INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[CETAK dan SEMAKAN DAFTAR PENGUNDI]

20170310

Masjid Kampung Ketam, Temerloh. Pahang. Malaysia 10hb Mac 2017 (Jumaat)

Masjid Kampung Ketam, Temerloh. 10hb Mac 2017 (Jumaat)

Imam tua telah membacakan khutban berikut:

"Berbaiklah dengan agama Allah sebagai mana Allah berbuat baik kepada engkau. Allah tidak sukakan orang yang merosakkan.

Umat Islam adalah bersaudara.Islam ibarat sebuah bangunan yang kukuh. Saling tolong menolong.

Islam mengalakkan zakat dan sedekah.

Islam tidak meghalang mencari kekayaan asalkan dia mengambil kira dengan menjaga agama.
Islam meletakkan asas yang kukuh.

Mencari kekayaan adalah syariaat dalam Islam.

Dalam Islam kadang kala mencari kekayaan menjadi wajib jika usaha yang dilakukan untuk keperluan diri serta keluarga dan mengelakkan diri dari meminta-meninta. Menjadi sunah jika usahan itu untuk nafkah keluarga atau dengan tujuan membantu golongan fakir miskin dan menyambung silaturahim.

Mencari kekayaan dengan niat seperti ini lebih utama dari beribadah, mencari kekayaan adalah harus, jika untuk memberikan tambahan dalam keperluan ia menjadi makruh jika untuk tujuan berbangga walaupun harta yang dicari dengan cara yang halal. Apatah lagi jika mengunakan cara yang haram seperti riba, rasuah, menipu dan seumpamanya.

Islam telah mengariskan beberapa panduan yang perlu diikuti agar segala kemajuan dan limpahan rezeki yang diperolehi sentiasa dilindungi oleh Allah. Antaranya adalah niat yang ikhlas dalam mencari rezeki yang halah dan berbelanja dijalan yang baik. Janganlah menjadi hamba kepada harta. Janganlah lalai dari mengingati Allah.

Umat Islam mesti membantu satu sama lain dan meningkatkan ekonomi umat. Kita mesti mengutamakan produk umat Islam berbanding dengan produk yang lain. Produk umat Islam perlu didahulukan dari produk lain, walaupun terdapat sedikit perbezaan harga.

Maka ramailah umat Islam yang kaya raya. Akhirnya kekayaan ini menjadikan kutipan zakat akan bertambah seterusnya kesemuanya akan mengurangkan kemiskinan.

Dan hendaklan kamu bertolongan untuk berbuat kebajikan dan takwa dan janganlah kamu bertolongan membuat dosa."

Seterusnya imam mengingatkan makmum supaya selalu berjemaah. Kerana amat besar pahala bagi mereka yang solat berjemaah.

--------------------------------------
Masjid Kampung Ketam ini telah mula dibina pada 12 Julai 2012 dan siap sepenuhnya pada 26 Februari 2017 dengan kos RM4,383,000.00.

Ianya sebuah masjid dua tingkat dan banyak laluan bertangga.

Rujukan:
1. phg.icu.gov.my
2. jkr.pahang.gov.my

34 comments:

Anonymous said...

salam,

kias kepada nya;

seperti seseorang yang meminta kerja atau memohon masuk u.
mereka bersungut,susah nak dapat kerja susah nak masuk u;sebab, macam-macam alasan.

dan bila ditanya kepada mereka;

dah mohon ke?; dah, jawabnya.

dah isi borang ke?; dah, jawabnya.

dah hantar ke?;baru nak hantar atau belum lagi atau hantar dah semalam.

dengar cakap siapa, susah nak dapat kerja atau susah nak masok u tu?

orang cakap,jawapnya.

orang tu dapat cerita dari siapa?

dia dengar cakap orang,jawapannya.

maka,orang juga yang dapat nama, untuk disandarkan alasan mereka,dan mengesahkan atau bertanya sendiri tidak, habis tu macammana.


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


yakin dan percaya sepenuh hati diri kepada allah dan rasul. sebaliknya kepada urusan allah dan rasul, yakin dan percaya menjadi berbelah bagi dan ada dikalangan mereka-mereka itu hanya percaya, dan tidak yakin,maka jangan dibacakan kepada mereka-mereka yang tidak yakin dan tidak percaya walaupun mereka aku mereka islam.

yakin dan percaya ini menjadi satu permainan pula kepada mereka-mereka yang membawa kepada pertelagahan sesama mereka.

boleh atau tidak,mereka-mereka itu,tuanpuan dan kita menjadikan hati diri kita seperti hati diri saidina abu bakar atau saidina omar atau saidina othman atau saidina ali,[empat sahabat rasul@hari diri khalifah yang empat itu] atau menjadi seperti hati diri kepada hati diri empat puluh sahabat rasul. atau seperti hati diri sahabat-sahabat rasul yang lain dari empat dan empat puluh orang itu. atau seperti hati diri isteri-isteri rasul.[mencontohi][ yakin dan percaya itu mestilah dengan ilmunya dan bukan membuta tuli]

yakin dan percaya hati diri mereka penuh tiada berbelah bagi walau pun ter bunuh sekali pun.

mereka tidak mempertikaikan apa-apa yang mereka tidak atau belum tahu,maka mereka bertanya kepada rasul dengan tertib,dan apabila mereka tidak faham dengan sesuatu perkara mereka akan bertanya dengan sopan tanpa membentah-bentak dan tanpa suara yang keras dan meninggi,dan mereka mendengar dengan sabar penjelasan yang di terangkan oleh rasul.

maka dengan penjelasan dari rasul itu,akan menambah kukuh lagi yakin dan percaya mereka. dan mereka akur dengan penjelasan rasul. dan jika mereka tersilap dari mendengar penjelasan rasul,dan lalu diingatkan oleh orang lain akan mereka,maka mereka akan terus dengan segera memohon keampunan dan perbetulkan kesalahan dan keterlupaan dan kekeliruan hati diri mereka itu.



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


macam kaldai: itu sebutan orang kepada orang yang bodoh yang bahasanya lembut sikitnya kepada peribahasa, bodoh macam lembu.

tuanpuan kaldai itu dalam sejarah zaman rasul saw: kaldai liar dibolehkan makan dan kaldai peliharaan yang digunakan untuk kerja membantu manusia tidak di benarkan dimakan,seperti riwayat semasa perang sifin.[larangan memakan daging kaldai]

sejarahnya kaldai peliharaan; adalah bermula bersama sejarah seorang hamba allah dari keluarga bani israil yang dalam al quraan bercerita;dia di tidurkan selama lapan puluh empat tahun lebih atau kurang didalam gua,dia adalah yang penghafal kitab zabur dan taurat [beberapa ribu tahun selepas kejadian sejarah as sahbu kahfi atau pemupa gua kahfi]

bersama dengan hamba allah itu adalah kaldai yang digunakan untuk mengakat beban kitab-kitab hamba allah itu..mereka telah keluar mengembara atas sebab yang seperti dinyatakan dalam al quraan. maka sampai kesuatu tempat yang pada masa telah lewat petang ,berenti rehat berteduh dalam sebuah gua..lalu tertidur tidak sedarkan diri kepenatan.

maka setelah sedar dari tidurnya hamba allah itu,sambil terpinga-pinga,dan berkata dalam hatinya:berapa lama kah aku telah tidur ini. maka sampai suara yang ghaib menjawab soalan dari hati hamba allah itu; engkau telah ditidurkan untuk beberapa ketika dan di bangkitkan sebagai suatu tanda bukti kebenaran dan kebesaran allah kepada manusia [lebih kurang bergitulah maksud jawapan itu].

semasa hamba allah itu dimatikan;kaum bani israil zaman itu telah di serang dan seluruh kitab-kita zabur dan taurat dibakar oleh pemerintah yang zalim zaman itu.maka tiada satupun kitab yang boleh dirujuk atau dibaca sehingga tiada yang boleh bercerita dan menceritakan ayat-ayat kitab zabur dan kitab taurat selama lebih kurang tujuh puluh tahun atau lebih sehingga seluruh bani israil zaman itu menjadi buta huruf adanya.

kembali kepada kisah hamba allah itu;

semasa dia di bangunkan dari tidur itu ,maka dilihatnya kaldai nya dan bekalannya telah hancur diatas tanah tiada kesan lansung yang tinggal tulang belulang kaldai sahaja. maka dia akur dan bersyukur dengan jawapan serta kejadian yang menimpa akan dia itu.dalam pada itu hatinya masih ada secuit sangsi;lalu ditanya oleh suara yang ghaib itu: adakah engkau tidak yakin lagi dengan tuhan pencipta alam;lalu dijawab oleh hamba allah itu: aku yakin sepenuh hati,cuma aku mohon diperlihatkan akan keajaibpan agar hati aku bertambah-tambah yakin lagi.[lebih kurang macam tulah maksud kata-kata mereka].

lalu diperlihatkan kepada hamba allah itu akan kejadian; dengan di hidupkan kaldainya yang telah hancur lebur itu dari tiada lalu ditumbuhkan dan dicantukkan dan dibalutkan kaldai itu sehingga hidup kembali seperti sebelum mereka tidur itu. dan umur mereka itu juga masih pada umur sebelum mereka ditidurkan.[

dan apabila telah segar dari terperanjat itu,maka hamba allah itu berjalan pulang kembali kekampung keluarganya.tiada siapapun dari orang kampung dan keluarganya yang dapat mengenali akan diri hamba allah itu sehingga lah dia sampai dihadapan rumahnya dan hanya dapat dikenal oleh anaknya yang semasa dia tinggalkan baru setakat mengenalinya dan semasa dia bertemu hamba allah,bapanya itu; umur anaknya itu telah pun mencapai umur yang tua,lebih tua dari bapanya itu.

maka dari hamba allah itulah bani israil menganbil semula ilmu dan ajaran dari dalam kitab zabur dan kitab taurat.

maka adakah yang dikatakan sebagai; macam kaldai, itu layak ke disandarkan atau dimaksud kepada banggang atau bodoh atau biul. oleh orang zaman sekarang ini.

dibentangkan dengan izin dan kebenaran allah.
[ikutlah nak dibuat ;pengajaran,contoh tauladan,pedoman atau apa-apa yang berguna dan kalau taknak difikirkanpun takde hal lah][tepuk dada tanya selera]


inshaallah.





Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepaspandang,betulkan yang keliru.


bentangkan dan bacakan semula urusan perkara rukun islam serta rukun iman yang mungkin telah terlepas pandang dari kalangan mereka-mereka itu dan orang yang ramai.

kepada rukun islam:

ilmu serta sejarahnya kepada ucapan dua kalimah syahadah.
ilmu serta sejarahnya solat yang wajib lima waktu dan juga solat dua rokaan yang sunnat[sunnah].
ilmu serta sejarahnya kepada ramadhan serta puasa.
ilmu serta sejaranya zakat fitrah.
ilmu serta sejarannya haji dan mekah.

kepada rukun iman:

pada keenam-enam susunan perkara rukun iman itu.

sebutan 'harap-harap'atau 'moga-moga' yang disebut oleh orang itu,tidak boleh sangat digantungkan harapan kerana .'harap-harap' atau'moga-moga' itu ada tanda tidak yakin dalam hati manusia. dan mereka sambungkan dengan inshaallah.inshaallah itu adalah sebutan yang telah dibuat dengan sempurna serta yakin[perkara atau perkerjaan yang dilakukan oleh manusia dengan sempurna dan yakin dan tiada was-was dalam hati diri manusia itu dan bukannya berselindung dibelakang kalimah inshaallah kecuali di beri lupa oleh allah tanpa disengajakan maka itu dimaafkan dan ada pengetahuan ilmu yang sebenar tahu dan faham dengan izin allah].maka perbetulkan keliru semacam itu.

dan juga berita dan ilmu lailatul qadar.



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
perbentangan; urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


maka dikumpulkan penduduk kota mekkah;lalu ditanya oleh rasulullah saw; kalau aku katakan ada musuh disebalik bukit sana yang sedang menanti untuk menyerang kamu,adakah kamu percaya.penduduk mekkah menjawab; kami percaya. maka dikatakan oleh rasulullah saw sebagai bergini;malam tadi aku telah dibawa pergi ke al aqsa dan lalu dibawakan aku naik kelangit untuk bertemu tuhanku.maka penduduk mekkah ketawakan rasulullah saw.

mereka menyuruh memanggilkan abu bakar,untuk melihat apakah perasaan abu bakar terhadap berita itu. sampai sahaja abu bakar,maka ditanya oleh pemuka mekkah.maka dijawab oleh abu bakar;aku percaya,bahkan kalau lebih dari itu sekalipun......,.ucapan abu bakar itu menempelak kembali keatas diri penduduk mekkah yang memtertawakan rasulullah saw.

beritakanlah apa yang telah engkau alami kepada penduduk mekkah.maka rasulullah saw memberitakan akan perjalanannya itu yang dipanggilkan orang yang ramai sebagai israj mikraj.[ ].

maka kisah ini adalah satu berita yang sebenar untuk diberitahu kepada seluruh manusia oleh rasulullah saw,dan berita yang dibenarkan atau diyakinkan akan kebenarannya oleh manusia yang sempurna akalnya dan hatinya.

maka gambaran kejadian semasa dalam perjalanan itu di berikan kewajaran gambaran dan kiasnya,lalu diperjelaskan oleh malaikat sebagai tanda hikmah kepada seorang rasul, nabi,manusia yang di beri rahmat oleh allah.

maka; berita yang mana yang menyebabkan manusia saling tertanya-tanya dan sangsi... berita perjalanan itu,atau gambaran kejadian itu,atau akuan kebenaran abu bakar itu,atau kebuntuan akal dan hati mereka sendiri.

maka; berita perjalan ini adalah sebahagian dari rukun iman yang di khilafkan dalam surah-surah pada juz 30,yang mulanya dari surah 78 sehingga ke surah 114.

maka; berita ini adalah sebahagian dari gambaran yang dipertunjukkan bagi pengetahuan manusia,akan perjalanan hidup manusia diatas muka bumi, dari kalangan orang yang taat serta tunduk kepada allah,dan dari kalangan orang yang engkar,ego lagi tamak,yang melakukan salah laku-salah laku yang merosakkan sifat 20 allah serta 99 nama allah.

maka; berita ini adalah memberitahu akan tempohnya bumi ini yang telah tua serta telah beberapa kali di rosakkan oleh manusia dan makhluk,maka ingatan diberikan melalui berita perjalanan ini.[sebagai perkhabaran yang bumi ini akan kembali kepada allah,yang telah mencipta akannya].

maka; berita ini hendaklah diambil perhatian oleh manusia yang berakal yang mereka perlu memperbetulkan diri mereka dari melakukan salahlaku-salahlaku yang mengaibkan diri mereka sendiri di muka pengadilan akhir hanti, yang mana gambaran ini adalah hukuman yang akan mereka mereka itu rasai sebagai ganjaran keengkaran mereka kepada allah.

maka;berita ini adalah sebagai ingatan yang benar kepada manusia yang taat dan takut kepada kemurkaan allah. yang hidup dengan tidak melampaui batas dan ingin kembali kepangkuan allah dengan selamat sejahtera sebagai satu penghormatan.

maka; berita ini adalah yang telah ditetapkan allah bagi manusia untuk suatu tempoh yang tertulis dari sejak azali dari dalam kitabnya yang tersimpan baik di sisinya. sebagai satu pedoman kepada manusia berakal yang mahu memikirkan akan peringatan yang di gambarkan oleh allah melalui nabi muhammad saw dan diperjelaskan oleh malaikat jibril dan di yakini benar oleh abu bakar,dan di duga oleh pemuka kota mekkah kepada orang yang ramai dari kalangan yang mereka-mereka itu yang kebingungan.

inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan,
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.

maka;hendaklah kita sempurnakan urusan diri,dan sempurnakan urusan allah.[wajib disempurnakan kedua-dua urusan]. sebelum sampainya masa yang mana diberitakan sebagai; matahari terbit dari sebelah barat.[pintu taubat ditutup].

maka; urusan islam dan urusan nabi muhammad saw telahpun sempurna,semasa wahyu terakhir sampai kepada baginda saw, pada hari yang disebutkan khubah haji wedak dipadang arafah.

yang mana abu bakar menangis apabila mendengar akan ayat dalam khubah itu,dan hanya dia yang pertama mengalirkan air mata pada mendengarnya,kerana dia mengetahui yang masanya telah hampir tiba,nabi muhammad saw akan pergi dari sisi manusia,sahabat dan saudara.

maka berbahagialah ,manusia yang menyempurnakan urusan diri mereka dan urusan allah, sebelum terbitnya fajar dari sebelah barat.
mereka telah menjalankan amanah yang diletak atau di pertanggungjawabkan oleh allah kepada diri mereka, dan mereka mencari jalan kembali kepada allah dengan redha dan bukan mencari pahala,mereka menunaikan rukun-rukun islam dan iman dengan pengetahuan dan kefahaman yang sebenar-benar,dan bukan menurut atau menyandarkan kepada manusia lain tanpa keterangan dan penerangan yang jelas lagi terang.

maka; manusia yang menyempurnakan urusan diri dan urusan allah, akan aman diri mereka dengan izin allah. tiada sesuatupun yang dapat menghalang diri mereka dari pertemuan dengan allah.mereka bukan mencari keseronokan atau keselesaan dalam ibadah mereka,sebaliknya mereka menyempurnakan hak allah dan hak diri mereka dalam ibadahnya mereka itu.maka mereka menunggu-nunggu atau menanti saat pertemuan yang dijanjikan itu dengan sabar.


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan,
urusan teerlepas pandang,betulkan yang keliru.


dalam kalangan manusia ini ada beberapa kumpulan yang ....;


1]manusia yang tahu dia buat salah,tetapi dia engkar dan ego dari memohon keampunan allah.

2]manusia yang tahu dia buat salah,dan dia memohon ampun dari allah.

3]manusia yang tak tahu dia buat salah,tetapi dia memohon ampun dari allah.

4]manusia yang tak tahu dia buat salah,dan dia engkar dan ego dari memohon keampunan allah.


contoh kepada keempat mereka itu ada di kiaskan dalam al quraan sebagai pengajaran dan pelajaran kepada manusia yang berakal sempurna yang ingin memikkirkannya.

rahmat serta ehsan allah itu amat luas,cuma manusia sahaja yang tidak menyedarinya. atau mereka tidak mahu menyedarkan diri mereka sendiri.


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


janganlah disandarkan penjelasan atau huraian kepada terjemahan yang tidak jelas.adakalanya terjemahannya adalah kepada satu ayat,dan adakalanya terjemahannya adalah kepada satu patah perkataan sahaja.

dan apabila disandarkan kepada perkara atau urusan yang nyata atau perkara kasar yang nampak di mata kasar sahaja dan tidak disandarkan bersekali maksudnya kepada perkara atau urusan yang ghaib,maknanya atau maksudnya akan menjadi salah,maka huraian kepada perkara atau urusan itu menjadi huraian atau terjemahan yang tidak jelas dan mengelirukan orang yang ramai.[ia akan menjadi satu fitnah].

maka mereka-mereka yang menjadi orang yang menterjemah atau orang yang menghuraikan maksud dari ayat-ayat atau perkataan dari dalam al quraan dan al sunnah[al hadis],hendaklah tahu dengan pasti dari maksud ayat dan perkataan yang diterjemahkan nya itu.[nyata dan ghaib]

makanya nabi muhammad saw telah memperjelaskan dengan terang akan maksud dari ayat dan perkataan dari dalam al quraan dengan perkataannya[sunnahnya] dan bersekali dengan sejarah atau pertunjuk yang dapat difahami oleh sahabat dan orang yang ramai.

maka berita yang diperjelaskan oleh rasulullah saw itu, setelah ketiadaan sahabat,telah menjadi isu yang terkeliru, dari sebab ramai manusia selepas sahabat yang terlampau yang melampau kearah kebendaan atau berkepentingan dunia melebihi dari mementingkan akhirat.

maka ramai tumbuh pemuka-pemuka yang mengambil kesempatan mencari laba dunia dari memperbetulkan orang yang ramai yang telah keliru. dan ramai dari yang daif dari kalangan mereka yang tahu di ketepikan seperti habuk ditepi jalan sahaja. mereka yang daif itu tidak pula dipercayai oleh orang yang ramai dari sebab mereka yang daif itu tidak sesegak pemuka-pemuka zaman itu.

maka ramai dari mereka yang daif itu yang membawa mati ilmu yang sebenar yang bersambung sanadnya kepada rasulullah saw, kerana ketiadaan pewarisan yang mahu mengambilnya ilmu mereka dari sebab kedaifan mereka pada mata kasar orang yang ramai. dan kalaupun mereka yang daif itu menyampaikan ilmunya mereka kepada orang yang ramai,maka disangsikan oleh orang yang ramai.[kepada yang daif itu ada gelaran kepada mereka yang bermaksud mereka itu tahu ilmu dengan izin allah,sebaliknya orang yang ramai hanya tahu atau mengenali gelaran nya sahaja tetapi tidak mengenali siapa mereka-mereka itu yang sebenar].

dan ramai dari kalangan daif yang tahu itu dijadikan orang yang terfitnah oleh pemuka-pemuka kaum pada zaman itu. mereka yang daif itu tidak pernah mempunyai kitab yang bertulis[dari karya mereka,hanyalah mereka berpegang dan menyimpan kitab al quraan dan al sunnah sahaja serta sejarahnya dari mulut ke mulut,dari hati ke hati dan dari darah ke darah mengikut turutan keluarga[adam dan hawa] sebagai sanad dari diri mereka sebagai hamba kepada allah, melalui keluarga, dari mereka melalui rasulullah saw.

maka jangan sampai di katakan seperti; sudah terlentang baru tergadah. atau sudah terantuk baru tergadah.maka sakitnya yang telah terasa atau mudaratnya telah dirasai baru nak menyesal.atau sesal dahulu pendapatan,sesal kemudian tidak berguna lagi.


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


maka;pada setiap makhluk dalam alam ini terutamanya dibumi ini,ada zikirnya masing-masing,kepada haiwan-haiwannya,kepada tumbuh-tumbuhannya,hatta kepada tanah dan batunya dan ikan-ikan dalam airnya dan burung-burungnya.

maka,pada setiap kali manusia yang berakal merosakkan atau meminda keadaan kepada haiwan dan tumbuhan dan tanah dan batunya,akan hilanglah zikir sedikit demi sedikit dari mereka,dan jika mereka di lupuskan,maka zikir yang tersebut dari makhluk itu juga akan lupus dan hilang.

zikir dan tasbih dari mereka-mereka itulah yang menstabilkan bumi ini.dan semakin dirosakkan bumi,haiwan dan tumbuhan,semakin berkuranganlah zikir dan tasbih dari mereka,yang mana kebanyakan zikir dan tasbih dari manusia tidak akan dapat menampungnya. kerana kebanyakan manusia berzikir dan bertasbih hanya untuk diri mereka sendiri sahaja dan bukannya untuk manafaat yang ramai.

dan zikir dan tasbih dari makhluk-makhluk haiwan dan tumbuhan dan tanah dan batu inilah yang membolehkan manusia zaman ini hidup dalam tenteram lagi,sebaliknya manusia zaman ini tidak berapa mengambil hal atau tidak memperdulikan urusan ini.


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


allah yang maha pemurah lagi maha penyayang.

maka; sudah datangkah kepadamu berita hari pembalasan?.[ayat 1,surah 88]

maka; berilah peringatan, kerana sesungguhnya kamu hanyalah orang yang memberi peringatan.[ayat 21,surah 88]
maka; kamu bukanlah orang yang berkuasa atas mereka.[ayat22,surah 88]

maka; sesungguhnya kepada kami lah kembali mereka.[ayat 25,surah 88]
maka;sesungguhnya kewajipan kami lah menghisab mereka.[ayat 26,surah 88]


buai laju-laju sampai pucuk atap,belum tumbuh gigi dah pandai baca kitab.
betul dah seloka tu;;dari belum tumbuh gigi sehinggalah luruh gigi semuanya,banyak kali dah katam,ada yang katam sekali setahun,ada yang katam dua kali setahun dan ada yang katam banyak kali dalam setahun. baguslah tu..

makanya siapa diantara mereka yang katam itu yang menyempurnakan urusan itu?,bila dah katam,maka kenalah sempurnakannya urusan yang dikatamkannya itu dan kembalikan urusan yang sempurna itu kepada allah.kalau tidak disempurnakan,maka itulah yang orang tua katakan: berbalik-balik atau berbolak-bolak.[keatas tak lepas naik,dan kebumi pun tidak,berlegar-legar atas awan-awangan,lalu ditiup angin,hilang bergitu sahaja].dan yang baik diasingkan dari yang buruk,tak bolehlah hantar semua nya sekali harung,maka bacalah korban yang di lakukan oleh hobil dan qobil,ada sejarahnyakan]



inshaallah.





Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


adapun manusia apabila tuhannya mengujinya lalu dimuliakan nya dan diberi nya kesenangan,maka dia berkata::'tuhanku telah memuliakanku'.[ayat 15,surah 89].

adapun bila tuhannya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata:'tuhanku menghinakanku'.[ayat 16,surah 89].

bacakan juga ayat 17;18;19;20,surah 89. dan atau21;22;23.dan ayat27;28;29 surah 89.

dan bacakan pada ayat4;5;6;7;8;9;10 dan 11 surah 90.


urusan yang senang jangan di buat ambik mudah[dijadikan mainan atau gurauan],dan urusan yan senang jangan lah pula di payahkan sehingga menyusahkan.urusan islam ini ada tertip dan tertil,maka perlu ada ilmunya,jangan main hentam kromo aje.

dan amanah islam hanya diberikan kepada manusia yang tahu serta faham akan ilmu nya dan dengan izin kebenaran allah sahaja.

dan mereka-mereka yang itu, saja-saja mengaku aje,sebab itu ramai dari kalangan mereka-mereka itu yang tersangkut-sangkut. buat kerja hendak mudah aje tak kira betul ke,salah ke,janji buat kerja dan dapat habuan,upah atau pahala, atau saham akhirat[konon kata mereka],ilmu sebenar tak sampai. porak peranda yang sampai.kelamkabut orang yang ramai dibuatnya.


maka allah mengilhamkan kepada jiwa itu kefasikan dan ketakwaannya.[ayat 8,surah 91]

sesungguhnya beruntunglah orang yang mengsucikan jiwa itu.[ayat 9,surah 91]

dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.[ayat 10,surah 91].



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepaspandang,betulkan yang keliru.


diam tak diam,pejam celik pejam celik,ramadhan dah dekat separuh bulan dah..
dari puasa dan solat terawih,ramai yang dah mula nak menyambut raya[dalam kepala merekalah],dan sebahagian yang lain memikirkan nak dapatkan malam 1000 bulan pada ramadhan kali ini.ok lah tu. niat ada,kesungguhan ada,sebaliknya ilmu dan kefahaman nya pun ada ke?,berkenaan malam rahmat 1000 bulan tu. atau sama aje macam baca al quraan[setakat membaca dengan betul dan mengejar pahala]

dalam islam,sebutan: mengejar pahala,saham akhirat,kosong-kosong dan lain-lain istilah yang nampak menyebutnya betul sebaliknya ada unsur bermain-main atau unsur leweh[dalam pelat temerloh],tidak boleh sangat diguna pakai. ada unsur tidak yakin dan tidak faham dalam menyebutnya.

maka akan menjadi rugi lah diri masing-masing yang hanya berharap-harap dalam angan-angan untuk mendapatkan pahala rahmat malam 1000 bulan itu. maka jadi lah mereka; mengerjakan ibadah tanpa ilmu.maka apa yang mereka sebut-sebutkan itu sebagai: tuhan tahu apa yang kita atau hamba nya buat. sesungguhnya memang allah tahu apa-apa yang seluruh makhluk nya perbuatkan,sebaliknaya tuanpuan dan mereka-mereka itu dan orang yang ramai dari kalangan makhluk itu tahu ke apa yang mereka telah buat?,atau setakat kita nengok orang buat,kita pun buat dan hujung pangkalnya tak tahu. dan orang yang buat itu pun lebih kurang kita juga,nak tunjukkan yang mereka buat,tapi juga tak tahu hujung pangkalnya. main buat aje,sebab orang lain buat dan harap-harap dapat.

tawakal itu mestilah dengan adanya tahu ilmu dan faham ilmu dalam diri dan hati manusia,dan bukannya ikut-ikutan kepada orang yang lain.dan yakin serta faham serta tahu itu mestilah dengan izin kebenaran allah,dan bukan dari izin atau kebenaran manusia yang lain.

maka salah faham dan keliru keatas diri dan hati manusia dalam bab atau urusan islam wajib di perbetulkan,tiada pengecualian,sebab itu disebutkan oleh orang yang tua-tua sebagai: belajar tu mula dari dalam perut ibu sehingga ke liang lahat.

amanah,redho,syukur,ikhlas,islam;kena tahu dan faham,[wajib belajarlah urusannya],dan wajib sempurnakanya, dan barulah wajib bertawakal kepada allah. tak gitu susunan tertip dan adabnya.

dengan izin dan kebenaran allah.[diperbentangkan]untuk yang mahu berfikir dan yang mahu menggunakan akal yang telah disempurnakan sebagai satu anugerah allah kepada diri manusia.


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


pada islam,pembuat dasarnya mutlak allah[tiada pengkongsian],dan yang lain itu dari malaikat,rasul,nabi,wali,khalifah;adalah hamba allah yang wajib menjalankan amanah dari dasar-dasar yang di perintahkan allah.

maka;kalau dah dari kalangan manusia,semuanya hendak menjadi pembuat dasar dan tidak mahu bertugas dan menjalankan tugas,maka amanah yang manusia sanggupi,yang mana makhluk lain menolak, tidak sanggup memikulnya tugas itu,tidak akan terlaksana dan tidak akan sempurna,dan apabila tidak dilaksanakan dan tidak sempurna tugas itu ,maka manusia telah mengkianati amanahnya sendiri kepada allah.[untuk menjadi penguasa atau khalifah yang adil kepada makhluk-makhluk yang lain,bukan setakat khalifah kepada sesama manusia semata].

tugas wakil allah diatas muka bumi ini adalah mengamankan agar sejahtara dan sentosa serta adil urusan dan bukannya sebagai satu cara bagi mendapatkan laba untuk diri sendiri semata. laba itu hanya sebagai imbuhan menjalankan tugas,sebaliknya kalau tak bertugas laba itu tidak layak diperolehinya.dan imbuhan yang diperolehi itu adalah setimpal dengan tugasannya dan bukannya melampaui batasan sehingga menjadi tamak. itu dinamakan menzalimi diri sendiri dan manusia dan makhluk yang lain.

maka mereka-mereka yang zalim itulah yang sebenarnya yang membawa bala bencana kepada masyarakatnya dan orang yang ramai. dan ramai dari kalangan mereka-mereka itu yang berselindung dibelakang kain yang putih.[hanya bayang-bayang mereka yang mereka perlihatkan,sebaliknya diri mereka,mereka sendiri pun tidak mengenalinya][macammana nak bermuzakarah,kalau dah macam tu].


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


sedekah wajib itu bukannya apa yang seperti dipertuturkan oleh orang yang ramai itu. sedekah wajib itu satu dari tiga perkara yang perlu di buat atau di laksanakan oleh manusia dalam islam.

yang pertamanya; zakat[mengeluarkan zakat][ada tujuh asnaf didalam pembahagiannya][zakat bukannya sedekah,ianya adalah wajib dari perintah allah].

yang keduanya; sedekah wajib[infak][memberi atau mengeluarkan infak kepada baitulmaal][dan baitulmaal kepada mukim adalah pada setiap tabung masjid utama setiap kampung][ada lima bahagian yang dipecah tujuh kumpulan asnafnya].[infak itulah yang dimaksudkan sedekah wajib] dan hanya masjid utama pada setiap kampung atau mukim sahaja yang layak menyediakan hak baitulmaal@tabungnya[selain dari hak utama baitulmaal negeri]. dan yang selain darinya,itu disebut atau dikata sebagai sedekah untuk diri sendiri[duduknya dalam urusan yang ketiga itu dan urusan yang keempat itu]contoh; membesar atau membina masjid, pondok, madrasah, surau.

yang ketiganya; sedekah.[tiada sebutan sunnat yang disambung kepadanya,maka tidak disebut: sedekah sunnat atau sedekah sunnah]

yang keempatnya; hadiah.[jangan salah tanggapan kepada pemberian hadiah]ianya diberikan kepada orang yang tidak boleh menerima dan memakan pemberian sedekah atau zakat.

rujuk dan lihat dalam al quraan dan lihat semula akan sejarah pada zaman nabi muhammad saw dalam urusan keempat-empat babnya.[sejarahnya ada bukannya takde,belek-beleklah sikit sejarah lama tu,jangan nak duduk bersandar je belakang ulama,ulama pulak jadi mangsa[sebagai penepis@perisai diri],apakebendalah mereka-mereka tu]makin maju,makin cerdik,makin malas.



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.



lalu rasul allah berkata kepada mereka: unta betina allah dan
minumannya.[ayat 13,surah 91]

lalu mereka mendustakannya dan menyembelih unta itu,maka tuhan mereka membinasakan mereka disebabkan dosa mereka,lalu allah menyamaratakan mereka.[ayat 14,surah91].



yang menafkahkan hartanya untuk membersihkannya.[ayat 18,surah 92]

padahal tidak ada seseorangpun memberikan suatu nikmat kepadanya yang harus dibalasnya.[ayat 19,surah 92]

tetapi kerana mencari keridhaan tuhannya yang maha tinggi.[ayat 20,surah 92]



maka antara ayat keduanya dari surah 91 dengan surah 92 itu, menyatakan bezanya sangat ketara diantara dua jenis manusia yang ada diatas muka bumi ini.

jenis pertama yang akan ingkar[ego],walaupun apa-apa sekalipun di pertunjukkan jalan kembali kepada tuhannya.

dan jenis kedua yang akur dengan apa yang di pertunjukkan kepada nya oleh tuhannya.

beza keduanya jenis manusia ini, adalah kepada ilmu mereka dan kewarasan akal yang sempurna mereka, adakah dipergunakan dengan budibicara yang sewajarnya dengan izin kebenaran allah.
maka mereka diberikan pilihan; seperti yang disebutkan:

dalam tubuh[diri] manusia itu ada seketul daging,yang mana jika dijaga dengan baik,maka baiklah dia,dan jika dibiarkan tidak berjaga,maka buruklah akibatnya.[hati] atau dinyatakan dalam peribahasa melayu:[ tepuk dada tanya selera].hendak membiarkan nafsu menjadi musuh atau menjadikan nafsu sebagai sahabat.

maka kalimah-kalimah allah memberikan pedoman yang nyata lagi terang sebagai panduan dan hikmah kepada manusia yang mahu memikirkannya serta mengambil tauladan darinya.


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


bacanya mereka-mereka itu betul,sebaliknya hatinya mereka-mereka itu samakah dengan betulnya bacanya.

maka apabila kamu telah selesai,kerjakanlah dengan sungguh-sungguh yang lain.[ayat 7,surah 94]

dan hanya kepada tuhanmulah hendaknya kamu berharap.[ayat 8,surah 94]



maka perkerjaan yang mana diantara yang diperintahkan oleh allah yang telah di selesaikan dan disempurnakan oleh tuanpuan dan mereka-mereka itu,yang sepatutnya telah lama amanah pada diri itu selesai dengan sempurna dan dikembalikan semula urusan amanah yang sempurna itu kepada allah dan bertawakal serta bersyukur.

dan apabila, ada ego,irihati,dendam serta tuntutan yang terselit dalam hati itu yang menyebabkan amanah kerja tidak diselesaikan,dan bagaimana yang nak dikata sebagai sempurna. kalau perkara rukun islam dan rukun iman tidak dapat di rungkai dan disuraikan[yang dilakukan sekarang itu adalah perbuatan dan sebutan; mengucap dua kalimah syahadat,solat,puasa,zakat,haji,dan itu adalah satu bahagian dari urusannya sahaja,maka itu belum dikatakan atau dikira sebagai selesai dan belum dikatakan sempurna].

apakah jawapan dari keseluruhan perkara rukun islam dan rukun iman itu,dan bukan setakat menjalankannya sahaja sebagai ibadah semata.

kalau urusan diri tidak dapat diselesaikan lagi,bagaimana urusan allah yang disebut rukun islam dan rukun iman itu hendak di selesaikan.

maka dalam urusan ini,bab susunan keturunan amat perlu dalam penyelesainya.

susunan keturunan dalam fekah,dalam adat,dalam adab,dalam ilmu.[mengatur turutan-turutan diri,hati,ilmu dari kita sehingga sampai kepada allah] melalui sejarah-sejarah yang di bacakan beritanya oleh rasulullah saw dalam al quraan dan al sunnah. dan dari nabi-nabi yang sebelum rasulullah saw.

dan rasulullah saw telah menyatakan umat nya ini adalah umat akhir dan zaman akhir.[sebab itu disebut umat akhir zaman].

maka banyaklah rahsia-rahsia milik allah yang mereka-mereka itu cuba bongkar dan hendak bongkar yang tidak terbongkar,dari sebab mereka tidak tahu apakah tujuannya pembongkaran yang di buat itu dan diselesaikan dan disempurnakan,kerana mereka hanya menatap dan membacakannya semata-mata tanpa memikirkannya urusan itu bagi diri mereka dan bagi allah.

mereka boleh dan sanggup menghafal akan seluruh hal-hal dunia,dan sebaliknya mereka tidak dapat dan tidak sanggup memikirkan hal-hal allah yang terkandung dalam al quraan dan al sunnah. sedangkan jawapannya telah tertulis dan terbentang dalam al quraan depan mata.

maka bagaimana mereka hendak menyelesaikan dan menyempurnakan keislaman dan keimanan diri masing-masing kalau bergitu halnya.

maka dibentangkan urusan ini untuk manusia-manusia yang mahu menggunakan akal yang telah disempurnakan serta takut@takwa dan bertawakal@berserah kepada allah. dengan izin serta kebenaran allah.


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


demi tin dan zaitun[ayat 1,surah 95]

dan demi bukit sinai.[ayat 2,surah 95]

dan demi kota ini yang aman.[ayat 3,surah 95]


maka kepada ketiga-tiganya mempunyai sejarah pada zamannya masing-masing.

ayat pertama itu beritanya dalam sejarah nabi nuh as.

ayat kedua itu beritanya dalam sejarah nabi musa as.

ayat ketiga itu beritanya dalam sejarah nabi muhammad saw.


maka diberitakan dalam al quraan akan kilafnya perangai manusia-manusia pada zaman-zamannya itu.

kalaulah keempat-empatnya di boleh dan dibenarkan berkata-kata,maka mereka akan memberitakan perkara yang sebenar akan kejadian semasa zaman itu dan pergolakan manusianya,sebaliknya ianya mereka keempat-empat itu tidak dibenarkan,dan mereka keempatnya itu tetap menjadi saksi akan kejadian dan sejarah zamannya itu.[tiada pendustaan dari mereka keempat-empatnya itu].

dan pada hari manusia berdiri tegak tanpa boleh bergerak didepan allah,nanti keempat-empat ianya mereka akan menjadi saksi allah, diatas benar atau dustanya percakapan manusia berkenaan sejarah dan ilmu yang terkandung dalam al quraan dan al sunnah.




inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.



dalam islam disebutkan [lebih kurang bergini]: anak itu ibarat kain putih,ayah dan ibunyalah yang mencoraknya,menjadi islam,atau yahudi,atau nasrani,atau majusi.

dan dalam peribahasa melayunya disebutkan: kalau melentur buluh,hendaklah dari rebungnya.

yang pertama-tamanya;sudah terlalu lama dilentur dan dicorakkan manusia ini[satu ribu empat ratus tiga puluh lapan tahun],sebaliknya ego dalam diri hati manusia itu tetap menggelojak dan berbalik-balik[seperti tiada kesudahannya],kerana tidak tahu,tidak faham,tiada ilmu,[kononnya mereka memberikan alasannya,dan katanya tiada orang yang memberitahu].sebaliknya ego dalam hati itulah punca sebenarnya.maka ;;yang dihadap dan dibaca serta dibacakan [dari ayat-ayat al quraan dan al sunnah][dan juga dari kitab-kitab karangan ulama-ulama silam] pada setiap hari itu apa ke dianya?[termasuklah dari kitab lama lain atau disebut zabur,injil taurat: kitab hindu,buddha,saito:kitab lain-lain dari bangsa lain].
[memberitakan cara hidup berharmoni dan bertamadun,jangan melakukan dosa,hendaklah rukun damai jangan bergolak sesama manusia,dan mengikut peraturan dan hukumnya,agar dijauhkan bala bencana].

sejarah silam telah menunjukinya dengan jelas akan keadaannya, yang dah dipermudahkan,lagi manusia hendak memudahkannya,dan kalau boleh semudah-mudahnya dan kalau boleh lagi terus tak payah[mudah pun tak payah].

mereka mahu hidup seperti apa yang mereka lihat dari keadaan haiwan yang melata. haiwan yang melata itu pun ada peraturannya,hanya manusia sahaja yang tidak nampak dan tidak menyedarinya. memanglah manusia nampak haiwan itu hidup bebas,tetapi bebasnya mereka itu bebas berkawal serta berperaturan dalam haiwan dan bukannya bebas membuta tuli.

maka sebab itulah diberikan sandaran;jika manusia yang engkar dan ego serta zalim itu, lebih hina dan lebih rendah martabatnya dari haiwan yang melata di padang.[sebagai perbandingannya].

kami telah bentangkan contohnya kepada burung dan kelawar,dari perbentangan yang lepas.

sebagai contoh sahaja: sebutan perkataan kepada; [orang tua kita]:ayah dan ibu;bapa dan emak;mamy dan dady;umi dan abi dan dalam sebutan bahasa bangsa lainnya,itu sama sahaja maknanya.sebutan itu semuanya mengajar anak-anak membuat pangilan yang sopan dan hormat,maka tiada manusia yang mengajar anak-anaknya dengan panggilan yang buruk atau tidak senonoh.

maka dari kalangan generasi anak ke generasi anak yang lain itu ada kalangan mereka yang ego mereka itu yang bukan diajar oleh orang tuanya, yang sanggup memanggil atau menggelarkan ayah dan ibu mereka dengan gelaran yang kurang ajar lagi engkar dan yang sanggup menzalimi ayah dan ibu mereka,yang mereka anggap mereka lebih mulia dari ayah dan ibu mereka.[sebagai contoh,dengan izin dan kebenaran allah]

maka bergitulah perbandingannya manusia yang ego kepada allah.


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


maka dalam surah 97,didalamnya mengadungi dua sejarah atau dua berita yang ceritanya berasingan:

yang pertamanya;berita berkenaan malam kemuliaan @ al qadr.

yang kedua; berita berkenaan seribu bulan.

dan berita yang ketiganya: kami simpan amanah allah kepada kami sebagai satu anugerah yang harus dirahsiakan dari sebahagian rahsia allah.

sejarahnya dalam zaman yang berlainan,berkenaan dua orang hamba allah yang di muliakan yang berlainan waktu zaman mereka.

maka kami telah membukakan sebahagian sedikit dari kilaf kias surah yang tersebut.
maka yang lainnya dari huraian surah ini adalah tanggungjawab diri sendiri tuanpuan dan mereka-mereka itu, untuk membuka dan memahamikannya dengan izin dan kebenaran allah.

dan siapa-siapa dari manusia yang dapat membukanya[menghuraikannya],ianya adalah satu anugerah dalam ilmu dari allah kepada diri mereka itu,sebagai hamba allah yang diberikan sebagai pahala @ rahmat @ nikmat. yang tidak terhingga besarnya.
maka bersyukur,redho serta bertakwa dan bertawakallah kepada allah dengan nikmat yang dianugerakan itu.



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


dalam keadaan tenang,manusia ini menuntut bukti yang nyata didepan mata kepala mereka,dan jika tiada bukti,maka dikatakan karut kesemua cerita-cerita mitos yang diperdengarkan kepada mereka.

sebaliknya apabila datangnya gegaran yang boleh menyebabkan nyawa mereka tercabut dari jasad mereka,pada masa itu kekecutan hati melanda diri mereka,maka tangan mereka di angkat keatas menadah pertolongan,merayu di selamatkan diri mereka.

keyakinan datang dan pergi macam keretapi laju,sampai dan singgah sebentar,lalu berlalu. gegaran dari keretapi laju itu hanya mencuit pendengaran mereka sahaja,tak sampai pun kehati sanubari. mereka hanya menjadikan semua perkara sebagai satu gurauan semata.maka mereka berkata:'nasib baik dan kalau' yang keluar dari mulut mereka lalu disambung dengan gelak ketawa.

dan hari berbangkit itu benar,dan berdiri mengadap dihadapan allah itu benar dan diperlihatkan peri kelakuan diri masing-masing dari pekerjaan yang buruk dan yang baik itu juga benar dan hukuman balasan itu juga benar dan syurga dan neraka itu benar, seperti mana buktinya kita hidup diatas muka bumi ini benar dilihat dengan mata kepala kita,maka ada kalangan manusia yang menafikan kebenarannya itu.

oleh sebab itu disebutkan sebagai; 'manusia melampaui batas',kecuali mereka-mereka yang takut kepada siksaan allah pada hari kemudian. dengan izin dan kebenaran allah.


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


demi masa.[ayat satu,surah 103]; ayat ini menunjukkan allah bersumpah dengan masa,yang mana hanya dia sahaja yang mengetahui apakah dia nya sebenar masa itu. dan sejarah nya dan ilmu nya adalah milik mutlak nya.

masa itu emas.[peribahasa melayu]; nilai masa itu lebih dari itu lagi harganya.

masa ini.
masa itu.
masa lalu.
masa datang.
masa pergi.
masa kembali.
masa masa.
masa alah.
masa kan.
masa cepat.
masa lambat.

maka pada waktu yang kesemuanya masa diatas itu, ada sejarahnya tersendiri, yang manusia adakalanya lupa, yang mereka bermain-main dengan masa singkat dari umur kehidupan mereka.



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


hak ciptaan keseluruhan makhluk adalah mutlak milik allah.

sebagai mana perbandingannya di dunia ini; apabila seorang manusia mencipta alat atau jentera,maka ianya di petenkan sebagai hak ciptaan dia yang terpelihara,dan orang lain tidak boleh meniru atau mencuri peten itu.

dan jika ada orang meniru dan mencuri peten nya maka dia akan menuntut melalui makamah,dan orang mencuri atau meniru itu boleh di tangkap,dihukum,didenda atau di penjarakan.

maka serupalah dengan halnya urusan allah,jika manusia ego,ingkar,angkuh dengan maha pencipta mereka,maka diakhir atau semasa didunia lagi mereka akan di tunjukkan hukumannya seperti contohnya kepada tentera bergajah yang cuba untuk meruntuhkan kabah dan kota mekah itu. maka hak mutlak allah itu amat terpelihara oleh allah.



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


manusia diberikan anugerah akal yang disempurnakan dalam berfikir,dan anugerah nafsu dalam perjalan hidup mereka,maka hati itu menjadi tempat yang sejahtera jika kedua-duanya akal dan nafsu di seliakan dengan baik, maka keduanya akan membentuk iman dalam hati yang teguh dan yakin dan tidak berbelah bagi.

maka kedua-duanya akan sujud kepada allah yang membolehkan keseluruhan jasad berhubungan dan melakukan pekerjaan yang murni,dan tidak mendatangkan kerosakan kepada diri jasadnya dan kepada makhluk serta alam bumi.

maka jalan pulang itu amat mudah sekiranya kedua-duanya akal dan nafsu saling bantu dan hormat diantara keduanya dalam pekerjaan yang baik lagi lurus.

maka keduanya tidak akan bergolak yang boleh menyebabkan hati menjadi lara dan binasa,maka iman tidak akan ujud dalam hati yang bergelora,dan maka jasad akan menjadi rosak jika akibat dari pertelagahan keduanya akal dan nafsu dalam diri.

maka dengan al quran dan al sunnah yang di berikan kepada nabi muhammad saw itu adalah pedoman dalam membentuk akal dan nafsu untuk menjadikan manusia sebagai hamba yang dirahmati dengan izin dan kebenaran allah.


inshaallah.



Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusanterlepas pandang,betulkan yang keliru.


dari mulanya manusia dan makhluk lain di ciptakan allah,maka tidak ternilai banyaknya nikmat yang mereka kecapi,maka sedikit sengsara di berikan sebagai penawar agar manusia tidak alpa dan lalai dengan kenikmatan yang telah,sedang dan akan dinikmatinya.

maka di ingatkan agar manusia itu tunduk sujud kepada yang maha pencipta mereka yang telah menyediakan seluruh nikmat-nikmat itu. yang mana kehidupan itu sendiri adalah satu anugerah nikmat jikalau tidak dirosakkan perjalanannya dengan perkara atau urusan yang buruk[engkar,ego,zalim,tamak,dendam].

sebaliknya ingatan-ingatan itu banyak yang dilupakan dalam perjalan hidup diri manusia,dari sebab dalam kalangan manusia itu ada yang berasa tidak cukup dengan anugerah yang diterima oleh mereka,maka mereka menjadikan diri mereka sebagai manusia yang tidak bersyukur.

pada setiap masa manusia manusia itu mohon di sempurnakan nikmatnya dari allah,sedangkan nikmat itu telah lama allah sempurnakan,sebaliknya kebanyakan dari manusia itu tidak pernah tahu dan tidak pernah faham walaupun mereka senentiasa berdepan dengan nikmat-nikmat itu.

dalamnya al quraan dan al sunnah yang manusia baca dan hadapkan itu ada diberitakan dengan jelas,maka manusia tidak ambik iktibar tauladan darinya,mereka hanya baca sambil lalu sahaja untuk pahala semata.kebanyakan dari manusia itu tidak pernah dianggapkannya al quraan itu sebagai imam seperti yang selalu disebutkan dalam talkin.mereka membacanya seperti mereka menbaca buku cerita semata.mereka mendengar seperti mereka mendengar desiran lebah-lebah yang berterbangan sahaja.

maka tidakkah manusia itu terfikir yang hasil dari nikmat itu telah dan sedang mereka ambil,dan mereka simpankannya sebahagian lagi kepada anak cucu cicit mereka dengan rakusnya tanpa ingat untuk mengongsikan nikmat yang mereka kecapi itu dengan manusia dan makhluk yang lain sebagai satu dari nikmat syukur dan nikmat berkorban diri mereka kepada allah.
dengan izin dan kebenaran allah.



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


maka kesemua makhluk,terutama manusia diberikan rezeki dan nikmat hidup di atas muka bumi ini,cuma yang membezakan antara dua jenis manusia adalah taat dan ingkar nya mereka kepada allah.

ketaatan atau keingkaran inilah yang akan menimbangkan seseorang manusia itu arah tujunya di hari kemudian nanti. kecuali mereka kembali bertakwa mengikut jalan yang lurus yang telah di tentukan oleh allah.[taubat].

maka ketaatan itu tidak akan datang dengan sendirinya tanpa usaha dan tanpa pengetahuan ilmunya,dan keingkaran seseorang manusia itu pula lebih kepada menunjukkan keegoan mereka yang mereka rasakan mereka berkuasa diatas muka bumi ini.

maka tinggalkan mereka yang ingkar itu,dan biarkan mereka dengan urusan mereka.dan yang taat pula,belajarlah mengambik tahu akan perkara atau urusan yang sebelum dan selama ini yang tidak diperdulikan dari ilmu pengetahuan yang dianugerahkan allah. dan bukannya setakat menjadi pak turut semata.

manusia yang ingkar itu telah tersesat perjalanannya,maka jangan pula manusia yang taat itu juga tersesat perjalanannya oleh kerana menurut membuta tuli.[tanpa ilmunya yang sebenar].



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yangkeliru.


pada surah ini [surah 111],telah kami bentangkan sebelum ini.[dibentangkan kali kedua] abu lahab dan isterinya itu adalah satu kisah sandaran[khilaf] kepada manusia, yang menjadikan hidup mereka sebagai penderhaka dan ingkar kepada allah dan islam dan juga kepada rasulullah saw dari sebab keegoan dalam diri.

contoh tauladan dari mereka itu, dibayang kan kepada manusia yang mana jika manusia berbuat seperti kelakuan kedua suami isteri itu,manusia-manusia itu akan di hukum seperti mana kedua suami isteri itu dihukum, diakhirat nanti.

maka sejarah kelakuan mereka suami isteri itu hendaklah di bacakan semula dan diambik sebagai sempadan tauladan kepada manusia seluruhnya. walaupun kerabat keluarga sekalipun, tiada penggecualian kecuali manusia yang derhaka dan ingkar itu kembali tunduk sujud serta taat kepada allah dengan tulus ikhlas.

maka bayangan kejadian yang sama juga telah di beritakan dalam kejadian israk mikraj nabi muhammad saw; perempuan tua memikul kayu api dan ditambah lagi walaupun tidak terpikul lagi olehnya.

dan adakah mereka-mereka itu dari kalangan manusia tidak nampakkah persamaan akan kedua berita itu.



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


untuk menjadikan diri manusia ini, hamba yang dirahmati,keperluan mempelajari urusan -urusan; fekah,adat,adab dan ilmu juga kepada nasab keturunan yang jelas amatlah diperlukan,agar diri manusia ini tidak terkeliru dan tidak tertipu dan juga tidak menjadi pak turut kepada keegoan diri dan keegoan manusia lain.

maka dengan adanya pengetahuan dalam diri manusia ini,[tahu dengan jelas dan faham dengan jelas] akan duduk perkaranya,maka perkara dari kelakuan buruk dapat di hindarkan.

tidak semestinya,manusia yang dianugerahkan keistimewaan oleh allah itu,seperti dapat perlihatkan perkara dan benda ghaib dan perbagai anugerah lain lagi yang seperti para wali diberikan itu,jika keyakinan yang di berikan tidak bersama tahu dan faham yang sebenar tahu dan yang sebenar faham,maka tidak mendatangkan faedahnya kepada diri manusia itu sendiri dan juga tidak kepada masyarakatnya manusia lain dan juga kepada makhluk yang lain dari manusia itu.

dengan kata lainnya,mereka diberikan sedikit keistimewaan dari ilmu allah,sebaliknya mereka menpertikaikan pula akan ilmu yang dianugerahkan kepada mareka.maka mereka sebenarnya masih tidak mengenal akan diri,akan manusia dan terutamanya pencipta mereka.

maka ilmu sifat dua puluh dan ilmu nama sembila puluh sembilan,tidak mereka fahami dengan sebenarnya,kerana mereka hanya mengambil apa-apa yang mereka kehendaki sahaja untuk kepentingan diri,dan yang tidak menguntungkan diatas muka bumi ini mereka tolak serta nafikan tanpa berfikir panjang. dari itu mereka tidak menggunakan akal yang telah disempurnakan,anugerah allah kepada mereka dengan sewajibnya kegunaan.[itu disebut urusan yang tidak sempurna].

maka manusia itu atau ini wajib sempurnakan urusan dirinya terhadap allah sebagaimana akujanji manusia dengan allah pada kali pertama dahulu,sepertimana nabi muhammad saw sempurnakan urusannya terhadap allah dan sebagaimana allah sempurnakan urusannya keatas nabi muhammad saw sebagai nabi dan rasulullah saw dan keatas islam sebagai agama.[segala urusan mestilah lengkap,barulah di sebutkan sebagai; sempurna urusan].[didalamnya ada jalan murni,jalan lurus,jalan ikhlas,jalan redho,jalan syukur,jalan amanah dan barulah disebutkan jalan islam].[bagi melaksanakan urusan wakafnya,urusan pusakanya dan urusan mutlaknya manusia kepada allah].

maka dengan izin dan kebenaran serta perintah allah, kami bentangkan khilaf kias yang tersebut ini sebagai pembentangan dan muzakarah dari kami kepada tuanpuan.


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusannya disiapkan,maka betulkan yang keliru.



kilaf kias padanya;'bulan dan bintang':telah selesai disiapkan sempurna,maka cari dan bacakan apakah yang dimaksudkan dengan urusan 'bulan dan bintang' itu dalam islam.[dalam al quraan dan al sunnah].



inshaallah.




Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.


innalillah wa'inna hi'rojiuun;[perlu di tulis@baca dalam arab@jawi].

maka telah ramai dari kalangan pemegang amanah,pertugas dan pelapis yang kami kenal atau ketahui masa ini, telah kembali mengadap allah. ada yang dapat selesaikan amanah mereka,dan kebanyakan dari mereka tidak sempat menyelesaikan nya. dan ada kebanyakan dari mereka tidak tahu langsung dengan amanah yang ada pada diri mereka,serta tidak mengetahui bagaimana mereka mendapatnya dan bagaimana mereka hendak menunaikan,menyelesaikan dan sempurnakan amanah yang pada mereka itu. dan ada dikalangan dari mereka dikenakan dam atau hukuman kerana salah laku sebagai pemegang amanah,pertugas dan pelapis.

maka bergitu juga kepada mereka yang masih hidup bernyawa dari kalangan pemegang amanah,pertugas dan pelapis,dari kebanyakan mereka telah dan sedang dikenakan dam dan sedang menjalani hukuman atas salah laku mereka.

[dam dan hukuman yang dikenakan keatas mereka yang hidup atau mati itu, adalah sebagai cara membersihkan salah laku mereka oleh allah keatas mereka].

ibadah atau ibadat itu adalah satu dari dua amanah yang perlu dilaksanakan dan disempurnakan, dan adakah ibadah atau ibadat tuanpuan telah disempurnakan[dilaksanakan dengan sempurna]. kalau belum,bersegeralah kepada urusan yang tersebut.maka laksanakan bersekali amanah diri dan amanah allah dan sempurnakannya.

maka segala amanah yang dimaksudkan ada tertera dalam al quraan dan al sunnah dalam maksud kilaf serta kias,cari dan bacakanlah dari keduanya.dalamnya amanah itulah terletaknya rahsia ilmu yang allah bagi untuk diselesaikan oleh manusia.[yang disebutkan sebagai;ghaib dalam nyata, ghaib dalam ghaib,nyata dalam ghaib, dan nyata dalam nyata].[dan dalam bahasa melayunya di sebutkan; berkias,berpantun,berteka-teki].

azan dan iqamat itu amanah,dan dalam keduanya ada amanah rahsia yang perlu di selesaikan serta disempurnakan.

solat itu adalah amanah,dan dalam solat itu pula ada amanah[rahsia] yang perlu diselesaikan dan sempurnakan.

bergitu juga kepada dua kalimah syadahnya,kepada puasanya,kepada zakatnya,dan kepada hajinya. ianya bukan setakat amanah beribadah semata. dan bukan juga untuk mencari pahala semata.

maka bergitu juga kepada rukun iman,sebanyak enam perkara itu[ada amanah didalam setiap perkara rukun]. perlu diselesaikan dan disempurnakan oleh diri manusia.[dan bukan setakat percaya semata].[maka buatlah yang terbaik dari yang terbaik dalam tugas].

maka;kepada mana-mana manusia yang berjaya mengrungkai akan rahsia yang tersebut,itu adalah satu anugerah dari allah kepada diri manusia itu,maka; redha,bersyukur,bertakwa,bertawakal lah dengan ikhlas kepada allah. sebagai satu dari rahmat kurniaan allah kepada diri manusia itu.



inshaallah.




Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
akal ada...,fikir...;


nabi muhammad saw dibangkitkan untuk menyempurnakan akhlak manusia,maka beliau telahpun sempurnakannya seribu empat ratus tigapuluh lapan tahun dahulu. beliau mendidik dan menunjukkan contoh tauladan kepada seluruh manusia.

maka,manusia perlulah pula sempurnakannya untuk diri sendiri dari akhlaknya,beribadahnya dan lain-lain urusan yang tergantung sebelum kembali mengadap allah.

maka, ada kalangan manusia yang akan berkata;kami tidak tahu yang kami wajib sempurnakan urusan diri,kami orang awam takkan kena buat juga,takdepun orang beritahu.

apa pulak takdenya;dalam al quraan dan dalam al sunnah[al hadis nabi] ada sebut akan perkara itu.cuma atas diri manusialah hendak faham atau tidak dengan ayat-ayat yang disebutkan.selepas dari itu ulama-ulama silam menghuraikan dengan panjang lebar berkenaan akhlak. letihlah ulama-ulama silam menulis terangkan,kalau tuanpuan kata tak ada orang beritahu.

maka bergitu jugalah kepada penyusunan sanad keturunan;ianya disusun oleh ulama-ulama silam,dan sebaliknya penulisan mereka kadangkala diabaikan kerana tidak faham dengan apa-apa yang tercatat dalam kitab tulisan ulama-ulama itu. dan dianggap sebagai cerita mitos atau dongeng rakyat semata.

maka, pembetulan kepada yang salah faham dan keliru perlulah di buat dalam masa manusia hidup,dan kalau nyawa dah sampai pada halkum,orang tua-tau kata;"nasi dah jadi bubur".dan mulut pun dah tak terima makanan pun walaupun disuapkan bubur tu.cuma air mata sahaja yang menjadi penjawab kepada persoalan yang tidak siap itu.

ilmu allah luas,dan keampunan allah juga luas.maka, cari dan dapatkannya untuk menerangkan hati diri dari kegelapan.



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.
akal ada...fikir...;


ada manusia yang akan berkata: letihlah nak fikir. betul ke letih, itu yang kehulu kehilir kejar duit kejar harta,tak guna akal ke untuk fikir macam mana nak dapatkan benda-benda tu.dan apa yang mereka jawab; tapi berbaloi.itu jawapan mereka.

apabila bab urusan fekah;perkara itu kita serahkan pada orang bidang agama,biar mereka yang fikirkan masalah tu. dan manusia dalam bidang agama pula akan cakap;kami pun letih juga.kami pun ada dan banyak kerja,bukan nak fikirkan semuanya.

maka dalam perkara urusan ini,siapa yang salah dan siapa yang betul,tidak penting.yang pentingnya kedua pihak,harus menggunakan akal dalam berfikir berpandukan ayat-ayat dari al quraan dan al sunaah. dan bukan menyandarkan diri kepada manusia lain.

masing-masing semacam takut untuk bertanggungjawab diatas sebutan dan kata-kata yang keluar dari mulut diri sendiri. maka mereka menyebut;dari sekian-sekian kitab,orang,ulama, saintis atau orang tua-tua.

maka perlu di lihat dari dalam al quraan terlebih dahulu,dan barulah dilihatkan huraian penerangan dari hadis,kitab ulama,atau kata-kata dari manusia lain.maka jawapan mestilah diberi dahulu,dan barulah huraian penerangan dibentangkan. seperti yang terkandung dalam al quraan dan al sunnah itu.jawapan dan huraian di beritakan bersekali,bersekali dengan contoh tauladan,dan perumpamaan perbandingan sekali.

maka itupun manusia masih tidak faham dengan jawapan yang diberikan allah,dan macammana manusia menghuraikan kepada manusia yang ramai,kalau jawapannya tidak ada pada mereka. kerjanya bukan untuk mengumpul pahala selamanya,sebaliknya kerjanya adalah untuk menunaikan hak[....] menjadi sempurna untuk mengadap ke hardarat allah, selepas berakhirnya riwayat alam nanti.

maka manusia kena memberi jawapan kepada allah apabila dipanggil mengadap nanti.bukannya boleh main tukar pahala dengan jawapan, masa berdiri depan allah nanti.[inikan pulak dok pakat main tambah dan kumpul saham akhirat]pakai akai lah sikit.



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.
akal ada...fikir...;


pada setiap perkara perbuatan atau urusan,atas muka bumi ini ada sempadannya; ada lampu hijaunya,ada lampu kuningnya,dan ada lampu merahnya;maka seperti jugalah kepada yang manusia buat;selepas dari kebaikan,kalau manusia itu tiada pergunakan akalnya yang menyebabkan iman menjadi condong dan nafsu diberikan kesempatan yang lebih tanpa dikawal selia,maka akibatnya diri manusia yang sebergitu akan menjadi manusia yang ego dan tamak,maka mereka akan mula menzalimi jasad mereka dan orang yang ramai tanpa memikirkan musibah yang akan dialami oleh seluruh masyarakat termasuk dirinya bersekali.

mereka hanya menjaga kepentingan diri dan anak bini mereka semata, mereka tidak memperdulikan jiran dan orang yang ramai disekeliling mereka. apa yang mereka nampak adalah keuntungan kepada mereka,tidak kira sama ada baik atau buruknya kepada orang lain.

dan apa yang mereka katakan adalah; atas dunia ini kita pulun kalau dah mati ,tak merasa lagi,nanti dah tua tobatlah,maka kesemua hak atau rezeki orang akan di ambil sekali menjadi miliknya,itulah yang orang cakapkan;hak aku aku punya,hak orangpun aku punya. dan orang lain aku apa perduli,mereka permalas.

maka akan sampai masanya apabila manusia yang menzalimi masyarakatnya itu melanggar pagar sempadan,sepertimana pemandu melanggar lampu isyarat jalan raya,maka tiada lagi amaran pada kelakuan mereka yang diberikan,dan denda serta kifarah lah yang akan mereka terima. oleh sebab mereka tidak patuh kepada peraturan allah. mereka ketepikan bidalan bahasa yang mereka sendiri ucapkan; duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi.

dan sebaliknya apabila petaka telah terkena atas batang hidung mereka,mereka akan berkata kita mestilah sama-sama berganding bahu dan yang berat sama dipikul,yang ringan sama di jinjing.,dan mereka masih berselindung dibelakang jari telunjuk mereka. untuk mengaku kesalahan dan kembali kejalan yang sebenar tidak akan sama sekali.maka mereka menanggungkan petaka mereka kepada orang sekeliling mereka,dan mereka gelak besar kerana terlepas.

kelakuan salah dan bersubahat adalah sama aje hukumannya,mereka tidak akan dilepaskan dan tidak akan terlepas dari hukuman fekah semasa atas dunia lagi,cumanya mereka dan orang sekeliling mereka tidak akan tahu yang mereka itu dihukum,setimpal dengan kesalahan perbuatan mereka.


inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.
akal ada...fikir...;


pada penghujung 10 malam terakhir ramadan ini,ramai manusia yang berlumba-lumba untuk mendapatkan malam yang di sebutkan malam lailatul qadr.

bagus,bagus...dan adakah berjaya atau tidaknya mereka-mereka itu mendapatkan nya tidak dapat dipastikan. dan kalangan dari mereka yang mengajak serta menganjurkan untuk mencari malam yang tersebut itupun,juga tidak dapat dipastikan memperolehi akan kurniaan allah itu.

mencari lailatul qadr itu hendaklah dengan ilmu,dan bukannya semata-mata hanya dengan ibadah.dalam surah itu telah di berikan jawapannya,maka allah bertanya; adakah manusia tahu apakah dianya yang dimaksudkan dengan malam itu.

sampai bila-bila pun takkan jumpa kalau setakat[ seperti yang orang sekarang lakukan].maka ilmu berkenaannya hendaklah dipelajari serta diketahui dengan izin allah,maka mohonlah diberikan pengetahuan berkenaan urusan yang tersebut dari allah.[ menafsir khilaf dan bukannya menterjemah ayat].

ianya adalah sebahagian dari perkara dan urusan mencari dan mengenal diri, dan mengenal allah. khilaf itu hendaklah dirungkai dan dihuraikan, seperti orang merungkai dan menghuraikan teka-teki@silangkata. diberikan pembayang sebagai panduan.



inshaallah.

Anonymous said...

salam,
tuanpuan.
urusan terlepas pandang,betulkan yang keliru.
akal ada...fikir...;


kami telah nyatakan pada perbentangan yang lepas, perbentangan-perbentangan yang kami tulis adakalanya dalam mitos,adakalanya dalam sebutan dari kata orang-orang tua,adakalanya dalam dongeng orang dahulukala.dan ada yang dari dalam kitab ulama dan ada yang dari dalam al quraan dan al sunnah.

maka berita-berita itu kadangkala ada betul dan ada salahnya,dan kami mohon kemaafan,dan kami inshaallah akan perbetulkan berperingkat-peringkat apabila maklumat yang betul atau sebenar diperolehi serta telah disahkan. dan kami tidak akan perbentangkan yang rahsia dari ilmu yang berkemungkinan akan disalah gunakan,dan sejarah yang mendatangkan aib daripada keadaan sengketa diantara keluarga.

maka sebab itu pada setiap berita yang di perbentangkan,berita itu hendaklah dirujuk ke dalam al quraan dan al sunnah. dan huraian kepada berita-berita itu,perlulah dicari dari dalam kitab-kitab ulama sebagai satu dari penjelasannya. dan jangan ditelan bulat-bulat seperti orang yang dalam kelaparan dan kehausan menelan makanan dan minuman.akibatnya amat buruk pada diri sendiri.

maka;tugas kami adalah sebagai perbentang seperti yang di perintahkan dengan kehendak dan izin allah.

maka;masa kita datang keatas muka bumi kita diberikan ilmu,keturunan[susunan sanad],adab,adat,dan fekah, sebagai bekalan,dan apabila kita kembali mengadap allah,kita kena bawa jawapan yang telah diselesaikan dan sempurna dari urusan fekah,adat,adab,keturunan[susunan sanad],dan ilmu.tiada pengkecualian.



inshaallah.