INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[Belajar Al Quran]

20161111

dari sejak lahirnya manusia dari kedua ibu-bapanya ke muka dunia

salamun...tuan@puan ahli bait@ahli waris nusatara,,,

kilaf@kiasnya kepada...

UMUR MANUSIA:
KEADAANNYA DAN PERGOLAKANNYA.

oleh; imam habib abdullah haddad(kitab;sabiilul-iddikaar wal-I'tibaar bimaa yamurru bil-Insaan wa-yanqadhii lahu minal a'maar atau buku terjemahan;peringatan tentang umur insan, oleh; jabatan hal ehwal agama islam negeri kelantan)

dari sejak allah mencipta adam dan dibekalkan zuriat pada tulang punggungnya. diantaranya zuriat yang bahagia dan zuriat yang celaka.

maka zuriat itu pun berpindah-pindah terus-menerus dari tulang sulbi lelaki ke dalam rahim wanita dan dari rahim wanita ke tulang sulbi lelaki, sehingga lahirlah tiap-tiap orang dari antara ayah dan ibunya.

dari sejak lahirnya manusia dari kedua ibu-bapanya ke muka dunia, sehinggalah masa wafatnya dan keluarnya dari alam dunia ini.

dari keluarnya manusia dari alam dunia ini dengan wafat, sehingga ia dibangkitkan allah setalah ditiupkan shur@sangkakala, iaitu masa menunggunya manusia dialam barzakh.

dari sejak keluarnya manusia dari kubur, ataupun dari masa perintah allah untuk ditiupkan shur@sangkakala pada hari kebangkitan, sehingga tiba hari manusia sekalian dikumpulkan dihadapan pengadilan allah untuk ditimbang semua amalannya serta dihisab.

sesudah itu meniti shirath, menerima kitab masing-masing dan sebagainya dari berita hal-ehwal kiamat, keadaannya, kesudahannya dan kesulitannya yang bermacam-macam.

dari sejak kemasukan manusia kedalam syurga untuk kekal didalamnya. itu umur yang tiada hujung dan akhirnya.

ataupun dari sejak kemasukan ahli-ahli neraka kedalam neraka, sedang keadaan mereka ini, satu dengan yang lain tidak sama.

ada yang kekal didalamnya buat selama-lamanya, tidak ada batas atau akhir lagi, iaitulah orang-orang kafir.

mereka itu pula berbeza-beza jenis-jenisnya. ada yang bernasib baik, dapat keluar dari neraka, iaitu orang-orang yang berdosa dari golongan ahli tauhid, samada dengan mendapat syafaat, mahupun tidak dengan syafaat, sebagaimana yang akan diterangkan kelak, apabila kita membicarakan tentang umur manusia.

tuan@puan sendiri lah kena mentelaah akan kitab atau terjemahan buku dari kitab beliau ini.

kami hanya menunjukkan akan arahnya sahaja...inshaallah.

9 comments:

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tenggapan yang salah itu.



kias adabnya; baharin sani dari kuatan.

(perlu dibacakan diterjemahkan dalam fekah),dan

barulah dapat sejarah adat serta ilmu pelajaran dan pengajarannya.

(disandarkan ke dalam al quraan dan al hadis)akan maksudnya kias yang tersebut itu.


inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



kias adabnya; minangkabau.

perlu dibacakan semula dalam fekah,bagi mendapatkan maksud sebutan atau ayat sebenar,dan dari situ barulah dapat sejarah adatnya,ilmunya,dan perkara sebenarnya.


allah yang maha pemurah lagi maha penyayang.[ayat 1;surah 1]

dan apakah mereka tidak berjalan dimuka bumi,lalu melihat bagaimana kesudahan orang-orang yang sebelum mereka,(sebahagian dari ayat 44;surah 35)

hai orang-orang yang beriman,janganlah kamu jadikan penolongmu kaum yang dimurkai allah,sesungguhnya mereka telah putus asa terhadap negeri akhirat sebagaimana orang-orang ingkar yang telah berada dalam kubur berputus asa.[ayat 13;surah 60]


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



kata adabnya;pagarruyung.( disebut dari sejak zaman keturunan iskandar zulkarnai lagi)

kata ini wajib di sebut dalam bahasa fekah dan disandarkan kedalam al quraan dan al hadis, dan sejarahnya ada dalam al quraan dan al hadis.

maka bercakap tetapi tidak mencarinya maksud kepadanya dari dalam al quraan,ibaratnya kepada orang buta yahudi yang yang disuap makanan oleh rasulullah saw pada setiap hari itu lah.

pengetahuan dan ilmu berkenaan mengenal allah dan mengenal diri wajib di ketahui semasa hidup,dan selepas jasad tidak bernyawa lagi, tidak berguna lagi. kerana apabila nyawa sampai di muka,perhitungan berkenaan keyakinan dan perkara yang di pertikaikan akan di tayangkan serta di jelaskan.

tanggapan dan berangan tidak ada gunanya lagi kepada jasad itu.


inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.


tidakkah kamu perhatikan sesungguhnya allah telah menundukkan untukmu apa yang di langit dan apa yang di bumi dan menyempurnakan untukmu ni'matnya lahir dan batin. dan diantara manusia ada yang membantah tentang allah tanpa ilmu pengatahuan atau petunjuk dan tanpa kitab yang memberi penerangan.[ayat 20,surah 31]

dan barang siapa ingkar maka keingkarannya itu janganlah menyedihkanmu. hanya kepada kami lah mereka kembali,lalu kami beritakan kepada mereka apa yang telah mereka kerjakan.sesungguhnya allah maha mengetahui segala isi hati.[ayat 23;surah 31]

dan seandainya pohon-pohon di bumi menjadi pena dan laut ditambah kepadanya tujuh laut sesudahnya, niscaya tidak akan habis-habisnya kalimat allah. sesungguhnya allah maha perkasa lagi maha bijaksana.[ayat 27;surah 31]


inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



dari salah satu al hadis rasulullah saw dari sahabat,yang membawa maksud(sebahagian dari maksud):

"solatlah sepertimana kamu melihat aku solat".

adakah mereka yang sekarang ini benar-benar mengikut tatacara nabi solat,dan kalau benar,alhamdulillah.

cuma penjelasannya adakah; mengikuti nabi itu zahir dan bahtin,atau zahirnya sahaja,dan bahtinnya tidak.(kerana tidak tahu,tidak diberitahu,tidak mengetahui,atau macammana).

maka pada setiap perkara atau hal atau apa-apa sahaja dalam dunia ini berpasang-pasangan,seperti zahir dan bahtin itu juga.

kalau solat zahir sahaja [salah]
kalau solat bahtin sahaja[pun salah]
wajib solat dalam kedua-dua bentuk zahir dan bahtin.(serentak)

yang zahir itu nyata kita lihat perbuatannya dan bacaannya dalam solat.

yang bahtin itu pulak guana gayanya.perkara yang ghaib yang perlu dipelajari,selain dari niat.

inilah yang dikatakan oleh orang yang tua lagi ulama;kembali kepada al quraan.perkara yang ghaib atau bahtin itu,ilmunya perlu dipelajari dari dalam al quraan dan dirungkaikan oleh al hadis.

maka ilmu bayan dan ilmu mantik telah terlalu lama di tinggalkan oleh mereka-mereka,dan dalam kalangan yang lain menyanggah ilmu keduanya itu.
dan ilmu tasawuh itu adalah asasnya dan bukannya tinggi.

dan fekah itu bermaksud hukum;bila disebutkan bab-bab fekah,ianya bermaksud bab-bab hukum atau ilmu fekah,bermaksud ilmu hukum..maka jika disebut hukum fekah ,bermaksud hukum hukum.atau fekah fekah.

untuk berguru dengan al quraan dan al hadis,perlunya ada ilmu-ilmu lain sebagai asasnya bukan setakat tahu membaca dan tahu tajwid semata.

maka tok-tok guru yang mengetahui akan ilmu-ilmu asas,ramai yang telah diketepikan oleh orang yang ramai,yang mengagap mereka itu tidak modenren kononnyalah.

inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir

sebagai renungan,jikasalah betulkan tanggapan yang salah itu.



dalam satu hadis;yang menyabutkan bergini kisahnya lebihkurangnya:

suatu hari azan telah dilaungkan oleh sahabat yang lain dari bilal arabah,sebab bilal ada keperluan tugas lain maka dia telah digantikan untuk melaunkan azan.

maka pada hari itu rasulullah saw telah didatangi oleh malaikat,bagi menanyakan,sebab tidak kedengaran laungan azan pada hari itu yang sampai kelangit.

tanya oleh malaikan yang bertanya: wahai rasulullah, adakah waktu solat tidak masuk lagi.

lalu jawapan rasulullah: waktu solat telah beberapa waktu telah masuk dan telah dilaungkan azan.

kata oleh malaikat: kami tidak mendengar seruan azan yang dilaungkan pada hari ini.

jawap rasulullah: hari ini sipulan(sahabat yang lain) yang melaungkan azan dan bukan bilal arabah seperti kebiasaannya.



kisah itu bukan sebagai memperkecilkan sahabat yang lain,pada setia sahabat ada kelebihan dan keistimewaan yang berlainan.

ini adalah sebahagian kisah ikhlas dalam kalangan sahabat,yang hati diri mereka telah sampai kepada kedudukan ikhlas.

maka azan yang baik dan sedap adalah dari suara laungan hamba allah yang ikhlas hatinya.

seruan dari suara hati yang ikhlas akan menusuk jantung hati manusia untuk hadir datang kemasjid,surau,atau madrasah apabila diserukan laungan azan.

dikatakan orang dari mereka;yang suara bilal arabah itu tidaklah lunak dan tidaklah merdu,sebaliknya suaranya bersekali dengan ikhlas semasa melaungkan seruan azan. yang menyebabkan suaranya didengari sehingga keseluruh alam(kelangit dan kedalam bumi dan kedalam lautan).


inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.


orang ramai kata; tak kenal maka tak cinta. dan macammana mereka kata mereka cinta rasullullah saw sedangkan mereka tak kenal rasulullah saw.

maka mengenal rasulullah zahir dan bathin adalah wajib,
siapa rasulullah zahirnya,dan siapa rasulullah bahtinnya.

dan mereka berhajat kepada safaat rasulullah dipadang masyhar, sedangkan mereka kerapkali melanggar larangan rasulullah.

siapa zahirnya rasulullah ,telah di gambarkan serta diceritakan oleh para sahabat,tabi,tabi'i-tabi'i dan para ulama silam yang di coretkan dalam kitab mereka. alhamdulillah.

dan macammana dengan siapa bahtinnya rasulullah,yang digambarkan dan di khilafkan beritanya dalam al quraan,dan adakah mereka menjumpai akan berita serta gambaran oleh allah kepada umat manusia dalam al quraan dengan jelas khilafnya rasulullah itu.

bagaimana allah mengangkat nama muhammad ke darjat yang tinggi bergandingan dengan nama allah.maka dalam al quraan ada diberitakan dengan jelasnya.

dan adakah mereka telah jumpa berita tentang rasulullah,ahmad,nabi,muhammad.
jadinya macammana mereka kata mereka mengenal dan mencintai rasulullah saw.

ramai dalam kalangan manusia sekarang ini ,bermain-main dengan al quraan dan al hadis.

maka jagalah tingkah laku tuan puan,dari segi adatnya, adabnya dan fekahnya, terhadap mengenal rasulullah saw.

inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.


orang tua zaman dahulu, telah menterjemahkan khilaf al quraan dan al hadis ke dalam khilaf adab dan adat, sebagai peribahasa,dan ianya menjadi satu ilmu yang di perturunkan dari generani kepada generasi sehinggalah generasi yang sekarang. sebagai satu cara cacatan atau merekodkan sejarah,keturunan,hukum.[yang orang putih sebutkan sebagai jenel atau log book atau dipanggil buku perjalanan@catatan perjalanan yang di rekodkan].

maka diatas sebab yang sekarang ini mengagap mereka lebih cerdik dari orang dahulu,maka mereka menukar atau membuangkan peribahasa dari orang zaman dahulu,dan mereka jadikan khilaf lama itu hanya sebagai satu seni mainan atau lawak samata.

atas sebab cerdiknya mereka yang mengubah peribahasa,pantun,seloka,syair dan gurindam lama itu,maka mengakibatkan banyak khilaf-khilaf tidak dapat di rungkai dan di selesaikan,sejarah yang ada didalam peribahasa itu tidak dapat di baca dengan tersusun dan tertir lagi tertip.

maka bukanlah salah orang dahulu kala atau ulama zaman dahulu yang tidak mencatitkan sebagai kitab,sebaliknya cucu cicit mereka dan orang ramai dan juga cerdik pandai yang terkemudian yang hanya pandai beranggapan semata. dan kebanyakan tidak pandai berbudibahasa. maka semua yang di bentangkan oleh orang dahulu kala, mereka anggapkan sebagai dongeng, kurafat, dan lain-lain pertuduhan yang mereka hanya beranggapan sahaja,oleh sebab mereka tidak dapat merungkai akan maksud-maksud nya. dan tidak dapat menyandarkan semula kepada al quraaan dan al hadis.


inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

baca betul,niat tergelincir.

sebagai renungan,jika salah betulkan tanggapan yang salah itu.



dan tak ada suatu ayatpun dari ayat-ayat tuhan sampaikepada mereka melainkan mereka selalu berpaling daripadanya.[ayat 4;surah 6]

sesungguhnya mereka telah mendustakan yang hak tatkala sampai kepada mereka.maka akan sampai kepada mereka berita-berita yang selalu mereka perolok-olokkan.[ayat 5;surah 6]

apakah mereka tidak memperhatikan berapa banyaknya generasi-generasi yang telah kami binasakan sebelum mereka,padahal telah kami teguhkan kedudukan mereka dimuka bumi.iaitu keteguhan yang belum pernah kami berikan kepadamu.dan kami curahkan hujan yang lebat atas mereka dan kami jadikan sungai-sungai mengalir dibawah mereka,kemudian kami binasakan mereka kerana dosa mereka sendiri.dan kami ciptakan sesudah mereka generasi yang lain.[ayat 6;surah 6]

katakanlah: berjalanlah dimuka bumi,kemudian perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan itu.[ayat 11;surah 6]

katakanlah:kepunyaan siapakah apa yang ada dilangit dan dibumi?.katakanlah: kepunyaan allah. dia telah menetapakn atas diri nya kasih sayang. dia sungguh-sungguh akan menghimpunkan kamu pada hari kiamat yang tidak ada keraguan terhadapnya. orang-orang yang merugikan dirinya, mereka itu tidak beriman.[ayat 12;surah 6]


inshaallah.