INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[CETAK dan SEMAKAN DAFTAR PENGUNDI]

20171030

Penghulu Ulu Endau: Deman bin Datang

Assalamualaikum
maaf saya nak
tau asal usul moyang
sebelah ibu....
beliau penghulu ulu endau...
deman/demal
bin datang...
nama ibu radiah
bt adam
bin deman...
mohon membantu

Mohon tolong mencari asal usul
penghulu ulu endau
bernama deman bin datang...
beliau moyang saya
sebelah ibu..
radiah bt adam
bin deman..
setakat yang tahu
deman bin datang
dan adiknya
hj abdmanan bin datang...
dari indragiri bugis

Tengku Ali Shahdan Tengku Endut

Assalamualaikum 
saya ingin mencari 
keturunan mak ayah 
kepada moyang sayang 
bernama 
Tengku Endut 
di mana ayah saya 
becerita 
yang keturunan keluarga 
dia dari pagaruyung 
datang ke kuantan. 

Datuk saya bernama 
Tengku Ali Shahdan.

by Ira Fawzi

Pasal keturunan idok bwk ke kubur

salam, 
teman juge dikhaborkan 
dari tok teman 
org istana pagar ruyung bukit seguntang. 
ate usoh digaduh 
pasal keturunan, 
idok bwk ke kubur

on 10/29/1
on Salasilah Keturunan Raja Alam Pagaruyung
by syarol ahmad

H

Lapan

G

Tujuh

F

Enam

20170926

Keturunan 16 Beradik Sepanjang Sungai Pahang

Salam Admin Laman Pahang,

Saya pernah dengar 
dari arwah tok ki saya 
hal dia 
berasal dari orang 16 beradik. 

Cerita arwah 
kononnya keturunan asal dia 
adalah panglima Acheh. 

Berkecil hati 
dengan raja Acheh 
dan membawa diri 
ke Pahang. 

Berkahwin beberapa kali 
dan beranak 16 orang 
di sepanjang Sungai Pahang. 

Saya pun tak berapa pasti 
cerita asalnya. 

Tapi menurut arwah lagi, 
keturunan 16 beradik tu 
berada di sepanjang Sungai Pahang.

Pak Lang Mat Serawak Anak Saudara Sultan Brunei

Assalamualaikum admin.. 
Nak tanya, 
ada pernah dengar tak 
nama pak lang mat serawak,
anak saudara sultan brunei.. 
Orang lama,
tapi tahun bila tak tahu lah
...tima kasih tuan admin..

20170918

E

Lima

D: Islam Di Tanah Bugis

Islam Di Tanah Bugis
Mengenai kedatangan Islam di Tanah Bugis menurut Hadiqatul Al Azhar~Syeikh Ahmad bin Muhammad Zain bin Mustafa Al Fathani menulis.
~dan raja ke 40,drpd mereka itu bernama Lam Dasilah anak Datuk Raluwok inilah yg awal memeluk agama Islam di dalam Tanah Bugis pd tahun delapan ratus drpd tahun hijrah (800H/1397M) dan masuk Islam kemudian drpdnya oleh ahli bugis sekelian mereka itu.

Ini bererti catatan dari Syeikh Ahmad Al Fathani adalah tidak sama dgn pendapat sejarahwan umum yg mengatakan pengislaman ke Tanah Bugis drpd 3 orang ulama yg berasal dari Minangkabau pd 1605M.Mereka adalah
~Khatib Tunggal Abdul Makmur [Datuk Ri Bandang]
~Sulaiman Khatib Sulung [Datuk Patimang]
~Abdul Jawad Khatib Bungsu[Datuk Ri Tino]

Bukti bhw pengislaman di Sulawesi lebih awal dari kedatangan Datuk Ri Bandang dan sahabat2 nya,adalah salah seorang ulama keturunan Patani Johor mempunyai pertalian kekeluargaan dgn Sayyid Jamaluddin Al Kubro pergi ke Pulau Buton pd 815H/1412M.
Ini adalah perbezaan hampir 15 tahun,iaitu kedatangan Saiyid Jamaludin ke Tanah Besar Sulawesi 800H/1397 dgn Pulau Buton 815H/1412M.

Ulama/Mubaligh tersebut telah diundang oleh Raja Mulae Sangia I-Gola dan baginda langsung memeluk Islam.100 tahun kemudian,seorg mubaligh yg berasal dari Patani Johor yg bernama Syarif Abdul Wahid bin Syarif Sulaiman yg masih mempunyai hubungan kekeluargaan dgn Sayyid Jamaluddin telah tiba di Pulau Buton pada 1564M,barulah Raja di Kerajaan Wolio dan rakyat jelatanya memeluk Islam beramai ramai.

sejarah dari orang lain itu adalah hak dia,dan dimana pula sejarah dari diri tuanpuan sendiri yang berpaksi dari al quraan dan al sunnah.

kata dan menurut dari orang itu adalah hak dia dari pencarian dia dan pendapat dia,yang bergerak serta berjumpa orang yang memegang akan sejarahnya sejarah itu.

makanya bila pula[agak=agaknya] tuanpuan akan bergerak mendapatkan berita dan sejarah yang selanjutnya untuk menyambung berita cerita yang telah tuanpuan baca dari buku atau kitab mereka-mereka yang lepas itu.

maka sejarah mereka itu betul kepada mereka,walaupun berlainan pendapat dan tidak lengkap dan bercanggah pada pandangan orang yang ramai zaman ini,maka tuanpuan lah yang perlu melengkapkan rintitan perjalanan sejarah yang telah dikumpulkan oleh mereka itu,sebagai ahli waris kepada mereka.

maka baru lah akan terjumpa berita yang tersirat dan tersurat dari dalam al quraan dan al sunnah.[berkenaan perjalanan sejarah islam itu diatas muka bumi ini]. dan [sejarah susunan sanad keturunan mereka dan tuanpuan sendiri].

maka lengkapkan pembentangan tuanpuan,jangan berkerja separuh jalan.
cari dan lengkapkan diri[dalam bab urusan mengenal diri dan mengenal allah].

inshaallah.

maafkata;

kalau nak mengenal diri dan nak mengenal allah,maka kenalah mencari atau belajar ilmu mengenal keturunan sendiri dan memahami sejarah susur keluarga dan sejarah susunan karangan ulama-ulama yang sebelum ini dari zaman kezaman yang lepas.

mereka itu menceritakan bahagian atau sebahagian darinya sejarahnya,nasabnya,ilmuannya,kefahamannya yang dibawa berturutan dari generasi ke generasi dari zaman nabi adam sehinggalah kepada kkita zaman ini.

maka setiap dari mereka-mereka itu akan membawa atau memegang satu bahagian dari nya ilmu,sejarah,kefahaman,nasab sebagai amanah yang bersambungan-sambungan dari seorang manusia kepada seorang manusia atau dari seorang waris kepada seorang waris,yang disebutkan sebagai pewaris,pewarisan,mewarisi. dan itu jjuga lah yang disebutkan orang sekarang ini pusaka atau saka.

maaf kata;

maka pada setiap dari salah laku yang manusia kerjakan,itu disebut sebagai ingkar kepada allah.

maka setiap ingkarnya manusia,mereka akan di kifarahkan atau di hukum atau di denda dan jika tidak mereka akan ditandakan pada dahi mereka dengan huruf yang sama, seperti huruf yang di dahi dajjal[tiga huruf jawi].[memang pada mata kasar tidakk kelihatan pun, sebaliknya penyakit yang menimpa atau yang dialami oleh manusia itu sebagai satu tanda][maka itu bukannya dugaan sebaliknya itulah dendanya dari salah lakku]

maka huruf-huruf itu hanya akan di hilangkan dari dahi seseorang manusia apabila mereka bertaubat dengan sebenar-benar taubat kepada allah sahaja.

maka hukuman keatas mereka-mereka yang bertanda dengan huruf itu tetap akan dikenakan dari semasa mereka hidup diatas muka bumi ini lagi,dan kalau tidak sempat semasa hidup,mereka akan di hukum semasa dialam barzah atau alam kubur. atau kalau mereka akan di humbankan kedalam api,jika mereka langsung tak bertaubat dan tidak kembali kejalan allah semula.[mereka tidak redho kepada allah,maka bagaimana allah hendak redho kepada mereka itu].

maka dari sebab itu,manusia berharap yang mereka akan dikurniakan anak cucu cicit yang soleh dan keturunan yang soleh,agar dapat membantu diri mereka,jika mereka tidak sempat melunaskan kifarah diri mereka semasa hidup.

maka, sekurang-kurangnya,, salah seorang dari waris keturunannya yang diakhir zaman akan dapat melangsaikan hutang kifarah diri mereka atau memohonkan taubat bagi diri mereka, sebelum pintu taubat di tutup[yang mana disebutkan sebagai;apabila matahari terbit dari sebelah barat],,yang mana kesemua permohonan taubat tidak akan di terima lagi.

maka dah kalau cucu cicit waris keturunan tak reti dan tak faham,dan hanya nak jaga perut sendiri aje[dengan egonya,dendamnya,tuntutannya,riaknya,zalimnya,fitnahnya,halobanya,tamaknya,kedekutnya,mengumpatnya,rajuknya,kecil hatinya dan lagi,dan laginya sampah sarap lainnya dalam hati diri atau seperti api dalam sekam, membara mereka menyimpan tidak padam-padam].maka bila masa waris mereka, tok nenek moyang mereka dapat dilepaskan atau terlepas dari hukuman dan kifarah salah laku itu.

InsyaAllah..
doakan hamba dan lain2nya muslimin muslimat..harap berjumpa dgn mereka..
Mereka yg mempunyai rantai sanad keilmuan..yg dpt membantu waris/keturunan nenek moyang terdahulu..

doa itu mestilah bersekali dengan berusaha,dan berusaha itu kena tahu serta faham, dan tahu serta faham itu kena percaya serta yakin,dan kesemuanya itu rasulullah saw telah pun mengajarnya 1400 tahun yang lampau. kesemua urusan itu di letakkan dalam al quraan serta al sunnah. dan amanah kesemuanya di perturunkan kepada para sahabat,dari sahabat kepada tabi dan seterusnya kepada tabi'i-tabi'i,dan kepada ulama fukaha,dan kepada .....,dan kalau tak cari,maka tak jumpalah.

maka manusia zaman ini bukan ketinggalan, sebaliknya meninggalkan akan urusan 1400 tahun itu.

sebagai renungan,inshaallah.

tenungkan sebentar akan seluruh riwayat al sunnah dan riwayat para sahabat yang sampai kepada kita zaman ini.

maka tidak akan tersebut akan berita dan riwayat yang berkenaan dengan kisah-kisah,yang sudah tentunya bersebab dan bermusabab,dan berita yang di dalam al quraan itu juga.

maka bukan setakat untuk dibacakan semata akan riwayat yang dibentangkan itu. dan bukan untuk dilagukan sebagai halwa telinga semata.

didalamnya tercatit akan permulaan sehingga penghabisan,tiada satupun berita dan riwayat yang tertinggal,maka manusia yang mengerti serta memahami akan nya,tidak akan gelojoh,sebaliknya mereka berhati-hati,sebab berita dan riwayat itu semua tidak mendatangkan tangisan di mata wajah mereka sebaliknya tangisan di hati[lubuk hati].

menghurai,merungkai dan menterjemah riwayat tidaklah sama,maka sebab itu ianya di sebut khilaf atau kias.

dan apabila dilihat kepada al quraan dan al sunnah,maka perhatikanlah kepada tubuh diri kita[sebagai bukti yang nyata lagi benar]. dan selepas dari tubuh manusia,maka perhatikan alam sekeliling atau muka bumi ini[juga bukti yang nyata lagi benar].

maka kesemuanya di beritakan dan dikumpulkan dalam sifat dua puluh.

[yang wajib;20 sifat...dan yang berlawanan kepadanya sifat 20 itu]
tenungkan dan renungkan akan ilmu sifat 20 itu.

[pembentangan kali kedua]

maka akibat dari terlalu lamanya sengketa dan perasangka dalam kalangan manusia ini,maka mereka sudah tidak tahu dan sudah lupa bagaimana hendak sempurnakan urusan allah[ sempurnakan amanah allah yang diberikan kepada manusia;pada setiap diri manusia ada amanah allah yang perlu disempurnakan],walaupaun telah ditunjukkan oleh nabi muhammad saw pada 1400 tahun yang lepas.

dan ada dikalangan mereka itu,bertanya;macammana?, tak pernah diberitahupun?.

maka, bagaimana mereka itu nak tahu,kalau dah sibuk dengan urusan dunia semata,sedangkan al quraan dan alsunnah[al hadis] setiasa dalam tatapan mereka.

urusan dunia itu hanyalah penghias kepada kehidupan bagi manusia agar tidak berasa jemu berada diatas muka bumi ini.

tidak dijadikan manusia itu,melainkan hanya untuk beribadah kepada allah[bergitulah lebih kurang maksud ayatnya]:

maka beribadah; setakat beribadah,dan itu bukan dimaksudkan.maksud kepadanya adalah lebih luas lagi dan jitu atau bertujuan,menyempurnakan segala urusan amanah yang diberikan allah kepada manusia pada kali pertama perjanjian.

maka sebab itu di ibaratkan kepada orang yang keluar berkelana atau mengembara,bermacam-macam dugaan akan diberi tempoh sehingga orang itu dapat menyempurnakan pengebaraannya itu,dan apabila telah sempurna tujuan berkelana atau pengembarannya,maka barulah orang itu akan bersedia balik atau kembali kekampung halamannya dengan hati yang gembira,seronok dan hati yang lapang.

maka,lihatkanlah berita atau cerita atau riwayat pengembaraan pengembara manusia yang lepas sebagai renungan atau sebagai ibarat sandaran.
pengembara yang berjaya kepada tujuannya dan pengembara yang gagal dalam tujuannya[dua perbandingan diantara dua pemgembara]

adakah mereka lurus atau melencong dari arah tuuan asal atau hajat mereka untuk keluar berkelana.

masjid: maksud kepadanya.

kata fekah: membawa maksud 'masa'.

kata oranng yang ramai: tempat sembahyang atau solat atau tempat ibadah orang islam.

kata undang keluarga: ???..

maka disandarkan kepada surah yang ke 103 dari dalam al quraan.

maka ingatan dari allah kepada manusia sentiasa diberi. sebaliknya manusia sentiasa membelakangkan peringatan dari allah itu. kecuali sedikit dari manusia yang mengambilnya peringatan itu.

maka khilaf dari dalam al quraan dan al sunnah itu masih menjadi persoalan dalam diri manusia.hati manusia berbelah bagi,masih tidak tetap dengan sepenuh hati mereka.

makanya, masa ini adalah yang disebut akhir zaman.

sebagai renungan semata.

maka,apabila seseorang di berikan mimpi atau bayangan dengan barang-barang atau hamba allah atau lain-lain perkara;

perlu di ingat yang perkara itu hendaklah di buka akan khilaf @kkias kepada mimpi atau bayangan gambaran wajah itu.

kalau bekas atau cembung;maka sandarannya dalam al quraan berkait kepada kisah atau sejarah atau apakah arahan yang mesti diselesaikan oleh seseorang,berpandu kepada al quraan dan al sunnah, dan bukannya mencari jalan untuk menukar perkakasan itu menjadi emas atau barang berharga lain[permata,intan,belian atau menjadi tangkal atau menjadi kahdam atau apa-apa yang boleh mendatangkan keingkaran kepada perintah allah.

dan kalau kepada senjata;maka lihat dan bacakan semula sejarahnya,dan apakah amanah yang perlu di lakukan atau ditunaikan atau di selesaikan yang sebelumnya masih tergantung-gantung tertinggal, dan bukannya dijadikan sebagai alat untuk menarik duit atau harta karun atau harta ghaib, itu dinamakan buat kerja bodo dan pedooh.

dan kalau nak tarik duit atau harta,maka gunakan cankul,lalu di cankul tanah dan ditanamkan tanaman dan dijaga tanaman itu sehingga mengeluarkan hasil dan di jual hasil tanaman itu.maka barulah disebut sebagai menarik dan mencari duit dan harta.

salah satu dari ayat dalam surah ke 109 ayat ke 6.[seluruh ayat surah 109]

maka ianya adalah sabit kepada salah laku manusia kepada sifat 20.[salah laku sifat keberapa],[dimana],[ oleh siapa]
[sejarahnya telah lama ada di tanah melayu ini,dan sandarannya hanya semasa zaman nabi muhammad saw. yang disebutkan dalam al quraan sebagai; kami beritakan sebahagian dari nya kepada manusia akan kisah-kisah dan sebahagian lagi tidak kami ceritakan,bergitulah lebih kurang maksud ayatnya].

maka akan kesemua urusan adalah telah ditetapkan allah dari sejak azali,dan atas diri manusia lah yang akan menuruti lurus atau melencongkan urusan-urusan itu.[melencongkan dengan sengaja atau dengan tidak sengaja],[ atau menuruti dengan taat keseluruhan urusan-urusan itu]

dalam kalangan manusia dari zaman kezaman,kalangan yang melencongkan urusan allah itu adalah diatas kemabokan diri mereka sendiri,tiada sesiapa pun dari makhluk allah yang lain yang mendorong mereka-mereka itu.[mereka diduga oleh hati mereka sendiri].

maka tanyakan syaitan yang tergantung pada hati diri sendiri itu. jangan salahkan manusia lain atau menuduh manusia atau makhluk allah yang lain dari sebab salah laku diri sendiri [dengan sengaja atau dengan tidak sengaja,sama sahaja].

yang diangkat pena,adalah kepada tiga golongan :

orang yang sedang tidur sehingga dia terjaga dari tidurnya
orang yang tidak siuman atau gila sehingga dia siuman semula
kanak-kanak yang belum balikh sehingga dia cukup umurnya atau mumayih.

maka cari dan terjemahkan apakah yang dimaksudkan dengan sebutan atau gelaran syaitan???. [khilaf atau kias maksud syaitan],.. apa???

dan bila sejarahnya sebutan syaitan itu mula di guna sebut?.

maka, baru lah sedap untuk dimuzakarahkan.

serupa p ramlee sebutkan dalam salah satu filem lakunannya:[ cakap terang-terang atau cakap biar terang ].

sebagai bahan renungan semata;[merong]

merong mahawangsa adalah nama kepada naga pada zaman dahulukala, dan diguna pakai kali kali terakhir adalah kepada gelaran raja-raja disebelah kedah tua.

nama ini adalah dari kisah mitos orang tua zaman dahulu yang diambil dari hikayat merong itu sendiri.[yang dikeluarkan dari dalam kitab lama oleh ulama]. sebagai khilaf sejarah.

kalangan manusia ada yang mengatakan itu mitos semata,dan kalangan yang lain mengatakan itu adalah benar.

maka kisah nya yang sebenar dimana dari dalam al quraan itu[khilafnya memang ada dalam al quraan],dan apabila hendak menyandarkan mitos dan hikayat hendaklah kepada sejarahnya yang silam dahulukala,dan bukannya kepada nama gelaran yang diguna pakai oleh raja-raja yang selepas darinya.

maka dimanakah jasadnya naga yang bernama merong mahawangsa itu?,atau digelar naga tua.[ sejarahnya bukan dalam kedah sebaliknya diluar kedah dalam tanah melayu ini lah juga].[dalam zaman mana?]

maka sebab itu,mitos naga ada diseluruh dunia. 

semoga berjaya dalam pencarian.

sebagai renungan semata.[dua kalimah syahadah]

maka, bila kali pertama ucapan itu di sebutkan,dan siapa yang mula menyebutnya.

maka ,sejarahnya mana dan dimana?.sehingga sebutan ini di letakkan bersekali dalam rukun islam,[rukun islam yang pertama],sebagai akuan,dan sebutan muhammad bergandingan dengan sebutan allah.

moga berjaya mendapatkan jawapannya.

maka,sepatutnya bukan nya urusan yang lain seperti menarik harta,bercakap dengan jin,atau urusan saka yang perlu disibukkan oleh manusia. sebaliknya urusan fekah dan sejarah sebenar islam itu sendiri yang wajib di ketahui.[bukan lagi disebut orang yang ramai sebagai:mencukupi dengan seorang buat yang lain tak payah].[maka sempurnakan serta lengkapkan urusan@amanah atas diri masing-masing kepada perkara: allah,muhammad rasulullah,adam,hawa dan al quraan@al sunnah].

sebagai renungan semata.[kepada rukun islam ke;2,3,4,5]. dan [kepada 6 perkara dalam rukun iman].

maka,sepertimananya kepada rukun yang pertama itu, serupa juga lah urusannya kepada yang 4 perkara lagi.

takkan ikut buat aje-aje je. pahala nak tapi urusan dan sejarahnya tak tahu,tak jadi macam tu.itu dinamakan meniru.

maka,kalau dalam peperiksaan; meniru tu salah, dan kalau dikesan,akan ditangkap dan di hukum dan di buang dari peperiksaan @sekolah, dan dikira gagal.[sebab menipu]
tak ada tolak ansur lagi.[itu dalam urusan dunia, dan ini adalah dalam urusan fekah,maka,lagilah berat,tak gitu kaedahnya].

umur tuanpuan dah berapa tahun.takkanlah,setakat nak sebut dan menyanyi macam budak-budak lima enam tahun buat tu.mengabiskan beras je.

angan-angan nak mencapai dan beristana di langit,sebaliknya bumi yang dipijak masih tak di kenal.

kitan,aqiqah,qurban;kias@khilaf maksud kepadanya.

kata fekah;kitan...bersih,aqiqah...tunai,qurban...kembali.

kata orang yang ramai;kitan...bersunat,aqiqah...kenduri potong jambul,qurban...menyembelih haiwan pada hari raya haji.[lebih kuranglah agaknya]

kata undang keluarga;kitan...???,aqiqah...???,qurban...???.

urusan kefahaman akan menjadi bercelaru dan keliru,apabila terjemahan kepada satu-satu perkataan atau ayat di letak dengan tidak tepat.

maka orang yang ramai akan semakin jauh dan jauh dari urusan faham dan tahu islam,hati-hati tuanpuan bila bercakap dan menterjemahkan ilmu.

maka ia menjadi;orang yang mendengar tak faham apa yang didengar dan orang yang bercakap pun tak faham apa yang dia cakap.

sebab mereka kata;ini bukan saya atau aku atau kita yang cakap,tapi sipulan atau ulama dahulu atau kitab lama itu yang cakap.[jawapan itu tak boleh pakai.itu adalah fitnah kepada mereka yang telah lepas. dan ilmu serta sandaran cakap diri sendiri mana?,dok asik sandar kat orang je.[berpandu kepada al quraan dan al sunnah].

kereta ada sendiri punya,tapi tak reti pandu atau tak nak pandu sendiri atau memang....[jawab sendiri lah]

khilaf kepada urusan zaman sekarang.[lihat dan berteliti dengan cermat].

khilafnya penceritaan ada dalam cerita melayu lakonan p ramlee; dengan tajuk: ahmad albab.

jangan hanya setakat bergelak ketawa aje bila melihat akan cerita filem ini.sandarannya telah di kiaskan oleh mereka lama dahulu oleh mereka dalam berita yang disebut wayang gambar melayu atau wayang pacak.

bacalah;dengan akal yang telah disempurnakan,akan ilmunya yang telah diperbentangkan oleh orang atau pertugas yang sebelum kami ini.

dimana bumi dipijak disitu langit dijujung.

mereka memijak bumi,berjalan diatas muka bumi,berlari,melompat dan menghijak-injak akan seluruh muka bumi,sebaliknya mereka terkedu bila ditanyakan hal urusan bumi[atau berjumpa akan penjaga bumi][mereka tidak mengenal akan bumi yang mereka pijak itu].
macammana mereka boleh mengatakan mereka mengenal diri?
mereka ini betul-betul atau main-main? atau bersendiwara semata?.

jadinya macammana mereka hendak menjujung langit,sedangkan al quraan dan al sunnah pun,hanya diletakkan ditempat jujungan dalam masjid dan surau,tidak benar-benar mereka junjung.[atas rak dan almari][maka mereka berkata mereka cinta allah dan rasulullah].[makanya dihati serta dimulut,masih ada ucapan serta kata-kata fitnah tanpa sedar],guana gitu gayanya.

mereka bertanyakan berkanaan ayat ke 6 dari surah yang ke 109,dalam al quraan.apa riwayatnya,apa kisahnya,apa fitnahnya,apa salah lakunya kepada hamba allah itu di tempat itu?,apa hukumannya itu?. akan berita yang lama sebelum kelahiran nabi muhammad saw.

maka, fitnah nya kepada dia telah selesai,dan sejarahnya telah diperbentangkan dalam kias khilaf kami sebelum ini.

maka, jangan difitnahkan semula akan dia dan mereka-mereka yang telah lepas itu. maka jangan berkias tanpa ilmu berkanaan fekah,adat,adab dan ilmu allah tanpa pengetahuan serta kefahaman yang sebenar dan tanpa izin kebenaran allah. walaupun untuk sandaran pengajaran kepada orang yang ramai.

maka,hati-hati,akibat darinya,tidak tertanggung oleh seluruh manusia itu.

maka, mulut yang celupar datangnya dari hati yang tersumbat dengan ego[dalam ego itu semua sifat berlawanan dengan sifat 20 ada], serta kurang pengetahuan ilmu.[ilmu yang mengikut cakap orang ramai yang sama kurang pengetahuannya samata].

kalau mereka ada ilmu,sudah tentulah mereka tak melakukan kerja-kerja yang mendatangkan kemungkaran atau bersubahat dengannya atau membisu tuli dengan membatukan diri sendiri dari mencegah kemungkaran. dan tidak lah pula membuta tuli dengan zalim atau dengan gelojoh atau dengan bebal memjalankan cegahan yang tidak mengikut syarat dan panduan syariat islam dalam mendakwah kepada orang yang ramai.

pekerjaan sebergitu lebih mengelirukan orang yang ramai,,dari memahamkan mereka yang ramai itu. maka orang yang ramai akan lebih menjauhkan diri dari sebab salah faham ilmu.

fitnah kepada bahasa adatnya;[khilaf nya disalah anggap orang yang ramai menjadi fitnah dalam hati dan akal manusia],
kepada sebutannya:

anjing tikus khinzir kera.
[khilafnya kepada bahasa fekahnya telah diselesaikan akan fitnahnya]

sebahagian ilmu allah.maka tak faham,jangan di pelikkan dalam hati.

kias ketinggian ilmu manusia,[sebagai renungan semata].[perbandingan kepada kiasnya]

perhatikan semasa sidang jummat di masjid-masjid.

semasa khatib membaca khutbah,maka dia membacakan karangan khutbah itu.

[maka lihatlah isi akan khutbah yang sepatutnya dia bacakan itu terlebih dahulu,adakah benar ataupun ada fitan dalam karangan yang hendak dibacakannya, dan kalau ada fitan didalamnya,,maka sepatutnya tidak dibacakannya yang boleh menjadikan karangan atau bacaan khutbah itu menjadi satu berita fitnah yang didengarkan kepada orang yang ramai.[walaupun karangan khutbat jumaat itu di tulis oleh orang yang terkenal sekalipun].kerana itu menyebabkan khatib berfitnah tanpa disedari olehnya[disebut dengan rela atau paksa rela,sama sahaja akibatnya].

dan apabila bilal melaongkan ungkapan:'barang siapa berkata-kata atau menegur semasa imam membaca khutbah maka laror atau gugurlah pahala jumaatnya'.

maka orang yang memdengar dibawah mimbar,hanya akan mendengar tanpa dapat menegur bacaan khutbah si imam kerana bimbing pahala jumaat mereka gugur. walaupun yang duduk dibawah itu lebih mengerti benar atau fitannya karangan khutbah yang di bacakan oleh khatib.

maka berhati-hatilah kepada mereka-mereka yang membuat atau mengarang bacaan khutbah jumaat dan juga yang membacakan karangan khutbah jumaat;, sesuata yang ingin dijadikan kebaikan,akan bertukar menjadi fitnah yang boleh membawa bala kepada orang yang ramai dan negara dari sebab salah kefahaman ilmu.

makanya, apabila lebih dari 40 orang yang memnyebutnya atau ,dan mendengarnya,dengan percaya serta yakin sepenuh hati,fitan itu akan menjadi fitnah,maka fitnah itu akan diikat pada batang tengkok orang yang menyebut dan mendengarnya,sebagai satu rantai sehingga mereka membubarkan fitnah itu[atau membatalkan fitnah itu atau merungkai akannya].

kias kepada bahasa adatnya[sambungan dari nya;anjing tikus khinzir kera]. 

nyamok pijat lintah pacat.[maka ;lengkap dan di sempurnakan kiasnya,dan selesai fitnah kepada urusannya].

adab,adat, fekah dan ilmu, mesti atau wajib selari atau sejajar..[tiada yang dibuang atau diketepikan.semuanya hak mutlak allah,dan manusia hanya di diberi kebenaran pinjam menggunakannya sahaja semata,dan apabila telah selesai wajib di kembalikan kepada allah dal keadaan bersih sebagaimana diterima sebagai amanah pinjaman kali pertama dahulu kala] dan[maka;, kenapa pula manusia menyalahgunakan hak pinjaman itu dan tidak membersihkan semula dan enggan mengembalikan kepada allah hak itu].[atau tidak tahu bagaimana cara kaedahnya,sedangkan al quraan dan al sunnah dengan jelas menerangkannya]

maka,bacakan kembali akan al quraan dan al sunnah itu.moga mendapat keizinan serta sediki ilmu dan kebenaran allah.semoga berjaya.

dalam urusan terlepas pandang.

antara sirih dan kadok.[kias seiras tapi tak bersamaan]
[kepada kias@khilaf sejarah yang menjadi fitnah]

sirih;; tumbuhan yang dijunjungkan pokoknya , dan kadok pulak tumbuhan yang melata pokoknya.

maka,keduanya tumbuhan ini tidak akan dikenali jika di lihat sekali imbas,dan kalau di teliti dengan cermat,banyak bezanya antara kedua pokok ini.

sirih diguna orang untuk adat;sirih junjung,perubatan.sebaliknya kadok pulak digunakan untuk masakan.

maka orang yang ramai,banyak yang terkeliru dengan keduanya pokok ini.

pada perumpamaan orang yang tua-tua; seperti kadok naik jujung atau seperti kadok diangkat kejunjung.[maka junjung manjadi runtuh dari sebab bukan sirih yang di pasang jujung sebaliknya kadok yang dinaikkan ke junjung].

urusan fitnah kepada mereka- mereka itu telah selesai.maka sejarah mereka-mereka itu tidak akan diperbentangkan .maaf.

urusan terlepas pandang.

belakang tabir[kepadanya kias],

mereka-mereka itu adalah pertugas dan juga pemegang amanah yang diperintahkan bertugas oleh allah tanpa nyatanya diri mereka,terkadang-kadang mereka-mereka itu atau ini dikaitkan dengan fitnah yang berat oleh orang yang ramai.[dan selalunya bergitulah dan bukan terkadang-kadang].

makanya,mereka-mereka itu dan ini adalah wajib bersabar dari kerenah orang yang ramai itu,.kehendak allah, ada urusan hak yang wajib dipatuhi oleh pertugas dan pemegang amanah yang sedang bertugas,seperti tugasnya kepada para pertugas yang ghaib,cumanya mereka tidak terlihat oleh mata yang kasar,sebaliknya pertugas dan pemegang amanah itu dan ini adalah manusia biasa juga dalam kalangan manusia. adakalanya nanuri manusia yang disebutkan sebagai nafsu menduga akan diri yang sedang bertugas itu.

maka jangan dibacakan kalangan mereka yang tergelincir dalam bertugas pula dari kalangan pertugas dan pemegang amanah itu dan ini,dunia mereka dengan dunia mereka ,biarkan saja mereka itu,kecuali sehingga mereka kembali kepangkal jalan,.kerena mereka menyangkakan yang mereka tahu akan ketinggian langit ciptaan tuhan itu atau isinya bumi yang mereka pijak dengan tapak kaki mereka itu.[dan mereka akan tetap akan diberitakan dimasa yang telah di tetapkan bagi mereka,semasa dikerongkong dan di muka dalam perjalanan kembali mereka yang akhir]. demikian juga kepada orang yang ramai itu dan mereka-mereka itu dan ini. tiada yang dikecualikan. kesemuanya dalam permerhatian allah.

asura;[khilaf urusan yang terlepas dipandang].
perbentangan kali kedua;

pada setiap nabi@rasul akan adanya sejarah kepada urusan asura itu,makanya dalam al quraan khilafnya di sebutkan akan nya urusan asura itu dengan khilaf yang jelas,dan bukan untuk di perbuatkan sebagai pertandingan dan bukannya dibuatkan sebagai pesta tradisi semata.

ingatan manusia telah lupa akan sejarahnya mereka itu sendiri dalam yang disebutkan sebagai asura itu. maka di peringatkan dengan sejarah asura nabi-nabi dan rasul-rasul,terutamanya sejarah asura dalam zaman rasulullah saw.

makanya,buka dan bacakan semula akan sejarah-sejarahnya asura itu sebagai sebahagian dari huraian dan merungkap ingatan yang lama dilupakan itu oleh kita manusia ini.

dan makanya, jangan dikatakan tiada,sebelum mencari.[apa yang di maksudkan fekah kepada asura yang sebenar].[memasak asura itu hanyalah khilaf @ kias sandaran kepadanya sahaja].