-DUA KALIMAH SAHADAH-Dimanakah sandarannya? Apakah jawapannya? Bagaimanakah huraiannya?
MESTI BUAT SEMAKAN DAN PENGESAHAN SEBELUM MENGGUNAKAN MAKLUMAT DISINI.

20200103

Pewarisan Keturunan Tok Merah

salam; 
tok merah;
urusannya amanah telah selesai,
pulih lengkap sempurna,
dari izin allah,inshaallah. 

dikembalikan ketempatnya al quraan 
serta al sunnah. 

pewarisan keturunan tok merah
wajib menyusun mengikut susunan induk atau dibawah 
moyang perempuan memasing,

jangan ikut sedap hati aje. 
asal susur keturunan bini-bini tok merah; 
[kias kepadanya cucu cicit tok merah]. 

bini 1 nya;pattani@kelantan 
bini 2 nya;trengganu@ kuala berang 
bini 3 nya;pulau pinang 
bini 4 nya;kedah@ gunung jerai 
bini 5 nya;samudra pasai 
bini 6 nya;bukit betong jelai pahang. 

inshaallah 

on Kajian Fidyah Puasa, Fidyah Haji dan Fidyah Sembahyang (RUMAIZI BIN AHMAD)

235 comments:

1 – 200 of 235   Newer›   Newest»
Anonymous said...

salam;

buat maklum waris-waris;[rujuk kepada pemegang amanah yang tahu serta reti][sambungan kepada tok merah]

ayah tok merah berbini dua.
aki atau datok tok merah berbini dua.

makanya, jangan mendabik dada dengan asal keturunan masing-masing. kalau dada pecah, terbuka pekongnya nanti.[nanti malu sendiri].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

khutbah jumaat;3/1/2020;pahang:

membentangkan hal dan urusan yang sebelum ini[yang lepas] tak dijalankan dengan adil dan saksama oleh orang melayu sendiri. menegakkan yang disuruh atau diperintah oleh allah dan meninggalkan hal dan urusan yang di tegah oleh allah.

dah terantuk baru nak tergadah,itu pun setakat melepaskan batuk ditangga aje. bercakap bebda yang sama aje. sebaliknya orang melayu nya semakin jauh. dan kalau tak berubah juga,habislah nanti duduk dalam gaung belakanya.

dalam islam,duduk sama rendah,berdiri sama tinggi,mana ada kastanya.sama-sama pikul,sama-sama jinjing. tak baca sejarah zaman rasul dan sahabat ke?.
dan sejarah melayu ,kena dibaca dengan betul dan teliti dan tertil,baru boleh tahu dan faham duduk perkaranya yang disebutkan'melayu islam atau islam melayu'.dan darjat itu duduknya perkara dalam fekah adat adab serta ilmu. dan bukannya pakai sedap kerongkong berbunyikan nada semata aje.

inshaallah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

makanya; ada beberapa jenis orang dalam kalangan manusia zaman ini[akhir zaman],yang.........;

orang yang jenisnya mukanya mereka tunduk ke bumi sebaliknya matanya melilau.

orang yang jenisnya nafsunya berputar sebaliknya akalnya statik.

orang yang jenisnya hendak menjadi insan sebaliknya enggan menjadi manusia.

dan perbagainya lagi jenis orang,sebaliknya mereka yang mencuba melanggar fekah adat adab serta ilmu yang sejak azali itu.[hukum kejadian dan peraturan alam dan manusia yang telah tetap].

makanya; dugaan dan kifarah,telah di nyatakan dalam dan dengan kias atau khilaf sepanjang zaman berturutan dari zaman yang lampau dahulu sehinggalah zaman ini atau akhir zaman.

makanya; seluruhnya di himpun dan di jelaskan dalam kitab al quraan serta al sunnah.sebaliknya manusia masih teraba-raba dan hayal dalam diri mereka sendiri. tiada kesungguhan sebenar, kecuali manusia yang yakin,mereka akan kembali kepada pangkuan maha penciptanya.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

pembetulan:

ayah kepada tok merah berkhawin dua;

bini 1 dari kelantan

bini 2 dari sumatra. [sebelah timur selatan]



dan datok kepada tok merah berbini empat;

bini 1 dari jawa

bini 2 dari kelantan

bini 3 dari kedah [bukit payung]

bini 4 dari kedah [padang mat sirat].


harap makluman.inshaallah.

Anonymous said...

salam;

dari sebab tiada dari kalangan cucu cicitnya tok yusoff,yang dapat menyelesaikan kias amanah moyang mereka itu;maka,sementara itu urusannya kami tarik dan simpan,sehingga datang dari kalangan cucu cicitnya tok yusoff yang dapat membentangkan kias moyangnya.

inshaallah dengan izin allah. inshaallah.

Anonymous said...

salam;

urusannya[kias] kepada barabudu;siap pulih lengkap sempurna.dari izin allah.inshaallah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

panglima wook itu adalah penghulu pertama kuala rompin.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

perkara sifat 20: siap pulih lengkap sempurna.dari izin allah.inshaallah.

Anonymous said...

salam;

ada serta esa: kiasnya kepada sifat 20.

makanya; disebutkan atau di letakkan sebutan maha dihadapan sebutan perkataan ada serta esa;yang menjadikannya mutlah,tiada dibolehkan untuk dibuatkan bandingan diantara nya dengan makhluknya.

makanya; kita hanya dibolehkan memahamikan kekerdilan para hamba nya [makhluk] yang dipinjamkan akan sifatnya yang menyalahkan guna sifat yang di beri pinjam.[apa sebab mengingkari akan sifat itu sendiri]

makanya; menilai dan memperbandingkan sifat nya yang wajib dengan berlawanan kepada sifat wajib nya itu,tidak dibolehkan,melainkan atau kecuali kepada orang-orang atau manusia yang menjaga tatasusila,atau tertip,atau tertil kepada ilmu itu sendiri.

makanya; kita menilai diri dan sifat kita sendiri sebagai manusia dan hamba dan makhluk yang di jadikan dalam kejadian ciptaan nya. dan siapa kita yang hendak menilai sifat-sifat yang mutlak itu. dan menilai sifat diri yang di anugerahkan nya itu sebagai jalan untuk mengenal diri sendiri, dan mengenali nya sebagai pencipta kepada kita ini.

bersambung; dari izin allah.inshaallah.

Anonymous said...

salam;

kiasnya kepada sejarahnya hamba yang di gelar nafsu: yang tiga kali di humbankan kedalam neraka,dari sebab ingkarnya dia,untuk mengaku yang dia adalah hamba.


dan kiasnya kepada sejarahnya azazil yang ingkar menurut arahan untuk menghormati adam sebagai satu dari hamba ciptaan atau penghormatan dalam kejadian ciptaan.

dan kiasnya kepada sejarah keingkaran sehingga di berikan gelaran iblis kepada batang tubuh makhluk hamba itu.

atau kepada kiasnnya sejarannya firaun zaman nabi musa; atau namrut zaman nabi ???.

dan buka serta bacakan semula sejarah yang dikiaskan dalam al quraan serta al sunnah itu. bagi manusia yang berakal serta memikirkannya.

moga-moga dapat memahami isi yang terkandung dalam kitab-kitab.

inshaallah.

Anonymous said...

salaml;

manusia melayu ini;mereka membaca doa dengan ayat al quraan serta doa al sunnah,meminta dibukakan hijab kepada mencari rezeki dan perbagai lagi urusan,konon untuk ketakwaan peribadahan,murah rezeki,sihat sejahtera,anak yang soleh.

dan makanya;apabila di buka hijab itu,mereka kata apa yang mereka nampak dan denganr dan alami,adalah hantu,jin atau kepada perkara ghaib yang menakutkan mereka.

makanya; mereka menbuat fitnah keatas apa yang mereka sendiri minta kepada tuhan mereka.

makanya; alang ke malunya,berkeadaan perangai sebergitu. itu belum lagi kepada bab diduga atau dugaan yang di kenakan keatas diri dan keluarga.

Anonymous said...

salam;

hantu atau antu: membawa maksud; orang ghaib atau manusia yang tiada kelihatan pada mata kasar orang kebanyakan kecuali kepada orang atau manusia yang di beri izin; atau kepada manusia yang meminta-minta dibukakan hijab dengan gopoh atau tergesa-gesa tanpa ilmu tahu dan faham.

Anonymous said...

salam;


tandas atau jamban adalah rumah syaitan:[satu penerangan yang memperbodohkan diri sendiri]jangan lah buat propaganda yang boleh mengelirukan manusia lah.

berhukum dengan akal yang dangkal akan menyebabkan fitnah menimpa diri sendiri serta orang yang ramai.

hanya sebab untuk melarang manusia lain merokok dalam tandas. maka propaganda sebergitu di jadikan ......


tandas itu tempat membuang najis manusia;dibina khas untuk tujuan itu.

fikir-fikirkan lah.

Anonymous said...

salam;

bab imam mahadi; pertikaian keatasnya telah lahir atau belum:

jangan buat pelik-pelik lah;

bermulanya akhir zaman adalah,dengan kelahiran nabi muhammas saw.dan berapa tahunnya dikatakan akhir zaman itu sehingga kehari terakhir hayat alam dunia,hanya allah yang dapat memberitahunya.

dengar boleh dengar apa yang diperkatakan dan diperbahaskan oleh mereka-mereka itu.dan kebenarannya dari ungkapan kata-kata dari mereka itu hendaklah di teliti serta di semak dalam al al quraan serta al sunnah.

rasulullah telah menyebutkan; dia akan lahir seperti nama ku[muhammad bin abdullah]. dan turutan kejadian serta kiamat pun telah disebutkan dengan kias yang tepat.

jangan lah memandai ,mengatakan benda serta perkara yang belom lagi sampai masanya, apa tujuan nya mereka berkata semacam itu. ianya boleh mendatangkan fitnah yang besar lagi berat.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

mereka berkata yang mereka telah bersedia.[bagi urusan dalam kubur dan padang mashyar]. dan apa nak risaukan rasulullah ada untuk safaatnya.


nak beri sikit makluman: [renungkan sejenak][jangan cepat nak berangin].

dan kalau dah masa hidup tak berapa boleh jawab dengan jelas[tahu serta faham] persoalan kepada; siapa tuhan kamu.;rasa-rasanya lah dalam hati tu,boleh jawab dengan tepat ke masa dalam kubur dan di padang mashyar tu nanti.

soalan nya adalah kepada rukun iman serta rukun islam.[dalam tu ada 11 soalan].

takkan nak bersandar pada safaat rasulullah semata-mata. yang diri sendiri punya; mana?.

makanya, tak payah dok sibuk dengan persoalan imam mahadi[dah lahir ke belom];persoalan dajjal[dah lahir ke belom]; persoalan duhan atau asap[akan terjadi tahun bila];persoalah dah dekat kiamat[dekat atau jauhnya kiamat tu bukannya urusan makhluk atau manusia].

yang perlu dijaga dan di perhatikan adalah persoalan diri sendiri tu[ini urusan manusia]; lepas ke tidak menjawab soalan yang di ajukan nanti?

makanya, cari lah jawapannya masa tengah hidup sihat ni;dah mati nanti tak sempat dah.[kalau dah sakit pun belom tentu sempat,sibuk ke penyakit].

pahala bergunung pun tak memberi sebarang faedah pada diri sendiri,apalagi pada manusia lain.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;

renungan aje:

bila ditanyakan soalan; dulu belajar ke tidak atau mengaji ke tidak [belajar agama lah].

makanya; mereka akan menjawab: belajar.

kalau dah belajar;makanya kenapa tak tahu bila di berikan persoalan rukun iman serta rukun islam.

dan bila di tanyakan ada belajar tasawuf.; ada, mereka kata.

dengan siapa.; dengan sipulan sipulan, di sekian tempat.

dia[orang tua tu] atau orang yang mengajar tasawuf tu bagi apa.; sekian sekian.

tahu ke apa yang orang tua tu cakapkan. dan faham ke apa yang di bacakan oleh dia.

............;senyap tak berani nak jawab.[ kebanyakannya dari tuan,puan serta mereka itu].


maknanya; tuan dan puan dan mereka mereka itu ,memang telah belajar dengan apa yang di bentangkan oleh kami.[semua ilmu].

sebaliknya; kenapa yang tak berani dan tak yakin untuk menjawab persoalan[ membentangkan]; siapa tuhan kamu[persoalan talkin].


inshaallah.

Ibu Pertiwi said...

Memang posting dibuat di ruangan komen ya? Nak baca latest posting memang kena rajin scroll komen atau macam mana ya?

Anonymous said...

salam;

ada belajar atau mengaji;[mukadam serta mengaji al quraan;

jawapannya; ya

ada belajar rukun iman serta rukun islam;

jawapannya ; ya

ada belajar sifat 20;

jawapannya; ya

ada belajar solat,puasa,zakat,haji.

jawapannya ; ya

ada belajar fekah,tauhid,hadis

jawapannya; ya

bermakna;tuan dan puan mempelajari seluruh ilmu yang rasulullah tunjukkan.

dan macammana yang ada kalangan tuan dan puan serta mereka mereka itu yang tidak yakin dan terkeliru dengan apa yang dipelajari.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;

renungkan aje lah:

1]ramadhan; mereka rayakan

2]aidilfitri; mereka rayakan

3]aidiladha; mereka rayakan

4]tahun baru cina; mereka rayakan

5]happy depavali; mereka rayakan

6]krismis; mereka rayakan

7]tahun baru masihi; mereka rayakan

8]tahun baru hijrah; mereka rayakan

9]hollowen pun; mereka rayakan

10]hari keamatan; mereka rayakan

11]hari menuai; mereka rayakan

12]cuti semester persekolahan pun[empat kali]; mereka rayakan

13] dan perbagai hari lagi; semuanya mereka rayakan.[tak tahu lah berapa perayaan lagi tu]

14]hari jadi;mereka rayakan

15] itu tak termasuk perkhawinan dan pertunangan lagi tu

16]...............;mereka rayakan[???]

berapa banyak raya lah; yang orang melayu nak rayakan.

raikan perayaan yang tersebut, rasa-rasanya sudah mencukupi;tak payah beria-ia rayanya.

ada sama ka; cakap sama bikin.[cakap lain,bikin lain]: ada ikut sunnah ka,ada ikut al quraan ka.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;

makluman;

hussin@pak husin. kuala kangsar. kumpulan benteng beras basah. mati.. susur jalur dari mas merah.[sutan mas].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

macammana mereka kata mereka tahu,sedangkan dalam bab berketurunan pun mereka hanya dapat menyusun beberapa tangga aje.

dalam al quraan telah menyatakan susur keturunan yang panjang sehingga kepada hawa serta adam.[susur keturunan nabi-nabi serta hamba-hambanya yang dirahmati dan keturunan nabi muhammad].[dalam khilaf yang lurus tertil lagi tertip]].

dan mereka itu pulok,mempertikaikan jalur susur keturunan sendiri.[lagi mau buat tuntutan].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

kami serta sahabat kami, membacakan kias atau khilaf al quraan serta al sunnah kepada tuan tuan dan puan puan serta mereka mereka itu dalam adat serta adab[bahasa melayu],agar moga mudah difahami.

makanya; tak berapa nak paham juga.

seluruh dengan apa yang di bentangkan oleh kami,semuanya kias atau khilaf dari dalam al quraan serta al sunnah,dan dari kitab kitab ulama yang lepas.

berulang ulang di bentangkan,masih lagi termangu mangu akal fikiran. serupalah macam orang yang membaca atau mengaji al quraan tu,diulang ulang katamnya.

bukannya sebagai mengkatamkan semata,tunaikan serta sempurnakan urusan dalam al quraaan serta al sunnah tu.tak berguna mengumpul dan menyimpan pahala berguni guni,kalau tak tahu kegunaannya.

pahala yang di simpan tu bukannya boleh jadi tiket.untuk masok syurga,apatah lagi untuk melintas titi tu.

dalam masa hidup ni,gunakanlah sebaik mungkin pahala yang ada dalam gengaman tuan puan tu.

jangan nanti jadi seperti kapas di tiup angin, atau wangi yang di tiup angin,bau anginnya dapat bendanya entah dimana.

sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian.....[ada boleh guna kah].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


ini adalah susunan kias @ khilaf kepada ilmu:[dalam adab].[kalau masing-masing baca al quraan lah][kalau setakat tengok dan hapal aje,jauh panggang dari api lah].[ini adalah ilmu kias yang lurus lagi jelas,dan kalu tak reti dan tak tahu,makanya jangan memandai pertikaikan ilmu dan pembentangan orang lain].[termasuk ilmu bab berketurunan].[kulit serta isi,bersekali].


a] 3/ 5/ 9/ 99.


b] 13/ 17/ 21+1/ 25/ 40+3/ 77/ 187/ 314/ 777/ 977/ 124000.


makanya; selesaikan oleh tuan dan puan akan susunan yang tersebut,dan sandarkan semula kedalam al quraan.[kisahnya,sejarahnya,ilmunya].

kesemuanya ada ter catat kiasnya dalam al quraan. dan bentangkan berita sebenar kepada ilmunya.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

fekah;.............hukum[peraturan yang sejak azali]:......betul lakunya atau salah laku.

adat;..............jasad[sebagaitempat di denda atau dikifarah]:......baik atau rosak.

adab;..............nama penyakit[sebagai kias]:....telah diberitahu sebagai petunjuk salah laku diri atau salah laku fitnah manusia.[diri sendiri atau orang yang ramai].


kaedah pemulihannya:.....perbetulkan dan luruskan semula hukum yang telah di bengkokkan atau batalkan fitnah yang bermaharajalela tu.[amar makruf nahi mungkar].

dan kalau dah kena denda;....bayar lah damnya[ nilainya amat tinggi ] sebagai denda melunaskan kifarahnya. ingat lah.[tangan manusia itu sendiri yang merosakkan:makanya; tangan manusia jugalah yang wajib memperbetulkan].

itu kaedahnya.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;


renungkan dan menungkan kejap:yang selalu kita dengar,dulu dulu; orang tamak selalu rugi,ya betul tu;rugi kepada orang,mereka tak rugi,mereka balun semuanya,tak kira,membelakangkan langit atau yang menelentangkan langit,habis semuanya.sebab mereka kira air dan minyak tak bercampur.

yang sekarang kita dengar;kena dengar,orang bodo sombong selalunya rugi; dah lah tak tahu kebenda,tak nak tanya kat orang pulok tu,tak kira betul salah;semuanya dijadikan fitnah pada dia.

dan bila di berikan wabak;dah terkial kial memasing,macam ayam berak kapur. dan sebahagiannya lagi dah macam ayam digigit tungau.terkebil kebil.

dihantar kesekolah suruh belajar;lain yang mereka belajarkan.bukan jadi cerdik,malah jadi pak turut.tunggu dan lihat,dah terantuk baru nak tergadah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

kenapa tiga kitab haji karim tidak berpungsi. siapa haji karim?.tanyakan lah dia sendiri.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;

mengaji;.......bermaksud: mengkaji serta mempelajari untuk ilmu bermanafaat bagi diri serta masyarakat.[ilmu kaji diri lah tu].

sebab tu tuk nenek suruh mengaji alif baa taa[mukadam], serta al quraan sampai pandai.

dan rasulullah sebutkan: pergilah menuntut sampai kenegeri china.

dan dulunya rasulullah di suruh oleh jibril; iqra. apa iqra?. tahu ke tak tak tahu,maksud iqra?

maksudnya:......baca.: baca lah,kalau tak reti baca,itu yang buat fitnah merata rata tu.

Anonymous said...

salam;


pak turut:...bermaksud: orang yang tak reti dan tak berani membuat keputusan bagi kefaedahan diri dan masyarakat,dan hanya menuruti dengan taat dengan apa yang di suruh tanpa menanya atau mempertikaikan,arahan atau perintah itu, betul atau salah, atau baik atau buruknya jika di turuti atau di jalankan.

serupa dengan apa yang orang zaman dulu tu cakaplah[yang dicatatkan dalam al quraan]; 'kami hanya menuruti dengan apa yang telah nenek moyang kami perbuat dan sembah'.

mudah cakapnya; manusia yang tidak menggunakan akal mereka dengan sempurna lah. atau sayang sangat untuk menggunakan akal.[maka;otak pun jadi beku dan tepu]. itu yang menyebabkan penyakit cepat dapat atau cepat sampai tu. terutamanya penyakit berkenaan hati.[lain-lain,pikir sendiri lah].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


urusan tiga kitab haji karim;siap pulih lengkap sempurna.dari izin allah. inshaallah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

menung dan renungkan untuk diri:

maka jawabnya oleh mereka:[tak tahu macammana nak tanya,dan tak tahu macammana nak bentang].

dah belajar tinggi tinggi,berpusing berjalan jauh jauh,mereka masih tak tahu bagaimana nak bertanya dan membentang. ini satu keajaipan dalam diri manusia zaman ini.

mereka boleh membentangkan dalam bab makan,bab kaya,bab yang menguntungkan diri atas muka bumi,sebaliknya mereka tak reti membentangkan dalam bab meyelamatkan diri diakhirat.

soalannya sikit sangat:

rukun islam lima perkara?.bentangkan lah. akan isinya,kulitnya semua orang tahu,termasuklah kanak kanak tadika tu.

jawapan kulit; itu jawapan kanak kanak yang belum mumayih dan belum bahlir.

dan jawapan untuk manusia yang dah cukup akalnya?; wajib dalam jawapan kulit berserta isinya bersekali lah.

tiada perlepasan bagi manusia dengan sengaja menjadi akan diri mereka seperti;[ diangkat pena sehingga mereka,atau tidak dicatatkan bagi mereka sehingga mereka].

kanak kanak yang ...cukup umur serta cerdik.

manusia yang tidur ...terjaga

manusia gila ... berakal


dan janganlah menggunakan jawapan:[ uztat/ustazah/tok guru/tak ada siapa pun ajar,atau tak adapun bertulis dalam kitab]

makanya; dalam al quraan serta alsunnah[al hadis] ada dengan lengkap di beritakan dengan terperinci,dah kalau tak reti nak dibacakan,mana nak jumpa. dah dok sibuk berlagu dan berlirik aje.[sibuk dengan pahala]. itu yang menjadikan diri tak faham dan tak tahu ke amendanya berita dalam kedua kitab tu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

renung dan menungkan;


air: apabila di tambah atau di masukkan sesuatu atau dicampurkan sesuatu,makanya kebanyakannya menghilangkan sebutan air;

masokkan kopi;.....kopi atau kopi o. atau kopi ais,pun dah jadi kopi beng.

bubuh warna;....sirap atau sirap ais.

abc;....air batu campur[yang ni aje disebut air,tapi kekadang tu ditinggalkan juga airnya,disebut ais batu campur.


faham ke tidak maksudnya:

dari sebab ilmunya belajar tinggi amat,maka ditinggalkan atau tertinggal[dengan sengaja atau dengan tidak sengaja] asasnya.

itu yang disebutkan dalam al quraan; manusia mudah lupa atau manusia terlupa atau wahai insan[perlupa],lalu diberikan ingatan oleh wakil-wakil allah diatas muka bumi dengan izin kebenaran allah.[al quraan serta al sunnah memberi peringatan].

makanya; ambiklah peringatan tu.jangan dok berangan dengan mengumpulkan pahala aje.

makanya; mereka berkata: allah tahu apa yang hambanya buat.

betullah tu;sebaliknya hamba tu tahu ke apa yang dia buat?

makanya; mereka berkata lagi; allah tak akan meninggalkan hambanya[yang meminta]

betul tu; sebaliknya hambanya yang selelu meninggalkan allah dalam sedar dan dalam tidak sedar.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;


sejarah telah menyatakan [dalam riwayat hadis];kita baru kembali dari jihad yang kecil,dan kita akan memasuki jihad yang besar.

bukan berperang.tetapi meneragi nafsu,bukan memerangi nafsu.

menerangi;....mengawal nafsu dengan tahu serta faham. dan bukannya memusuhi nafsu dengan memeranginya.

maka bergitu jugalah halnya kepada syaitan itu.mengenal dan mengawalnya,dan bukan memusuhinya.

dan apabila nafsu menjadi amarah,makanya,ia akan di kawal oleh syaitan. dan disinilah akal wajib digunakan dengan berhekmah oleh manusia.yang disebutkan dalam riwayat hadis; dalam badan manusia itu ada seketul daging,yang mana kalau dijaga dengan baik maka baiklah manusia itu,dan kalau daging itu rosak dan dirosakkan,maka menjadi rosaklah manusia itu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

tok sungkai itu empat anaknya;

dua mengikut ketanah melayu dan dua lagi tinggal di sumatra.[ada lelaki perempuannya].salah seorangnya adalah puteri hijau acheh.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


kiasnya kepada serban tiga lilitan: siap pulih lengkap sempurna.dari izin allah.inshaallah.[amanah yang di pegang dan di jaga oleh tok selehong].


inshaallah.

Anonymous said...

"salam;

panglima wook itu adalah penghulu pertama kuala rompin.

inshaallah."


Allahu Robbi...
Jika Panglima Wook @ Cik Wok Gagoh..org yg sama..
koi lapis yang ke-empat (koi-arwoh aboh-ishak-hassan-cik wok)

Terima kaseh banyok kepada yg bukok nama panglima wook ni..
Alhamdulillah..

Anonymous said...

salam;


panglima wook/panglima ahmad/abdullah kancil.[nama di rompin atau kuala rompin]

tiga serangkai.kias mereka tak boleh di pecah pecahkan.[kalau dipecahkan,sejarahnya tidak akan dijumpai oleh cucu cicit mereka.

inshaallah.

Anonymous said...

Jika begitu kata tuan...
maka bukanlah..silap dan salah la koi...
maaf se-adanya...

Anonymous said...

salam;


kami masih menunggu akan kiasan dari pemegang amanah atau wakil amanah atau pertugas atau wakil pertugas;bagi urusan yang.....,untuk di pulihkan disiapkan di lengkapkan serta disempurnakan.

dan jika tuan serta puan yang memegang akan kias amanah itu[wasiat atau sumpah],dapat menyempurnakannya sempurnakan, kami berbesar hati dan mengucapkan jutaan terima kasih bagi pihak fikah adat adab serta ilmu.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;

kalau tuan pewarisan kepada panglima wook;makanya pergilah berkunjung berjumpa anjang adam, di kampong pematang pauh pekan[belakang istana pekan itu].

penghuraiannya adalah dengan anjang adam.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;

kias @ khilaf,yang perlu wajib di pulihkan siapkan lengkapkan sempurnakan.

jumlahnya sifat dua puluh;siapnya jumlah fatihah;ditunggu lagi belum tiba berjumlah seminggu.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;


kiasnya kepada; enjit enjit semut siapa sakit naik atas. siap pulih lengkap sempurna.dari izin allah.inshaallah.


kias nya, sejarahnya berlaku di pantai bachok, kelantan.

yang zaman sekarang hanya di lagukan sebagai seloka kanak kanak aje.sedang kan kias itu adalah kias fekah adat adab ilmu. yang di bacakan dalam bahasa melayu.beritanya kias itu ada dengan jelas tertulis dalam al quraan.

kami hanya menjalankan amanah moyang-moyang yang berpesan,persiapkan diri,jangan leka. dan jangan bertangguh. dan kami tidak akan tunggu dan lihat.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


kiasnya kepada: lat tali lat laili tamlong, serta, tom tom bak mak yong dek dek pecah sebiji tinggal serangka atau sesangkar. siap pulih lengkap sempurna.dari izin allah.inshaallah.

inshaallah.



Anonymous said...

salam;

dan apabila di pinda dan diubah dengan suka-suka oleh orang atau manusia melayu sendiri akan kias@ khilaf kepada adab,makanya akan berubah fekah serta adat,terjadilah orang melayu membuang ilmunya sendiri,kerana hendakkan dunia.

akan terjadilah kepada bangsa melayu; ibarat layang layang terputus talinya.
tidak terjumpa pedoman atau terajunya.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


kiasnya kepada;


lompat si katak lompat lompat tinggi tinggi.

dua tiga kucing berlari mana kan sama si kucing belang.

terbang lalat terbang lalat hinggap di kaki.

sekilas ikan di air tahu jantan betina nya.

tuah ayam nampak di kaki.

itik pulang petang.

burung kakak tua hinggap di jendela.

tanam pinang rapat rapat biar senang puyuh berlari.

urusannya kias; siap pulih lengkap sempurna.dari izin allah.inshaallah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

masa tidak menunggu tuan puan;tuanpuan lah yang kena mengejar nya masa itu.

inshaallah.[nabi muhammad saw hanya diberikan masa 60 tahun lebih sikit aje dan dia telah menyempurnakan urusan yang di berikan kepadanya].

makanya; dengan umur yang tak seberapa tinggalnya masa ini,ada ke sempat kesampaian diri menyempurnakan urusan diri tuanpuan.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

apabila diberikan kepada tikus untuk membaiki labu. dan apabila kadok yang di naikkan junjungnya.

makanya; ibaratlah,ayah kencing berdiri,anak akan kencing berlari.

apabila ketam menyuruh anaknya berjalan lurus.

ia akan menjadi seperti anjing menyalak bukit.

tak kemana lah tumpahnya kuah,kalau tak ke nasi.

dan jangan sampai nasi menjadi bubur.

yang dikejar tak dapat yang di kendong keciciran.

melayu zaman ini.[itu lah bayangannya] walaupun telah 60 tahun lebih merdekanya.

tidak berubah sesuatu bangsa,melainkan bangsa itu yang merubah membetulkannya sendiri.[dalam ibarat rezeki secupak tak akan jadi segantang].

kata,melayu islam;kenapa pulok yang dok salahkan orang bangsa lain.

orang yang salahkan orang lain sepanjang masa,itu manusia yang tak beradab dan tak beradat,dan juga ta berugama serta tak berilmu namanya.

banyak bidalan bahasa melayu,bagi memperingati dan menegur orang bangsa melayu sendiri.tak baca punya orang.

tak ngaji al quraan serta al sunnah ke memasing diri.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;


kiasnya kepada;;selagi ada bulan dan matahari selagi ada matahari dan bulan.

waktu masanya jam minit saat. siap pulih lengkap sempurna.dari izin allah.inshaallah.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;


kiasnya kepada; pungguk rindukan bulan

bulan dipagar bintang

bintang yang berkelip diangkasa. siap pilih lengkap sempurna.dari izin allah.inshaallah.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;

apabila selesai,bertebaranlah diatas muka bumi.

dan apabila telah selesai satu pekerjaan maka kerjakanlah yang lain.


makanya urusan seperti diatas tu dah jalankan ke belum oleh tuan puan.[mengikut fekah adat adab serta ilmu],seperti yang diperintahkan oleh allah.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;


kami ulang sekali lagi;

setiap urusan atau ibadah atau pahala diri manusia,akan di angkat naik ke hadapan allah.

makanya; setiap yang di angkat naik akan di tapis oleh penjaga langit.
tujuh tapisan akan di lalui oleh pembawa amal manusia,dari langit pertama sehingga langit ketujuh.
dan pada setiap untuk melalui bagi di angkat keperingkat seterusnya,maka,akan di periksa amalan atau urusan atau pahala yang dibawa itu oleh penjaga pintu langit.
pada setiap peringkat langit,syarat yang sepatutnya dipatuhi wajiblah lulus.[macam kastam dan imgesen buat tu lah] cumanya yang dilangit tu tak boleh main huluq ikut bawah meja atau main salam kaut atau kenyit mata.
tidak kiralah manusia itu apa sekali darjatnya;raja ke, mufti ke, ulama atau ulamak atau alamak ke, tok guru ke,tafis atau tafus ke,ahli sufi ke,ahli tarikat ke, ahli tasawuf ke,imam ke,awam ke,tuan ke,hamba ke;semuanya wajib di periksa dengan tertip,tertil,teliti oleh penjaga pintu langit disemua peringkat pintu langit.
pada setiap peringkat langit memang banyak yang di humbankan kembali kebawah ke bumi oleh penjaga pintu langit atau oleh pembawa amalan itu sendiri.
hanya amalan atau urusan yang melepasi pemeriksaan oleh penjaga langit ketujuh sahaja yang akan di angkat ketapisan kelapan atau yang terakhir.
pada peringkat inilah ramai dari kalangan manusia yang bimbang sebenarnya[dari kalangan syahid, fukaha,malah dari golongan yang lebih tinggi dari kumpulan ahli sufi dan fukaha dan hafis].
adakah amalan atau urusan yang mereka buat itu,siap pulih lengkap sempurna.dalam bab fikah,adat,adab serta ilmu.makanya ;kalau tak siap pulih lengkap sempurna,amalan atau urusan itu akan di,bukan setakat di humban kebawah,malah akan di di hempaskan keatas batang tengkok empunya manusia itu sendiri.[seperti mata kapak atau tukul besi yang di hentakkan keatas batang leher].
makanya; kalau amalan atau pahala,yang tidak mahu di hantar[takut untuk di periksa],dipegang simpan oleh diri.apa akan terjadi kepadanya. yang baik dan yang buruk bercampur aduk.
makanya; bila masanya tuan dan puan nak dapat tahu amalan tuan puan ikhlas.
itu barulah disebut;[orang melayu sekarang sebutkan: kosong kosong],memang kosong lah,harapan tak kesampaian lah nama nya tu,sebab berangan memanjang.

muhasabah diri sendiri;ada ke amalan tuan puan di lakukan dengan siap pulih lengkap sempurna. dan amalan yang sempurna hendaklah di hantar keatas,dan jikalau sempurna amalah tuan puan akan di simpan diatas[di bawah aras,tempat simpanaannya urusan serta amalan yang telah sempurna.[dalam kitab yang disebutkan kitab yang sejak azali itu].

akan ada yang bertanya,dari mana kami dapat atau tahu bab ini.

jawapannya: dalam al quraan serta al sunnah[al hadis],dan dalam kitab para ulama yang memjelaskan serta menghuraikan dari pengetahuan serta kefahaman diri mereka yang mereka mengaji.

baca lah.....kitab. dan rujuk lah... manusia yang tahu serta faham.[bukan kena bayarpun].[sebab ilmu tidak boleh dijual atau dibeli,bergitu juga adat,adab serta fekah].

ada faham ke???!!!.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;
[makluman sikit]:[tugas seorang penjejak,satu darinya].

semalam,sahabat kami telah pergi buat lawatan khas mengujungi pemegang amanah yang uzur,seorang perepuan,dalam pahang. dan telah berjumpa dengan wakil amanahnya,kerana sahabat kami tidak dibenarkan untuk mengadap pemegang amanah tersebut.[kerana anak-anaknya dan wakil amanahnya[anak sulong] tidak membenarkan lelaki bukan muhrim bertemu].

makanya; sahabat kami itu menjalankan tugasnya,dan telah selesaikan akan arahan yang diberikan kepadanya,walaupun di halang untuk mengadap pemegang amanah yang di wajib cari itu.

maka; lapurannya dari sahabat kami telah dibuat,dan keputusan diambik,melepaskan tugas pemegang amanah yang uzur itu, walaupun bukan secara berdepan.[dia telah uzur/memegang tanpa tahu atau tidak dimaklumkan,tidak berakat].

amanah itu[di siap dipulih dilengkap serta disempurnakan] di simpan kembalikan kedalam al quraan.[dalam surah ali imran dan surah al fatihah].

makanya; kami bagi pihak pemegang amanah;berterima kasih kepada pemegang amanah yang uzur itu,yang telah memegang amanah tanpa pengetahuannya yang di perturunkan oleh pemegang amanah sebelum dari dia kepada dirinya,[datoknya,ayahnya kepadanya serta dari suaminya kepadanya].

inshaallah.


Cha said...

Assalamualaikum,

Apa maksud al-watiqqu billahi aliyil adzim? Tak pasti ejaan nya bagaimana? Tapi sebutan nya gitu la.

Anonymous said...

salam;

kalimah tu betul ke. sapa punya[ulama].kalau dalam al quraan,duduknya dalam ayat surah mana.baru boleh disemak dan diterjemahkan.

Cha said...

Waalaikumussalam,

Tak siapa punya, tiba-tiba terdengar, suara ramai-ramai sebut ulang-ulang perkataan tu. Bukan mimpi, dalam sedar, hampir sebulan atau lebih. Mula dari Ramadhan 2011. Kalaus jin sekalipun apa maksudnya ya. Dah tanya ramai tapi tak tahu.

Mohon dan maaf

Anonymous said...

salam;

tuan cha: ini jawapannya,setelah di perbincangkan oleh kami.

sebutan itu;betul sebutannya oleh tuan,tapi salah dieja dalam rumi.

sebutan itu;masih tak cukup satu sebutannya,tuan hanya mendapat atau mendengar empat sebutan sahaja,dan yang kelimanya belum sampai atau tuan tak dengar mereka menyebutnya.

sebutan itu; membawa maksud:syariat tarikat hakikat maqrifat,dan yang kelimanya tuan kena tunggu.kalau betul belum sampai.

sebutan itu;di hantar kepada tuan oleh moyang-moyang tuan dari sebelah ayah dan sebelah mak.

tuan; adalah dari susur keturunan;

ayah berketurunan tok jerai
mak berketurunan siti zubaidah

cari dan berjumpalah dengan tok@ nenek saudara dan pak@mak saudara dari kedua belah ayah dan mak tuan yang ada memperlajari ilmu tasawuf,dan bincangkan dengan mereka, inshaallah.[ketua keluarga sebelah ayah dan sebelah mak,atau disebut juga imam keluarga atau pawang keluarga] hanya mereka yang dibenarkan menghurai bagi urusan yang tuan dapat itu.[orang lain tidak ada kebenaran]

dan kami tidak akan campur tangan dalam urusan tok jerai dan siti zubaidah itu, harap maklum.[tidak dibenarkan campurtangan].maaf.

inshaallah.

Cha said...

Waalaikumussalam,

Maaf saya bukan tuan, saya puan.

Ya benar, yang kelima tak jelas apa yang disebut.

Sebelah ayah, dah meninggal. Sebelah mak tinggal nenek sahaja.

Terima kasih. Semoga selamat semua. InsyaAllah.

Anonymous said...

salam;

bagi kami sebutan tuan adalah untuk seluruh kepada lelaki dan perempuan,berkhawin atau masih bujang,hatta kepada kanak-kank sekali pun,itu adalah sebutan dan panggilan hormat kami kepada ......seluruh. mengikut arahan perintah yang diberikan kepada kami untuk memanggil dan dengan panggilan hormat.

yang mengikut syarat dalam al quraan serta al sunnah. harap maklum.

Anonymous said...

salam;


untuk makluman seluruh:[ urusan amanah orang 40 atau pupu 40].

kami diarahkan untuk memaklumkan,urusan orang 40 atau pupu 40,telah selesai,dan ditutup.tiada lagi pencarian pemegang amanah orang 40. dan urusan mereka telah di siapkan dipulihkan dilengkapkan disempurnakan,serta dikembalikan simpan dalam kitab al quraan.dari izin allah.inshaallah.

inshaallah.

Anonymous said...

As salam,

Kunci/Pas kebenaran, mati hukum nak serahkan pada siapa.

Mohon maaf.

Anonymous said...

salam;

tak berapa nak faham soalan yang diajukan lah.

soalah itu ,kalau ikutkan, kena ditanyakan kepada imam keluarga atau pawang keluarga.mana imam atau pawang keluarga tuan.

kunci/pas apa.

mati hukum apa.

nak serah pada siapa?.

kalau dah tamat baca al quraan dan al sunnah.dah tentu tahu nak kena serah pada siapa,betul ke tidak.

Anonymous said...

salam;

perangai manusia ni pelek lah. mereka meminta-minta[berdoa],dan bila diberikan kepada mereka,mereka menolak akannya mentah-mentah. tak siasat dah. sebab takut dengan apa yang sampai.habis tu yang pergi minta tu buat apa.[hari-hari mintak benda yang sama].

benda atau urusan yang diminta,jika dapat,ia akan di berikan bersekali dengan dugaan.disuruh berfikir.

minta nasi,maka diberikan beras,dan ada kalanya,diberikan nasi,tapinya kalau nasi yang diberikan ada depan mata,hanya di pandang aje,nasi tu boleh masuk dalam mulut dengan sendiri ke. kalau sikit, nak buat macammana,dan kalau banyak,nak buat macammana.

dan kalau nasi aje,nak buat macammana.dan kalau nasi dah bercampur kuah lauk,nak buat macammana.dan kalau nasi sejuk, nak buat macammana.dan kalau nasi panas,nak buat macammana.dan kalau nasi dah basi ,nak buat macammana.

sebab itu lah ada tahab umur bahlir,mumayih. tidur.gila.dan sebelum mati. kalau dah mati,makanya jadilah ianya, 6 tolok 6.

kalau dalam filem lakonan p ramlee tu, dia bagi tajuk;enam jahanam.

Anonymous said...

salam;


keluarga ini ramai dan berselirat,macam yang diceritakan dalam filem lakonan p ramlee tu. keluarga 69. akan kiasnya.

tidak boleh ada rasa tinggi diri dan bangga diri. dalam pewarisan susunan keluarga. sebab dah jadi 69.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


untuk makluman tuan dan puan:[seluruh].

hukum kepada manusia khuza[pondan atau dikatakan mereka sebagai dua alam atau lain lain yang bersamaan dengan nya].

sandarannya adalah kepada hukum yang dikenakan keatas manusia kufur atau manusia yang ingkar kepada allah.

rujuk kitab ulama dan al quraan serta al sunnah.dalam bab hukuman keatas manusia yang kufur.

dan hukum solat dibacakan kepada hukum dan syarat sah solat dan berpakaian semasa solat dan ihram.[jangan keliru]

inshaallah.

inshaallah.

Anonymous said...

Waalaikumussalam,

Betul tu dah jadi macam citer p.ramlee keluarga 69, boleh jadi boleh tukar jadi keluarga 369.

Banyak sejarah keluarga dan dan keturunan disembunyikan/ditokok tambah/dipadamkan/dikelirukan.

Yang tua, biarkan begitu sahaja dan lebih selesa dengan keluarga sekarang. Bila yang muda mula mencari, diperli-perli pula dan dan ditanya untuk apa, buang masa sahaja.

Anonymous said...

salam;

apabila hendakkan sesuatu ilmu;mula-mula sekali kena belajar adab atau tasawuf[dalamnya ada ilmu mantik dan ilmu bayan].
selepas dari belajar ilmu adab;kenalah belajar ilmu adat[yang mereka sebutkan adat resam manusia][atau belajar bersekali adab dan adat.

maka diadalamnya[keduanya ilmu adab serta adat] ada ilmu fekah atau disebut juga ilmu undang-undang.[undang undang adab;undang undang adat;serta;undang undang fekah].

makanya kesemuanya itu adalah ilmu dunia dan ilmu akhirat.[bersekali].jangan pulok di salah gunakan untuk tujuan ingkar kepada allah.

boleh. jawapan macam tu.[maksudnya; kenalah belajar dahulu].[dapatkan guru dalam bidang-bidangnya yang tersebut itu].

inshaallah.

Anonymous said...

Waalaikumussalam,

Boleh je terima jawapan macam tu. Cuma nak tanya, bagaimana kalau diri ni perempuan sudah berkahwin nak cari dan dapatkan guru belajar ilmu-ilmu tu, supaya suami dan keluarga dua belah pihak faham. Nanti belum sempat melangkah ada yang berbunyi itu ini tak boleh.

Boleh ke tanya soalan macam tu? Sebab dah pernah tanya orang terdekat, diam seribu bahasa, kata diri ni buat perangai pulak dah. Nantikan ada yang 'masak makanan syurga' macam dulu.

Anonymous said...

salam;

kalau masih ada ayah saudara atau mak saudara[atau tok-tok saudara] yang ada ilmu yang seperti itu.itu lebih afdal belajar dengan mereka.

dan kalau tiada, ajak suami tu pergi mentelaah atau mengaji dengan tok imam masjid yang dekat rumah.[bukan dengar ceramah.sebab ceramah itu terlalu umum pembelajarannya,nanti boleh jadi terkeliru].

diri seorang perempuan tidak akan melepaskan diri dari tuntutan belajar.[belajar itu hukumnya wajib keatas seluruh manusia lelaki serta perempuan yang cukup umur,mumayih].
sebab semasa sebelum khawin. pun pergi belajar kat universiti,sorang diri,tak adapun ayah atau mak atau muhrim lelaki yang ikut,dan adakalanya ayah @ mak tak bagi pergi sebab kewangan tak mencukupi menyara keluarga,semacam aje pergi belajar.sebab dalam hati niat belajar nak bantu keluarga.

alih-alih,bila dah khawin dan ada keluarga,dah jadi terbalik kod pulok. salah keluar rumah tanpa kebenaran suami.nanti kena fitnah. masa bawah ayah mak dulu tu tak takut pulok langgar perintah ayah mak,dan tak takut pulok cemoh dik orang.

belajar ilmu yang tersebut tu,bukannya perlu setiap hari. kalau tak dapat seminggu sekali,sebulan sekali sudah mencukupi.[biar sedikit,tapi;tahu serta faham dengan apa yang dipelajari]

kalau setiap hari,4 jam sehari pun kalau salah faham dan tak tahu hujung pangkal.tak guna juga. nanti tersalah bawak ilmu pulok.[salah guna ilmu].

dalam urusan sebergini.budibicara amat perlu di pergunakan.sebab itulah orang tua berkata; berbudi bahasa,dan jangan cepat terasa.
dan kalau dalam kitab;belajarlah dari dalam buai sehingga ke liang lahat.[ manusia diberikan akal yang sempurna.sebagai anugerah allah kepada manusia.maka pergunakannya dengan sebaik-baik yang boleh].

dan kami sendiri pun masih dok belajar.ilmu ada di merata tempat, didepan mata. bila nya nak tamat tak tahu lah. inshaallah.

Anonymous said...

salam;

salah faham serta salah tahu akan menyebabkan salah penerimaan ilmu.ia akan menjadi,yang disebutkan orang serba salah dalam hati diri manusia. makanya dari sebab itu lah yakin dalam hati diri seseorang manusia menjadi berbelah bagi dalam segala urusan mereka[tidak yakin,kurang yakin,tak yakin,yang juga disebutkan sebagai 'was-was' atau bersikap beranggapan.[dan kalau dalam muamalat disebutkan subahat].

sebaliknya terlebih yakin pulok akan menyebabkan diri manusia itu menjadi,yang disebut orang dan dilihat orang yang ramai sebagai; sombong,tamak,dan akan menyebabkan mereka menyalahgunakan ilmu dan menjadi zalim kepada diri sendiri dan manusia lain@makhluk lain.

dari itu menuntut ilmu itu adalah wajib,bagi mengenal diri,adakah betul atau salah dengan apa-apa yang kita fikirkan dan buatkan.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

daripada surah ke 2 sehingga ke surah ke 114 dalam al quraan serta seluruh al sunnah[al hadis] itu adalah bagi menerangkan serta menghuraikan surah yang pertama dalam al quraan.

yang mana sebahagian di nyatakan dan sebahagian lagi di suruk[disuruk dalam khilaf atau kias al quraan serta al sunnah itu sendiri].

tiada yang disembunyikan daripada manusia,dan hanya manusia yang tak mahu menggunakan akal sahaja yang tidak dapat mencari dan menemui akan nya perkara yang sebenar lagi nyata.[sebab itulah al fatihah disebutkan sebagai ibu atau induk al quraan].

tiada konpirasi pun.dan manusia yang tahu serta faham,mereka tak akan membesar-besarkan urusan yang tersebut itu. sebab itu adalah hadiah anugerah dari allah kepada mereka. dan bukannya untuk dibuat hiburan atau untuk dibuat sebagai mata pencarian kepada mereka.dan mereka juga tidak diberikan pahala,atas tahu serta faham diri mereka itu.[itu untuk mereka mengenal diri mereka dan mengenal allah semata].


inshaallah.

Anonymous said...

salam;

dalam paya atau sawah bendang;ada terdapat tiga jenis rumput atau rumpai;[atau dalam tasek]

1]mengsiang

2]resam

3]rawa

akan ketiga-tiga jenis rumput yang tersebut itu,digunapakai penggunaan namanya kepada bahasa melayu.

pergilah lihat penghidupan dan mengenal akan rumput rampai itu,dan selepas itu perbandingkanlah rumput rampai itu dengan bahasa penggunaan orang melayu dalam adatnya.

makanya renungkan untuk pembelajaran diri mencari ilmu dan melayu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

urusan kepada kumpulan orang 12,siap pulih lengkap sempurna.dari izin allah.inshaallah.

dikembalikan serta diletakkan kembali ke dalam al quraan serta al sunnah dalam kias khilafnya.

dipatri`kan dengan rapi akan cop mohornya urusannya.

kembali kepada urusan yang sejak azali. adat adab fekah ilmu kepadanya. inshaallah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

baca.rujuk serta semak ayat 15 dalam surah al baqarah. serta keseluruhan ayat dalam surah 15 serta surah 16 dalam al quraan.

moga-moga ada dalam kalangan tuan puan serta mereka itu yang dapat memahami akannya. inshaallah.

Engr. Yousaf Saleem said...

Learn Quran Online

female-quran-teacher

quran-reading

quran-memorization-for-kids

quran-translation

Anonymous said...

salam;

menyatakan yang ujud; bermaksud: sesuatu yang telah ujud ghaib dan dinyatakan dalam al quraan serta al sunnah.

kesemua makhluk telah ujud sejak lama dahulu,dan allah nyatakannya dalam al quraan serta al sunnah,dalam bentuk kenyataan.

beritanya
sejarahnya
kisahnya
namanya
kebaikannya
keburukannya
ingkarnya
akibatnya


inshaallah.

Anonymous said...

salam;

toyol dan tahayol; adalah membawa maksud yang sama. membuat kerja atau melakukan kelakuan yang ingkar kepada allah. tidak kira lah manusia ataupun dari makhluk lain[ghaib]. atau juga disebutkan sebagai kufur kepada allah.

fikir sendiri lah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

apabila telah selesai suatu pekerjaan,maka kerjakan dan selesaikan pekerjaan yang lain pulok.

makanya; kerja yang mula itu atau urusan yang pertama itu,telah selesai ke,jangan pulok yang mula tak selesai dan buat yang kerja kedua,ketiga.bertindih-tindih lah dan berlonggok lah urusan kerjanya tu. satu pun takde yang siap sudahnya.

semuanya main beranggapan belaka jadinya.

makanya; akan ada manusia zaman ini yang bertanya. kerja apa yang nak disiapkan.

allah dah beritahu dalam al quraan serta dalam al sunnah/al hadis,akan urusan kerja yang perlu di buat serta disiapkan.senarainya ada.satu persatu disebutkan.

makanya; mereka berkata; tak ada utz atau orang bagi tahupun?

siapa yang baca al quraan serta al sunnah ni?. diri yang baca atau orang yang baca?

dan ada bermacam alasan dari maereka,bagi melepaskan diri dari menjawab persoalan urusan serta kerja yang di perintahkan oleh allah.

makanya; tidak sampai ke berita-berita kepada tuan puan serta mereka.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;

apabila sesuatu keganjilan berlaku,kalangan manusia,ada yang merasa pelik.seperti perkara atau urusan yang seperti itu atau sedemikian tidak pernah berlaku sebelum ini.

makanya; fitnah dan angapan pun bermula dan bermaharajalela dalam kalangan manusia. yang zaman dahulu dibawa oleh mulut ke mulut,sebaliknya zaman sekarang,dari sebab modenren mereka kata,dari mulut kemulut telah bertukar menjadi,dari hujung jari ke hujung jari.

dahulunya;merebaknya fitnah akan mengikut manusia yang bergerak,sebaliknya sekarang fitnah menular seperti wabak.belumpun cahaya matahari menyinarkan cahaya pagi,fitnahnya telah sampai terlebih dahulu dari sinar mentari itu.

dahulunya fitnah tidak melingkari dunia,sebaliknya sekarang fitnah,bukan setakat melingkari dunia malah menutupi seperti kabus melitupi seluruh kawasan yang dapat di jejakinya.

manusia hari ini ibarat musafir yang tersesat di tengah padang pasir bergurun,tidak menjumpai jalan keluar. atau hanyut di tengah lautan yang luas. tiada layar dan tiada angin yang membawa kedaratan.

walaupun telah di beritakan dalam al quraan serta al sunnah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

seperti berok yang di tiup bayu;mata nya tertutup,tidak terhirau dengan keadaan kelilingnya.yang menyebabkan ia merasa selesa dengan ulitan bayu yang menyapu seluruh kulitnya.

kalau dipekikkan dari bawah[pangkal pokok] tidak dihiraukan pekikan itu. ia akan mengamuk jika kesahduan yang sedang dia nikmati di ganggu. maka dia amat menikmati deruan bayu itu.

bayu apa yang sedang melanda zaman ini. fikirlah sendiri.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

berat mata yang memandang lagi berat bahu yang memikul; tak berat mana pun,tapinya kalau dah tukang pandangnya lebih ramai dari yang jadi tukang pikul,memanglah jadi berat.[orang zaman sekarang kata; ramai mandur dari kuli].[kalau zaman dulunya; disebutkan: bersultan di mata beraja di hati].

yang baik dijadikan tauladan yang jahat dijadikan sempadan;
buat baik berpada pada buat jahat jangan sekali kali;
buang yang keroh ambik yang jernih;
cubit peha kanan peha kiri terasa sakitnya juga.

sejarah menunjukkan sikap dan perangai manusia.jadikannya panduan,agar tidak bengkok lagi. ibarat tulang rusuk atau ibarat melentur buluh. ibarat menarik rambut dalam tepung. dan jangan sampai pisang berbuah dua kali.

kita lihat serta tengok;mereka akan pergunakan bidalan bahasa yang tersebut dengan berhekmah dan melihat pengajarannya nanti.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


dalam lagu kanak-kanak:[dilagukan bergini];[kiasnya;jumaat,13/3/2020,pahang.negeri lain tak dapat dipastikan]

alib baa taa pak aji mata buta nak cium anak dara tercium punggung kuda.

pucuk pokok ulam raja dengan pucuk pokok bunga taik ayam;sama bentuknya,dan kalau tak belajar,akan salah dibuat ulam makan dengan nasi.[tak kenal dan tak tahu serta tak faham lah namanya tu].tak gitu kaedahnya.

ulama dengan ulamak: yang mana betul ejaannya.[boleh fikir atau tak boleh fikir].atau malas nak fikir.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


dalam peradapan kerajaan selepas rasulullah,ada dua khalifah yang boleh di contohi;

1] khalifah umar al khatab

2] khalifah umar abdul aziz

kesatbilan zaman mereka dihormati oleh kawan dan lawan.

selamilah sejarah mereka itu,moga ada pelajaran yang boleh di ambik sebagai pedoman.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

baca dan menongkan apa yang rasulullah saw sebut dan perkatakan dan yang disebutkan sebagai sunnah rasulullah saw.[dan sekarang disebutkan sebagai hadis].

adakah perbuatan atau kelakuan yang diperbuat oleh rasulullah itu dahulu ,bersamaan dengan perbuatan atau kelakuan yang tuanpuan serta mereka mereka itu sekarang ini,termasuklah sebutannya atau lafas di mulut serta lafas di hati atau niat.

kalau sama;alhamdulillah. dan kalau tak sama[ada penambahan atau pengurangan],dalam perbuatan serta sebutan lafas. kenapa jadi macam tu. siapa yang merobah akan nya?.

maka; perbetulkan semula,mengikut apa yang telah rasulullah saw perbuat serta lafaskan.[perbuatan serta lafas dan niat oleh rasulullah saw itu lah yang lengkap serta sempurna].

dia[rasulullah saw,bukannya suruh meniru dia,sebaliknya disuruhnya mengikut kaedah yang di tunjukkan oleh nya]. sepertimana yang di beritakan dalam al quraan serta al sunnah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

peribahasa menyebutkan; mencegah lebih baik dari mengubati.

sebaliknya memasing manusia melayu seolah olah reti sangat;[memanglah reti;reti bercakap,cakap banyak.sehingga mereka lebih pandai dari manusia arab,yang reti bahasa arab tu.

sehingga lain yang di tulis,lain yang di maksudkan,ikut pandai mereka sendiri je nak terjemahkan bahasa. sebab itulah bahasa melayu dah jadi berceramok dan rosak terok. peribahasa dipinda,pantun di ubah, manusia bijak lah katanya mereka tu. sampai ejaan pun mereka ubah dan pinda.sebab tu lah manusia melayu zaman sekarang dah tak tahu hujung pangkal bahasa melayu.dan tak tahu melayu tu apa ke bendanya asalnya sebutanya.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;

ingatan semata aje;[nak meneliti boleh,kalau tak nak berfikir pun boleh[nak abaikan pun boleh], tak ada masalah pun,yang nak tanggung musibahnya adalah diri sendiri[mereka dan tuanpuan],bukannya kami].kami hanyalah menyambung menyampaikan pesanan sahaja.

waspada: apabila ilmu dari kitab [beberapa kitab], yang di jadikan sebagai ilmu perang;[nak berperang dengan siapa?].

lain yang rasulullah saw suruh buat,lain pulok yang sebahagian umatnya buat dan hendak buat.

waspada: apabila ilmu dari kitab [beberapa kitab], yang disalah tafsirkan; [berniat apa sebenarnya mereka?].

tiap jumaat di ingatkan dalam khutbah jumaat;tak takut dan tak ikut perintah lansung.

waspada: apabila ilmu dari kitab [beberapa kitab], hanya dijadikan bertujuan sebagai pencari dan mendapatkan pahala semata; [mereka hanya perjudikan diri mereka,main judi lah mudah kata].

membazirkan masa lah namanya tu. ibarat manusia zaman sekarang yang keliru dan was-was dalam bab halal haram.

dalam bab sunnah pun mereka tak pasti,macammana dalam bab ilmu?.?????.
kebanyak dari mereka dan tuanpuan,hanya meniru atau ikut-ikutan dengan apa yang disebut oleh manusia yang berkata kepada mereka.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

manusia yang bertarikat,berberhakikat,bermakrifat[golongan ini],termasuklah ahli sufi,atau apa-apa nama atau gelaran yang mereka mengaku diri mereka pada kedudukan yang tergolong dalamnya;sepatutnya:tugas mereka menyelesaikan permasaalahan seperti kes wabak varias convic 19[menyekat atau membatalkannya].

mana perginya manusia yang sepatutnya menjalankan kewajipan yang disebut sebagai penyambung tugas atau pewaris nabi. atau ulama pewaris nabi.

apa yang sebenarnya sudah terjadi keatas mereka-mereka ini?.

dan mana perginya,yang mereka sebutkan sebagai[yang mereka laongkan dalam khutbah jumaat itu.[...sebagai pembayang atau bayangan allah atas muka bumi].

mana perginya khalifah,yang mereka kata dan laongkan[sipulan bin sipulan] manusia khalifah atau wali atas muka bumi.

dan apa yang kami nampak adalah mereka kebanyakannya menjadi ahli koperat dan ahli politik.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

pelik-pelik lah orang malaysia ni,apabila ada musibah,apa yang mereka fikirkan adalah; mati tak makanlah[makan didahulukan].[terutamanya orang melayu].

dahulunya tiada masaalah pun,sebaliknya sekarang ibarat; itik mati lemas dalam kolam air.[atau itik mati kehausan dalam sungai].

kalau ayam;dia kais pagi, kais petang,dan malam dia masok reban atau bertenggek atas pokok;tidur. tapi sejak ayam dah makan dedak ni,dia tak reti berkais dah, tunggu dedak di berikan pada dia. macam anak burung yang baru menetas tu.

bila dah terantuk barulah nak tergadah,dah lah jatuh,kena hempap ditangga pulok tu. jangan sampai nasi jadi basi.membazir aje lah nama nya tu.[jenis pakai hobi; tunggu dan lihat].dapat lah akibatnya.

inshaallah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

nak diajar sikit tasawuf atau adab melayu:[jangan jadi mata kayu selamanya].[kami tahu ramai dalam kalangan orang melayu di malaysia dan nusantara ni yang belajar dan mengamalkan ilmu dari kitab tiga belas]. *[jangan disalah gunakan dan jangan disalah amalkan;kalau disalahkan juga,itu dinamakanmanusia atau orang yang menzalimi diri sendiri,atau disebutkan juga orang banggang,menyusahkan diri sendiri serta orang lain sekelilingnya].[memanglah nampak hebat lagi perkasa,tepinya perangainya habat,tak mengikut sunnah rasulullah pun].

dalam matawang ringgit malaysia,dari satu sen sehinggalah kepada seratus ringgit;dalamnya ada digambarkan kias @ khilaf berkenaan fekah adat adab serta ilmu.[hari hari guna duit,tak tahu tahu ke,atau ada masaalah pendengaran dan penglihatan].

ada duit semua jadi[tapi jadi apa?];tapi perangai tak serupa perangai manusia yang dikehendaki menurut yang dikehendaki oleh islam[allah] [rasulullah].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

ilmu kitab 13,sebenarnya adalah rukun 13 pada solat.

dan mereka-mereka itu pulok mengunakannya menjadikan sebagai ilmu perang.[seperti juga ilmu martabat 7 yang disalah gunakan].[salah tahu serta salah faham][banyaklah yang salah guna ilmu],tak gitu kaedahnya.

jangan buat kerja yang merugikan diri dan masyarakat lah.
[sebagai contohnya; menggunakan zikir untuk menarik harta karun,menarik duit dari alam ghaib,menarik emas].
[menggunakan ibadah dan zikir bagi kegunaan yang salah; kebal,boleh terbang,dan dijadikan senjata ibarat sihir].
[dan sekarang ini;lebih kepada untuk mendapatkan dan mengumpul pahala(saham akhirat),kegilaan apa yang telah terjadi dalam kalangan mereka dan tuanpuan zaman ini].

cerita dan perkara sebenar,tidak lah mereka hendak mengetahui,sebaliknya fitnah-fitnah yang mereka-mereka dan tuapuan kebanyaknya berpegang.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

pada zaman dahulunya,ada beberapa orang yang menyalah gunakan ilmu untuk kepentingan diri mereka sendiri,[namrud pertama,firaun zaman nabi musa,hamman,qarun;seperti yang tercatat dalam al quraan,dan kitab lain];sebaliknya beberapa manusia akhir zaman sekarang ini adalah lebih gila,lebih kemaruk dari nama yang dicatatkan dalam al quraan dan kitab lain itu.

mereka zaman dahulu itu telah kufur kepada tuhan mereka,dan mereka zaman ini pulok,sudahlah kufur kepada tuhan, malah lagi kufur kepada diri dan manusia lain dan makhluk lain atas muka bumi.dan mereka cuba untuk menguasai bumi dan langit.

makanya; sains disalah gunakan dan dijadikan satu mainan pada mereka,sedangkan sains itu adalah ilmu yang datangnya dari dalam al quraan dan kitab lain itu.

selepas bertahun-tahun hidup sebagai manusia yang dimuliakan,mereka ingin jadikan diri mereka sebagai manusia yang di hinakan pulok,lebih hina dari haiwan yang berada di padang rumput itu.

perlumbaan mereka yang gila ini lah yang memporak perandakan muka bumi.
[dahulu,sihir adalah permainan mereka,dan sekarang sains menjadi hiburan mereka pulok].

mereka tahu apa yang sedang diperkatakan dan apa yang terjadi pada masa ini.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

mereka-mereka itu wajib bertanggungjawab diatas salah laku dan kelalaian mereka,yang menyebabkan porakperanda atas muka bumi.

mereka tahu dan kenal siapa-siapa akan mereka-mereka itu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

pembentangan: ingatan pada yang buat-buat lupa.
[dalam bab urusan kenal diri].

ada 124000 x 3 =[yang sepatutnya bertugas diseluruh pelusuk muka bumi].[mengikut apa yang termaktub dalam al quraan serta al sunnah].

makanya; mana perginya mereka-mereka ini semuanya.[wahai pemegang amanah,pertugas,pelapis 'nyata].

ke;dah lalai lagi leka dengan hal-hal dunia,sehingga lupa dan alpa dengan tugas hakiki yang dipertanggungjawabkan keatas diri memasing.

sehinggakan; wabak datang melanda, pun masih berangan-angan dan bermimpi disiang hari lagi.[asyik dok bermimpi nak berperang aje ke,nak perang dengan sapa?]

mat jenin tu dahulu;dia bercerita aje hal yang pelik,sebaliknya dia buat kerja hakikinya itu dahulu hingga selesai.[bagi menhiburkan hati orang yang mendengar dia bercerita].
[nak mendekatkan diri kepada allah,ada kaedahnya ,kena tahu ilmunya yang sebenar dan betul lagi tepat dan faham],dan[bukannya main hentam ikut-ikut aje,kalau main ikut-ikut dan tak mahu ambik tahu ilmu serta perkara sebenar,itu boleh membawa ke dalam jurang neraka namanya].

dan; tuanpuan dan mereka-mereka pulok, apa yang dah terjadi. soal diri tak lepas,soal al quraan serta alsunnah tak lepas,soal adat tak lepas,soal adab tak lepas,malah soal ilmu tungganglanggang; pun tak lepas.

yang dilepasnya oleh kebanyakan manusia hari ini[oleh mulut dan hujung jari]; hanyalah soal fitnah.[menjaja fitnah].[perniagaan apa yang tuanpuan dan mereka-mereka jajakan dengan allah]

mereka tidak mahu menjadi manusia[!!!,carilah maksud manusia],dan hanyalah ingin menjadi insan[pelupa],yang nak makan tanggung berak cangkung seumur hidup.

kalau; itu lah keadaannya: tuanpuan dan mereka-mereka itu tidak akan sampai kepada darjat ikhsan.

darjat amanah tak lepas.darjat redho tak lepas,darjat syukur tak lepas,nak duduk pada darjah ikhsan macammana.[daftar sekolah masok tadika,alih-alih nak masok kelas darjah 6. agak-agak boleh ke?].

fikirkan serta renongkan dalam hati.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

pembentangan:[kalau lupa;ini nak mengingatkan lah ni].
[untuk yang lupa].[dan bukan untuk yang hilang ingatan].


ada yang faham buat tak faham,ada yang tak faham konon buat-buat faham;tak tahu serta tak faham lah tu belaka,dari sebab tak nak belajar perabis,dok main belajar sekerat-sekerat,makanya tak ada lah yang betul-betul tahu serta faham.[ilmu tinggi melanggit,memasing,langgit mana?;langgit siling rumah aje].kira-kira macam tu lah kan.

dan lepas tu dok main bersangka-sangka belaka,yang pendek dah jadi panjang lebar,dan yang panjang dak jadi pendek kemetot. lalu keluarlah huraian yang beserabut dan mengarut[karutmarut].orang yang bercakap dengan orang yang mendengar dah sama-sama jadi.....karut dan merapu.[sebab sibuk dengan kiraan pahala memasing].[main saham akhirat lah konon katakan].

dalam al quraan serta al sunnah;telah dibentangkan dan diterangkan dengan perincian yang teliti dan tertil.buka dan semak lah. jangan setakat ambik pengajaran semata. orang buta dengan orang pekak pun boleh buat kerja senang macam tu.

ambik dengan tok guru macammana dulu tu ilmunya?,sampai memasing dah tak tahu hujung pangkal ilmu. dan sampai ke sannad ilmu kita tu dari kita kepada tok guru,dari tok guru kepada tok guru sehingga keatas sampai kepada rasulullah saw kepada jibril kepada allah.[keturunan ilmu].

kalau kata sampai;kenapa pulok lah ramai sangat yang tak kesampaian dalam ibadah,zikir dan doa mereka pada zaman ni?.

ada buat salah laku ke?,ke macammana ke?. ke?,ke ke ke?.

semak dan rujuk semula ilmu yang telah ada pada diri,sahihkan ilmu yang ada,jangan beranggapan atau bersangka-sangka,tak yakin dan was-was. itu lah yang sebenarnya ada dalam hati memasing tu.



inshaallah.


Marsya said...

test

Marsya said...

AJO_QQ poker
kami dari agen poker terpercaya dan terbaik di tahun ini
Deposit dan Withdraw hanya 15.000 anda sudah dapat bermain
di sini kami menyediakan 9 permainan dalam 1 aplikasi
- play aduQ
- bandar poker
- play bandarQ
- capsa sunsun
- play domino
- play poker
- sakong
-bandar 66
-perang baccarat (new game )
Dapatkan Berbagai Bonus Menarik..!!
PROMO MENARIK
di sini tempat nya Player Vs Player ( 100% No Robot) Anda Menang berapapun Kami
Bayar tanpa Maksimal Withdraw dan Tidak ada batas maksimal
withdraw dalam 1 hari.Bisa bermain di Android dan IOS,Sistem pembagian Kartu
menggunakan teknologi yang mutakhir dengan sistem Random
Permanent (acak) |
Whatshapp : +855969190856

Anonymous said...

salam;

ada mata,tengok-tengok,
ada telinga,dengar-dengar,
ada hati dan akal,gunakan dengan baik.

jangan menjerumuskan diri dalam gaung.

itu jenis orang yang kufur,namanya.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


dendam apa yang ... dalam dada?
nafsu apa yang ... dalam kepala?
was-was apa yang bermain dalam diri?
tidak yakin apa yang bermain hati?

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


orang tua kata:

yang pipih tak datang melayang dan yang bulat tak datang menggolek.sebab itu lah orang panggil atau gelar limau nipis.

bendanya letak diatas pokok,dikait atau dijolok baru boleh dapat,dan untuk airnya perlulah di hiris atau di kerat nipis dan di perah.

makanya; adab dan adatnya telah ditetapkan. tangan manusia itu sendirilah yang tetap lurus serta meluruskan atau bengkokkannya adab dan adat itu,dan yang manusia bengkokkan itu adalah fekahnya yang sejak azali,dan fekah itu adalah ilmu itu sendiri.

penyalahgunaan ilmu,akan membawa kepada kehancuran manusia itu sendiri,seorang diri atau kelompok yang ramai atau keseluruhan manusia.gitu akan kaedahnya.[tengok dalam al quraan serta al sunnah] [dan kalau ada kitab lain yang boleh tengok,tengoklah]

makanya; manusia diajak untuk kembali kepada ilmu yang asal dan sebenar.dan tidak terpesong atau memesongkan adab dan adat dan fekah dan ilmu,kerana kesemuanya adalah agama itu sendiri[letaknya agama dengan tertip serta tertil].

dan jika salah satunya di keluarkan atau disingkirkan atau di buang atau tidak diambik,makanya pincanglah agama dan manusia.

macam senikata lagu p ramlee tu; lagu dan irama tak boleh dipisahkan,kalau di pisahkan,rosaklah....[faham]?!?!.

untuk meluruskannya,kenalah belajar tahu dan belajar faham.ini lah sebahagian dari bab ilmu mengenal diri serta mengenal allah.

kena kenal baru lah boleh cinta,dan jangan buat jadi cinta buta.

inshaallah

Anonymous said...

salam;


zaman ini,siapa yang membacakan atau menyampaikan berita kisah israk mikraj dengan tertip sert tertil yang sepenuhnya.

maka; mereka katakan;lama nak bercerita,makan masa tiga empat hari,zaman ini masa tak cukup untuk bercerita panjang. kita ambik pengajarannya saja.makanya mereka menyampaikan dalam masa satu jam sahaja.

nak beritahu sikit: sebagaimana al quraan serta al sunnah di pelajari[memakan masa yang lama],makanya bergitu jugalah kepada penyampaian perjalanan israk mikraj itu.

dalam solat boleh buat atau baca sekerat-sekerat ke akan ayat-ayatnya,dan kalau tak boleh makanya,samalah juga dengan penyampaian israk mikraj tu. sebab solat wajib itu[lima kali sehari semalam] datangnya dari israk mikraj itu sendiri[solat itu adalah puncak ceritanya],dan untuk dapatkan puncak atau hadiah,wajiblah di turuti dari mula sampai puncaknya.

orang kata,kalau nak dapat nomber satu dalam kelas kenalah belajar dari awal,bukannya terus masuk peperiksaan.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

jangan biarkan hati serta mulut dan jari anda menyatakan sesuatu yang tak menentu.ia akan menjadi berita yang membawa bencana atau fitnah.

buang masa aje mengaku diri itu melayu serta islam,tapi tak berotak.

inshaallah.

Cha said...

Waalaikumussalam wbt.

InsyaAllah.

Anonymous said...

salam;


kami pernah,bebrapa waktu yang dahulu; memberitahu kepada seseorang dari pertugas kami:

hati-hati bila menyebut atau mengeluarkan sebutan inshaallah dari mulut.

jangan menyebutnya sabab untuk lari atau mengelak atau melepaskan diri dari sesuatu tanggangjawab yang kita memang tidak mahu kerjakan.

sebutkannya apabila kita telah siap sempurna sesuatu kerja atau perbuatan yang baik yang wajib atas kita lakukan,tidak kiralah apapun urusannya.

atau sebutkannya sebelum kita lakukan sesuatu urusan,dan kerjakan urusan yang telah kita perjanjikan itu seberkemampuan yang mungkin,dan lalu bertawakal serta redho dan bersyukur.

sebab inshaallah itu akan bersama dalam akujanji yang kita akad atau perbuatan urusan yang kita perbuatkan itu.

sebutan inshaallah itu akan di kira sebagai termaktub dalam janji atau perjanjian kita.
[itu yang disebutkan juga;jika betul dapat dua pahala,dan jika salah,dapat satu pahala].

sebab manusia ini tidak terlepas dari alpa atau lalai dalam diri dari melakukan kesilapan yang tidak sengaja atau disengajakan.

dan kalau digunakan dalam ibarat;ada udang disebalik batu.itu dikira janji palsu atau melakukan mungkar yang mengaibkan,dan hukumannya.....fahamkanlah sendiri. dan termasuklah juga kepada mereka yang bersubahat dengan nya sipulan itu.

dan yang bersubahat dengannya sipulan itu membawa maksud:.....

makanya; berhati-hati lah apabila hendak mengucapkan inshaallah,dan biar letaknya bertempat atau ditempat yang betul dalam hati.


inshaallah.

Cha said...

Salam,

Sedia maklum dan faham.

InsyaAllah.

Anonymous said...

salam;


kita intai sikit ilmu bayan dan ilmu mantik:[melalui cerita dibawah]
[jalan cerita dari mimpi yang sampai kepada pertugas].

ini adalah contoh mimpi yang sampai kepada pertugas.
[kalau tak belajar ilmu bayan dan ilmu mantik],boleh ditafsirkan ke mimpi dibawah ni?

kedua ilmu bayan dan mantik duduknya dalam ilmu adab atau ilmu tasawuf. atau disebutkan kias atau khilaf.
kena belajar lah,kalau tidak, disalah atau tersalah tafsir maksud mimpi cerita tu.



mimpi pertama:

peristiwa berlaku dinegeri jawa; ceritanya tentang nak menjemur padi/gandum,mencari tempat yang kena panas[ada dua tempat]satu tempat seorang telah siap menjemur,lepas itu dia menunjukkan isarat,didepan ada tempat yang bagus untuk menjemur padi tetapi kena minta kebenaran dari seorang wanita tua[penjaga kawasan],dan ada seorang lagi wanita tua yang menawarkan diri untuk pergi berjumpa dan mintakan kebenaran dari wanita tua yang pertama[wanita penjaga kawasan].perempuan pertama itu memberitahu bahawa telah ada orang [dari...,tanah melayu]untuk menjemur padi,dan wanita seorang lagi menganggukkan kepalanya tanda akur.

orang dari[...,tanah melayu] menjemur padinya dan hingga selesai,dan pada masa yang sama ada orang yang ingin melihat kawasan dia[...] kawasan yang menjemur padi tadi menggunakan teropong,orang itu kena tunggu kerana asap ada dan bila hilang asab baru boleh tengok tempat itu.

dia[...] nampak dan tahu ada orang melihat dia itupun ,dalam cermin,orang itu lihat dari jauh ditempat lain.

lepas selesai dia bergerak ketampat lain,dalam perjalanan ada 2 orang menahan dan memegang dia untuk dibunuh,tak tahu sebab apa, dia meronta dan terlepas,lalu terus melarikan diri.

mimpi kedua:

masa itu ramai orang yang ada disitu,waktu makan nasi dekat kebun getah berlaukkan ikan perkasam.[mereka sama-sama makan].


mimpi ini tak berapa lengkap,pertugas tak berapa ingat jalan cerita mimpinya yang penuh.


tafsirkan mengikut ilmu,fekah adat serta adab.[pentingnya ke empat-empat perkara untuk dipelajari].


inshaallah.

Anonymous said...

salam;

dalam bab ilmu kias @ khilaf.

mimpi perlu ditafsir mengikut uruf atau keadaan setempat dimana dia ada[keberadaannya].

dia berkisar tempat kelahirannya negerinya atau tempat diberada semasa itu atau diluar jangkaan tempat tinggal @ dia berada.

dia di beritakan mimpinya berkisar diri,keluarga[anak beranak,masyarakat,kawasan,atau negeri atau sesuatu yang lain.

mimpinya bersandarkan,apa yang pernah dilihat [terjadi] atau belum @ akan terjadi sebagai amaran,untuk diberitahu kepada pihak yang berwajib atau bersiap sedia pada diri sendiri.

dan pada setiap mimpi itu ada sejarah yang lepas yang tertulis atau tidak bertulis lipatan sejarahnya, atau ada tercatat dalam al quraan serta al sunnah.atau dalam kitab-kitab lain.

atau ianya sebagai satu dari diduga atas diri[dalam bab keyakinan]

makanya; kesemuanya memerlukan ilmu atau pelajaran yang diambik sah serta disahkan oleh manusia yang jauhari dalam bidang mereka memasing. dan ia wajib dipelajari sepenuhnya lengkap .agar diri memasing tidak leka dan tidak tertipu dengan godaan dan dugaan dalaman dan luaran. dan agar diri dapat melengkap serta sempurnakan ilmu diri memasing dan manusia lain[bantu orang lain lah].

itu yang disebukan sebagai anak yang soleh
ilmu yang bermanafaat
amalan[doa serta ibadah] yang mustajab

tiada kena mengena dengan pahala.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;


sejarah ilmu:

asalnya ilmu telah sempurna,dan ianya telah disempurnakan oleh nabi muhammad saw. dan dipegang oleh para sahabatnya,tabi'i,tabi'i-tabi',dan selepas empat ratus tahun dari kematian nabi muhammad saw,dan matinya sahabat terakhir nabi,kesempurnaan ilmu yang lengkap,beransur-ansur pudar dan kucar kacir.

bermacam-macam fitnah pada ilmu telah di tinbulkan oleh segelintir manusia yang rakus ,yang inginkan kuasa,harta dan pangkat.makanya ilmu yang telah lengkap sempurna telah di tunggang terbalikkan oleh mereka-mereka itu.

makanya; bermula dari masa itu lah sehinggalah kesuatu masa dizaman berkhalifah,hanya tinggal hanya seorang pemegang ilmu yang lengkap,dalam dunia islam,dan dia adalah salah seorang dari khalifah itu yang memerintah pada zamannya.

semasa dan selepas darinya khalifah itu,barulah zaman wali bermula,zaman pembetulan,pencarian ilmu bermula,dan kebanyakan dari mereka para wali itu mendapatkan ilmu mereka dengan kaedah ibnu yakin ghaib. dan mereka itu bertaburan diseluruh pelusuk muka bumi,yang menyimpan manuskrip,kitab tulisan para sahabat yang sempat di surukkan yang dipegang oleh para pewaris ahlinya.

makanya; boleh dikatakan pada keseliruhan kitab dan manuskrip yang mereka jumpa itu adalah dalam bentuk kias atau khilaf yang memerlukan terjemahan daripada manusia yang ahli dalam bidangnya masing-masing,lalu membawa mereka [para wali],merantau pada seluruh atau segenap pelusuk muka bumi,hatta dalam lautan sekali pun.

makanya; karangan dari mereka itulah yang dimentelaahkan oleh kita pada zaman ini,yang manusia zaman ini katakan,sebahagian dari kitab atau tulisan mereka itu adalah mitos atau hikayat[yang tidak boleh di pakai].

ada kalangan manusia zaman ini;berkata; mengapa mereka dulu itu tidak menulis dengan berterus terang?
sebabnya kalau mereka tulis dengan terang,akan kejadian lama atau penyalah gunaan ilmu akan berulang oleh segelintir manusia yang rakus.

sebagai contoh yang tercatat dalam al quraan,dalam bab kisah zaman nabi musa,akan pengikutnya yang bernama samirin,dari sebab dia mengetahui akan rahsia ilmu yang sepertinya nabi musa,maka dia mengambik kesempatan darinya,dan berjaya memesongkan kaum bani israil yang buta huruf di tengah padang pasir yang tandus itu semasa ketiadaan nabi musa.

sedangkan manusia yang rakus itu sendiri juga mengkaji kitab-kitab yang mereka jumpa,terutamanya kitab al quraan,bagi kegunaan kepentingan diri mereka,untuk mendatangkan kuasa,harta dan perbagai lagi, seperti melancarkan roket kebulan. dan mereka itu bukan setakat duduk berbangga dengannya kesalahan ilmu mereka,malah melindungi ilmu yang mereka kaji serta miliki itu dari pengetahuan manusia lain dari mengetahui kebenarannya ilmu.

inshaallah.


Anonymous said...

salam;


ilmu:

ilmu adalah amat penting dalam diri manusia,ibarat kata orang tua; hanya jauhari yang mengenal manikam; manusia yang bijak tidak akan cuba merosakkan diri sendiri serta masyarakatnya manusia dan makhluk yang lain.

peradaban adalah dibina diatas kebijaksanaan ilmu manusia,dan keruntuhannya adalah diatas kebiadapan manusia[yang menyalah gunakan ilmunya].

dan ilmu bangsa melayu adalah terletak dalam perumpamaan,bidalan bahasa,teka-teki,mitos,hikayat,dan terutamanya dalam pantunnya.maka ilmu melayu duduknya didalam adab bagi menjalankan adat[penghidupan orang dan bangsanya melayu],dan sementara fekahnya tersembunyi didalam adab itu sendiri yang hanya dijalankan oleh adat sebagai wakil mutlaknya.

sebaliknya;manusia melayu hanya suka mempertikaikan perkara-perkara yang dilihat dari pandangan mata orang lain dan tidak dilihat dari pandangan mata mereka sendiri. tidaklah mereka mahu untuk mempelajari dan mengkaji ilmu mereka sendiri.

tidak ada rahsianya dalam ilmu.kerana ianya ilmu itu telah di buka dengan jelas lagi terang oleh allah melalui rasulnya.dari sebab itulah manusia diwajibkan untuk belajar,diwajib untuk mengenal;kenal diri serta kena allah.melalui khilaf @ kias yang tercatit yang diturunkan dalam al quraan serta al sunnah itu.makanya disebutkan: berjalanlah kamu diatas muka bumi ...., dan lihatlah....,langit yang tidak bertiang, gunung sebagai pasak,... kapal berlayar,bumi yang terbentang luas, angin yang bertiub;yang hanya dapat dirasakan tanpa dapat dilihat,dan dua lautan yang berbeza rasanya.

ilmu itu wajiblah sepasang tahu serta faham.jikalau hanya ada satu sahaja diantara keduanya perkara itu,makanya orang seperti itu, belumlah lengkap ilmunya,setiap manusia yang telah lengkap ilmunya wajib menyempurnakan ilmu atas diri memasing,dan berserah diri kehadrat allah,seperti mana nabi muhammad saw berserahkan dirinya[seperti kaedah israk mikraj].itu yang disebutkan sebagai berserah diri kepada allah.atau[kembali kepada allah][berusaha,iktiar,redho,syukur,tawakkal,ikhlas],dan islam [seperti wahyu terakhir yang di terima oleh rasulullah saw,[semasa haji weda].

dan wahyu pertama yang turun kepada rasulullah saw adalah; baca [ilmu] lah tu namanya. kalau tak reti baca[cakap orang melayu],itu dinamakan buta kayu.lihatlah dan perbandingannya antara manusia lengkap dengan manusia yang cacat[buta pekak bisu],ke tak pernah memperhatikan mereka-mereka itu,buat hal masing-masing aje dok kejar pahala.

inshaallah.

Cha said...

Salam,

Mohon berguru dengan kalian semua. Boleh ke tidak mohon begitu? Salah ke tidak tanya begitu? Sebab-sebab terdahulu dah diberitahu sebelum ni, batas pergerakan diri sendiri bukan tidak berkehendak akan mencari guru persahkan.

InsyaAllah.

Anonymous said...

salam;

urusan kami hanyalah sebagai pembentang bagi pihak,pemegang amanah.[ilmu fekah adat serta adab][pemegang tali allah serta rasullullah].
[tiada lebihnya kami;lebih kurang aje kami dengan tuanpuan sekalian][setaraf].

berlajar melalui intenet;boleh tu boleh;tapi menjadi guru kepada,tak dibolehkan atau tak digalakkan.[kami hanya menjalankan urusan mengingatkan kepada perkara yang leka dan lupa oleh manusia].

kesemua apa yang kami perbentangkan selama dibentangkan ini,wajib didapatkan jauharinya bagi pengesahan ilmunya nyata dengan nyata serta nyata dengan ghaib.

untuk bertanya,adalah digalakkan,sebagai satu kaedah pembelajaran.tapi perlu ingat;ada adabnya,dan kesemua soalan,akan dijawab dengan kias @ khilaf semata.dan perlu di rujuk ke dalam al quraan serta al sunnah,atau kepada kitab-kitab selain keduanya itu yang boleh membawa kepada ilmu yang berguna dan bermanafaat,dalam tahu serta faham walaupun sedikit.itupun sudah kira memadai,dari mempunyai ilmu yang banyak dan tinggi tetapi tidak tahu serta tidak faham dengan ilmu yang di miliki oleh diri sendiri.[dalam bab bagi mendapatkan keyakinan hati dan tidak was-was atau bersubahat dalam hal yang tidak difahami,perlu atau waji ,dan tetap wajib menemui manusia yang nyata]

dan yang selainnya, seperti yang disebutkan: manusia lain tidak dapat membantu dalam pertunjuk,hidayah diri,makanya kembali kepada allah dalam hal itu.[bagi mendapatkan inul yakin dalam hati diri].

sabar adalah satu dari ilmu yang wajib ada dalam hati diri,belajar menjadi sabar[cari ilmu dalam bab sabar].kalau tak ada ilmu sabar,tak kan sampai ilmu ikhlas,ilmu redho,ilmu syukur,dan lebih-lebih lagi ilmu islam]

di kuala lumpur; ada ramai pertugas,pelapis juga pemegang amanah yang sedang bertugas dibelakang tabir,cari serta intai-intai lah kedudukan mereka. dan pad setiap daerah serta negeri ada mereka-mereka itu untuk dicari dan ditemui,dan dirujuk.

kalau manusia buta,dia menggunakan tongkat;kalau manusia bisu dan pekak,dia menggunakan bahasa tangan; dan kalau manusia lengkap,......faham-faham aje lah.alat teknologi berhubungnya banyak jenis.kan.kan.kan.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


ilmu dalam maklumat mimpi;yang sampai melalui pelapis:[bab ilmu tasawuf;bayan serta mantik]
[ini mimpi untuk dirinya.dan kalau nak digunakan untuk masyarakat dan juga negara pun boleh juga]
tafsirnya;kalau untuk diri,mudah. dan kalau untuk masyarakat dan negara;tafsirnya boleh dibuat satu karangan novel.
[dan kalau untuk seluruh manusia pun boleh].

naik keatas ikut batang besi,koi tak leh panjat. ada 2 orang bantu koi naik keatas guna tali sehingga sampai jumpa pondok/pondok. sampai kat atas masih susah nak masuk rumah/pondok tu,tapi 2 orang ni bantu koi masuk rumah.

rupanya rumah tu tempat tinggal 2 orang yang bantu koi tadi,ada tempat memasak dan seekor kucing.

lepas masa nak turun,dia orang bantu lagi guna tali.

rupa-rupanya dari atas nampak pokok-pokok dan hutan bila nak turun ke tanah.

inshaallah.

Cha said...
This comment has been removed by the author.
Cha said...

Salam,

Satu ketika, pernah memasak dah nak jadi bubur syura dah barangkali, pesan kat mak nak naik mandi sekejap, api jangan ditutup, perlahankan aje. Bila turun masakan dah tak ade, rupanya mak telangkupkan buang di belakang rumah atabara 6, terus hujan sama laju dengan air mata hamba. Mak kata bimbang dapur terbakar.
Tapi bukan mimpi. Sampai sekarang mak selalu gelakkan, taknak buat makanan syurga lagi ke? Bau wanginya pun orang dah kenyang perut.

Kalau yang mimpi itu, naik ke gunung, sampai di puncak, ada batu tanda. Bila mati makamnya di situ.

Itu baru mimpi.

Cha said...

Salam,

Kuala lumpur tu lama dah tak sampai, hamba bermastautin, di atas bukit kuantan ni aje, sekali sekala di tok sira.

Lidah ni kelu nak beritahu apa tak tau kat mana nak mula. Nak cari nak bertemu nak merujuk bila2 masa boleh aje.

Anonymous said...

salam;


kalau tuan berada di kuatan, ada kalangan pertugas yang berada di beserah[masjid lama], ramai yang berkunjung kesana, terutamanya pada hari raya puasa dan pada hari raya korban,untuk buat tahlil.

mereka itu datang dari singapura,johor[terutamanya],dan dari negeri lain,melawat makam tok senik.

penjaga kepada masjid lama beserah[makam],kami tidak pasti masih hidup atau telah mati.kami jumpa dia kali akhir,tiga tahun yang lepas,dan dipanggil dengan panggilan 'pak long'.

dibandar kuatan,kalau bernasib baik,tuan boleh berjumpa dengan seorang guru pencen yang menjadi pelukis,dengan gelaran daeang[nama sebenar tidak diketahui.[ kekadang di tepi laut,kekadang di taman kerang].

di taman kerang kuantan,sebelah masjid kuantan,tuan perhatikan seseorang yang... di taman itu atau dimasjid,nama tidak di ketahui,pertugas dikawasan[seorang lelaki].

dan tuan kena buat dua rakaan solat memohon kepada allah untuk berjumpa dengan mereka para pemegang amanah atau pertugas atau pelapis yang sedang bertugas.[sebelum solat;hendaklah bacakan istifar,selawat serta al fatihah]dan selepas solat ditutup dengan[lepas doa] al fatihah.

hendak berjumpa siapa.
dikawasan mana.
masa bila.
untuk urusan apa.
hendak jumpa yang nyata atau yang ghaib,dengan izin allah. sebutkan semasa dalam solat [dalam hati].[ bukan solat sunat dua rokaat],jangan salah faham.

dan lepas dari itu,pergi ketempat yang tuan sebutkan,dan perhatikan siapa yang akan dapat jumpa,dengan izin allah inshaallah.

kalu tidak, tuan perlu sampai ke temerloh untuk berjumpa dengan paksu mee di felda jengka 21,atau mat teksi[seorang pemandu kereta sewa diterminal eksperess temerloh].

sebaliknya berhati-hati,banyak dugaan dan ganguan yang akan mencelah dalam urusan seperti ini.

Cha said...

Salam,

Terima kasih atas panduan tadi, lebih dari cukup doh tu. Mudah-mudahan dipermudahkan segala urusan kita. Mudah-mudahan sihat belaka semua.

InsyaAllah.

Cha said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

salam;



selepas berpuluh tahun,baru mereka menggunakan hukum yang tersimpan,itupun disebabkan krisis yang sedang berlaku ini,kalau tidak masyarakat takkan pernah dengar dan tahupun hukum yang semacam itu ada sekarang ini.

dan berbagai fatwa yang di keluarkan dari celah simpanan kitab yang tersimpan pada rak-rak mereka itu. yang sebelum ini tak pernah mereka gunakan untuk berfatwa kepada orang yang ramai.


inshaallah.


Anonymous said...

salam;


ilmu;

atau pun disebut ilmu kaji diri;mengkaji akan ilmu sehinggalah seperti orang berkata: ibarat telor di hujung tanduk. dari sebab ilmu itu adalah tinta atau pena yang luasnya melebihi ibarat 7 lautan,itu pun belum cukup luas lagi.

orang bangsa lain dah lama buat dan jalankan. mereka mengkaji keseluruhan ilmu-ilmu yang ada di seluruh dunia,ilmu bumi,ilmu laut,ilmu langit,sehinggakan ilmu sihir yang mereka katakan salah itupun mereka kaji juga.[kesemua kitab-kitab yang mereka cari dan jumpa,mereka kaji termasuk lah kitab al quraan serta kitab al sunnah].

orang melayu,jangan kan nak kaji,nak baca pun malas,nak selak helaian muka suratpun berat tangan. tapi mengumpat rajin,berwasangka menjadi hobi utama,membuat fitnah dan dengki atau menghasud menjadi permainan.

sebab itulah bangsa melayu telah banyak kali di hukum oleh allah,lebih banyak hukumannya dari hukuman yang dikenakan kepada bangsa israil tu.cumanya sejarah bangsa melayu dihukum tidak tercatat dalam kitab al quraan dengan terang-terangan,hanya di bahasakan dalam bentuk kias @ khilaf semata aje.

makanya; untuk mengenal siapa dianya bangsa melayu ini[yang mengaku dirinya melayu],wajiblah mendapatkan [belajar] ilmu kaji diri mengikut seperti yang termaktub dalam al quraan serta al sunnah.
[mengetahui serta memahami ilmu kaji]

apa yang nak dikaji?,matlamat,apa matlamat atau tujuannya?,dan jika dah selesai atau tahu apa nak buat?;akan terkeluar persoalah yang macam tu dalam benak hati bangsa melayu.

belajarnya tidak;kajinya tidak; tahunya tidak;fahamnya tidak: berperasangka yang sampai dulu dalam benak hati dan akal bangsa melayu. sebab itulah orang melayu ni baca je al quraan serta al sunnah tu,hanya untuk pahala aje,tak ambik tahu pun hujung pangkal apa pun.melainkan dok dengar cakap orang lain,lepas tu angguk kan kepala tanda tak faham dan tak tahu.dan berkata;tak pernah diberitahupun,tak pernah dengarpun,tak adapun utz atau tok guru berceramah tentang bab tu.dan mempertikaikan,dengan memek muka dan badan atau dalam hati dengan berkata;entah ya entah ke tidak. dan perbagai lagi alasan untuk tidak atau mengelak ambik tahu,takut pening atau sakit kepala kalau fikirkannya. lalu berkata; biar tok-tok guru dan ulama dan ustat yang selesaikannya,kita tunggu dan lihat,tak payah masok campur.

pada masa ini semasa krisis penyakit yang sedang terjadi ini,perbagai ilmu yang keluar dari manusia bangsa melayu [terutamanya],dan manusia bangsa lain. sebaliknya ilmu yang kelur dari mulut bangsa melayu itu kebanyakannya bersifat tohmahan atau andaian.

pada setiap penyakit ada ubatnya,dengan izin allah. dah kalau main kut-kut aje belaka,dan tak dikaji,ingat boleh jumpa ke apanya ubat penawarnya penyakit ni.[dan bukannya kena pakai ilmu untuk dapatkan penawarnya,dan untuk dapatkan penawar dia,ke bukan kena kaji dulu ke hal ehwal makhluk yang disebut virus tu]. ingat apa, boleh main cuba-cuba ke.

sibuk dengan; dah dekat nak kiamat dah,memasing.sebaliknya urusan diri belum selesai dibuat[belum sempurna].dah memang kita duduk dalam masa akhir zaman[ akhir zaman bermulanya apabila nabi muhammad saw lahir dulu tu. kita dah duduk dalam zaman akhir atau terakhir,dah selama 1441 tahun[tahun kelendar islam],dan ada berapa tahun atau abad lagi,tunggu ajelah,jalankanlah urusan sebagai seorang makhluk serta hamba atau khalifah dengan berhekmah,dan jangan buat kalut malut tak tentu pasai. dan jangan jadi manusia kufur atau ingkar kepada allah dalam masa akhir zaman ni.itu buat kerja bodo namanya.[tak gitu kaedahnya].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


ilmu:

kalau nak tahu,orang bangsa lain tu mencari dan datang ke sebelah sini,bukan di sebabkan rempah ratus atau perang agama sangat;sebaliknya dari sebab ilmu. sebabnya dari mula mereka sampai sehinggalah sekarang ini,mereka masih lagi pelik dan tidak dapat memahami akan ilmu yang dimiliki oleh orang bangsa melayu,dan lagi mereka pelikkan adalah apabila melihat yang orang melayu sendiri pun atau lagilah pulok tak tahu serta tak faham dengan ilmu yang mereka miliki sendiri.

sepuluh ribu orang bangsa melayu,pergi berperang di palastin membantu sultan salahudin al ayubi.[yang menyebabkan askar salib kalah dipalastin].

seorang orang melayu yang menjadi penunjuk arah kepada cristoper colombos,mencari tanah atau benua.[yang membawa kepada jumpanya benua yang hilang amerika].

kesemua penjelajahan mereka itu tulangi oleh manusia bangsa melayu.
mereka mengumpulkan seluruh ilmu,serta sejarah ilmu melayu,itu pun masih tidak dapat dihuraikan oleh mereka akan ilmu melayu.

makanya orang yahudi sendiri pun pening akan kepala mereka memikikan dengan ilmu yang dimiliki oleh orang melayu ini. sebaliknya orang melayu sendiri,membuang ilmu mereka,dari sebab mereka mengatakan ilmu orang tua-tua itu berunsur tahyul,syirik,dan apalagi tohmahan yang tak dilemparkan kepada ilmu mereka sendiri.

mereka orang melayu sendiri,meminda,membuang dan bermacam-macam mem... lagi telah di buat oleh orang melayu sendiri,dari sebab merasa aib dengan ilmu nya sendiri makanya mereka tidak mempergunakan dan tidak mengkajikan,dan terus tidak mahir dengan ilmu mereka miliki sendiri.dan hanyalah menjadi kebudayaan semata.[dan sebahagiannya lagi telah menyelewengkan ilmu mereka sendiri].

ilmu dari tanah arab yng tuanpuan sanjungkan tu kalau lah tak di selaraskan dengan ilmu melayu, sampai bila bila pun tak kan siap lengkap ilmu tuanpuan tu.

kalau tuanpuan tak caya,tuanpuan bolehlah tanyakan sendiri kepada rasulullah saw.[kalau reti dan tahu macammana akan kaedahnya lah,atau kepada jibril as,dan atau, terus kepada allah tanpa perantaraan].

pun masih nak kena ada ilmunya kan.[tahu serta faham akan kaedahnya].

renungkan serta fikirkan sikit[tak payah banyak-banyak];

kenapa orang arab,lari dari diburu mereka datang dan masok ketanah melayu nusantara.?

kenapa orang dari seluruh nusatara kepulauan[keseluruhan],lari masok ketanah melayu?

kenapa orang eropah beriya-iya sangat hendak masok ketanah melayu?

kenapa orang cina dan orang india minat sangat datang dan masok ke tanah melayu?

boleh katkan seluruh bangsa berminat untuk masok ke tanah melayu ni. kenapa????.

sebabnya ilmu melayu masih lagi manjadi atau dalam teka-teki,dan tidak pernah dapat dijawab oleh sesiapapun akan ilmunya.

walau kemana sekalipun dan sehebat mana sekalipun ilmu pada mereka [manusia],mereka tetap kena masok atau datang ke pahang ni,untuk menyelesaikan ilmu mereka,kalau tidak ilmu mereka tidak lengkap dan tidak sempurna.[kalau diikutkan tiada apa yang menarik dipahang ni]orang tua katkan dahulu;pahang ni tempat jin bertendang.tapi mereka tetap ke pahang.

apa sebab?. sebab nak jawab teka-tekinyalah. jawablah kalau boleh,dan jawapannya adalah hak milik diri tuanpuan sendiri yang akan di bentangkan dihadapan tuhan seluruh alam nanti.[di dalam mahkamah agong di padang masyhar nanti].

inshaallah.

Cha said...
This comment has been removed by the author.
Cha said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

salam;


tugas sebagai pembentang adalah termasuk menjejak urusan yang terlepas pandang,yang rosak,yang disalah gunakan,yang mamai,yang leka,yang tak faham,yang tak tahu atau buat tak tahu aje,yang was-was,yang nyata dan yang ghaib yang mengadu.dan urusan lain yang bersabitan dengan ilmu fekah adat serta adab.

setelah beberapa minggu bermulanya wabak yang mendatangkan urusan kritikal kepada malaysia dan seluruh dunia, kami berusaha mengesan punca salah laku yang sebenarnya,inshaallah alhamdulillah,kami telah jumpa akan puncanya,dan kami telah membawanya untuk penyelesaian mengikut aturan serta hukum timbangtara fekah adat adab serta ilmu,untuk di pulihkan dari izin kebenaran allah. inshaallah.

dan kepada seluruh pemegang amanah,pertugas serta pelapis yang turut dalam urusan ini,pihak kami ucapkan jutaan terima kasih.[walaupun mereka itu hanyalah dibelakang tabir tugas urusannya].

hanya terserah kepada pemegang amanah,pertugas yang nyata sahaja,bagaimana urusan pengenyahan atau pemulihan hendak mereka lakukan.inshaallah.

salah laku yang menyebabkan wabak bala kepada seluruh manusia ini.kami simpan sebagai tanda ingatan sejarah [...] kemanusian.

{cv 19};siap pulih lengkap sempurna.dari izin kebenaran allah.inshaallah.
[yang juga disebut sebagai rahsia alam].

inshaallah.

Cha said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

salam;

[beri persoalah yang mendatangkan manafaat].

asalnya tiada binatang yang bawa penyakit.[dan kuman itu asalnya tidak menyebabkan penyakit]

yang menyebabkan binatang bawa penyakit dan bawa banyak penyakit adalah manusia.

dan tak sihat untuk dimakan adalah bangkai.[terutamanya bangkai manusia]

dengan zikir mereka lah,yang menstabilkan bumi ni.[setiap binatang dan tumbuhan ada zikirnya yang di ucapkan,makanya ,keseluruhan zikir mereka diperlukan][cari dan baca lah sejarah kinzir dan anjing dalam al quraan dan al sunnah].[dan 'babi' itu bermaksud atau maknanya apa?]
[zikir manusia dah lama tak cukup,sebab digunakan untuk tujuan lain,diri sendiri].

puncanya dari manusia sendiri lah. ikut dan je,mentekedarah. lansung tak baca sejarah dalam al quraan serta al sunnah.[dok main dengar cakap orang aje,kaji sendiri tak mau].

Anonymous said...

salam;

asalnya manusia ini adalah lengkap serta sempurna,lalu manusia sendiri yang membengkokkan dan memutuskan nya.

untuk kembali kepada lengkap serta sempurna seperti asal,manusia sendiri lah yang wajib serta perlu meluruskan apa yang mereka bengkokkan dan menyambungkan apa yang mereka putuskan dahulu itu.

tak dengar azan ke memasing?.[marilah solat serta marilah menuju kejayaan]
[atau]....

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


salah faham atau tak tahu tak faham:


semasa krisis [cv 19] sekarang ini,ada kalangan masjid atau surau yang melaong kan azan yang tidak lengkap.[meninggalkan:maaf di tulis dalam rumi:] iaitu sebutan;haya alasoloh serta haya alafalah,dan ditukarkan dengan sebutan [...][tinggallah dirumah].

sebutan[...][tinggallah dirumah] itu adalah sebutan tambahan,seperti juganya kepada sebutan al solah tuhoiri minanaum[solah itu lebih baik dari tidur] pada azan sebelah subuh tu.
[sebutan [...] itu adalah sebutan semasa keadaan ribut atau hujan terlalu lebat yang tidak membolehkan manusia atau merbahayakan manusia dari pergi ke masjid atau surau. dimasukkan sebagai amaran atau peringatan.

makanya; azan yang penuh, wajib lah lengkap serta sempurna seluruh kalimahnya. dan tidak boleh di singkir keluar seperti yang mereka lakukan sekarang ini tu[walaupun dalam keadaan darurat sekalipun]. dan kalimah selainnya atau tambahan adalah sunnah yang diharuskan sahaja.

dan kalau di keluarkan sebutan kalimah keduanya itu,maka; ianya tidak lagi disebut azan,sebaliknya hanyalah di sebut sebagai zikir sahaja.[laongan zikir].[bukannya laongan azan]. hati-hati tuanpuan.

kesalahan itu ditanggung bersama bukan setakat kepada manusia yang mengeluarkan arahan semata[dalam bab subahat].

[jangan gunakan alasan: allah tahu apa yang hambanya lakukan].
[memang lah allah tahu.sebaliknya yang hambanya itu tak tahu apa yang ada dalam sebutan akan kedua sebutan kalimah, haya alasolah serta haya alafalah tu].

kedua sebutan kalimah itu adalah bersabitan dengan hadiah pemberian allah; solat 50 waktu sebagai hadiah kepada rasulullah tanda kejayaannya redho berserah diri kembali kepada allah.[baca lah israk mikraj tu dengan hati,bukan dengan mulut].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

ingatan:[untuk manusia sebagai khalifah diatas muka bumi ini].
[ setiap manusia atau seluruh manusia,tiada yang terkecuali dan di kecualikan].


selagi urusan amar makruf nahi mungkar tidak dijalankan dengan budibicara yang adil serta saksama oleh manusia sesama manusia dan kepada makhluk lain,selagi itu lah peringatan hukuman seperti wabak ini akan menerejak atau dikenakan kepada manusia dari masa kesemasa.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


ilmu:[khilaf @ kias ibarat buah-buahan]

ibarat buah-buahan; ada yang boleh dimakan dengan kulit-kulitnya sekali kalau bersih,kalau tak bersih kena dibasuh terlebih dahulu.

ada yang perlu di kupas akan kulitnya,baru boleh dimakan isinya.
ada yang berlapis-lapis kulitnya,baru boleh dimakan akan isinya.

ada yang perlu di masak isinya,baru boleh dimakan.

ada yang masak baru boleh dimakan.
ada yang muda pun boleh dimakan.
ada yang tak boleh dimakan.

kena pandai memilihlah,mana buah baik,mana buah buruk.[disitulah untung ruginya nanti]

ibarat pepatah melayu kata: kalau tak dipecahkan ruyungnya ,mana akan dapat sagunya.

dan seluruh buah-buahan dan sagu itu,perlulah dihadamkan oleh perut.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


ilmu:[huruf jawi];

kesuluruhan huruf jawi adalah 36 huruf. dari huruf alif sehinggalah kepada huruf nya.
[ yang mana mereka menyangkakan; 30 dari huruf arab dan 6 huruf yang ditambah[diada-adakah oleh ulama melayu silam].

jangan bersangka-sangka tak tentu pasal dengan ilmu huruf-huruf.ilmu huruf jawi itu sama tuanya dengan ilmu huruf arab. adakalanya kecerdikan orang yang bersangka-sangka itu menyebabkan mereka menjadi bodo dan keliru.

ada dalam kalangan orang melayu[zaman ini] yang telah merosakkan sendiri huruf-huruf jawi itu,yang menyebabkan tulisan dan bahasa melayu menjadi tungganglanggang.

mereka telah mengubah,meminda,membuang kepada huruf-huruf jawi yang mereka kata sebagai warisan bangsa melayu itu,pada bunyinya,pada,bentuknya,pada hurufnya,pada namanya. sebagai kononnya memodenkan tulisan jawi.

huruf-huruf itu tiada kuno atau moden nya.memang dari sejak dahulu kala lagi tulisan itu telah ada. dan ulama zaman silam pun tidak berani mengubah akan huruf-huruf jawi itu,dan titik-titik yang ada pada huruf-huruf jawi itu hanyalah bagi mengelak dari orang lain terkeliru semata,kerana ada hurufnya yang hampir serupa akan bentuknya.

makanya; yang merosakkan bahasa dan tulisan nya melayu adalah orang bangsa melayu sendiri,bukannya orang lain.

sejarah bahasa dan tulisan jawi itu telah terlalu lama,sehinggakan orang melayu sendiri pun tidak mengetahui akan sejarahnya. siapa nya manusia yang digelar melayu itu, dan siapa dia manusia yang digelar jawi itu.[gelaran nama pada siapa?].

maka;kembalikanlah hak sebenar huruf jawi itu kepada asalnya,dan barulah bahasa,tulisan sejarah bangsa melayu akan selamat dan pulih.manakala kias @ khilaf kepada sejarahnya huruf-huruf jawi itu ada tercatat dalam al quraan serta al sunnah.

makannya; akan ada yang berkata;tipu, mana?,tak jumpapun dalam al quraan.

tak dibaca dan tak di cari,mana nak jumpa.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


sebagaimana rasanya orang tua,orang miskin,kanak-kanak yatim,[mudah kata;asnaf zakat dan asnaf baitulmaal];yang dalamke sempitan disepanjang hidup mereka yang di sisihkan oleh ....[jawab sendiri lah]. maka,bergitulah sepatutnya dirasakan oleh masyarakat pada ini yang dikenakan perintah tinggal dirumah dari sebab wabak penyakit cv 19 ini],perasaan yang sepatut dirasakan oleh masyarakat.

bagaimana susahnya kehidupan ahli-ahli asnaf itu, yang tersisih,yang meminta atau yang tidak meminta. haka-haka mereka telah dijelaskan dalam al quraan serta al sunnah dalam bab zakat serta baitulmaal;sebaliknya masyarakat lansung tak mahu belajar akan ilmu zakat serta ilmu baitulmaal,apa yang masyarakat mahu hanyalah.....[jawab sendiri].

zakat serta baitulmaal itu adalah sebahagian dari hukum yang ilmu nya terletak kepada sandaran amar makruf nahi mungkar,dan bukan setakat bersifat ekhsan atau sedekah atau bantuan.hanya pada kadar 8 peratus sahaja yang layak di gunapakai oleh pentadbir bagi kegunaan pengurusan dan upah mereka,dan yang lainnya adalah adalah hak asnaf.

zaman nabi lain,zaman sekarang lain; tiada yang lainnya dahulu dan sekarang,hukumnya tetap sama tidak berubah,dan tiada pembaharuannya,hanya lah budibicara sahaja yang di pergunakan mengikut kesesuaian masa dan tempat.

makanya salah laku keatas zakat serta baitulmaal tetap di hukum mengikut amar makruf nahi mungkar.

amatilah jumlah zakat serta baitulmaal yang terkumpul bilang tahun,dan agihannya hanya indah kabar dari rupa semata.

di kuala lumpur dan selangor sendiri,berapa ramai gelangangan yang hidup melarat dan merempat.[seperti lapuran oleh ngo siarkan dalam tv itu. itu belumlagi mengambil kira dalam negeri-negeri seluruh malaysia.

tuanpuan; sebahagian dari mereka itu tidak akan datang menuntut,walaupun mereka tahu hak mereka ada dalam zakat serta baitulmaal. sebab mereka akan di hina terlebih dahulu, oleh birokrasi masyarakat. dan kalau dapatpun hanyalah 1 peratus dari hak layak mereka sahaja.

zakat serta baitulmaal yang di perniagakan dan di simpan,untuk tujuan apa?.tidak pernahpun zakat serta baitulmaal dari sejak zaman rasulullah,menjadi bengkerap atau papa kedana dari sebab diberikan selurusnya kepada asnafnya,belum pernah terjadi.melainkan zakat serta baitulmaal itu di salah gunakan atau di selewengkan.

makanya; ilmu akan keduanya zakat serta baitulmaal wajib dipelajari oleh seluruh manusia yang berakal dan islam,bagi menjalankan urusan amar makruf nahi mungkar dengan budibicara yang saksama serta adil dalam masyarakat,terutamnya masyarakat bangsa melayu yang sentiasa sangsi dan subaha dalam perbagai bidang urusan.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

dalam hidup manusia ini[orang melayu lah],walaupun telah di beritahukan kepada mereka sendiri,dengan apa yang di mohonkan dalam ibadah dan doa mereka ,mereka tetap tidak yakin dengan berita yang sampai,dan mereka percaya tak percaya aje dengan maklumat yang datang atau maklumat yang diberitahu],sedangkan mereka sendiri yang memohon diberikan pertunjuk atau pedoman atau pencerahan.

sebagai pedoman serta pengajaran semata aje:[dalam bab; yakin dan was-was]

1] dari mimpi pertugas;[dalam bab yakin atau keyakinan]

dia mendapat tentang perait buluh yang kecik[buluh pengait], sebesar buluh bedil tapi pangjang,warna kelabu gelap,tak tahulah tahan ke tidak nak digunakan untuk mengait[dijadikan galah pengait].

dalam mimpinya itu telah di jelaskan maksud,dan dia sendiri telah menyatakan keraguan hatinya sendiri.


2] dari berita pelapis;

seorang dari keluarganya telah mengalami strok.

kisahnya;dia[ibu mertuanya]: dia bertanggapan,ada orang menyihir dirinya,lalu dia mendapatkan hikmat seseorang bagi memagar atau membuat dinding akan kawasan rumahnya,walaupun tidak dipersetujui oleh anak dan keluarga.

dia membuat pagar itu dengan bayaran dan telah memagar empat penjuru rumah,,bagi menghalang orang dari membuat sihir kepadanya[kononnya].
[ sedangkan memagar dengan kaedah itu adalah satu dari salah laku ilmu yang disalah gunakan oleh manusia dan bersubahat dalam penyalahgunaan ilmu].
sedangkan ilmu itu tidak merosakkan manusia,sebaliknya manusialah yang merosakkan ilmu itu dengan tangan mereka sendiri]

makanya;akibat dari tindakannya itu,makhluk dalam kawasan yang dia pagar tidak dapat keluar, termasoklah angin tidak dapat melalui kawasan berpagar itu,yang mengakibatkan makhluk didalamnya kelaparan serta kebuluran yang membawa kepada kematian.

memanglah pagar yang dia buat itu tidak nampak oleh mata kasar[ghaib],dan boleh dilalui keluar masok oleh manusia biasa,sebaliknya makhluk ghaib tidak bergitu.

makanya; dari sebab tindakannya itu, kalangan dari keluarga makhluk yang mati itu telah melaknat dia.
[makhluk ghaib; mereka menuntut keadilan atas kezaliman yang tidak mereka lakukan]


dari sudut fekah:inilah yang disebutkan sebagai; menzalimi diri sendiri,serta menzalimi makhluk lain.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


amar makruf nahi mungkar wajib di tegakkan dengan budibicara yang adil serta saksama,dan budibicara yang adil serta saksama itu wajib datangnya dari ilmu.

akal dan hati memerlukan ilmu untuk menjalankan timbangtara budibicara.[timbangtara dan budibicara tu sama lah bendanya,sebutan dan ejaannya aje yang berlainan].

ilmu wajib di pelajari,dan bukannya boleh pakai main ikut-ikut[dengar] atau tiru-tiru[lihat] semata.

hukum atau fekah adalah terasnya bagi mengelak tergelincir atau melalut sehingga menjadi zalim.

sepatutnya tuanpuan dan mereka-mereka itu berasa aib dengan sikap menzalimi diri sendiri dan manusia lain, termasuk makhluk lain.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


mereka dan tuanpuan,dengan galak sekali bercakap yang kita sekarang ini telah berada diakhir zaman atau kiamat dah dekat dah. dan
kembalilah kepada al quraan serta al sunnah atau kita adalah ahli sunnah wal jamaah atau kita melayu dan islam.atau kami ikhlas. atau marilah bersatupadu.[ingat sikit;60 tahun dah kita ni merdeka].

sebaliknya perangai yang aib,masih lagi mereka dan tuanpuan kerjakan.

cakap tak serupa bikin,orang zaman sekarang cakapkan.

pelajaran melambung tinggi,sebaliknya ilmu tak sampai ke tahab yang dikehendaki oleh allah dan rasulnya.

yang orang sekarang selalu sebutkan;malu apa boss.
ya lah pada diri sendiri pun dah tak malu,inikan pulok pada orang lain,malah dan bahkan pada allah dan rasulnya.

tak rasa aib ke diri sendiri?. melakukan perkara subaha yang diri sendiri katakan, subaha itu adalah salah dan berdosa.

kenal ke apa yang dimaksudkan syaitan?,[tahu ke dan faham ke apa yang dimaksudkan syaitan?]

atau [syaitan itu adalah musuh yang terang lagi nyata].[dari kalangan jin dan manusia].

inshaallah.

Anonymous said...

Terima kasih tuan

Anonymous said...

salam;


alhamdulillah: hanya kepada allah yang patut kita, tuanpuan dan mereka-mereka itu mengucapkan terima kasih,dari sebab dia lah yang memberi hidayah,dan kami ini hanyalah salah seorang dari pertugas sebagai pembantang kepada nya.[ mewakili allah sahaja]. ingat mengingati dalam urusan amar makruf nahi mungkar.

tiada daya dan upaya atas kami selain dari izin pertolongan oleh nya.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


telah terkeluar pertanyaan dari suara masyarakat, bergini:

apa hukumnya tinggalkan solat jumaat tiga kali?
[yang sekarang ini dari sebab krisis wabak].

1`]kalau mengikut akan fatwa semasa keadaan aman.

memanglah dikenakan hukuman kerana meninggalkan solat dengan sengaja,dan selainnya baca dalam bab hukumnya dan fekahnya,dan juga eknamen undang-undang dan adat resam negeri memasing.

2]dan yang menjadi soalannya;dalam situasi sekarang ini.krisis wabak seluruh dunia,dan bukan setakat dimalaysia sahaja.

makannya; wajib dipergunakan fatwa darurat[hukum dalam masa darurat atau perang] yang diperbolehkan oleh fekah atau diringankan oleh fekah.

dan jangan buat andaian sendiri yang boleh menyebabkan keadaan kucar-kacir.

sedangkan maksud jumaat dan solat dan masjid itu sendiri pun belum tentu tuanpuan dan mereka-mereka itu tahu dan faham akan maksud sebenarnya.

makanya; sabar dan yakin itu menjadi ujian keatas diri memasing.

dan jangan menghuruharakan lagi keadaan yang sudahpun huruhara ini.

makanya; dimasa inilah ilmu[tahu serta faham] amat di perlukan dalam diri,bagi mengelak dari tergelincir iman dalam diri. hati-hati lah tuanpuan.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tuanpuan; pada masa ini lah,pahala yang di cari dan disimpan[dikumpul] dahulu itu diperlukan untuk digunakan.[atau wajib digunakan]. digunakan dengan berhekmah,dan kalau seluruh manusia islam seluruh dunia ini menggunakannya bagi tujuan pelepasan.

tak tahu macammana nak buat,haiya ala solah,haiya ala falah.
macari pahala tahu macammana,nak gunakan pahala tak tahu macammana?

dan ada yang akan berkata: rugilah nanti.sebab pahala tu nak digunakan untuk masa di akhirat nanti. andaian yang bersangka yang tidak sampai kepada tahu serta faham, kalau macam tu.

dan ada yang akan berkata: buat apa nak guna,mimtak pada allah aje. ini pun andaian yang bersangka juga.

ini lah yang disebutkan dalam khilaf @ kias tu;

berniaga dengan allah...,atau, berikan allah pinjam....

sekali manusia berselawat keatas nabi,10 kali allah berselawat...

dalam kias orang melayu pulok;

rezeki secupak tak kan jadi segantang...

sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit...

ringan sama dijinjing,berat sama di pikul.


ini kisahnya sebagai kaedahnya:

kisah tiga orang yang terkurung dalam gua yang dapat melepaskan diri mereka dari sebab mereka memohon kepada allah menggunakan pahala mereka untuk membuka pintu gua yang dihalang oleh batu besar.

lelaki 1 berkata;apa yang dia kata dan pohonkan...

lelaki 2 berkata;apa yang dia kata dan pohonkan...

lelaki 3 berkata;apa yang dia kata dan pohonkan...

[cari dan bacalah kisah mereka tu], sehinggakan batu yang menutup pintu gua beranjak sedikit sebanyak tiga kali yang membolehkan ketiga-tiga lelaki itu lepas keluar dari izin serta rahmat allah.

buatlah semacammana yang ketiga-tiga lelaki itu buat.[mohon dan katakan kebaikan yang telah dan pernah dibuat oleh tuanpuan sebagai pertukaran bagi melepaskan bala atau azab].[ke tak ada kebaikan yang pernah dibuat oleh diri memasing].
[ketiga-tiga lelaki itu bukan wali,dan bukan ulama,mereka hanya hamba allah @ manusia awam seperti kita juga]

dan kalau memasing diri kedekut dan tamak atau was-was untuk menggunakan pahala yang di kumpul diri tu.jangan marah dan duduklah dalam azab wabak ni selama mana yang tuanpuan inginkan.

jangan jadi seperti yang dikatakan orang tua; sesal dahulu pendapatan,sesal kemudian tidak berguna lagi.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

tuanpuan; kami dapati ada takut[rasa@perasaan takut] dalam hatidiri tuanpuan dan mereka-mereka itu,yang menyebabkan rasa cemas,bimbang, sangsi,tidak yakin,was-was,berbelah bagi,serba salah dan serba tak kena; perasaan yang bercampur aduk antara betul dengan tidak,akan kepercayaan serta keyakinan kepada allah.

betul atau tidak?,dengan apa yang kami sebutkan ini.

tuanpuan dan mereka itu,meletakkan hatidiri tuanpuan dan mereka itu seperti yang orang tua-tua sebut: ibarat telor dihujung tanduk.

mana putih,dan mana hitam. dan tuanpuan serta mereka itu duduk ditengah diantara keduanya putih dan hitam.

putih dan hitam,bila di adukkan ia menjadi kelabu,p ramlee sebut;kelabu asab.

apa sebenar yang tuanpuan dan mereka itu takutkan? sebenar-benarnya takut dalam hatidiri?.

nampak sangat lah yang tuanpuan dan mereka itu, jauh api dari pangang,dari baca al quraan serta al sunnah.[tak faham dan tak tahu lah] atau tak mengerti dengan apa yang di bacakan].

rasa-rasanya dalam kalangan tuanpuan dan mereka itu,ramai dan memang ramai lah yang berkitab atau berlajar atau berkitab atau mengaji dengan guru-guru atau uztat[guru,cikgu dengan uztat tu samalah maknanya],belajar dengan kitab-kitab ulama dahulu.

makanya; mengapa rasa takut dalam hatidiri itu masih ada tertanam dalam jiwa memasing. sedangkan tuanpuan den mereka itu tahu,pengakhirannya kepada hati diri kita adalah kembali kepada allah.[suka ataupun tidak suka,tetap akan kembali kapada allah,hatta kepada atau termasuklah;iblis,dajjal,syaitan].

hari-hari dok sebut; dari allah kita datang,kepada allah kita kembali atau dikembalikan.

tuanpuan dan mereka kata; takut kepada allah,sebaliknya kenapa yang boleh jadi takut kepada bisikan syaitan tu.[dia nak berbisik,lantakkanlah dia nak berbisik pun,yang tuanpuan dan mereka itu dok pakai percaya dengan bisikan syaitan tu buat apa.[p ramlee dah sebutkan dalam dialog cerita tiga abdul lakunannya; yang engkau cerdik pandai,pergi percaya dengan cakap dia tu pasai apa?.dia menegur abangnya kerana,sampai kena tipu oleh pak mertua dan tuan penasihatnya itu]. kerana ada sifat waham dalam diri[waham tu ada bermacam maksudnya,salah satunya kikir,kedekut,tamak,boros,iri,jahil,berangan-angan,atau jugalah disebutkan sebagai subahat atau subaha].

hatidiri tuanpuan dan mereka-mereka itu bersubaha dengan apa,yang sebenarnya?

tuanpuan; tiada sesiapapun yang dapat mentelah atau mentafsirkan rasa atau sifat waham atau subaha dalam hatidiri tuanpuan dan mereka itu ,kecuali hatidiri tuanpuan dan mereka itu sendiri.

makanya; tuanpuan dan mereka-mereka itu, wajib mengikis sifat takut,waham serta subaha dalam hatidiri tuanpuan dan mereka-mereka itu sendiri dengan berhekmah bersandarkan ilmu al quraan serta al sunnah yang telah di anjurkan atau di pertunjukkan oleh allah,dari izin allah.inshaallah.

dan kami ini,membentang serta membuka pandangan, hanyalah ibarat fasalititor sahaja,dari izin kebenaran allah.inshaallah.

dan yang selebihnya atau selainnya atau wajibnya, adalah diatas budibicara dan berdikari hatidiri tuanpuan dan mereka0mereka itu sendiri,dari izin kebenaran allah.inshaallah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

sangat jelas kebimbangan masyarakat pada masa ini. melihat akan karajaan mengeluarkan dana atau duit dalam bentuk bantuan dan perbagai lagi semasa krisis ini.

yang pertamanya; jangan buat serabut kepala otak tu,berperasangka.
mana datangnya duit selepas kata tak ada duit dahulu tu.

yang keduanya; semasa dalam krisis sekarang ini, jangan dok campur adukkan politiking atau politikus. sama-sama lah berfikir akan kaedah penyelesaian atau keluar dari krisis ni.

yang ketiganya; seluruh negara dalam dunia ni mengalami isu atau krisis yang sama,bukan setakat malaysia aje.

jadinya, jangan buat serabut tak tentu pasai.tak suruhpun jadi orang lebai,sebaliknya jangan jadi orang yang berserabai[tahu apa maksudnya berserabai tu;manusia atau orang yang tak terurus akan diri sendiri,kusutmasai,kelamkabut,pengotor dan adalah yang lainnya lagi maksudnya].

sejarah penubuhan tanah melayu dan seterusnya malaysia dahulupun bukannya ada duitpun masa ditubuhkan,[diaorang kata dulu semua harta dan duit negeri tanah melayu semuanya dah di hirup oleh orang putih. makanya,mereka pun [orang melayu]membuat andaian yang,yang kebanyakannya negetif dan fitnah memanjang].

memanglah tak dinafikan,ada kalangan harta dan duit negara di lunyaikan oleh segelintir makhluk yang hatinya waham serta subaha. itu mereka kena tanggung lah sendiri salahlaku mereka tu.

sebaliknya rahsia kerajaan adalah tetap rahsia kerajaan,dan bukan untuk tatapan masyarakat awam. jangan dok berkelahi atau berdebat tak menentu pasai dari sebab duit dan harta kerajaan tu.buang masa tuanpuan aje.

kalau mereka[pentadbir kerajaan yang memerintah buat dengan betul,sokonglah,dan kalau mereka buat dengan salah dan tidak betul,pilihan undi ditangan tuanpuan,hukumlah mereka dengan hak tuanpuan tu,dan jangan lah sampai terjadi perang saudara pulok lagi sekali. itu dinamakan buat kerja bodo lagi bahalol.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


sila buat perbandingan antara melayu dengan bangsa lain sedunia dalam dakwah:

rata-rata pada mutahir ini,manusia bangsa lain berbondong-bondong dan berpusu-pusu kembali atau memelok islam[mereka berdakwah dengan murni mengajak yang belum memelok islam untuk kembali dengan penjelasan yang diterima akal dengan yakin.

sebaliknya lihat akan bangsa melayu,apa yang mereka buat dan berebutkan dalam malaysia, mutahir ini.

perbezaan ini amat ketara, apa yang telah terjadi kepada orang melayu dimalaysia sekarang ini.

mereka bercakap bab ketuhanan,bab akhir zaman kiamat,bab kematian kembali kepada illahi, bab sopan,bab lain-lain dalam urusan islam;sebaliknya mereka tidak yakin dan tidak percaya dengan sepenuh hati dalam hal-hal yang mereka sendiri sebutkan,dan mereka hanya berbangga dengan orang dari bangsa lain yang melakukan dan sedang melakukan,dan mereka sindiri,.....?[jawablah sendiri].

berita berkenaan revolusi islam dalam intenet menunjukkan hal mereka diluar negara.bagaimana mereka menaikkan semangat orang bangsa lain untuk belajar dan untuk mendalami urusan islam.

sebaliknya,orang melayu,hanyalah sibuk dengan sabsidi kerajaan,fitnah sesama sendiri,politiking,politikus.[urusan perut dan mulut segala].
[menjadikan tunggu dan lihat sebagai hobi dalam diri memasing].

apabila dikatakan: orang dah sampai kebulan,dan orang melayu baru nak .....; makanya orang melayu marah,cononnya menghina,hina apanya?, betulpun.masih dok temangu-mangu,memikirkan,ia ke,betul ke,tipu lah, tak logik,tak masuk akal.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


manusia bangsa lain tu,[yang belum kembali atau memelok islam tu];mereka mengkaji akan kitab al quraan serta al sunnah,satu persatu huruf serta ayat,yang atau untuk membolehkan mereka untuk sampai kebulan,bagaimana untuk mencapainya.

sebaliknya orang melayu masih lagi,memakai salah faham keatas peribahasa;pungguk rindukan bulan. dan dalam pada masa yang sama,masih juga mencari ilmu kebal dan ilmu parang terbang,yang kononnya bagi tujuan melawan atau berperang dengan musuh islam.

lebih kurang kelakuan atau perangai azazil dahulu tu lah, akan perangai orang melayu ni.[...].

dia kata;kejadian dia lebih baik dan mulia dari kejadian adam,dan lepas tu dia menyalahkan adam dari sebab dia terhina atau dimurka oleh allah.

sama lah macam orang bangsa melayu ni; mulanya kata mereka;orang melayu ni bersopan santun beradab dan beradat,dan lepas tu mereka menyalahkan orang bangsa lain dari sebab mereka terjajah atau dijajah.

apa ke benggongnya fahaman macam tu,. kalau dah sepanjang masa dok ashik ber iri-iri sesama orang melayu,berdendam sesama sendiri,ber,...berlaga-laga sesama melayu. cepat terasa hati dan cepat merajuk hati. apa yang bergunanya lagi?.

kalau bab mempergunakan bangsa sendiri untuk kepentingan diri tu memang hobi pertama orang melayu. dan menjadi pak turut,tanpa tahu hujung pangkal itu juga hobi orang melayu.[orang tua-tua kata:[ dikipas dan mengipas ]. dan apabila terkena musibah,memasing bertunjuk-tunjuk hujung jari sepangjang hayat,sehingga membawa kepada anak cucu cicit mengikut contoh yang tak elok atau buruk tu. selagi terasa boleh mempersalahkan orang lain,selagi itulah mereka akan menegakkan benang basah mereka. dari sebab cerita dan kisah sebenar taknak di selidiki dengan teliti,dan tak berhajat pun untuk menggunakan budibicara bagi melepaskan atau membuang dendam yang entah ke betul,entah ke salah.

dan pandai pulok berkata; kita orang islam,kenalah berbaik sangka, dan maaf bermaafan,buang yang keroh ambik yang jernih.serupa orang yang tengah mabuk aje bercakap nya orang melayu ni.

dilahirkan sebagai islam dan melayu atau dilahirkan sebagai melayu dan islam.[ sama aje kan],tapi tak bawak atau tak pakai pun perangai melayu dan islam yang sebenarnya dalam kebanyakan orang bangsa melayu ni. bawak perangai atau kelakuan siapa,tak tahu lah?.

tuanpuan dan mereka itu nak marah,marah lah,tapi terlebih dahulu, marah pada diri sendiri tu dulu,selepas tu baru marah pada orang lain.

adakah tuanpuan dan mereka itu telah menjalankan amanah amar makruf nahi mungkar yang tuanpuan dan mereka itu berakat dan bertekat sebanyak lima kali sehari semalam dalam solat itu. atau setakat melepaskan batuk ditangga semata aje.[dalam mengerjakan solat].

renung dan tenung kan lah dalam-dalam.atau jauh menungnya tu? biar jauh menungnya asal nampak arah tujunya,jangan menung dalam berangan,hanya angin ajelah yang masok mata.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


ramai yang membentangkan berkenaan melayu,[bangsa melayu];melaka;hang tuah;parameswara;keris;mitos melayu dan beberapa bab yang lain berkenaan melayu.
[hati-hati dalam pembentangan yang sebergitu,kerana ianya melibatkan sandaran kepada urusan islam sendiri].

dan kami tidak mahu komen,kerana itu adalah kajian dan pendapat hatidiri mereka,dalam penelitian yang mereka jumpa dan dapat.

cumanya; apa yang kami nak beritakan adalah pembentangan mereka itu masih jauh ketinggalan; ibarat orang tua kata: kuman seberang laut nampak,gajah depan mata tak nampak.

sedangkan ulama zaman silam telah membentangkan dengan kias terperinci akan bangsa atau orang melayu,didalam kitab-kitab mereka.

bagaimana para ulama dan pengkaji sejarah zaman ini tak dapat menghuraikan penulisan kias-kias ulama zaman silam itu berkenaan melayu dalam kitab yang mereka baca dan kaji.

sedangkan mereka itu[ulama zaman silam] itu juga mengkaji seperti mana mereka para ulama dan pengkaji sejarah zaman ini lakukan.

dan kami tidak akan mempertikaikan kitab karangan tun seri lanang,kerana dia mengbentangkan dalam kiasnya ber kaedah semasa zaman inggeris,dan mengelak dari dia di tuduh sebagai pemberontak[makanya dia boleh berkarya dan menulis tanpa diganggu gugat oleh inggeris]. seperti mana salah faham orang kepada pak sako yang di tuduh sebagai tali barut.[pada zaman inggeris,dia di tuduh sebagai tali barut inggeris,dan semasa jepun memerintah,dia di tuduh sebagai tali barut jepun].

dan diharapkan pembentangan mereka itu tidak mendatangkan pro-kontra nya kepada masyarkat melayu sendiri yang boleh menyababkan tercetusnya fitnah.

dari sebab tak tahu dan tak faham apa yang dimaksudkan melayu.

dalam mana-mana bangsa pun,semuanya ada pengkianat,dan bukan setakat dalam bangsa melayu aje.itu semua tak payah disebutkan sebagai perkara yang penting sangat. yang pentingnya seperti yang p ramlee sebutkan dalam dialog cerita tiga abdul tu; yang engkau orang cerdik pandai,yang boleh sampai kena tipu, kenapa?. dah tahu dia penipu dan otak penipu.

makanya; jangan terpedaya dengan pertuduhan yang sampai membolehkan semua orang bersubahat sebagai pengkianat.itu akan menjadi lebih bahaya dan merosakkan bangsa melayu sendiri.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


buat lah lima perkara sebelum datang lima perkara.[cari dan bacalah al sunnah berkenaannya].

krisis wabak yang sedang melanda dunia ini,adalah satu darinya.

sihat sebelum datangnya sakit.[segar sebelum datangnya uzur]
hidup sebelum datangnya mati.[yang macam selalu di lagukan oleh kumpulan nasyi tu].

termasoklah dalam bab solat jumaat,[dulu tak nak buat betul-betul[solat jumaat sambil lewa aje],bila dah jadi macam ni,sibuk pulok nak gi solat jumaat][masa khutbah,bantainya tidur,main talipon,berborok,ni, dah diberikan tidur,main talipon berborok kat rumah.dahhh bosan pulok,dan takut pulok pada hukum].[dan yang bercakap pun satu hal,disuruh berkhubah,beritakan perkara yang benar lagi adil,bukannya baca khubah,main jadi pak turut aje,betul ke,salah ke hentam dok main baca aje. dah tau,skrip khutbah tu salah,jangan lah di baca. dah orang yang mendengar jadi keliru,bersubaha dan buat fitnah].

tak ke jadi serabut belakanya tu.


semasa aman, memasing sibuk dengan main fitnah,lansung tak ingat ke fekah dan undang-undang,serta budibicara.dok main pakai,siapa kuat dialah...; dan bila dah dapat musibah macam ni, ada ke lagi yang dok pakai slogan siapa kuat dialah....tu?.

dah tak ada orang yang nak mengaku dah, semuanya dah dok angkat menadah tangan pada yang kuat.[maha perkasa].,masing-masing tak beringat,kita ni makhluk serta hamba kepadanya.[maha berkuasa dan maha bijaksana].kudrat serta iradat adalah miliknya.

sebab itu lah disuruh belajar mengetahui serta memahami ilmu sifat dua puluh. dan bukannya suruh disalah gunakan ilmu sifat dua puluh tu.

barulah ego dalam diri manusia tu kecut.nasib baik lah manusia ni dijadikan dari tanah,kalau dijadikan dari benda lain,jadi lebih terok dari azazillah perangi manusia ni.

makanya; dari sebab itu lah,yang rahsia tetap menjadi rahsia,tidak dibuka,kalau dibuka,bukan lagi disebutkan seperti ini: bersultan di mata beraja dihati.malah sebih bahaya lagi jadinya sebutan itu: bertuhan dimata sahaja,ber.... dihati jadinya.[ seperti iblis tu lah][tahu ke apa maksud sebutan iblis].

kalau tak tahu? kenapa pulok kata iblis tu jahat.[ itu hanyalah sebutan kiasnya aje kepada gelaran bukan pada batang tubuh makhluk] yang di sebut derhaka tu.

samalah ianya yang di war-warkan kepada kuman yang sekarang ini di tuduhkan.[kuman jahat atau vairus yang jahat.[corona tu bermaksud apa?].

bila disebut dalam bahasa melayu,ini jadinya: wabak.... kuman 19.siapa yang merosakkan kuman-kuman tu,tak ke manusia sendiri yang rosakkan. dan kalau dah kuman tu rosak dan sakit,carilah jalan sembuhkan dan pulihkan kuman tu,barulah kuman yang sakit dan rosak tu tak menyerang manusia.tak gitu akan kaedahnya.

ibarat harimau yang sakit di tembak oleh manusia,dah tentu dia mengamok,dan mengamoknya adalah kepada manusia yang menyebabkan dia sakit.,tak dapat manusia yang menembak dia,makanya manusia lain lah yang terpaksa menanggung rasiko dari amokkannya tu. dari sebab manusia lain tak menghalang dan bersubaha dengan kezaliman manusia yang menembak dia.[harimau].

sebab itulah perlukan penawar bagi pulihkan kuman tu,[menawarkan keracunan pada kuman.nak bunuh atau nak hapuskan,tak akannya boleh.nama lagi kuman,salah satu dari makhluk yang di perlukan atas muka bumi ni,dan kalau dah di hapuskannya, manusia ni pun turut terhapus lah jawabnya.

al quraan dah terangkan: setiap sesuatu dalam alam ini ada pungsi dan kegunaannya kepada manusia. gunakan dengan berhekmah,dan jangan di salah gunakan.

ini semua adalah dalam bab amar makruf nahi mungkar dan bab budibicara keadilan.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


silat atau pencak silat:

pencak bermaksud... langkah.[gerakan kaki atau gerakan tangan atau grakan badan],sama aje lah tu.

silat bermaksud... silap atau silau atau khilaf atau kias[membawa makna yang bertujuan berlainan bila disebut kepada atau urusan nya perkataan atau ayat yang berlainan].

seni mempertahankan diri atau seni silat atau seni pencak silat bermaksud... membenarkan atau mempertahankan kebenaran atau keyakinan diri dari di perosakkan oleh salahlaku atau ingkar oleh diri sendiri atau oleh orang lain.

sebab itulah adalah diberitakan,orang yang membentuk seni silat yang sebenar adalah rasulullah dan kemudiannya saidina ali.

tujuannya adalh memperbetulkan orang lain,dan bukannya mencari kesalahan orang lain.

sebab itulah zaman dahulunya,yang mahir dan pandai bersilat adalah ulama,bagi menarik orang untuk belajar agama islam,serta mengajar mempertahankan agama islam dan adab serta adat santun serta berbudi bahasa,dengan berbudibicara dengan adil,untuk tidak menjadi zalim atau dizalimi.

dari sebab itu adanya disebutkan; sebagai langkah.

langkah satu...nak buat apa.
langkah dua nak buat apa.
langkah tiga nak buat apa
dan seterusnya sehinggalah kepada
langkah seribu.[bukan bermaksud kalah atau melarikan diri][jangan salah faham kalau tak tahu maknanya langkah seribu itu].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


fasal-fasal kepada akhir zaman;[bagi pencerahan sikit kepada tuanpuan dan mereka-mereka itu,yang dok sibuk dalam bab akhir zaman kiamat].[baca al quraan serta al sunnah lah].[jangan dok kaji pakai tak tentu pasai,buruk akibatnya nanti].

fasal pertama adalah dari diturunkan nabi adam as sehingga kepada nabi nuh as.[termasuklah semasa banjir dan setelah bahtera berlabuh].

fasal kedua adalah diantara selapas nabi nuh as dan sebelum lahirnya nabi ibrahim as.

fasal ketiga adalah lahir nabi ibrahim as sehingga sebelum lahir nabi muhammad saw.

fasal kempat adalah dari kelahiran nabi muhammad saw sehingga kematian bumi serta ...[kiamat].

dan fasal-fasal sebelum manusia.[ini urusan ghaib yang nyata,cuma manusia aje yang tak emboh reti-reti dan tak emboh faham-faham,walaupun islamnya dari dalam perut sampai lah nyawa dah nak berpisah dengan jasad].


inshaallah.

Anonymous said...

salam;


mereka akan berduyun-duyun keluar menuruni dari gunung-gunung dan memenuhi lembah-lembah.[ini al sunnah berkenaan apa?].

makanya; kias atau khilaf nya telah di tunjukkan pada masa ini dengan krisis wabak cv 19,yang sedang terjadi sekarang ini.
dan ini bukan atau belum lah lagi akan kejadiannya yang sebenar.[dalam tanda besar kiamat].

tidakkah tuanpuan dan mereka-mereka itu melihat,tuhan membuat perumpamaannya untuk manusia yang berakal.[yang tak berakal tu,tak payah ditanya lah]. sebab mereka akan kata, itu semuanya tak masok di akal.

adakah tuanpuan dan mereka-mereka itu telah bersedia ke, dengan urusan yang tuanpuan dan mereka-mereka itu sibukkan sangat tu.[keluarnya yajuj majuj menguasai muka bumi].

kalau dah dalam bab wabak yang sedang melanda ini pun,dah sampai ada yang hampir hilang ingatan,gona gayanya?.

ilmu tak habis belajar.
kerja tak habis dibuat.
tahunya kurang.
yakinnya kurang.
bersangka-sangka tebal sangat.

sebagaimana keluarnya melandanya yajuju majuj itu nanti,makanya bergitulah wabak ini sekarang melanda,sehingga lah ada dalam kalangan manusia yang mengerti akannya urusan,yang mana boleh,dan yang mana tak dibolehkan,dilakukan oleh manusia ini.

dan allah suka kepada manusia,yang mana apabila dia membuat salah,lalu dia memohon keampunan darinya,untuk diberikannya rahmatnya kepada manusia yang ikhlas kembali kepada nya.

makanya; fikirkanlah atau menungkanlah,bagaimana kaedahnya tuanpuan dan mereka-mereka itu hendak mendapatkan kembali rahmat dari allah. bagi melepaskan bala wabak yang sedang melanda sekarang ini.

tepuk dada,tanya selera.[nak menyimpan pekong,atau menyuci nanah pekong dalam dada].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


dalam pembentangan kami,beberapa tahun yang lepas,telah kami sebutkan:
[peringatan dan amaran yang dikiaskan sebagai pembentangan].
[sebaliknya mereka berkata: tunggu dan lihat][seolah-olah diri mereka semuanya kebal dan zuhud].[lalu mereka luahkan: allah tahu apa yang hambanya lakukan][dan akibatnya,sendiri mao ingat].
[nasi baru menjadi bubur,makanya perbetulkan putihkan dan jernihkan titik-titik hitam yang menutupi daging itu,sebelum bubur menjadi basi].

penyakit itu asalnya ghaib,dan beransur-ansur nyata,yang akan mengakibatkan kifarah yang asalnya dari salah laku manusia.yang mana kos penyembuhannya adalah teramat tinggi untuk ditanggung apabila ia nyata[menjadi penyakit yang nyata].

yang memakai al sunnah berikut: dalam badan atau diri manusia itu ada seketul daging,jika dijaga dengan baik,baiklah badan atau manusia itu,dan jika rosak,apabila titik-titik itu menjadi hitam seluruhnya,maka rosaklah badan atau manusia itu.[dalam bab kufur dan ingkar kepada allah].

[al sunnah:dan kerosak itu adalah dari perbuatan tangan-tangan manusia sendiri].

akibat dari hitam dan rosaknya ketulan daging dalam badan manusia itu,pemulihan untuk kos rawatannya terpaksalah ditanggung oleh manusia itu sendiri,dan kos rawatan pemulihan itu amatlah tinggi.

itu adalah dari akibat lewanya hatidiri manusia itu sendiri dari mendengar nasihat atau meyakini kebenaran yang tercatat diberitakan oleh al quraan serta al sunnah.

setiap penyakit itu ada sebab musababnya[salahlakunya],ada namanya,dan ada penawarnya.
[membatukan diri ,tiada manafaatnya dan tidak membantu dalam menghapuskan wabak ini].
[cari atau usahakan dalam fekah,atau adat atau adab atau ilmu atau sains untuk menawarkan atau menjadikan penawar bagi urusan ini dengan berhekmah,dan jangan setakat goyang kaki semata,orang lain juga susah seperti tuanpuan dan mereka-mereka itu].
[dan jangan buat serabut otak kepala,dan jangan menyusahkan orang lain].

[sekurang-kurangnya hormat lah kepada mereka yang sedang bertugas membenteras atau mengenyah wabak ini,kalaupun tak dapat membantu mereka].


inshaallah.

Anonymous said...

salam;


ibarat kepada fasal-fasal akhir zaman.

fasal pertama diibaratkan kepada rokaat pertama solat ishak.

fasal kedua kepada rokaat kedua

fasal ketiga kepada rakaat ketiga

fasal keempat kepada rokaat keempat.

makanya; sebelum dari solat empat rokaat ishak,ada berapa rokaat?[subuh,zuhur asar serta magrib].

dan kita ini dipenghujung rakaat keempat.dah dekat nak beri salam.

itu pun manusia masih berangan-angan lagi ke,dan masih tak lepas melakukan tugasan yang allah berikan kepada mereka dengan lengkap serta sempurna.
[buat kerja tak senonoh ada lagi].

macam pahat dengan penukul aje manusia zaman ini,sekali ketuk sekali...[jawab sendirilah]. lansung tak kenal diri sendiri,apatah lagi nak kenal allah dengan sebenar kenal.

dah diberikan al quraan serta al sunnah,pun masih terkapai-kapai lagi,macam orang nak lemas dalam sungai,tenggelam timbul,tenggelam timbul,disuruh belajar berenang tak nak,menyongbong,ashik[leka] pakai nyor komeng sebagai pelampong. dah tak reti nak berenang ketepi,hanyutlah dengan pelampong tu bersekali ke laut lepas.

dok pakai pepatah; nasib sabut dan nasib batu yang negetif.yang positif tak nak diikut.

serupa cerita p ramlee tu jugalah; hai lah nyawa,hai lah badan, nasib engkaulah besok engkau akan berpisah dengan badan.[cari dan tengok cerita nujum pak belalang].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

ibarat kiasnya;[hatidiri]

rumah kita,kita kena jaga,jangan sampai jadi semak,terutamanya dalam rumah,jaga kebersihannya,sentiasa di sapu dan di mop,barulah habuk tak lekat macam rumah tinggal.

kalau dah di selerakkan oleh anak-anak dan keluarga atau orang yang hadir kerumah atau kita sendiri yang selerakkan,cepat-cepat kemas semula,jangan sampai malas dan marah menyelubungi kita.

keadaan rumah,terutama sekali dalam rumah perlulah tersusun serta rapi yang sedap mata memandang,dan bukannya nak yang cantik-cantik atau yang mahal-mahal pun.tapi orang kata sejuk mata memandang serta selesa, walaupun kecik.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


ibarat kiasnya;[anjing dan khinzir]

dalam islam;anjing dan khinzir haram di sentuh,apatah lagi dimakan: dari sebab dalam air liur dan badan kedua haiwan itu ada sejenis kuman atau cacing yang,jikalau di bubuh dalam air yang kepanasannya 1000 darjah sekali pun,tidak akan mati.[mengikut sains].

makanya; bagi mengelakkan dari manusia mendapat suatu jangkitan penyakit atau wabak yang tidak akan disangka-sangka dari cacing atau kuman yang hidup pada kedua haiwan itu,islam melarang umatnya dari memegangnya mengikut kaedah dan hukum yang ditetapkan[rujuk kaedah dan hukum-hukum dalam kitab[al quraan serta alsunnah] dan kitab ulama yang mereka perbincangkan.

dalam bab fekahnya; itu adalah suatu yang wajib difikirkan;kenapa atau mengapa;fekah tidak membenarkan atau tidak menggalakkan manusia dari bergaul dengan kedua haiwan tersebut; secara positif dan saksama.

[sebab ianya pengotor atau makan benda kotor;tidak tepat sangat,jawapan yang semacam itu].

memang ada sejarah beritanya kenapa keduanya haiwan itu diharamkan kepada umat islam.cari dan selidikilah akan berita sejarahnya. bagi mengelak dari salah faham dan salah pengetahuan tentang haramnya anjing dan khinzir kepada manusia.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


kepada mereka-mereka itu dan tuanpuan:

apabila mengunakan al sunnah atau al hadis dalam berhujah atau membentangkannya kepada masyarakat awam,jangan sekali-kali memakai separuh al hadis atau al sunnah yang tidak lengkap dan tidak sempurna sebutan ayatnya.


al hadis dari rasulullah yang di bacakan dengan tidak lengkap ataupun dibacakan sekerat sahaja dari sebutan ayatnya,akan mengundang petaka yang lebih buruk.

makanya; jangan sewenang-wenangnya mempergunakan al sunnah atau al hadis rasulullah saw, yang boleh membawa kepada kefahaman yang menyongsangkan kepada masyarakat.

kami telah terjumpa seseorang yang menggunakan al sunnah[ menyalah fahamkannya] dalam intenet,yang kononnya untuk melegakan hati masyarakat dari wabak convir 19.[kenyataannya itu amat-amat merbahaya]. jikalau kenyataannya itu berkenaan al hadis tidak menjadi kenyataan. dan jika ianya menjadi kenyataan,sipulan yang menyatakan itu akan membawa masyarakat meng percaya kepada dia atau beranggapan sipulan itu adalah wali.

hati-hati tuanpuan. sebagaimana sekalipun tingginya ilmu seseorang yang berhujah,pastikan, ayat yang dibacakan dari al sunnah dan al quraan olehnya itu, sebutan ayat yang lengkap serta sempurna,dan tidak sekerat jalan,yang akan membawa makna yang tidak sama dengan apa yang sepatutnya maksud sebenar ayat.

kegilaan manusia untuk menjadi ulama,boleh menyebabkan kehacuran kepada manusia sendiri. dari sebabnya; lain yang rasulullah sebut sebagai maksudnya;lain yang di bawa maksudkan oleh manusia selepas dari nya rasulullah. yang boleh membawa kepada huruhara diatas mukabumi ini.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


atas mukabumi ini hanya ada satu perbezaannya sahaja kepada manusia,iaitu:

taat kepada pencipta, dan ingkar kepada pencipta.

dari sebab itu; disebutkan umat islam dan ahli kitab.

umat islam; dalam manusia islam ada yang taat dan ada yang ingkar.[samalah dalam bangsa melayu ni,ada yang taat,dan ada yang ingkar]
[dan dalam adabnya disebutkan sebagai tak reti bahasa atau degil atau keras kepala].


ahli kitab; ada yang taat,dan ada yng ingkar.
[yang taat dari ahli kitab memanglah amat payah nak dijumpai lagi;masa zaman rusulullah lagi dah tak beberapa orang aje yang tinggal:dan yang ingkar terlebih ramai lagi,sampaikan kitab yang diturunkan kepada mereka,mereka rubahkan ayatnya,maksudnya,ikut sedap hati mereka aje].

keduanya manusia islam dan manusia ahli kitab, diduga dengan ketaat atau dengan keingkaran diri mereka sendiri oleh pencipta mereka.
[ ego hatidiri mereka sendiri yang menjadi penduganya,adakah mereka dapat menegah ego atau menuruti ego hati diri mereka].


makanya; jangan asik nak memcerca,komplen,berungut dengan tiada ilmu dan tiada bertujuan. tak kiralah kepada manusia islam atau orang melayu atau orang dari ahli kitab.

sebab ia menunjukkan atau mencerminkan diri orang yang mencerca komplen atau berungut itu ingkar pada dirinya sendiri dan kepada pencipta dirinya. dan menunjukkan rasa egonya dalam hatidiri mereka kepada manusia lain dan kepada pencipta dirinya.[tak gitu akan kaedahnya].

lalu diajakkan untuk kembali kepada penciptanya dengan merendah diri,lalu disebutkan mualaf atau[membawa maksud] mereka yang kembali taat kejalan allah. lalu membuang akan ingkar serta ego hatidiri mereka jauh dari lubuk hati diri, yang juga dikiaskan kepada taubat.

orang islam yang ingkar kena taubat,dan orang dari ahli kitab pun kena taubat,dari keingkaran dan ego diri memasing.

barulah aman akan muka bumi ini.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


janganlah bergitu radikal pemikiran diatas cerita dalam bab akhir zaman,selidik dengan rapi atau baca dengan teliti akan hal-hal berkenaan dengannya.

janganlah sampai nanti,seperti disebutkan oleh orang tua-tua; lebih sudu dari senduk. berita sebenarnya lain,yang diretikan berlainan dari yang sepatutnya. dari sebab untuk menyedapkan telingan orang yang mendengar.

janganlah sehingga menjadi payah untuk memperbetulkan tanggapan yang melekat pada hati manusia yang mendengarnya. dari sebab salah tahu dan salah faham dengan maksud sebenar berita atau cerita yang di sampaikan kepada mereka.

sudah di sebutkan; hanya sedikit yang diberitahukan dalam urusan ghaib kepada manusia, makanya bersiap sedialah sentiasa. dengan ilmu.dan apabila sampai waktunya;ibarat orang tua berkata:[jangan sampai berkeadaan]

perahu berlayar,pendayungnya hanyut. tak cukup syaratlah namanya tu. dah terkapai-kapai.

al quraan serta alsunnah telah mengkias atau berkhilaf; dan kepada manusia yang tahu serta faham dengan kias atau khilaf al quraan serta al sunnah itu,mereka tidak akan berceloteh dengan mengepar mengpurkan cerita atau berita bab akhir zaman dan kiamat itu.

apa yang mereka akan sebutkan dari mulut mereka hanyalah:ber siap sedialah,jangan lalai,jangan leka.[ kias orang tua-tua kepada anak cucu mereka]

dan kata mereka lagi: hari dah senja ni,balik-balik lah kerumah,duduk main lagi buat apa,nanti kena suruk hantu.

dan kata mereka lagi:kalau jalan tu gelap bersuluhlah.

dan lagi kata mereka:dah terang lagi bersuluh.

lalu kata mereka zaman ini[anak cucu mereka menjawab]: nak suluh apanya;jkr dah buat jalan raya terbentang luas,ada lampu jalan dan singbord lagi. ikut aje lah.[fikirkan dan renungkan sendirilah].[malasnya manusia zaman ini untuk menggunakan akal].[terutamanya orang melayu].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

telah kami sebutkan dalam pembentangan terdahulu itu, tuanpuan dan mereka-mereka itu,tidak akan sampai atau tidak terjangkau keatas atau pemikiran akan bangsa melayu atau orang melayu atau manusia melayu,selagi tuanpuan dan mereka-mereka itu tidak dapat mencari siapa melayu, dan apa nisbah atau maksud kepada melayu itu.

yang mana,kiasnya atau khilafnya telah di terangkan dalam al quraan serta al sunnah. wahai orang yang berakal diantara kamu. dan bergitu jugalah kias atau khilaf kepada sebutan kepada bangsa lainnya itu.
[bangsa arab,bangsa ajam,dan bangsa laiannya][tahu ke apa maksudnya orang arab dan orang ajam?].
kalau tuanpuan dan mereka itu maksudkan dengan apa yang di tuliskan dalam kitab atau buku itu akan maksudnya,makanya;jauh panggang dari api lah akan jawapannya lagi].

amat jauh lagi lah,tahu serta fahamnya tuanpuan dan mereka-mereka itu,jika tidak mahu beranjak akan kaedah berfikir dalam diri. orang tua kata: duduk di takuk lama atau macam katak bawah tempurong atau otak majai[lebih kurang parang atau pisau tumpul lah].makanya; wajib serta perlulah diasah dengan berhekmah dan tidak membuta tuli,nanti matanya terbalik,tak boleh guna juga,dah nak kena lampas semula.

kalau durian, orang makan isinya[yang masak],dan kulit yang berduri tu orang buang,sebaliknya timun,habis dimakan kulit dan isi bersekali,yang muda pun diratah buat ulam,kalau durian tak,dan jika makan juga durian muda atau putiknya,itu orang yang kebulur mata.[dalam perpatah; siapalah kita,mentimun dan durian menggolek luka digolekpun luka]. dan sebaliknya mentimun yang sedap dimakan itu pun ada bisanya kepada orang yang tak tahan,boleh kena cirit-birit.hati-hati lah.

yang pipih datang melayang,yang bulat datang menggolek;betul dah tu kata-kata orang tua tu,sebaliknya kalau tak reti nak sambut dan tangkap dengan baik serta berhekmah,membazir masa dan kederat tulang empat kera aje lah.

sebab itu lah mereka sering berkata: yang baik itu datangnya dari allah,dan yang buruk itu dari salah atau datangnya dari diri mereka sendiri. habis tu bercakap,lansung tak ingat ke orang lain,ikut kan hati yang geram aje.

tidakkah terfikir[tidak mahu berfikir ke] dalam benak[akal] tuanpuan dan mereka-mereka itu;apa sebab musababnya, yang ayat-ayat dalam al quraan serta al sunnah itu sebegitu rupa khilaf atau kias ayatnya.

takut berdosa?!!!; belum berfikir, dah takut?!!!.

sebab kita hanya orang awam dan bukan ulama?

ulama itu pun dulunya asalnya datang dari orang awam juga.

sebab itu disebutkan: sampaikanlah walau sedikit,[tapinya tahu serta faham dengan yang sdikit][jangan sampaikan dengan yang kita tak tahu dan tak faham][fahamkan dulu dengan apa-apa yang kita baru tahu,dan barulah sampaikan kepada orang lain][barulah tak menjadi fitan atau waham].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

kepada para pemegang amanah pertugas pelapis;

dalam urusan kami menjejak akan para pemegang amanah pertugas pelapis diseluruh tempat atas muka bumi ini dari kalangan manusia yang nyata;apa yang kami akan katakan adalah; kebanyakan dari mereka tidak mengenal diri mereka sendiri,mereka berkata yang bukan hak atas diri mereka dan manusia lain.

mereka bergolak sesama mereka sendiri,yang bukan lagi mengeluarkan fitnah,malah menyatakan pertuduhan diantara mereka,yang mengakibatkan mereka sendiri yang kucar kacir dari tugas sebenar mereka dari sebab ego diri mereka sendiri.

kebanyakan dari mereka itu memperbodohkan diri sendiri dengan urusan yang mengaibkan mereka sendiri,dalam memperebutkan kuasa,harta atau nama,yang mana mereka sendiri tahu itu semuanya tidak membawa apa-apa manafaat pun kepada diri mereka dan kepada manusia lain.

kabanyakan dari mereka meninggalkan tanggungjawab yang mereka sendiri buat atau akukan[akuan],untuk menjadi khalifah diatas muka bumi.

apabila dua kumpulan berkelahi,wajib ada sekumpulan yang mendamaikan diantara keduanya,sebaliknya adakah masih ada lagi kumpulan yang mendamaikan itu, saat ini.

makanya;seluruh manusia dikenakan kifarahnya pada saat tiada manusia yang menjalankannya budibicara keadilan dalam kalangan manusia sendiri.

apabila sampai satu peringkat puncak dalam satu-satu masa[puncak fitnah];makanya akan di khabarkan bergini: [rasakanlah dengan apa yang tangan-tangan manusia telah lakukan][kiasnya telah ada dan lama,dan diperingankan dalam al quraan serta al sunnah]

makanya; di turunkan bala kepada seluruh manusia sebagai ingatan.

hanya cumanya; bala itu tidak di lakukan seperti mana umat manusia yang sebelum kelahiran nabi muhammad saw.[dilupuskan seluruh umatbangsa itu dengan satu bala atau balasan],kerana ditangguhkan sehingga hari kiamat tiba].

dan yang lainnya adalah dalam urusan ghaib yang dipegang kukuh oleh tuhan pencipta alam sahaja. dan tidak akan sampai beritanya ,kalau tuanpuan dan mereka itu tidak mengaji dengan sebenar betul; akan bab atau hal yang tanpa keizinan dari allah.[yang memerlukan izin kebenaran].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


jangan salah sangka dengan sebutan kanan dan kira;
[betulkan salah faham].

seperti: orang kanan;kumpulan kanan;sayap kanan;golongan kanan;atau saf kanan.

bagaimana pulok: orang kiri;golongan kiri;atau saf kiri.


kita bacakan dalam persangkaan lingkungna melayu dan islam sahaja,dan tidak diluar bangsa dan agama lain.[jangan buat perbandingan dengan bangsa dan agama lain].

yang sebenarnya ramai yang disalah retikan atau salah faham dengan maksud dolongan kanan,dan golongan kiri,terutamnya dalam persepsi ibadah.

dalam solat berjemaah dimasjid atau surau,kebanyakannya hendak duduk sebelah kanan,yang kononnya pahalanya lebih dari duduk disebelah kiri.
[solatnya sama aje,dan pahalanya sama aje,tiada bezapun dari segi betul atau salahnya,kecuali mereka-mereka yang bertaqwa].


dari sebabnya; tiada kanan jika tiada kiri.[ kanan dan kiri itu sepasang, dan tidak boleh di buang atau ditukar ganti]

yang dimaksudkan sebenarnya; jikalau imam keluar dari solat,makanya orang yang berdiri dibelakang sisi sebelah kanan yang wajib terlebih dahulu naik menggantikan imam,dan kalau orang yang disebelah kanan tak ada yang reti,macammana?. tak ke orang sebelah kiri yang kena naik.
[kalau yang kanan dan yang kiri tu tak reti,terpaksalah orang dari barisan belakang yang menggantikan imam; tak ke jauh dia nak melangkah dan melangkau barisan di depannya tu].

pegerakan bertukar tempat itu dalam gerak tiga langkah[mengikut imam syafie]. makanya orang dibelakang imam kanan atau kiri kena tahu aturannya. dan bukannya atas sebab pahala.

dalam kumpulan atau tadbir pulok,kanan itu dimaksud pembantu-pembantu yang membantu mentadbir. dan tidak di sebutkan [tiada istilah kiri dalam tadbir].

dalam agama islam dan melayu; tiada istilah kanan atau kiri dalam kumpulan atau puak.yang diistilahnya hanyalah meyongkong dan menentang[taat dan ingkar].

kalau diistilahkan kanan itu lebih darjatnya dan kiri itu kurang darjatnya,itu sudah dikira meng beza-bezakan atau menzalimi atau tidak adil dan tidak saksama dalam hukum seseorang manusia.

[ selalunya dlam bangsa melayu golongan kanan itu dimaksudkan dengan orang tua-tua lelaki,dan golongan kiri itu dimaksudkan orang tua-tua perempuan,walaupun taraf keduanya sama aje tak kira lelaki atau perempuan dalam adab adat dan fekah,kecuali dari hal imam dalam solat;sebab mereka lebih dulu makan garam dari yang muda].[ambik faham,jangan kelirukan diri sendiri].

sedangkan tuanpuan dan mereka sendiripun[berperasangka kepada tangan kiri dan tangan kanan],betul ke tidak?; tidak berani menggunakan tangan kanan untuk mencuci najis sendiri,tetap memaksa dilakukan oleh tangan kiri.[beranggapan tangan kiri itu adalah untuk kerja yang kotor,dan tangan kanan pulok untuk kerja yang baik,seperti menyuap nasi ke mulut. dan merasa jijik apabila melihat manusia lain mengunakan tangan kiri bagi tugas menyuap nasi dan lain-lain urusan kerja.

makanya;jadilah salah faham kepada adab dan adat tanpa pengetahuan ilmu dari sebab salah persangkaan diri sendiri.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

keperluan menyatakan atau melaongkan atau menyebutkan sebutan; haiya ala solah oleh umat islam.

meninggalkan solat itu satu hal lain; ini meninggalkan dari menyebut dan menjawab azan serta iqamat semasa sebutan haiya ala solah serta haiya ala falah.

satu bahagian dari jawapannya: memanggil manusia untuk sujud dan membina tawaduk diri; jangan ikut perangai makhluk yang mendapat gelaran iblis tu.
[bacakan semula sejarah ingkar nya iblis untuk datang sujud].

jawapan penuhnya;nanti kami fikirkan macammana nak bentangkan akan kiasnya.

inshaallah.



Anonymous said...

salam;


ibaratnya: azan yang tidak di laongkan sebutan haiya ala solah serta haiya ala falah adalah seperti; solat jumaat yang di kerjakan tanpa mendengar khutbah dengan sengaja[bermain-main atau bercakap-cakap ketika khutbah];dan hukumnya serupalah;[sia-sia lah jumaatnya][kosong,mengenepikan rahmat dan kasih sayang pemberian allah].

tidak lah sampai menjadi dosa; tapi tak berpahala lansunglah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

pasrah;
[dari nya kita datang kepada nya kita kembali].

setiap yang datang,tidak akan kekal,datang dan pergi silih berganti,tamu yang singgah tetap akan pulang dan tidak akan bermalam-malam lama.

pada setiap benih akan bertunas dan mengeluarkan pucuk yang lembut dan muda lalu menjadi keras dan tua,dan dimasa itu lah daun dan rantingnya akan gugur membajai bumi.

hidup mati adalah lumrah yang wajib keatas seluruh makhluk,tiada yang terkecuali kepada seluruh hamba-hambanya. bertukar tukar silih berganti kehidupan ini sehingga kepada satu titik noktah, tiada lagi kematian pada diri manusia seluruh makhluk hamba yang pernah merasai mati.itu lah janji nya yang wajib di patuhi.

waspadalah dalam menempuh liku-liku kematian diri,jangan sampai kematian atas diri bergelumang dengan najis.aibnya kematian itu.

maka;baik buruknya mati diri terletak pada yakinnya hati manusia itu dari pekerjaan dan perbuatan mereka sendiri.

pengetahuan tentang mati itu hanyalah sampai apabila nyawa berada di muka.keluh kesah atau berkerutnya kening bagi jasad untuk melepaskan nyawa.

tinggal harta tinggal lah saudara,berkata dirinya kepada mereka-mereka, pergi tidak akan kembali lagi,dan air mata yang membacakan bagi pihak dirinya.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


wajah: dalam doa iftitah yang sepatutnya dibacakan oleh setiap manusia islam dalam setiap solatnya,adakah dalam kalangan tuanpuan dan mereka-mereka itu yang tidak membacakan akan doa iftitah itu?.

dan; adakah dalam kalangnan tuanpuan dan mereka-mereka itu yang membacakannya sebagai melepaskan batuk ditangga aje?.

juga; adakah dalam kalangan tuanpuan dan mereka-mereka itu yang lalai dalamnya doa itu?

maka; baca dan dapatkan maksud terjemahan dari ayat doa iftitah itu.

dengan itu; tuanpuan dan mereka-mereka itu,tidak mengadap allah dalam solat.

dalam doa itu menyebutkan: aku mengadapkan wajah ku, mengadapkan kepada siapa?[jawab sendirilah].

kebanyakan dari manusia; mengadapkan muka atau wajah mereka kepada sejadah,sebab atas sejadah itu ada gambar bagunan kathbah atau gambar bagunan masjid[kubah masjid]. dan kalau takde,macammana?.[jawab sendrilah].
[menundukkan muka atau wajah,bukan bermaksud macam perintah zaman maharaja china zaman dahula kala tu,itu perintah larangan;dan macammana nak bercakap, dah kalau tak mengadapkan wajah dengan wajah,jangan salah faham dan salah tafsir maksud,akan jadilah salah pengetahuannya nanti].
[doa iftitah itu,adalah perintah mengadapkan wajah[muka] atau diri kita dalam solat atau setiasa memohon kepadanya tak kita waktu dan masa dengan wajib,sekalipun dalam keadaan senang atau dalam keadaan susah].

sebagai contoh:

kita pergi kerumah orang,yang kita nak jumpa dan bercakap adalah dengan tuan rumahnya,dan bukan kepada rumahnya,itu serupa bercakap dengan tiang letrik tepi jalan aje.
[letrik terputus dirumah kita,kita pergi mengadu pada tiang tepi jalan ke?, dah tentu kita pergi mengadu kepada orang bertanggungjawab kepada elektrik itu].
[serupalah dengan bercakap dengan talipon,kita bercakap kepada talipon atau kita bercakap kepada kawan atau orang yang dilawan bercakap melalui talipon tu].
kita bercakap kepada talipon,lepas tu talipon akan bercakap kepada kawan kita,itu bermaksud ada orang ketiga.sampai menyampakan;itu dah jadi fitnah tu].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


sepatutnya kita ni belajar dari sejarah,dalamnya sejarah itu ada ilmu nya.

mempelajari kejayaan manusia yang lepas,atau mempelajari kejatuhan@ kemunduran@kegagalan manusia yang lepas,sebab itulah perlunya belajar sejarah,yang disebutkan juga sebagai; buang yang keruh ambik yang jernih; dan; buat baik berpada-pada buat jahat jangan sekali-kali.[buat baik pada tempatnya,buat jahat jangan diulang,cukuplah kejahat pada sejarah yang lepas tu].

sebaliknya manusia ini[terutamanya orang bangsa melayu] tak katampun sejarahnya sendiri,apatah lagi sejarah bangsa yang lain.

apa yang mereka banggakan cumalah peninggalan sejarah nya aje,dan sejarahnya tak tahu hujung pangkal.
[serupa kias dalam cerita nujum pak belalang; kepada soalan ahlil nujum dari pasai; sebatang kayu yang di raub cantik,yang mana hujung yang mana pangkal?.sila jawab].

makanya; dijawabkan oleh pak belalang; kalau tuan hendak tahu mana hujung dan mana pangkalnya.direndamkan batang kayu itu,lalu menjawabnya;yang tenggelam itu pangkal,yang tinbul itu hujung,itulah jawapannya.
[kias dan jawapan yang lain; tengok semulalah cerita nujum pak belalang].

dalam cerita itu ada bermacam kias yang hendak di sarankan kepada manusia melayu,tengoklah dengan teliti dan hati yang terbuka.bagaimana habib nuh menghuraikan kiasnya agama kepada masyarakat melayu yang ramai. supaya tidak lupa;akan diri; akan tuhan;
akan bangsa; akan sejarah;dan beberapa nya lagi jika diteliti dengan dengan halus oleh hati kasr tuanpuan dan mereka itu.

sepertinya belalang ditanya oleh raja: hei belalang kemana bapak mike pergi mana?.

jawab belalang: pabak patik pergi bertapa di gunung fuji,sambil mengangkat bersembah.

raja: sambil memalingkan wajahnya kepada para menterinya dan bertanya;gunung fuji tu dimana?!!!!.
lalu dijawab oleh para menterinya: patik semua tak tahu,dan mungkin belalang tahu.

raja: belalang,gunung fuji tu dimana?[terperasan akan bekalan yang belalang gendong.

belalang: dinegeri jepun, tuanku.

raja: dekat ke jauh?

raja: bekalan itu untuk siapa?

belalang: untuk bagi kepada jin makan.

belalang: kalau naik kereta sekejap je sampai,kalau jalan kaki lama baru sampai.[lebih kuranglah sebutannya].

raja: belalang???,cakap betul-betul,bapak mike pergi mana?,kalau tidak beta ikat macam datuk itu[ditunjukkan tok penghulu yang sedang terikat].

ada boleh fikir ka?.fikirkan lah sikit-sikit. tak sakit kepala dan otak tu, dan tak kan pecah dari sebabkan menggunakan akal bagi memikirkan urusan atau perkara yang baik.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

tiada salahnya meraikan hari-hari kebesaran dalam islam,cumanya tak berapa sedap apabila disebut;menyambut atau merayakan atau [....]. sebab disambut bilang tahun,sebaliknya perangai dan pemikiran orang islam[terutama orang melayu] tak beranjak dengan cemerlangpun,yang cemerlangnya sambutannya aja.

ramdhan akan sampai lagi seminggu[jumaat depan],[ikut kelendarlah]. apa yang di fikirkan;puasanya atau makannya.

ibadahnya pulok;yang difikirkan;pahalanya atau ketaatan hukumnya. tentunya dalam kepala dok ingatkan tahun ni akan menjadi rugi sebab tak boleh solat teraweh berjemaah di masjid atau surau,dan tak dapatlah nak mendapatkan malam lailatulqada.
[atau ada yang dok fikir;syaitan kena rantai atau kena tambat tak tahun ni].

ada betul kah?, atau sikit-sikit salah?.

kalau sikit-sikit salah,apa pasal masih ada yang bertanyakan;pasar ramadhan tahun ini buka ke tutup; dan tahun ni boleh buat solat teraweh berjemaah dimasjid tak.

makanya;ada orang yang berkata;kami tak takut pada covid 19,kami takut pada allah sahaja.betullah tu;tapinya kalau dengan sengaja cari penyakit,tak ada gunanya,apa yang nak dijawabkan masa berdepan dengan allah,apabila dengan sengaja larangan yang ditegah dilanggar yang menyebabkan mudarat pada diri dan manusia lain.

buatlah yang di benarkan untuk dibuat sahaja,jangan sampai menjadi zalim keatas diri sendiri dan manusia lain dari sebab untuk mendapatkan pahala yang berlonggok,santun[budibicara] di ketepikan.

dalam bab amar makruf nahi mungkar,ramai yang lari,dan dalam bab mendapatkan lailatulqada,....[jawab sendirilah].

kalau tuanpuan dan mereka itu tahu apa maksud sebenarnya ramadhan dan lailatulqada tu,dengan sebenar tahu serta faham,tuanpuan dan mereka itu tidak akan buat kelam kelibut seperti sebelum-sebelum ini.

tahun ini,mari kita bermuhasabah untuk diri dan manusia lain sikit;bukannya nak banyak sangat,sikit aje.renungkan kenapa kejadian tahun ini menjadi sebegitu rupa,dan tidak perlunya lagi menunding jari kepada sesiapa lagi. cari kaedah atau jalannya bagaimana untuk melepaskan bala ini bersama-sama dengan bijaksana,agar dapat kembali seperti sendiakala atau normal.

yang tersalah di perbetulkan,yang betul dikukuhkan,yang terfitnah di batalkan. seperti kata-kata dialog cerita madu tiga; lagikan lidah lagi tergigit,inikan pulok.....; dalam setandan kelapa,ada yang buruk;buanglah yang buruk tu aje. dan jangan ikutkan sangat sebutan; buang buruk,baru belajar buang buruk,tapi dimakan atau di buat tempoyak juga.gunakan kalau ianya ada unsur positifnya,dan unsur negetifnya tak payah di pakailah.

inshaallah.



Anonymous said...

salam;


melayu yang hilang: siapa kata melayu hilang,dari zaman dulu sampai le ni lah,mana pernah melayu hilang.

yang hilang tu,ingatan mereka kepada melayu.

kalau melayu hilang,dah lama dah bumi ni hanyut di pukul sunami.

dari sebab mereka tak kenal asal usulnya. dan ego dengan usul keturunan mereka aje,dan macammana nak sampai kepada melayu,mereka banyak yang dah lupa,orang tua kata lupa diri.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


di tegaskan semula[pembentangan semula]:

dari sebab mereka itu dan tuanpuan kurang yakin dengan keberadaan hang tuah dan salah faham kepada nya dan yang lain dalam berita hikayat;mitos;dan lain bahan sejarah.

orang tua kata; pokok tak bergoyang kalau angin tak bertiup. makanya angin itu tidak dapat dilihat oleh mata kasar.

sedangkan;yang menerangkan bab angin itu adalah oleh para ulama atau para jauhari;dan mereka katakan: hanya jauhari yang mengenal manikam; dan tidak melayu hilang di dunia.

kalau dah dalam bab yang orang ada hidup dahulunya itu pun tuanpuan dan mereka itu ,tak berapa nak yakin;macammana dan apatah lagi dalam bab yang di bacakan dalam al quraan serta al sunnah?.

macammana tuanpuan dan mereka itu , menyatakan yang diri,bersyariat;ber tarikat;berhakikat;bermarifat....sedangkan hati masih separa yakin dan separa tahu dengan ilmu.[ilmu adat dan ilmu fekah].kesemuanya ilmu adat dan ilmu fekah itu dibacakan dalam ilmu adab yang tertip,tertil,lagi santun.[budibicara yang setara dengan tahap diri manusia itu sendiri.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


dalam urusan kepada yang tersebut itu[hikayat,mitos atau yang sama dengannya];tak kiralah cerita atau beritanya dari bangsa apa pun sekali;yang paling penting,jangan disanggah.[jangan mempertikaikan apa yang dibaca atau didengar].

kalaulah mitos atau hikayat yang di baca atau didengar itu kena atas batang hidung sendiri macammana?],tak ke sakit telinga kena cerca dik orang lain.

dalam bab hikayat dan mitos bangsa lain,tak yakin, dikira karut,sebaliknya dalam bab sumpah dan hantu,boleh pulok percaya 200 peratus[over lah sangat pulok].

yang keduanya; fahamkan dahulu akan bacaannya,mitosnya,hikayatnya,jangan membuta tuli menepis;dengan berkata :tak masuk akal;tak boleh percaya;tahyul;kurafat;syirik;macam cerita katun je.

kalau nak diikutkan tak masuk diakal[yang tak dapat di fikirkan oleh manusia sendiri] adalah; kejadian manusia itu sendiri.[sejarah manusia itu diulangkan sejarah berulang-ulang kali,diulang lepas tu jadi sejarah,diulang lepas tu jadi sejarah].

betul ke tidak ni?;apabila mak bapak kita mati,makanya mereka menjadi sejarah kepada kita,dan apabila kita mati,makanya ia menjadi sejarah kepada anak cucu cicit kita.

maka; perbagai cerita,kita buat, perdengarkan agar anak cucu cicit kita tahu sejarah tuknenek serta moyang mereka,dalam bentuk yang mereka boleh ingat,walaupun cerita yang kita beritahukan itu tak logikpun pada mereka.

termasuklah hikayat atau mitos;

wayang kulit
taming sari
keris dan sebahagian besar riwayat lain lagi. termasuklah hikayat 1001 satu malam.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


makanya; yang menapikan dan yang mempertikaikan keujudan[tidak yakin] adalah dari kalangan waris cucu cicit mereka itu sendiri.[waris dari cucu cicit hang tuah limasaudara;iskandar zulkarnai;elexendar the gret;lokman al hakim;waris keluarga@ ali imran].

sedangkan kami,hari-hari setiasa melihat serta mendengar akan kelakuan diri waris-waris cucu cicit mereka itu setiap hari, dengan mata serta telinga kami;berdepan dan melalui tv@ intenet.

dan kebanyakan dari waris-warisannya tak mengenalipun akan moyang mereka sendiri,mereka hanyalah berdebat dan bertikam lidah berkenaan moyang sendiri aje yang menjadi pro kontra sehingga ke hari ini.

sungguh mengaibkan kelakuan dari kebanyakan waris-wari mereka itu.


jangan ditanyakan macammana kami dapat;kami juga seperti tuanpuan dan mereka-mereka itu,mencari,mengesan,memjejak,mengesahkan,[mendapatkan,menuntut serta mengesahkan ilmu].

hanya yang kami harapkan,janganlah ada dalam kalangan cucu cicit waris mereka-mereka itu yang sehingga menderhaka tanpa pengetahuan diri atas moyang mereka...
[membuat fitnah serta pertuduhan melulu,yang boleh mendatangkan celaka atas diri mereka].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

kalau lah dikatakan hang tuah itu hanyalah dongeng,makanya; diatas cerita siapa di letakkan dongengannya itu?

sebagai contohnya; keris: nama itu atau gelaran itu diletakkan kepada batang tubuh sekeping besi yang di ikat dengan gandar atau hulu,dan di pakaikan baju atau sarungnya,baru ia disebutkan keris;kalau tidak ianya tidak lengkap untuk menyebutnya.[hulu,sarung dan mata].

carilah hikayat itu diletakkan kepada cerita atau kisah siapa? dan kalau berjumpa siapa batang tubuhnya,maka dialah yang diberikan gelaran hang tuah itu.

sekalipun kami tahu siapa yang digelarkan hang tuan itu atau yang lain-lain itu,kami tidak akan membukakannya dengan lurus kecuali dengan khilaf dan kias sahaja kepada ramai,maaf.ini adalah dalam bab tasawuf.
[bagi mengelak terlalu ramai yang menjadi tidak keheruan permikiran].

bergitu juga kepada keturunan dan warisan sultan-sultan kerajaan melaka,mengelak dari mereka berebutkan jawatan. dari sebab kebanyakan dari mereka tidak menjalankan amanah yang di anugerahkan oleh allah kepada mereka itu pada zaman ini.dan mereka memecah belahkan tali persaudaraan keluarga mereka.makanya; mereka tidak layak untuk memduduki tuntutan mereka itu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

siapa yang kata sejarah melayu di suruk atau di hilangkan?.

orang putih atau penjajah itu sendiri pun tak pernah suruk atau hilangkan sejarah melayu,sebab mereka sendiri pun tak tahu dimana sejarah sebenar itu di letakkan oleh orang melayu sendiri. walaupun mereka cuba mencari dan mendapatkannya untuk dibawa balik ke negara mereka.

kalau dah tak reti di cari,memanglah kata hilang,hilang dari ingatan diri manusia bangsa melayu sendiri. dan tak pernah disuruk pun, sebabnya tak pernah nak di ambik tahu pun masa orang tua-tua tengah ramai dulu-dulu tu,ini orang tua-tuanya ramai yang dah mati.

[hilangnya identiti serta sejarahnya bangsa melayu adalah apabila orang bangsa itu sendiri memperlekehkan dan mengenepikan sedikit demi sedikit akan sejarah mereka sendiri dari kotak diri mereka].[mengkotak katikkannya].

dan kitab-kitab ulama lama pun dah banyak di buang terbiar makan di anai-anai. tak reti baca itu lain hal,simpan pun tak mahu,bila dah kelamkabut,baru nak cari kitab lama-lama tu,mana nak dijumpa dah.

kalau sejarah melayu itu disuruk dan dihilangkan,macammana pulok kami dan beberapa yang lain boleh cari,kesan serta dapatkannya dan bentangkannya, dari pemegang atau penyimpan sejarah.

kami dah katakan dahulu: yang bulat tidak datang menggolek,dan yang pepeh atau leper atau yang nipis tak datang melayang,kepada kita,perkara itu bukannya boleh datang sendiri,kena dicari,kena bergerak. nasi tu tak masuk dalam mulut dengan sendiri,kalau tak di suapkan, dan asal nasi dari beras,asal beras dari padi.

takkan tak mahu faham-faham lagi. dan kalau adat istiadat melayu tak diambik tahu,dan hanya dijadikan sebagai akiolagi atau peninggalan sejarah semata, tak dapatlah den nak menulongnya.

bergitu jugalah dengan ilmu islam[fekah,adat,adab]. kesemuanya ada duduk dalam al quraan serta al sunnah tu,tak ada sesiappun yang cari,jumpa atau kaji,lagi-lagi dicuri orang lain,melainkan segelintir dari kalangan manusia sahaja.

ala quraan serta al sunnah itu adalah untuk seluruh alam serta alam jagat termasuk isi-isinya serta makhluk-makhluk,dan bukannya dikhaskan untuk satu dua bangsa aje.

yang ulama dan hamba allah karangkan tu,huraian catatan apa yang mereka tahu serta faham.[pendapat atau pandangan mereka bekenaan dengan ilmu yang mereka pelajari].

kalau lah, tuanpuan dan mereka itu boleh buat,buatlah;dan jangan pelekehkan pandangan orang lain yang telah lepas tu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


menjadikan kebanggaan kepada bercerita berkenaan karamah atau keajaipan manusia lain,telah membawa kepada masalah kecintaan yang kelabu asab keatas masyarakat@manusia pada zaman ini.

mana tidaknya;mereka bercerita,karamah wali sekian,nabi sekian rasul sekian serta hamba allah sekian;yang mempuayai keistimewaan,membuat itu ini.

sebaliknya mereka sendiri tidak pernah berhajatpun untuk menjadi seperti manusia yang mereka banggakan itu,mereka hanyalah mengangan-angankannya kalau dapat terjadi atas diri mereka.[tidak menjadikan hajat atau cita-cita itu menjadi kenyataan].

dalam al quraan serta al sunnah telah menyatakan: tiada perbezaanpun dalam kalangan manusia dari lelaki dan perempuan,melainkan orang-orang yang bertaqwa kepada allah dengan hati yang redho serta ikhlas.[taqwa kepada allah].

para rasul;para nabi;para sahabat;para wali itu adalah manusia biasa juga sebelum mereka di anugerahkan oleh allah kebaikan kepada mereka.

manusia zaman ini,hanya ingin dan hendak menumpang tui aje[kata orang zaman ini],untuk mendapatkan karamah dari anugerah allah[nak karamah free]. tidak mereka ambik peluang, dan terkadang-kadang,anugerah yang sampai kepada mereka,mereka sia-siakan aje,melainkan ada habuan kepada mereka dalam bentuk harta kekayaan,pangkat kemashuran,dan terkadang-kadang lagi,sampai ada yang menzalimi diri dan manusia serta makhluk lain disekeliling mereka,dengan mengambik kesempatan diatas keistimewaan diri mereka dan diatas kebebalan dan kebodohan manusia sekeliling mereka.

sepanjang riwayat sejarah manusia diatas muka bumi ini,telah di berikan tauladan serta pengajaran, dan di beritakan kepada manusia yang terkemudian. sebaliknya manusia zaman ini hanyalah memandang dengan sebelah mata dengan apa yang di beritakan,dan hanya segelintir manusia sahaja yang mahu mengambiknya sebagai panduan.

itu lah yang disebutkan dengan pepatah: tepuk dada tanya selera. sebabnya; pekongnya ada didada sendiri.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

kalangan mereka itu memang jenis kalangan manusia yang tak reti basa.

dah dikenakan wabak pun,masih ego.dan masih buat kerja celaka.

fitnah dan cacimaki dan pertuduhan melulu tak lengkang dari hati mereka.

[mulut dan hujung jari] dibiarkan melakukan perbuatan ingkar.

masih belum merasa ingin insaf lagi ke?.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;


kalau tak yakin dengan apa yang kami sebutkan; sila semak dalam internet,dalam whatsap,dalam fb; apa yang kebanyakan di bincangkan?.

kebanyakannya dalan bab yang mendatangkan kemudaratan;..........[jawab sendirilah].

gejala atau jelaga ini seharusnya di hentikan sebelum bubur menjadi basi.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tidak layak di sebut atau dipanggil atau dituduh dengan sebutan kafir[seperti yang tuanpuan dan mereka itu tahu dan fahamkan].

kalau buleh dikeluarkan[berbetulkan] maksud sebutan kafir dari dalam terjemahan. yang menyebabkan manusia atau orang awam terkeliru dan mengelirukan akan maksudnya yang sebenar.

kafir itu diambik dari sebutan kafirun dalam sebutan arab dan dalam al quraan,yang membawa maksud yang ingkar atau yang berpaling.
dan lawannya kepada sebutan yang ingkar atau yang berpaling adalah yang kembali atau mualaf.
[kafirun dengan kufur,adalah maksudnya sama aje;cuma satu nampak keras dan satu lagi nampak ringan bila di sebut].[mengikut situasi ayat yang di nyatakan].

sebaliknya orang melayu dan masyarakat sebelah nusatara sini,menjadikannya maksud kepada yang berat yang melampau. yang mereka jadikan sebutan itu sebagai bahan mencaci maki kepada manusia yang bukan dari golongan mereka.
[menjadi firasat fitnah pada hati dan akal fikiran yang disalah ertikan dan disalah fahamkan][perkara atau fahaman sebergitu adalah amat merbahayakan iman serta akidah diri].

tugas kita hanyalah mendakwa kebaikan kepada manusia lain agar jangan melakukan perkara-perkara yang bertentangan dengan adab adat fekah alam serta menuruti perjalanan yang lurus,dan tidak melakukan keburukan diatas muka bumi.

alhamdulillah; jika manusia yang didakwa itu menuruti dengan rela,dan tidak dipaksa,agar mereka mengetahui akan kebaikan-kebaikan dalam menuruti perjalanan atau pekerjaan yang lurus itu.

makanya; kita sebagai umat islam menunjukkan tauladan yang baik lagi indah,dan bukan memperlecehkan serta mempertutunkan ego diri sebagai pemegang agama islam.

keengganan mereka; untuk tidak memegang islam,itu adalah hak mereka.dan mereka bertanggungjawab atas diri mereka sendiri kepada tuhan.

apa yang kita wajib perangi adalah yang ingkar dari kalangan manusia yang berkelakuan dan bersifat zalim keatas diri mereka sendiri dan kepada manusia lain,hatta sekalipun manusia zalim atau ingkar itu mengaku beragama islam, tetap wajib di perbetulkan dan diluruskan diri mereka dengan kaedah berhikmah. dan bukan dengan kaedah cacimaki.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


berdoa nak kena betul.[renungkan sikit].

kalau dalam keadaan sakit, doalah minta disembuhkan dan sihat,dan jangan dimintakan bersekali dengan minta kaya.

bila didoakan bertindih-tindih dalam sesuatu masa yang cemas seperti keadaan sekarang ini. yang sebenarnya apa yang di pohonkan oleh tuanpuan dan mereka-mereka itu?

sihat?;kaya?;. dibimbangkan;lain yang diminta,lain yang mendatang atau dapat. seperti kisah permintaan bangau kepada nabi sulaiman,atau kisah gagak dengan merak.

hati-hatilah,dan jangan bergitu tamak dalam doa pada semua masa. mana yang lebih wajib didahulukan.

dalam dua perkara wajib,pilih satu darinya,yang mana terlebih afdal atau lebih berat wajibnya. dan apabila sudah lepas tertunai,mohonkan yang seterusnya,bukannya main borong semua bersekali,itu tak sopan langsung.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

selamat berpuasa:
[jangan diminum air yang keroh-keroh,minum air yang jernih-jernih]
[tapinya;ada kalanya kena samok dengan air tanah juga kalau dah berat sangat najisnya tu].

tak gitu akan keadahnya:


dari 18/3/2020 sehingga 23/5/2020 berjumlah 65 hari. kalau tiada kesedaran lagi dalam hatidiri memasing manusia,terutamanya tuanpuan dan mereka-mereka itu, tak tahu lah apa yang nak di jelaskan lagi.

sepataunya dan selalunya,apabila telah melalui sebahagian masa atau sampai ke 40 hari,sudah ada kesedaran dalam hatidiri,iaitu nafsu menjadi lembut dan akal menjadi tajam,yang membolehkan keyakinan iman mengukuh dalam hatidiri.

sebaliknya jikalau tidak juga menjadi seperti lumrahnya,makanya ada sesuatu yang tidak kena atas diri tuanpuan dan mereka itu. maka;buat lah bedah siasat.[postmotem]. mengapa nafsu tidak dapat ditundukkan dan tiada keyakinan dalam iman.

makanya; lihatlah dosa apa yang telah atau sedang bermain dalam diri.

makanya; perbetulkanlah dan buang salahlaku atau dosa yang terpekong dalam dada itu.

pada awalnya memanglah berat untuk membuang salah laku dan dosa dalam dada itu, dan dalam kaedah membuangnya[dosa] atau membersihkannya[iman], paksaan adalah terlebih utama pada peringkat awal, yang membolehkan beransur-ansur bertukar menjadi rela.

ibarat orang yang berangan berenti dari merokok; mulanya dikatakan mereka tidak ketagih,cuma hisab suka-suka, dan bila-bila masa aje boleh berenti;sebaliknya rokok tetap ada dalam poket baju atau poket seluar mereka,atau mereka membeli sebatang setiap hari dari kedai.

mereka menyalakan rokok selepas makan kononnya untuk menghilangkan loya tekak. dan yang sebenarnya mereka itu telahpun ketagih.

makanya; ketagihan itu lah yang wajib di hilangkan atau dibuang dengan kaedah paksarela,dan bukannya dengan kaedah sukarela.
[yang boleh memaksarela adalah diri sendiri,dan orang lain tidak akan berjaya memaksa].

dan ada pulok yang berkata; dalam islam tiada paksaan,betul dan amat betul sekali,tiada paksaan;sebaliknya sendiri mahu ingatlah, apa yang dikatakan [inalillahwainnahirojiun]darinya kita datang,kepadanya kita kembali.

taknak kembali dengan rela,tak menjadi masaalah pun,setiap yang hidup tatap akan merasa mati.suka ataupun tidak suka.

makanya;[diulangkan],semaklah dosa-dosa yang terpendam dalam diri memasing tu,bersihkan,macam kita membasuh baju putih tu[dari kotoran,atau taik lalat atau bauan hapak]. dan jika koyak,jahit dengan kemas atau ditampal dengan molek. akan ada tandanya selesa atau rimas,bila sampai masa waktunya.

dan apabila sampai masa waktunya itu,tidak dapat merasakan apa-apa,tiada selasa dan tiada rimas,perasaan macam biasa-biasa aje.makanya itu tanda diri sendiri yang menolak atau takut untuk melepaskan dosa-dosa dalam dada itu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

pekong di dada.

selalunya telah dikiaskan kepada diri,dalam bentuk penyakit,[salahlaku atau dosa yang terkumpul]. dan pekong itu hanya menunggu masa sahaja untuk meletup.

makanya; selidiklah apa kandungan pekong pada diri memasing dan dari sebab apa, dengan ilmu,dan bukan dengan sangkaan semata-mata.
[kalau hanya dengan teori tidak akan dapat membantu untuk menyelesaikan].

salah satu sebabnya adalah dari sebab makanan.bukan sebab makan banyak,tetapi makan yang bukan milik kita[memakan hak atau makanan orang lain tanpa kebenaran atau haq.[harta yang subahah].

dalam bab harta pusaka dan harta wakaf[termasuklah zakat dan baitulmaal].
makanya; ramai yang tidak sedar yang mana mereka sedang memakan dan menggunakan harta yang bukan haq mereka. terutamanya dalam bab pusaka amanah dan harta amanah.

sebabnya mereka lansung tak mahu belajar dan menolak untuk mengetahui apa itu pusaka amanah dan harta amanah. tanpa disedari mereka telah dengan sendirinya atau tidak disengajakan mengambik dan memakan haq orang lain.

yang banyak terjadi pada masa ini keatas harta pusaka [tanah akta gsa] dan tanah harta adat. termasuklah haq berkerajaan memerintah @ mentadbir, adalah satu dari pusaka amanah dan menjaga harta amanah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


pekong di dada:

mengumpat,mamcaci cerca,memaki,pertuduhan melulu tanpa periksa,adalah fitnah;dari sebab menjaja dan menyebarkan berita yang tidak sahih kepada orang yang ramai yang membolehkan menjadi metelingkahan ramai,dengan sengaja atau dengan tidak sengaja atau ada udang disebalik batu atau yang bersamaan dengan nya.

dalam sebutan lainnya; dari sebab nila setitik rosak susu sebelanga atau seekor kerbau membawa lumpur satu kampung terpalit dengannya.

gelonjak api apa yang tersimpan dalam dada[dendam,kecik hati,ego,hidung tinggi atau suka-suka sebagai permainan,atau mendapat upah]. kesemuanya itu wajib di nyahkan dari dalam hati sanubari. dari kerana apabila mendidih dan mengelegak api itu makanya akan terkeluarlah melalui mulut dan sekarang hujung jari akan sebutan fitnah.

perbuatan itu tidak akan melegakan hatidiri,sebaliknya akan lebih manjadikan ianya membuak-buak apabila ada batu api yang mendokong.

membuat fitnah bagi melindungi orang atau perbuatan yang baik sekalipun,tetap akan dikenakan timbalbalasnya bagi membersihkan silap fitnah itu. inikan pulok,fitnah yang mendatangkan bala malapetaka.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


pekong di dada:

kepada manusia yang jauhari, ilmunya[dari izin allah], mereka akan senyap dan tidak akan menceritakan sebab musababnya,apabila mendengar atau mengetahui akan atau seseorang atau sipulan mendapat atau mengidap penyakit,yang mereka akan membantu hanyalah dalam kiasan nasihat mereka kepada sipulan yang sakit itu.

mereka tidak akan membuat pertuduhan kepada barang makanan,itu adalah salah.masa kan makanan menjadi punca kesakitan dan penyakit; sedangkan punca sebenar kepada penyakit itu adalah tabiat manusia itu sendiri,yang makan gelojoh,makan dengan tamak,makan dengan lahab,makan makanan yang bukan rezeki untuknya atau bukan haqnya,makan makanan yang kotor, dan kedekut untuk memberi makan kepada manusia lain,hatta kepada haiwan sekalipun.

contoh: menternak haiwan; haiwan ternakannya itu makan rumput milik dari harta tanah siapa,dengan izin atau tanpa izin tuan tanah. lalu di jual ternakan itu,dan hasil jualan ternakannya dibolotkan seluruh untuk dirinya dan keluarganya.

dan adakalanya; ternakan yang berlepas itu,di beri makan kepada masyarakat, dengan menjamu mereka. atau di berikan kemasjid atau surau atau dibuat akikah,atau dibuat korban.

makanya; disitu ada terdapat beberapa ketogeri salahlaku dan subahat.

yang membuat salahlaku,dah tentu salah.
yang tahu, memanglah salah.[subahat dalam sedar]
yang tak tahu, turut salah.[subahat tanpa sedar]
yang buat tak tahu,pun salah.[membiarkan amar makruf nahi mungkar bermaharajalela].

dan apabila kejadian, gejala sakit dialami oleh si pemakan haiwan ternakan itu, alasan apa yang akan bergema ketelinga?

lembu yang disalahkan?.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


manusia islam dari bangsa lain diseluruh dunia yang baru muallafnya telah jauh meninggalkan bangsa melayu.

mereka berdakwah lalu mengislamkan manusia lain[walaupun baru beberapa hari menjadi muaallaf],maka lihatlah bagaimana mereka lakukannya,sebaliknya tidak berlaku dalam kalangan manusia bangsa melayu sekarang ini yang lebih suka beramok sesama sendiri.

mana perginya dalaman orang melayu yang mengaku bangsanya,beradab,beragama,dan berbangga dengan keberadaan ulama yang terkenal dalam kalangan mereka[wali-walinya].

kalau situasi pada orang bangsa melayu tidak berubah,masih lagi aku adalah aku,dan engkau adalah engkau,makanya,tidak perlulah hendak mendabik dada dengan kemashuran zaman lampau.

al quraan serta al sunnah, hanya digunakan sebagai alat untuk mendapatkan pahala semata.dan sebagai hiasan kecantikan. lalu tugas menarik manusia kejalan yang lurus di bebankan kepada manusia bangsa lain,yang dianggap sebagai muaallaf itu. dan bangsa melayu sendiri bertolak tarik atau berdolak dalih untuk kembali kejalan yang lurus. sehinggakan suatu masa nanti bangsa yang di remehkan atau ditempelak oleh orang melayu itu akan datang menasihati atau berdakwah orang melayu agar kembali kejalan yang lurus.

pada saat ini,orang melayu sendri yang mencoteng arang dimuka orang melayu sendiri,dan bukannya orang dari bangsa lain. dari sebab orang melayu bercakaran sensama sendiri dalam segala bidang khasnya bidang fekah adab adat sejarah bangsa sendiri.

jadinya,bila mau berenti dari sangkaan cakar mencakar dalam kalangan orang melayu? besok,lusa,tulat,tulin,atau setelah nasi menjadi bubur.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


ini salah satu kepelikan orang melayu; semua benda akan menjadi kepelikan kepada mereka.

kejumpaan fosil dainasor di tasek kenyir; mereka pelik dan merasa bangga dengan terjumpanya bahan ekologi tersebut.

menda sangat yang jadi peliknya. disuruh belajar memahami dan mangkaji urusan tersirat dalam al quraan serta al sunnah,mereka fikirkan itu hal agama sahaja,dan dainasor itu adalah hal sains. cerdik tak boleh di ajar,itu yang menbuatkan orang melayu ni jadi babel.

perkara dainasor itu adalah satu dari urusan dalam al quraan serta al sunnah[perkara yang tersirat ghaibnya dari pandangan dan pendengaran manusia.

sebab itu lah kena belajar sungguh-sungguh ilmu al quraan serta al sunnah itu. jangan dok mencebir sebelum belajar,dan bila dah tergadah,baru nak gosok benjol pada kepala tu.

babnya itu adalah dalam urusan fekah serta adat nya ilmu kaji[alam kajian].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


untuk maklumam:

zaman kewalian telah pun tamat,tiada lagi wali dari kelangan manusia nyata yang masih ada,kecuali wali negara,wali keluarga dan wali hakim.

jangan salah faham dan terpengaruh dengan akuan manusia yang mengaku atau melebelkan kewalian kepada seseorang itu.

memang lah ada dalam kalangan manusia dimasa ini yang mendapat hikmah atau kesaktian atau keistimewaan yang di anugerahkan allah kepada mereka,sebaliknya mereka bukan lah dalam golongan wali,mereka hanyalah pemegang amanah pertugas serta pelapis,yang menjalankan tugas diatas muka bumi.

golongan para wali itu sekarang hanya berada dalam kalangan mereka yang ghaib sahaja,dan golongan para pemegang amanah pertugas serta perlapis itu pulok adalah kesinabungan dari para wali.dan mereka juga ada yang diberikan karahmah oleh allah.

makanya;ramai dalam golongan pemegang amanah pertugas dan pelapis ini yang tergelincir hati dan akal mereka. mereka kebanyakannya mengadap dunia dan tidak sepenuh hati mengadap akhirat,sebab itulah mereka tidak boleh di anggap sebagai wali.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


janganlah buat cerita pelik-pelik:[kalau tak tahu hujung pangkal]

yahudi itu adalah satu kaum yang terkeluar atau dikeluarkan[disisih atau tersisih] dari bani israil,seperti juga kaum nasrani disisihkan dari bani israil,dari sebab ingkar serta kufurnya mereka kepada allah dan rasul mereka.

kalau mengajar orang dengan kesalahan yang nyata menunjukkan mereka itu tak pernah ambik tahu dan tidak mengkaji dengan teliti ilmu sejarah.

inilah yang dikatakan dalam fekah; berdiam diri itu lebih baik dari bercakap banyak.

telajak perahu boleh diundurkan,telajak mulut padah akibatnya;melainkan mereka bertaubat dan tidak melakukan perbuatan yang mereka tak tahu hujung pangkal.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

kesemua usul-usul dan pembentangan yang kami bentangkan bagi menerangkan salah faham salah tahunya fakta sejarah yang ada pada tuanpuan dan mereka-mereka itu.[sebab itulah kami gunakan ilmu kias serta ilmu khilaf].

apabila kesalahan dalam penyusunan keturunan manusia disalah susun dan disalah bin atau bintinya,makanya; fakta sejarah akan turut salah. yang menyebabkan kekeliruan kepada manusia itu sendiri,dan tidak akan berjumpa punca kepada permasaalahan sebenar,selagi manusia itu tidak mahu mengenal diri dan tidak mahu mengenal allah.

kita kena kenal[wajib] diri dulu,barulah boleh menghurai lain-lain bab,dan dalam sejarah itulah bab mengenal diri,sebab sejarah itu menunjukkan arah keturunan atau datangnya diri kita yang sebenarnya.

makanya; keduanya perlu di susun dengan seiring serta serentak sejarahnya dan keturunannya,dan didalamnya akan jumpa bab-bab fekah adat adab,yang juga disebutkan sebagai ilmu kaji diri[mengenal diri dan mengenal allah].

barulah tak jadi manusia yang celupar.



inshaallah.

Anonymous said...

salam;


kami pernah sebutkan beberapa tahu dahulu:

tiada kebanggaan pun dalam penusunan keturunan diri kami.kerana pada pengakhiran penyusunan keturunan, kami;apabila di susur berketurunan serta susur sejarahnya,akan sampai kepada allah.tempat punca datangnya diri kami.

orang-orang atau nama-nama yang ditemui oleh kami dalam fasa-fasa ber keturunan itu hanyalah asbab dan sebab musabab kesenambungan kejadian ciptaan manusia dari permulaan sehingga kepada kami dan seterusnya kepada pengakhiran manusia itu sendiri nanti.

yang mana mereka-mereka itu telah lepas,dengan sebahagiannya berjaya,dan sebahagian lagi terkandas dalam cabaran dugaan diri mereka.

makanya; dengan itu pilihlah yang mana kita hendak; jadi berjaya atau jadi kandas.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


memanglah benar,setiap doa hambanya akan diperkenankan oleh allah;

[contoh]:

kalau sipulan itu dalam doanya yang di perkenankan itu memohon untuk mendapat harta karun: dalam doanya;dengan harta itu dia berhajat untuk membela orang fakir serta miskin,orang tua serta kanak-kanak yatim,pelajar dan pengajar fisabilillah.

maka sipulan itu akan di duga dengan kekayaan harta karun yang dia miliki,adakah dia menunaikan hajat dari doanya itu. kalau benar dijalankan seperti hajat doanya,maka;dia dilepaskan dari dugan itu,sebaliknya kalau dia tidak lepas dan menyeleweng dari hajat doanya itu,maka,dia akan di hasud untuk menjadi lebih tamak,seperti mana yang terjadi kepada qorun itu.

sebaliknya manusia zaman ini, kebanyakannya ibarat kacang lupakan kulit. pada permulaannya sahaja,dan selepas baberapa waktu mereka menjadi kacau bilau dan di tinggalkan segala hajat doa mereka dahulu itu.

mereka akan kata: aku berusaha,tiada siapa yang tolong.kalau engkau nak kaya,usahalah sendiri.


makanya; kalau dimintakan pahala,akan diberikan pahala.
kalau pandai,diberikan pandai.
kalau kaya,diberikan kaya.
kalu cantik,diberikan cantik.

dan doa yang di perkenankan itu digunakan untuk tujuan apa?

makanya;sebutkan nikmat mana yang telah didustakan. dari sebab tidak bersyukur dengan nikmat yang allah berikan kepada manusia itu.

AM said...

Salam,

Berapa tahun dulu kapal terbang hilang, kecoh seluruh dunia. Apa terjadi sebenarnya? Kejadian alam atau perbuatan manusia?



Anonymous said...

salam;

kami telah pun kiaskan jawapan- jawapannya itu dahulu,dan tempohnya telah melebihi 40 hari,maka kumpulan pertugas mengambil alih.dan urusannya mereka telah selesai. termasuklah orang yang hilang di perak itu,juga telah selesai.

semak semula pembentangan kami itu.

manusia ini selepas dari 40 hari tidak makan dan tidak minum[dan ditambah 40 hari lagi],dengan rela atau paksa rela,mereka akan dibawa balik atau di kembalikan [mati]kan.

pada masa itulah timbangtara dilakukan atau dikenakan keatas mereka yang di bawa balik dan yang terlibat.[untuk siasatan terperinci] dan apa kisahnya sebenar.

fekahnya telah berjalan dan sedang berjalan.[urusan melanggar fekah serta adat]. yang mana mereka tidak yakin,allah melihat dan memerhatikan kelakuan dan tindakan zalim manusia sesama manusia.

inshaallah.



Cha said...
This comment has been removed by the author.
Cha said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

salam;


beberapa tahun dulu ,telah kami bentangkan:

ada urusan yang nyata,dan ada urusan yang ghaib yang seiring dijalankan; atas perintah izin allah.

nyata dalam nyata
ghaib dalam nyata
nyata dalam ghaib
ghaib dalam ghaib

dan dalam ghaib ada ghaib, seluruhnya telah dinyatakan dalam al quraan serta al sunnah,dari mulanya kejadian alam sehingga pengakhiran alam.

seperti mana nya kejadian; air,angin,api serta tanah.

ada yang boleh dilihat
ada yang boleh di sentuh
ada yang boleh dipegang
ada yang boleh di rasa
ada yang tidak boleh dilihat

kesemuanya;tidak pernah dapat di huraikan oleh kebanyakan manusia,melainkan sedikit yang diberikan maklumatnya[ilmunya] oleh allah.

Anonymous said...

salam;


telah banyak kami dan sahabat-sahabat kami kiaskan dalam pembentangan bagi pencerahan kepada perkara atau urusan yang tidak dibenarkan berterus terang.

bergitu jugalah dengan ulama-ulama zaman dahulu itu membentangkan untuk pencerahan,sebaliknya sebahagian besar dari manusia, mereka memalingkan wajah mereka tanpa ingin tahu,dan apa yang mereka hendak tahu hanyalah;terus mendapat jawapan. jawapan tanpa huraian.

contohnya:

lima darab dua jawapan nya sepuluh.

lima campur dua jawapan nya tujuh

lima tolak dua jawapan nya tiga

darab,campur atau tolak;itu adalah huraian yang menentukan jawapan nya.

lima dua jawapan nya ....?[makanya tergantunglah jawapan kepada huraian persoalan: lima untuk apa,dua untuk apa,dan keduanya nak dibuat apa serta macammana?]

buntu serta tiada arah tujuan lah nama nya tu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


sebagai peringatan:

tidakkah mereka belajar; yang kelakuan mereka-mereka itu di perhatikan oleh para pertugas serta pemengang amanah allah. hentikan cakar mencakar sebelum dikenakan tindakan tatatertip.[kifarah berat]

mereka menunjukkan tauladan serta kelakuan yang kurang sopan dan memalukan di hadapan masyarakat awam,akan perangai yang mereka mengaku mereka terpelajar,hatta dalam bidang fekah sekalipun.

dan kepada yang menjadi dalang dan batu api kepadanya urusan yang boleh menyebabkan huruhara,hentikan perangai buruk tuan.

dalam keadaan huruhara wabak sekarang ini,jangan masukkan atau tambahkan lagi bala bencana untuk diri sendiri serta manusia lain.sebelum terlambat, hentikan perangai celaka tuanpuan itu.

dari izin kebenaran allah. inshaallah.

inshaallah.

Duanamaz.com said...

this is very good articles and very important articles thank you for sharing
eid-mubarak-shayari-in-hindi-hd-wallpaper

Cha said...

U are reading nothing.

Anonymous said...

salam;


berilmu:

rasulullah saw dahulu bertemu lutut ke lutut dengan jibri as.

sahabat juga bergitu,bertemu lutut dengan rasulullah saw.

imam bukhhary juga bergitu, merantau mendapatkan perawi hadis diseluruh tanah arab.

bergitu juga kepada syekh abdullah kadir jailani, mendapatkan ahlinya kepada ilmu.


urusan bergitu memang telah ada dari sejak sebelum kelahiran nabi muhammad saw lagi. bagi mengelak salam faham serta salah pengetahuan kepada ilmu,yang memungkinkan disalah gunakan atau disalah anggapkan dengan sengaja atau dengan tidak sengaja[sama aje salahlakunya. hanyalah hukuman yang dikenakan aje yang berbeza diantara sengaja dengan tidak sengaja.

dari izin allah.seperti hukuman yang dikenakan keatas nabi adam dan siti hawa dahulu itu.
[seorang tahu dan seorang lagi tak tahu yang dia membuat salahlaku].
makanya dari sebab itulah keduanya di letakkan ditempat berlainan diatas muka bumi ini].

yang hanya disebutkan sebagai; jika sesat di hujung jalan kembalilah kepangkal jalan.

zaman ini singbroad[betulke ejaannya ni], ada pada setiap pangkal jalan dan simpang jalan,dan kalau tak pasti serta keliru,singgah lah tanya kepada polis ke,atau orang dalam kawasan yang tahu selok belok laluan disitu.[jangan tanya kepada singbroad tu].

guna gps tu boleh,[kena ingat]gps tu dibuat oleh manusia juga,ada kalanya tak boleh di gunapakai juga.[ masa tak ada beteri,masa line tak baik,gps masok air].


jangan sampai disebutkan orang; sudah terang lagi bersuluh. malu diri sendiri tu nanti.

dari izin allah;seperti kaum nabi musa as dahulu tu,atau seperti kaum nabi nuh as dahulu tu,atau seperti kaum nabi ibrahim dahulu tu.

beritanya kan ada dalam al quraan serta al sunnah tu,bacalah bebetul, jangan berangan.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


maklumat;[dua orang ulama sebelum maulana ibrahim].[islam ditanah jawa].
[kami sedang mendapatkan maklumat sejarah akan keduanya ulama tersebut].
sesiapa yang mengetahuinya sila bentangkan sejarah mereka].

ada seorang ulama bertolak dari langkasuka yang memakai gelaran nama *salleh maulana*,dan juga selepas darinya ada pulak seorang lagi ulama*......* telah pergi ke tanah jawa bagi mengembangkan islam sebelum maulana ibrahim.

maulana ibrahim berangkat ketanah jawa adalah diatas perintah kerajaan melaka pada masa itu,yang mana permintaan dibuat oleh pemerintah kerajaan ditanah jawa[kerajaan sunda],bagi membantu para ulama dan pendakwah yang sedia ada disana mengembangkan islam.

maklumat mengenai kedua mereka itu,dan nama pemerintah kerajaan sunda yang membuat permintaan kepada kerajaan melaka adalah amat penting kepada kami.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;


inshaallah; urusan kepada selleh maulana siap pulih lengkap sempurna,dari izin allah.inshaallah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


dalam bab putri saadon dan cek siti wan kembang;makluman:

cerita mereka dah lah terfitnah,makanya jangan ditambahkan lagi fitnah pada cerita mereka.

akan menyebabkan bertambah sungguh aib jadinya sejarah mereka kedua itu oleh

pembantangan mereka itu,boleh menyebabkan menambahkan lagi perselisihan warisan kedua keluarga itu. jangan tambah tambah dosa diri tu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


kami telah maklumkan tidak lama dulu:

maklumat yang sampai dari alam ghaib dan alam nyata[makhluk ghaib dan manusia nyata],perlu di tapis dengan sebaik mungkin.[ditapis dengan teliti].

perangai keduanya makhluk ghaib dan manusia nyata adalah sama aje, kalau mereka buat pedooh.[menipu]

jangan sampai di diperdaya dan di tipu oleh mereka yang ditugaskan sebagai penduga itu. yang disebutkan dalam al quraan serta al sunnah sebagai;

syaitan dalam kalangan jin dan manusia. dan syaitan itu adalah musuh yang terang lagi nyata bagi kaum yang hendak berfikir.

mereka tidak akan menanggung dosa dan berlepas diri dari perbuatan manusia yang membuat fitnah dan salahlaku. tanggung dan pikul lah sendiri dosa itu.

siapa suruh dengar dan turuti hasutan mereka itu? sendiri biki sendiri tanggung.

bacalah al quraan serta al sunnah tu dulu sebelum nak buat sesuatu pembentangan.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


hanya sedikit maklumat yang boleh kami bentangkan berkenaan ulama yang bergelar selleh maulana;

beliau telah sampai ditanah jawa lebih kuran 300 tahun sebelum maulana ibrahim memjejakkan kakinya kesana[tanah jawa].

beliau telah diarah atau di perintahkan untuk kesana bagi menyelasaikan permasaalahan ancaman di pulau jawa. dan menangkap serta menghukum anasir ancaman itu yang mengacau penduduk.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


sejenak fikir:

kesadaran dan kesedaran telah ada dalam jiwa setiap manusia dari sejak adam dan hawa di turunkan ke muka bumi lagi.

dan kesadaran dan kesedaran itu semakin lama semakin menipis menjadi berbelah dan ada masanya hampir-hampir luput dalam jiwa kalangan manusia.

dalam erti kata lainya; yakin tidak bertempat dan ilmu tidak bertempat atau tahu tidak bertempat, yang menyebabkan kesadaran dan kesedaran dalam jiwa manusia itu retak atau berkecai.

siapa yang menjadi punca menyebabkan keadaan itu terjadi;manusia lain;jin;syaitan;atau diri sendiri?.

dan kalaulah kesadaran dan kesedaran dalam diripun tidak dapat di tegakkan oleh diri sendiri,bagaimana pulok dengan kesadaran dan kesedaran yang hendak di terapkan kepada manusia lain[masyarakat].

tingkah laku oleh manusia itu sendiri boleh menunjukkan tahap kesadaran dan kesedaran mereka.

contohnya;

mereka bercakap tentang kebersihan,sebaliknya banyak sampah di jalan-jalan raya.mereka menjaga kebersihan kenderaan mereka[luar dalam],dan mereka membuang sampah mereka keluar dari tingkap kenderaan mereka.

mereka bercakap tentang kemiskinan,sebaliknya masih banyak manusia yang tidak berumah,malah sampai ada yang masih kais pagi makan pagi kais petang[mereka tak kerkais disebelah petang,dari sebab telah di monopoli oleh sebahagian manusia yang berhobi.

dalam bangsa melayu;tunggu dan lihat telah menjadi sebati atau sebahagian dari hidup[salah satu dari hobi atau adat tradisi],dengan jelingan hujung mata,dan apabila hampir terkapai-kapai,barulah mereka kesampaian akan kesadaran dan kesedaran dalam diri itu.

ingat sikit bangsa melayu telah kali pertama dahulu hancur dari sebab diri mereka sendiri,dan adakah hendak melihat akan hancurnya buat kali kedua dengan mata kepala sendiri?.

bangsa melayu dahulunya sebelum hancurnya mereka[semasa keagungan peradaban mereka] mereka mengunakan berpegang teguh kepada islam,dengan kukuh dan sedar penggunaan ilmu sifat dua puluh,sebaliknya lama kelamaan masa berganti ;bangsa melayu telah membuahkan dalam diri mereka akan sifat ego yang sehingga menghancurkan keagungan peradaban bangsa dan umat melayu sendiri.

kisah sejarah mereka itu tidak di catatkan dalam al quraan,hanya disebutkan ada yang kami ceritakan dan ada yang kami tidak ceritakan atau sembunyikan untuk difikirkan oleh orang-orang yang menggunakan akal.

bangsa melayu diajar akan ilmu sifat 20 dari bangku sekolah rendah lagi,sebaliknya apa yang mereka buat,hanyalah dijadikan untuk menilai perbandingan sifat allah.dan mereka tidak pernah hendak menilai sifat diri mereka sendiri melalui ilmu sifat 20 itu.

keruntuhan keagungan bangsa melayu itu dahulunya adalah dari sebab menyalah gunakan ilmu sifat 20 yang dianugerahkan kepada mereka,bergitu jugalah kepada kaum-kaum lain yang diceritakan dalam al quraan itu,mereka juga menyalahkan ilmu sifat dua puluh,yang mereka beranggapan diri mereka lebih tinggi darjatnya dari tuhan yang menciptakan mereka.

tidak akan ada manusia yang akan membuat salah laku dengan sengaja jikalau mereka tahu yang mereka adalah hamba serta makhluk kepada tuhan. tetapi yang selalu nya terjadi adalah manusia mengagapkan diri mereka lebih agung dari tuhan yang menciptakan diri mereka itu. makanya mereka menyuruh-nyuruh tuhan bekerja untuk atau bagi pihak mereka.dan bukan sebaliknya.mereka hanya goyang kaki.

makanya;terkeluar percakapan seperti; kalau tuhan nak bagi,dia bagi,tak payah beriya-iya;atau, air dan minyak tak bercampur;dan banyak lagi ungkapan=ungkapan sumbang yang menunjukkan sikap ego dalam jiwa bangsa melayu yang dijadikan adat dan tradisi bangsa melayu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


inshaallah,dari izin allah;urusan kepada pemerintah tanah jawa[pulau jawa serta pulau bali]kerajaan sunda raja sunda;siap pulih lengkap sempurna.inshaallah.

inshaallah.

«Oldest ‹Older   1 – 200 of 235   Newer› Newest»