nenasi;
Kasih ibu kasih sejati,
Kasih tak boleh ditukar ganti.

126
Dari Pelak ke Kuala Jengka,
Mudik dengan perahu sampan;
Sebab itu hendaklah dijaga,
Kasih ibu jangan dihampakan.

127
Dari Pesagi ke Tanjung Penyengat,
Berhenti sebentar di Mentiga;
Sebagai lagi wajiblah ingat,
Jangan sekali derhakakan dia.

128
Dari Bawang ke Tanjung Batu,
Singgah makan di Kampung Selamat;
Orang yang suka derhakakan ibu,
Hidupnya sentiasa tidak selamat.

129
Dari Benta hilir ke Pekan,
Hilir hendak membeli ikan;
Itulah saja hendak dipesan,
Moga-moga diberkati Tuhan.

130
Dari Bera hilir ke Pekan,
Hilir membawa buah berangan;
Walau hidup dalam kemewahan,
Kalau tak pakat orang tak segan.

131
Dari Pulau Tambun ke Pekan,
Pergi dengan perahu nelayan;
Tekun dan sabar asas kejayaan,
Rajin dan usaha tapak kesenangan.

132
Kampung Mengkasar, Sungai Mat Dulang,
Seberang dengan Pulau Maulana;
Jangan selalu berharapkan orang,
Perbuatan demikian tersangat hina.

133
Dari Jengka ke Kuala Bekah,
Dari sana terus Beluru;
Jangan cuba mencari salah,
Salah kita baiki dahulu.

134
Dari Sentang ke Ceruk Paluh,
Singgah menjala di Tanjung Penyengat;
Yang menentang dijadikan musuh,
Asal mula haram diingat.

135
Dari Sengarat ke Pengkalan Sena,
Dari sana ke Geretak Belibis;
Ingat-ingat sebelum kena,
Jimat-jimat sebelum habis.

136
Dari Beluru pergi ke Bentan,
Singgah makan di Pulau Maulana;
Sesal dahulu pendapatPANTUN NAMA TEMPAT DI PAHANG
PANTUN (PAHANG) oleh PAK ZEK

Budayawan Pahang, Allahyarham Dato’ Zakaria Hitam yang lebih dikenali dengan nama Pak Zek pernah menghasilkan pelbagai genre sastera, termasuklah cerita rakyat, syair, pantun, malah beliau pernah menghasilkan cerita pendek. Pantun yang beliau hasilkan meliputi pelbagai tema. Pantun yang disusun dalam koleksi ini adalah menggunakan nama-nama tempat yang terdapat di Pahang. Ada beberapa tempat atau kampung yang tidak wujud lagi kerana dilanda pembangunan dan sebab-sebab lain.

Pantun-pantun ini disusun semula daripada beberapa penerbitan Lembaga Muzium Negeri Pahang dan penerbitan-penerbitan lain, termasuk buku-buku cenderamata. Maklumat lanjut tentang karya beliau boleh diperolehi daripada Muzium Sultan Abu Bakar atau penyusun Blog ini.


Pantun Nama Tempat

1
Dari Pedah mudik ke Mela,
Mudik singgah di Pasir Tambang;
Dengan Bismillah pantun dimula,
Pantun mengisah riwayat Pahang.

2
Dari Telang hilir ke Langgar,
Hilir membawa kayu gaharu;
Negeri Pahang negeri terbesar,
Di Semenanjung Tanah Melayu.

3
Dari Benta ke Tanjung Besar,
Singgah makan di pekan Budu;
Bukan sahaja negeri terbesar.
Bahkan terkenal dari zaman batu.

4
Dari Kelola ke Sungai Mat Dulang,
Hilir singgah di Sungai Duri;
Bilakah Pahang diterokai orang,
Tuhan sahaja Yang Mengetahui.

5
Dari Lebu ke Bukit Kota,
Singgah sebentar di pekan Benta;
Perkakas batu banyak terjumpa.
Alamat penghuni dah lama ada.

6
Dari Dumba ke Tanjung Bayan,
Singgah makan di Letak Kelibat;
Perkara yang nyata dapat dikesan,
Sepasang nesan yang bersurat.

7
Singgah makan di Letak Kelibat,
Lepas makan terus berjalan;
Sepasang nesan yang bersurat,
Di Permatang Pasir, mukim Pekan.

8
Dari Budu ke Lubuk Sengarat,
Berhenti penat di Jambu Rias;
Nesan batu yang bersurat,
Menyatakan awal kurun sebelas.

9
Dari Serli ke Tanjung Jati,
Singgah sebentar di pekan Benta;
Sebagai negeri terbesar sekali,
Di dalamnya terdapat serbaneka.

10
Dari Sanggang ke Pulau Dedari,
Singgah menjala di Batu Sawar;
Sungai Pahang yang terpanjang sekali,
Ialah juga yang terbesar.

11
Dari Pekan ke Pasir Mandi,
Singgah bermalam di Kuala Bera;
Gunung Tahan tertinggi sekali,
Terletak dalam Taman Negara.

12
Singgah bermalam di Kuala Bera,
Bila siang mudik semula;
Terletak dalam Taman Negara,
Tempat perlindungan mergastua.

13
Dari Jelam hilir ke Tebat,
Singgah menjala di Tanjung Berangan;
Di dalamnya ada terdapat,
Tiga buah bukit peranginan.

14
Dari Mentiga ke Tanjung Batu,
Mudik singgah di Teluk Melati;
Di antara ketiganya itu,
Cameron Highlands terkenal sekali.

15
Dari Dumba ke Kampung Tekek,
Dari sana ke Tanjung Kelapa;
Terdapat juga tiga buah tasik,
Semuanya terkenal belaka.

16
Dari Kelola ke Tanjung Selangor,
Singgah sembahyang di Belangka;
Bera, Cini dan Paya Bungur,
Tasik Cini yang terkemuka.

17
Dari Lanjut ke Kuala Reman,
Singgah bermalam di Sediman;
Di lautnya pula Pulau Tioman,
Pulau terkenal zaman berzaman.

18
Dari Senggora pergi ke Benta,
Hendak menjala singgah di Lamir;
Punca hasilnya bermacam pula,
Dari muka dan di dalam bumi.

19
Dari Lamir pergi ke Sepat,
Singgah makan di Lampung Bentan;
Di muka bumi banyak terdapat,
Tanam-tanaman dan kayu-kayan.

20
Dari Serengkam ke Sungai Dua,
Singgah bermalam di Beroga;
Di dalam bumi pelbagai pula,
Timah, emas, besi dan tembaga.

21
Dari Belatung ke Sungai Pakat,
Singgah bermalam di Tanjung Rumbia;
Di lombong bijih ada terdapat,
Kolong terdalam di dalam dunia.

22
Dari Bentan ke Kampung Sepat,
Berhenti penat di Kampung Serandu;
Di hutan rimbanya banyak terdapat,
Gajah, seladang dan badak sumbu.

23
Dari Pelangai ke Lubuk Belida,
Singgah berehat di pekan Sega;
Di sungai-sungainya pula,
Terdapat kelah, jelawat dan kelesa.

24
Dari Beluru ke Kampung Bintang,
Singgah bertanak di Pulau Malang;
Dari dahulu hingga sekarang.
Penduduknya ramai yang terbilang.

25
Dari Pianggu ke Kuala Bera,
Pergi menempuh Kuala Sediman;
Zaman dahulu dengan wira-wira,
Masa ini dengan seniman.

26
Dari Pelangkah ke Pulau Tambang,
Mudik bergalah menyusur Peramu;
Demikian kisah negeri Pahang,
Nama timangan Darul Makmur.

27
Dari Songsang ke Peramu,
Singgah mandi di Pulau Rusa;
Inilah Pahang Darul Makmur,
Yang mengganti Inderapura.

28
Dari Beserah ke Pulau Teja,
Singgah makan di Peramu;
Ya Allah, Yang Maha Kuasa,
Peliharalah Pahang Darul Makmur.

29
Dari Juara belayar ke Nipah,
Singgah mengail di Tanjung Birah;
Sekian saja pantun digubah,
Disudahi dengan Alhamdulillah.

30
Lubuk Lian Tanjung Beliku,
Orang menjala sepanjang pantai;
Janji dahulu tidak begitu,
Bunga mala sama dipakai.

31
Marilah tuan menanam serai,
Marilah tanam di Kuala Batu;
Hajat hati tak mahu bercerai,
Kuasa Allah siapa tahu.

32
Bukit Gebuk gunung daerah,
Nampak dari Pulau Pesagi;
Tuan dah dapat gading bertuah,
Tanduk tidak berguna lagi.

33
Sungai Genuk Sungai Mat Dulang,
Yang ketiga Pulau Keladi;
Badan gemuk tinggal tulang,
Rindu menggoda di pintu hati.

34
Gunung Cini tingkat sembilan,
Tempat orang bertanam kelapa;
Adik tinggal jangan kelindan,
Abang pergi tidak mengapa.

35
Dari Sekukuh mudik ke Benta,
Mudik dengan perahu galah;
Kalau sungguh bagai dikata,
Badan dan nyawa sanggup kuserah.

36
Bukit Gebuk gunung melintang,
Tampak dari Pulau Pesagi;
Adik duduk sanggul melintang,
Bagai bunga kembang pagi.

37
Kampung Kiambang di Gancong Hilir,
Di sana banyak hidup jerejak;
Saya umpama kiambang di air,
Sungguhpun hidup akar tak jejak.

38
Mudik berlima ke Kampung Pejing,
Naik ke darat terus ke huma;
Saya umpama aur di tebing,
Tanah runtuh saya pun sama.

39
Dari Penyur pergi ke Gemas,
Singgah di Pekan mengambil kapak;
Saya seperti nyiur diramas,
Habis santan hampas dicampak.

40
Orang berhuma di Paya Ketapi,
Huma tak jadi paya ditinggal;
Saya seperti beras ditampi,
Beras diambil sekam ditinggal.

41
Ramai orang berhuma di Belatong,
Dilanda bah padi sambang;
Saya seperti ayam di lesung,
Bila dihalau terpaksa pulang.

42
Orang merumput di Berhala Gantang,
Ada bercakap ada bertanya;
Saya melukut di tepi gantang,
Ada tak ada tiada bezanya.

43
Dari Sekukuh mudik ke Teluk,
Dengan perahu muat berdua;
Biasa buluh dikerit bubuk,
Sekarang kayu pula diduga.

44
Dari Benta ke Kuala Lipis,
Mari bawa buah bidara;
Berhadapan saja mulutnya manis,
Paling belakang lain bicara.

45
Dari Benta ke Pulau Rusa,
Singgah makan di Pahang Tua;
Ada masa ada ketika,
Ular lidi menelan naga.

46
Dari Bera hilir ke Tanjung,
Dari sana terus ke Penyagu;
Kalau tidak dipecah ruyung,
Macam mana mendapatkan sagu.

47
Dari Bera hilir ke Pekan,
Hilir membawa buah berangan;
Walaupun hidup dalam kemewahan,
Kalau tak pakat orang tak segan.

48
Tanjung Medang pasirnya luas,
Bertentang dengan Air Berbagi;
Usah dikenang masa yang lepas,
Masa yang ada mesti jagai.

49
Dari Tenggoh hilir ke Bera,
Hilir membawa buah bidara;
Tidak tumbuh tidak melata,
Tidak sungguh tidak dikata.

50
Pulau Tawar Gelombang Tujuh,
Di hilirnya Kampung Kelola;
Tidak mustahak merantau jauh,
Negeri kita semuanya ada.

51
Dari Pulau Tambun ke Pekan,
Menggunakan tenaga nelayan;
Tekun dan sabar asas kejayaan,
Rajin dan usaha kesenangan.

52
Dari Tanjung ke Pulau Cawi,
Orang bergajah dua beranak;
Sungguh terlangsung saya ke mari,
Apa perintah orang banyak.

53
Dari Pahang hendak ke Gemas
Singgah semalam di Kuala Pengerang;
Sebiji pisang, sebiji nanas,
Yang mana satgu rezeki musang?

54
Dikenali sebagai Kuala Bekah,
Setentang dengan Kuala Pahang;
Perbuatan demikian padahnya susah,
Hidup merana dihina orang.

55
Bertentang dengan Air Berbagi,
Dipanggil Tanjung Pahang Tua;
Masa ada mesti jagai,
Supaya hidup aman sentosa.

56
Sungai Pahang sama direnang,
Renang menuju Tanjung Berangan;
Kerja susah menjadi rengan,
Baru rancangan dapat dijayakan.

57
Renang menuju Tanjung Berangan,
Tiba di darat terus berjalan;
Kerja berat menjadi ringan,
Baru rancangan dapat dijayakan.

58
Gunung Tahan sama didaki,
Sungai Pahang sama direnang;
Jikalau semua bersatu hati,
Kerja yang payah menjadi senang.

59
Kampung Mengkasar Sungai Mat Dulang,
Setentang dengan Pulau Maulana;
Jangan selalu berharapkan orang,
Perbuatan demikian tersangatlah hina.

60
Tanjung Agas kampung nelayan,
Dikenali sebagai Kuala Bekah;
Jangan cuai dalam pelajaran,
Laku demikian padahnya susah.

61
Jeragan mudik ke Sekukuh,
Dengan sampan muat berdua;
Jangan asyik berpeluk tubuh,
Perbuatan itu membawa lara.

62
Di hilirnya Kampung Kelola,
Bertentang dengan Tebing Tinggi;
Di negeri kita semuanya ada,
Asalkan sanggup berdikari.

63
Orang bergajah dua beranak,
Berhenti penat di Pulau Rusa;
Apa perintah orang banyak,
Asalkan saja perkara bahagia.

64
Bukit Cempedak, Kuala Jengka,
Bukit Sanding, Tanjung Belawan;
Haram tidak disangka-sangka,
Ayam ditanding tidak melawan.

65
Pulau Pesagi, Kuala Jengka,
Bukit Sending, Tanjung Belawan;
Haram sekali tidak disangka,
Ayam ditanding tidak melawan.

66
Bukit Sanding, Tanjung Belawan,
Batu Kunta, Kuala Jempul;
Ayam ditanding tidak melawan,
Itulah dia tandanya bacul.

67
Dari Tembeling hilir ke Pekan,
Singgah bermalam di Pulau Puyuh;
Suruhan Tuhan segera tunaikan,
Jangan sekali ditangguh-tangguh.

68
Dari Melaka ke Kuala Lanar,
Pergi meraih buah kuran;
Jangan takut bercakap benar,
Kerana itu tanda kejujuran.

69
Masa berada di Pulau Jawa,
Rakan-rakan ajak menjala;
Masa berkuasa janganlah lupa,
Kuasa Tuhan tiada terhingga.

70
Gua Bama di tengah negeri,
Di sana banyak kelawar berteduh;
Tuan umpama payung negeri,
Tempat hamba tumpang berteduh.

71
Dari Temai ke Kuala Bekah,
Hendak ke laut takutkan kuncah;
Kisah sungai tiada berubah,
Musim hujan air bertambah.

72
Dari Sawah mudik ke Pedah,
Mudik dengan perahu galah;
Ketika itulah menjadi bah,
Runtuh tebing pokok pun rebah.

73
Dari Aur mudik ke Jeram,
Dari situ ke bandar Muadzam;
Air hilir menderu menderam,
Merempuh batu dipanggil jeram.

74
Dari Temalir hilir ke Jelam,
Hilir membawa buat mempelam;
Air mengalir mengikuti curam,
Tenang dan hening mendatangkan geram.

75
Dari Sepaku hilir Ketapang,
Singgah bertanak di Pulau Keladi;
Sekira ulunya sudah diempang,
Air tak banyak mengalir lagi.

76
Dari Pejing ke Sungai Duri,
Singgah makan di Serengkam;
Air nan kering, ikan pun mati,
Bekalan air turut terancam.

77
Dari Lompat ke Pulau Kelayang,
Membawa lembing taran penaga;
Itulah akibat nan terbayang,
Jika Tembeling diempang juga.

78
Dari Teluk hilir ke Benta,
Dari sana terus ke Pekan;
Masa datuk nenek kita,
Pantun sangat dimuliakan.

79
Dari Rumbia hilir ke Tambang,
Hilir berhenti di Tanjung Medang;
Oh! Dunia jika dikenang,
Isimu seperti ulat di balang.

80
Hilir berhenti di Tanjung Medang,
Hendak mengail ikan tebakang;
Isimu seperti ulat di balang,
Bersilang siur berjulang-julang.

81
Dari Kuantan ke Pasir Kemudi,
Pergi membawa seguni garam;
Lepaskan diri dari berjudi,
Kerja merugi lagi pun haram.

82
Dari Pekan mudik ke Pedah,
Singgah semalam di Pulau Rumput;
Jauhkan diri daripada dadah,
Bahayanya besar membawa maut.

83
Dari Mentiga ke Makam Cik Munah,
Dari sana ke bandar Kuantan;
Siapa suka membuat fitnah,
Lambat laun menerima balasan.

84
Dari Bera ke Kuala Sat,
Mudik singgah di Taman Negara;
Perangai terburuk ialah subahat,
Sebab subahat ramai binasa.

85
Dari Pelangkah ke Sungai Beniat,
Pergi menempuh Pulau Keladi;
Tabiat terhina ialah khianat,
Kalau diamal ramai yang rugi.

86
Dari Burau hilir Serengkam,
Singgah bermalam di Pulau Raya;
Kalau suka menaruh dendam,
Hidup senentiasa dalam bahaya.

87
Dari Lamir pergi ke Balok,
Pergi singgah di Teluk Sisik,
Fikir-fikir sebelum merokok,
Buruknya banyak dari yang baik.

88
Dari Bera ke Mengkarak,
Membawa gasing labu jantung;
Elakkan diri meminum arak,
Bahayanya besar kepada jantung.

89
Dari Beluru pergi ke Penyur,
Pergi berjual rempah ratus;
Hendaklah tiru kelakuan penyu,
Di dalam senyap telur beratus.

90
Juragan mudik ke Pangsanam.
Mudik mencari kayu pelampung;
Jangan buat kelakuan ayam,
Telur sebiji riuh sekampung.

91
Dari Pedah ke Pekan Seberang,
Dari sana terus ke Pekan;
Bila sudah berpatah arang,
Bencananya buruk bukan buatan.

92
Dari Sega hilir ke Pekan,
Singgah bermalam di Kampung Bintang;
Segala perkara mesti dirundingkan,
Supaya tak sampai berpatah arang.

93
Dari Mentiga ke Kuala Semantan,
Singgah menjala di Kuala Bera;
Bila menghina orang bawahan,
Taraf mulia boleh tercela.

94
Dari Pesagi ke Pulau Rusa,
Dari sana terus ke Pekan;
Bagi orang bertaraf mulia,
Jauhkan menghina orang bawahan.

95
Dari Benta ke Kuala Bekah,
Singgah sebentar di Pulau Maulana;
Mereka juga hamba Allah,
Sama setaraf di sisi-Nya.

96
Dari Pekan ke Kampung Pesagi,
Mudik kerana mencari damar;
Bila hasutan mempengaruhi diri,
Nama baik boleh tercemar.

97
Dari Benta hilir ke Bentan,
Singgah bermalam di Kuala Mentiga;
Semasa kuasa ada di tangan,
Janganlah lalai dari berjaga.

98
Singgah bermalam di Kuala Mentiga,
Dengan tujuan menjala ikan;
Janganlah lalai dari berjaga,
Daripada pengaruh hasutan.

99
Dari Salang ke Tanjung Kelapa,
Bila tiba terus memancing;
Kalau kita masih tak lupa,
Tikus pernah menangkap kucing.

100
Dari Belangka hilir ke Benta,
Singgah makan di Kuala Mentiga;
Ada masa ada ketika,
Ular lidi menelan naga.

101
Dari Bera ke Tanjung Penyengat,
Hilir singgah di Sekara;
Masa berkuasa hendaklah ingat,
Kuasa Tuhan tiada terhingga.

102
Gunung Tahan sama didaki,
Sungai Pahang sama direnang;
Bila semua bersatu hati,
Kerja susah menjadi senang.

103
Sungai Pahang sama direnang,
Renang menuju Tanjung Berangan;
Kerja susah menjadi senang,
Kerja berat menjadi ringan.

104
Renang menuju Tanjung Berangan,
Bila sampai terus berjalan;
Kerja berat menjadi ringan,
Baharu rancangan dapat dijayakan.

105
Pulau Tawar Gelombang Tujuh,
Di hilirnya Kampung Kelola;
Tidak mustahak merantau jauh,
Di negeri kita semuanya ada.

106
Di hilirnya Kampung Kelola,
Di antara kedua Batu Leja;
Di negeri kita semuanya ada,
Asalkan saja sanggup berusaha.

107
Di antara kedua Batu Leja,
Di seberangnya pula Kelebur Gintong;
Asalkan saja sanggup berusaha,
Dengan tidak memikirkan untung.

108
Di seberangnya pula Kelebur Gintong,
Kelebur terkenal zaman dahulu;
Dengan tidak memikirkan untung,
Atau menaruh segan dan malu.

109
Dari Teluk ke Pulau Keladi,
Hilir bersampan muat bertiga;
Datuk nenek telah pergi,
Tapi banyak meninggalkan cerita.

110
Dari Penyagu mudik ke Lompat,
Singgah makan di Kuala Jempul;
Sebab itu sebelum terlambat,
Yang masih ada mesti dikumpul.

111
Dari Merba ke Sediman,
Singgah sebentar di Nenasi;
Perkara mengumpul jika diabaikan,
Warisan budaya hilang di bumi.

112
Dari Peramu ke Tanjung Batu,
Singgah menjala di Api-Api;
Masa itu baharulah tahu,
Bumi ni rendah langit nan tinggi.

113
Dari Jelu hilir ke Mela,
Hilir singgah di Lubuk Mia;
Sebelum melakukan sesuatu perkara,
Fikir dahulu buruk baiknya.

114
Hilir singgah di Lubuh Mia,
Singgah mengail ikan tenggalan;
Fikir dahulu buruk baiknya,
Supaya tidak sesal kemudian.

115
Dari Pedah ke Kampung Sekara,
Hilir menempuh Teluk Ira;
Hendaklah jaga masa berkira,
Masa ini ramai yang loba.

116
Dari Beroga pergi ke Pontian,
Singgah bermalam di Tanjung Leban;
Hendaklah jaga memilih kawan,
Tak kena gaya menjadi beban.

117
Dari Jelam mudik ke Lanar,
Singgah makan di Kampung Bintang;
Bercakap malam dengar-dengar,
Bercakap siang pandang-pandang.

118
Dari Beletik ke Lubuk Belida,
Naik ke darat membeli cili;
Buat baik berpada-pada.
Buat jahat jangan sekali.

119
Dari Melaka ke Kuala Lanar.
Pergi meraih buah kuran;
Jangan takut bercakap benar,
Kerana itu tanda kejujuran.

120
Dari Bera hilir ke Tanjung,
Dari sana terus ke Penyagu;
Kalau tak dipecahkan ruyung,
Macam mana mendapatkan sagu?

121
Dari Bengit ke Mentenang,
Singgah menangguk di Teluk Ira;
Pisit-memisit, pinang-meminang,
Jemput-menjemput, sila-menyila.

122
Dari Beruas ke Pekan Seberang,
Singgah menajur di Pulau Tambun;
Tebas menebas, cerang mencerang,
Bakar membakar, perun memerun.

123
Dari Tebat hilir ke Pekan,
Singgah bertanak di Gancong Hilir;
Ibu ibarat seperti dian,
Anak diterangi semenjak lahir.

124
Dari Kelola ke Kuala Tahan,
Singgah bermalam di Pasir Durian;
Walau sentiasa dalam kesibukan,
Anak tetap dalam jagaan.

125
Dari Bugis ke Api-Api,
Mari berehat di pekan Nenasi;
Kasih ibu kasih sejati,
Kasih tak boleh ditukar ganti.

126
Dari Pelak ke Kuala Jengka,
Mudik dengan perahu sampan;
Sebab itu hendaklah dijaga,
Kasih ibu jangan dihampakan.

127
Dari Pesagi ke Tanjung Penyengat,
Berhenti sebentar di Mentiga;
Sebagai lagi wajiblah ingat,
Jangan sekali derhakakan dia.

128
Dari Bawang ke Tanjung Batu,
Singgah makan di Kampung Selamat;
Orang yang suka derhakakan ibu,
Hidupnya sentiasa tidak selamat.

129
Dari Benta hilir ke Pekan,
Hilir hendak membeli ikan;
Itulah saja hendak dipesan,
Moga-moga diberkati Tuhan.

130
Dari Bera hilir ke Pekan,
Hilir membawa buah berangan;
Walau hidup dalam kemewahan,
Kalau tak pakat orang tak segan.

131
Dari Pulau Tambun ke Pekan,
Pergi dengan perahu nelayan;
Tekun dan sabar asas kejayaan,
Rajin dan usaha tapak kesenangan.

132
Kampung Mengkasar, Sungai Mat Dulang,
Seberang dengan Pulau Maulana;
Jangan selalu berharapkan orang,
Perbuatan demikian tersangat hina.

133
Dari Jengka ke Kuala Bekah,
Dari sana terus Beluru;
Jangan cuba mencari salah,
Salah kita baiki dahulu.

134
Dari Sentang ke Ceruk Paluh,
Singgah menjala di Tanjung Penyengat;
Yang menentang dijadikan musuh,
Asal mula haram diingat.

135
Dari Sengarat ke Pengkalan Sena,
Dari sana ke Geretak Belibis;
Ingat-ingat sebelum kena,
Jimat-jimat sebelum habis.

136
Dari Beluru pergi ke Bentan,
Singgah makan di Pulau Maulana;
Sesal dahulu pendapatan,
Sesal kemudian tiada berguna.

137
Dari Lebak ke Kampung Cendur,
Singgah bermalam di Kuala Bera;
Terlajak perahu boleh diundur,
Terlajak kata besar bahaya.

138
Dari Sepat ke Batu Kunta,
Naik ke darat terus memanah;
Ingat-ingat kita berkata,
Masa ini banyak fitnah.
Sesal kemudian tiada berguna.

137
Dari Lebak ke Kampung Cendur,
Singgah bermalam di Kuala Bera;
Terlajak perahu boleh diundur,
Terlajak kata besar bahaya.

138
Dari Sepat ke Batu Kunta,
Naik ke darat terus memanah;
Ingat-ingat kita berkata,
Masa ini banyak fitnah.

Posted by
YAAKUB ISA at 2:35:00 PM
KERJAYA: Bekas Pegawai Pendidikan.
KARYA: Kamus Bahasa Melayu Klasik; Almanak Pendidikan; Guru Yang Efektif; Hukum Kanun Pahang; Idealisme dan Pemikiran Tun Razak; Raja Donai Bahtera Kulit Kacang. Menulis cerpen di samping membuat kajian tentang sejarah negeri Pahang, sejarah pendidikan, serta sejarah perkembangan bahasa Melayu, sastera dan budaya tradisional.

SUMBER
[ sejarah-pendidikan.blogspot.com ]

No comments: