INFO YANG DITERBITKAN MUNGKIN SEADANYA PADA TARIKH DITULIS. TARIKH DITULIS TIDAK SAMA DENGAN TARIKH DITERBITKAN. PERTAMBAHAN ATAU PERUBAHAN TERHADAP INFO TERSEBUT DITULIS DAN DITERBITKAN PADA TARIKH-TARIKH YANG SETERUSNYA. Contoh: 'ORANGNYA' DITERBITKAN DAHULU TETAPI 'CERITANYA' DITERBITKAN KEMUDIAN. SILA BANTU MEMBANTU SESAMA SENDIRI dalam MENCARI keturunan, keilmuan dan ketuhanan.
SIAP 3/26/15 rUKUN iSLAM (Kulit)
SAMBUNG 3/26/15 tUJUH cONTOH fITNAH
[Belajar Al Quran]

20120225

Cerita 1: Cerita Lubuk Pelam

Satu hari sipanglima telah membawa isterinya kelubuk pelam untuk dijadikan korban puaka dilubuk itu. Mereka mudik dari tempat mereka menuju ke lubuk, sesampainya mereka disana sipanglima telah naik kedarat untuk mencari rotan/akar bagi menambat isterinya yang sedang menunggu nya didalam perahu. Cerita untuk dijadikan korban itu tidak diketahui oleh sang isteri.

Dari untuk dijadikan korban itu bermulanya diistana kerajaan Pahang pada masa itu (zaman nya yang tersebut kisah ini). Dimasa itu Pahang berada dalam jajahan takluk raja daik dan pada masa itu daik mempunyai hulubalang-hulubalang yang ramai dan handal-handal.

Bermulalah mesyuarah dikalangan raja dan orang besar Pahang untuk mancari jalan,cara malepaskan Pahang dari cekaman daik kerana bilang tahun Pahang menghantar ufti sebagai tarohan kedaik. Selepas ditilik, dibincang, dihalusi dan dapatlah kata sepakat dikalangan mereka selepas dipertuakan daik pawang raja, supaya pergi mengambil azimat milik puaka lubuk pelam tetapi untuk mendapatkan azimat itu, puaka tersebut mestilah dibunuh terlebih dahulu.

Dalam pengundian yang dibuat, maka sipanglima yang tersebut telah dipilih bagi membunuh dan mangambil azimat yang tersebut didalam lubuk yang ditunggu oleh puaka lubuk pelam.

Maka dengan arahan raja Pahang masa itu(zaman tersebut),bagi menyelamatkan Pahang dari daik diturut akan perintah dengan hati yang gundahgulana karana tidak terpikir oleh nya cara untuk melawan inikan pula membunuh puaka yang kebal lagi ganas.

Dalam perjalanan balik kerumahnya, sipanglima memikirkan berbagai cara untuk mengalahkan puaka itu. Dalam banyak-banyak perancangannya itu. Maka datanglah ilham untuk menjadikan isterinya umpan kepada puaka lubuk pelam itu.

Sesampainya dirumah, dia pun berkata kepada siisteri yang dia nak kesebelah sana lubuk pelam untuk mencari buah-buah hutan dan bercadang membawa siisteri menemaninya. Mendengarkan pelawaan sipanglima itu maka siisteri dengan segera menyetujui pelawaan itu.

Pagi-pagi lagi keesokan harinya, mereka keduanya berkayuh akan perahu menuju kelubuk pelam. Sesampainya mereka dilubuk, mereka hinggap ketebing sungai. Disuruh tunggu akan siisteri oleh sipanglima tadi. Katanya akan membuat akan pundung tempat berteduh didarat.

Tanpa memikirkan apa-apa , siisteri pun menunggulah akan sipanglima dan dimasa menunggu itulah,maka timbul dan munculnya  puaka lubuk pelam itu untuk memakan siisteri yang berada seorang diri dalam perahu. Dari terperanjatnya siisteri itu bersertakan latahnya maka dicapainya pengayuh lalu dipepahnya akan puaka yang memeranjat akan dirinya itu, pepahan-pepahan nya itu mengakibatkan puaka tersebut mati.

Sipanglima yang baru keluar dari hutan dengan rotan bersamanya merasa sungguh terperanjat apabila dilihatnya puaka yang hendak dibunuhnya itu telah mati dibunuh oleh siisteri. Maka diceritakan lah oleh sipanglima kepada siisteri akan kisah yang sebenar-benarnya , maksud dibawa siisteri bersama-samanya kelubuk itu………………….

No comments: