INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[Belajar Al Quran]

20160805

ada apa pada nama?

salamun...tuan@puan ahli bait@ahli waris nusatar,,,
kilaf@kiasnya kepada...

ada orang berkata:...
ada apa pada nama?.
dan nama tak membawa kemana-mana.
permulaan ciptaan oleh allah keatas mahluknya.
allah telah memberi@meminjamkan sebutan
kepada mahluknya sebagai gelaran 'NAMA'.
bagi mengenal dan pengenalan keatas mahluk.

boleh sahaja,
tidak di berikan akan nama kepada seluruh mahluknya,
tetapi apa akan terjadi sekiranya semua tiada bernama(acu bayangkan).

contoh kepada seorang yang pekak lagi bisu
(macam mana agaknya dunia dia dan kalau dia juga turut buta matanya).
(dunia yang kelam dan gelap)
bergitulah keadaannya jikalau kita ini tidak bernama
dan semua benda
dan mahluk juga tiada bernama.

sebutan-sebutan yang keluar dari mulut kita itu
adalah nama-nama yang diajar dari kalam allah.

maka berbaik sangka
dan berhati-hatilah apabila bercakap
dengan penggunaan sebutan-sebutan@nama-nama.

jagalah adat dan adab nama.
walaupun gelaran yang diberi...
seperti
nama muhammad,
nama mahmud,
nama ibrahim,
nama rahman,
nama rahim.
jagalah tatasusila nama yang tersebut dan nama-nama lain lagi.

apabila disebut tok gajah,orang akan bayangkan siapa dia dipahang.

apabila disebut
abu bakar,umar,othman,ali...
orang akan bayangkan siapa mereka di mekkah@tanah arab.

dan apabila disebut iblis...
orang akan bayangkan siapa mahluk ini di alam dunia.

dan di sebut pokok...
orang akan bayangkan...

dan disebut nasi...
orang akan bayangkan...

dan disebut burung...
orang akan bayangkan...

ini lah nama, namanya...

Anonymous
on 3/21/15

7 comments:

Anonymous said...

salamun,
neguai;

(baca betul,niat tergelincir)


kaki satu,orangnya kalau hendak pergi kesesuatu tempat, dia kena melompat dan setiap satu lompatannya adalah saujana mata memandang.

dia berkelana diatas muka bumi ini memcari dirinya dan tuhan.telah bertahun-tahun dan berabat-abat lamanya dia melompat dengan kakinya yang satu itu.

dari satu benua ke satu benua,,dari satu laut ke satu laut,,dan suatu masa dia melalui kawasan padang yang amat luas,dan ditengah-tengahnya ada pohon dan dibawahnya seorang lelaki sedang menyusun batu-batu.

dari sebelah kanannya dirautnya dan diletakkan disebelah kiri,dan setelah habis yang di sebelah kanan diangkatnya kekiri, maka batu yang disebelah kiri itu pula dirautnya dan diangkat diletak kesebelah kanannya,dan bergitulah tidak henti-henti,tidak kira siang dan malam.

maka lalulah dia disitu dan ditanyakan oleh orang lelaki itu kepada sikaki satu;katanya, engkau hendak kemana?;lalu jawab sikaki satu; aku hendak pergi berjumpa tuhan,adakah engkau tahu dimana dia?.lalu berkata oleh lelaki itu lagi; aku tidak tahu,dan jika engkau berjumpa dengan dia sampaikan salam aku.maka jawab sikaki satu; baiklah,maka berlalu pergilah dia dari situ.

bertemu pula dia satu padang yang lain,dan berjumpa pula akan dia dengan seorang laki-laki dibawah pokok yang sedang menyusun pasir,serupa juga seperti orang laki-laki yang sebelumnya di raut dengan tangan keduanya dari kanan kekiri dan apabila selesai diangkat pula dari kiri kekanan.maka diulang-ulangi perbuatan itu tidak henti-henti.

maka lalu sikaki satu di situ,lalu ditanya oleh lelaki itu kepada sikakisatu;;engkau hendak pergi kemana?,jawab sikaki satu;aku hendak pergi berjumpa tuhan,engkau tahu dimana dia?,lalu jawab laki-laki itu;aku tidak tahu,dan kalau engkau berjumpa dengan nya,sampaikan salamku.berkata sikaki satu; baiklah,dan berlalu pergi dari situ.

tidak berapa lama dia pergi,maka kembalilah dia,melalui padang yang telah dia lalui semasa datang,lalu dia singgah berjumpa dengan laki-laki bawah pokok yang menyusun pasir itu.lalu berkata sikaki satu;aku telah sampaikan salam engkau kepada tuhan.jawab laki-laki itu yang masih tidak berhenti bermain dengan pasirnya;terimakasih.

maka berlalulah sikaki satu menyusur laluannya yang sebelum semasa dia datang dan singgah pula dia kepada pohon dan lelaki yang masih menyusun batu-batu itu,lalu katanya kepada lelaki itu;aku telah sampaikan salam engkau kepada tuhan.maka jawablelaki itu;terima kasih.

maka pergilah sikaki satu itu menyusur langkah-langkahnya dahulu dengan melompat dan berkelana diatas muka bumi ini.

maka barang siapa yang tahu akan urusan dirinya dengan tuhan,tunaikanlah,dan tidak bermain,tidak leka dan tidak berangan semata.

inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

(bacabetul,niat tergelincir)

pada sebuah negeri dalam tanah melayu ini,padanya satu satu nama gelarannya gunung, disana dibawa sebuah kitab dengan nama serumpun emas,yang dibawa oleh saudaranya yang melarikan diri dari kalangan menterinya yang empat.

kitab itu telah tiada di gunung yang tersebut lagi,dibawa pergi oleh warisnya menteriitu kedalam pahang.mereka yang digunung itu maka bersangka-sangkalah mereka dengan peraturan yang telah tiada dari mereka sejak zaman orang putih lagi.

maka; kitab itu, cap moho itu(cincin), bendera itu dan keris itu, perlu di persatukan oleh keempat mereka dari kalangan warisnya dan bertemu dipahang. dan mereka tahu dimana tempat pertemuannya mereka itu.

inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

(baca betul,niat tergelincir)


pada setiap fatwa,maka ia di keluarkan oleh orang mengetahui usulnya.
dan dalam bidang fatwa ini,mereka gunakan fatwa fekah atau fatwa enakmen atau fatwa undang-undang.

pada setiap fatwa yang di bentangkan kepada orang yang ramai,maka ianya akan menyabitkan kepada fekkah islam.

maka jangan sampai fatwa yang dikeluarkan oleh mereka yang arif itu memudaratkan, yang menyebabkan ia susah untuk diperbetulkan dikemudian hari.

inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;;

(baca betul,niat tergelincir)


pelita bukan pelita, dapur bukan dapur, berbentuk mangkuk dan didalamnya, api bukan api,asap bukan asap. kanan kiri bentuk nya sama warna nya sama.

inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

(baca betul,niat tergelincir)


jong jong inai, inai rajawali.

apa dah jadi kepada kerajaan lubuk jong@telok jong, tiada siapa yang mengetahui.


inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

(baca betul,niat tergelincir)


lubuk jong itu,kajang berlipat itu,ulat dalam batu itu, kura-kura dalam lubang kayu itu, kayu yang timbul tenggelam itu, batu jong itu. maka kitab yang terbang dilaut biru itu bersimpan elok serta selamat adanya.

inshaallah.

Anonymous said...

salamun,
neguai;

(baca betul,niat tergelincir)


kerdau jenderak kuala krau, maka dibacakan bersekali,tidak boleh dipecah-pecahkan.dan disandarkan kembali dalam al quraan serta sunnah.

inshaallah.