INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[Belajar Al Quran]

20140228

D17: Pemerintahan sunan wali sogo di jawa, brunai, makasar, Filipina dan kepulauan.


TANAH JAWA dan naungannya (majapahit), pada  masa yang sama kerajaan kecil naungan telah melepaskan diri dan memerintah dengan sendiri diatas kebangkitan islam yang dipelopori oleh sunan wali sogo. Kesemua tampuk pemerintahan telah dipegang oleh waris dari keturunan sunan yang tersebut kerana mereka bersemenda kepada:

raja ditanah jawa,
raja ditanah brunai,
raja ditanah makasar,
raja ditanah Filipina dan
raja ditanah kepulauan.

Sunan wali sogo ini asal nya mereka datang berdakwah,untuk mengembangkan islam . dikatakan mereka (kumpulan pertama dan kedua) berasal dari champa (kerabat raja champa yang keluar menjadi pendakwah dan mengembangkan islam). Waris mereka lah yang bergelar sunan/dan disebut wali sogo. Semasa campurtangan belanda waris-waris ini telah terpecah dan meninggalkan tanah air mereka kerana dihalau dan ada yang di buang negeri oleh belanda.

Ada diantara waris ini menyelamatkan diri dan bermukim ditanah melayu, mereka menyembunyikan diri dari diketahui orang dan waris ini juga(yang bermukim di tanah melayu) tidak ada gelaran untuk mengesahkan mereka (mereka membuang gelaran dan darjat).

2 comments:

Anonymous said...

salam tuan@puan...

diceritakan pada suatu hari, abdullah bin jafar ra, keluar kerana hendak melihat tanah ladangnya. dalam perjalanannya kesana, ia berhenti dikebun korma orang lain. dia dapati disitu ada seorang hamba hitam-legam sedang bekerja.
tiba-tiba datang seekor anjing lalu masuk ke dalam kebun itu, sambil mendekati hamba yang sedang bekerja disitu. oleh hanba itu, dilemparkan kepada anjing itu sepotong roti. anjing itu memakan roti itu. kemudian hamba itu memberinya lagi kali kedua dan ketiga dan anjing itu terus memakannya.
abdullah bin jafar merasa hairan melihat kelakuan hamba itu lalu bertanya; berapa banyak makanan engkau setiap hari? jawab hamba; itulah yang telah patik berikan kepada anjing itu.
kata abdullah; mengapa engkau utamakan anjing itu dari dirimu sendiri? jawab hamba; kawasan tanah ini tidak ada anjing,maka tentulah anjing itu telah datang dari tempat yang jauh dan terlalu lapar. tidak sampai hati patik melihat anjing itu lapar sedangkan patik kenyang. sebab itulah patik berikan semua makanan patik itu kepadanya. abdullah bertanya lagi; habis apa yang engkau hendak buat sekarang? jawab hamba; patik tahan lapar hari ini. mendengar jawapan yang demikian, abdullah bin jafar merasa terharu lalu berkata kepada dirinya; sepatutnya aku dicela atas kedermawanku itu dan sesungguhnya hamba ini lebih dermawan daripada diriku sendiri!
beliau lalu membeli kebun korma itu bersama-sama dengan hamba dan alat-alat yang ada dalam kebun itu. hamba itupun dimerdekakan, lalu diberikan kepadanya kebun itu dengan seisinya sekali...waallahuaalam...inshaallah...salam.

Anonymous said...

salam tuan@puan...

berkata huzaifah al-adawi; ketika berlaku peperangan ditanah yarmuk,dimana kaum muslimin bertempur untuk membebaskan tanah sham(palestin) dari tangan musuh, saya pun berangkat mencari-cari sepupu saya di antara orang-orang yang luka parah. dalam tangan saya ada sedikit air untuk saya berikan kepadanya kalau ia sedang kehausan, ataupun untuk saya sapukan dimukanya bagi meringgankan kepanasan hari itu. untung sekali saya dapat berjumpa dengannya, sedang ia dalam keadaan luka parah. saya pun unjukkan air itu kepadanya untuk diminumnya. tiba-tibaterdengar oleh kami suara orang mengerang kesakitan. maka sepupu saya itu tidak jadi minum air itu, malah mengarahkan kepadaku untuk memberi orang itu minum terlebih dulu. saya pun segera pergikepadanya dan saya dapati orang itu ialah hisyam ibnul-'ash. saya unjukkan air itu untuk diminumnya, tiba-tiba terdengar pula suaraorang lain mengerang kesakitan, maka hisham tak jadi minum air itu, sambil mengarahkan kepadaku untuk memberinya minum terlebih dulu. saya segera mendapatkan orang ketiga, tetapi malangnya ia baru saja menghembuskan nafasnya yang terakhir. lalu saya pun segera kembali kepada hisyam dengan membawa air itu. demikian pula saya dapati hisyam pun baru saja mati. kemudian saya kembali pula kepada sepupuku. malangnya saya dapati dia juga sudah mati. mogmoga allah mencucuri rahmatnya keatas roh orang-orang ini sekalian...inshaallah... salam