-DUA KALIMAH SAHADAH-Dimanakah sandarannya? Apakah jawapannya? Bagaimanakah huraiannya?
MESTI BUAT SEMAKAN DAN PENGESAHAN SEBELUM MENGGUNAKAN MAKLUMAT DISINI.

20190205

Kembara Sejarah Gua Charas (4)

Tujuan kembara sejarah hari ini adalah untuk melihat Batu Sauh dekat Gua Charas ini. Dinamakan batu sauh kerana dikatakan Gua Charas ini asalnya adalah sebuah kapal (salah satu dari kapal yang ada disini). Setiap kapal mempunyai sauh maka Kapal Gua Charas ini juga mempunyai sauh. Sauhnya berbentuk sebongkah batu. Batu sauh ini tidak tidak sama dengan batu yang ada disekelilingnya.
 30
 31
 32
 33
 34
 35
 36
 37
 38
39

60 comments:

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


beberapa orang manusia masa ini tersibuk dengan berita; akan kiamat telah hampir.

tahun hijrah tidak akan memcecah kepada 1500;kata mereka.

tahun ini adalah 1440 hijrah,makanya ada sisa 60 tahun aje lagi, wahai manusia yang budiman;guna akai lah bila mendengar dan membaca berita yang manusia lain bawak. jangan ikut dengar fikir lurus bendul,walaupun untuk menghisafkan atau menyedarkan orang yang ramai.

itu pelajaran dan pengajaran yang bangang tu namanya.

telah disebutkan dalam al quraan dan al sunnah,akan tertil serta peraturannya akhir zaman dan kiamat itu. tak baca al quraan serta al sunnah ke memasing diri?.

jangan buat fitnah tanpa adanya ilmu berkenaannya, bersangka-sangka itu adalah pekerjaan orang yang kufur.

makanya,mereka menyusahkan manusia yang ramai yang tak menggunakan akai mereka.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


siapa dalam kalangan manusia zaman ini yang mengaku umat nabi muhammad saw,sebaliknya merasakan diri mereka lebih tinggi darjatnya dari rasulullah saw sendiri.

rasulullah saw akan membayar hutangnya dengan duit dari sakunya sendiri.tidak mengambil duit dari baitulmaal atau perbendaharaan. dan tidak meminta dari sahabatnya untuk melunaskan atau membayar hutangnya.

makanya sebilangan dari manusia yang mengaku mereka umat nabi muhammad saw telah dengan sengaja mencari celaka untuk diri mereka sendiri.

dengan izin kebenaran allah, inshaallah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


mereka itu ibarat tin kosong;kung kang bila di ketuk. ada ilmu,sebaliknya tidak kesampaian.bukanya pelajaran yang di taburkan mereka,sebaliknya fitnah yang di perindahkan,dari sebab ilmu yang tak berisi.

ibarat orang yang membina rumah yang apabila di tiup angin lalu tumbang,atau ibarat orang yang membina perahu;cantik sebaliknya tidak timbul.

makanya untuk menjadi tukang rumah atau tukang perahu,hendaklah betul-betul mahir serta fasih,bukan dok main tiru-tiru.

yang hendak di selamatkan,nyawa yang ramai serta diri sendiri,dah kalau buat rumah, runtuh,tak boleh jadi tempat berteduh,dan kalau buat perahu,perahu membawa karam,tak timbul.

itu kerja sia-sia namanya tu.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


takut kerana salah,berani kerana benar;

terkadang-kadangnya; ayat diatas itu boleh di gunapakai,dan adakalanya tidak boleh di gunakan,mengikut situasi atau suasana semasa atau keadaan pada masa yang tersebut.[masanya,tempatnya, zamannya,manusianya,dan faktor lain].

adakalanya terlebih baik berdiam diri dari bercakap menegur atau menasihat orang yang ramai,jika bercakap itu boleh mendatangkan fitnah ayau permusuhan.

berudur atau menyerah,tidak semestinya kalah,jika perbuatan itu boleh menyelamatkan masyarakat dan diri dari perbuatan atau perkara yang aib.[agamanya,nyawanya,harta bendanya,dan yang selain dari yang tersebut].

dan kesemuanya itu yang tersebut;semestinyalah mengikut fekah,adat,adab,serta ilmu atau peraturan yang telah tertulis dari dalam al quraan serta al sunnah. tidak boleh lari atau tergelincir dari perintah allah.

inshaallah,dibentangkan dari izin kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


berbangga; bukan tak boleh berbangga,tapinya hendaklah dengan ilmunya,jangan gangga bodo tuli;itu akan memakan diri.

apa-apa yang hendak dibanggakan hendaklah disiasat ketulinannya atau akan kebenaran berita dan ceritanya,bukan main dok dengar cakap-cakap orang keliling semata.

ibarat kata orang tua-tua: dengar guruh dilangit,air dalam tempayan dicurahkan.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


dari riwayat al hadis;

sesungguhnya allah menahan taubat atas tiap-tiap ahli bid'ah.

kesederhanaan dalam sunnah adalah lebih baik daripada kesungguhan dalam bid'ah.

hendaklah kamu beristiqamah dan athar dan janganlah kamu membuat bid'ah.

sesungguhnya perkara yang paling benci kepada allah ailah bid'ah.

tiap-tiap bid'ah adalah sesat walaupun manusia memandangnya baik bagus.

sesungguhnya kamu hari ini atas fitrah dan sesungguhnya kamu akan membuat bid'ah dan akan dibuatkan bid'ah untuk kamu,maka apabila kamu melihat atau bid'ah, hendaklah kamu berpegang kepada petunjuk yang pertama.

makanya,maksudnya,kena ada ilmulah.jangan dok main tiru-tiru.atau main dengar cakap orang tak tentu pasal.

orang terjun gaung,tuanpuan nak ikut atau jadi pakturut juga ke terjun gaung.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


pada fekah disebut :bid'ah

dalam bahasa lorat pahang disebut; pedoah

dan apa yang dimaksud dengan pedoah?.

bid'ah: perkara atau percakapan yang bukan datangnya dari nabi muhammad saw,yang di buat oleh manusia selepas nabi dan sahabat.

pedoah: perkara atau cerita yang dibuat-buat oleh manusia yang ada bertujuan.[kata kasarnya; ada udang disebalik batu].[dengan tujuan baik atau untuk tujuan jahat@fitnah]

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


hilang punca; apabila mereka-mereka diperhatikan akan gelagak mereka oleh para pertugas.

mereka bermohon untuk diberikan pertunjuk atau hidayah;dan lalu ditunjukkan depan mata mereka,sebaliknya mereka tidak menyedari akannya,dan mereka buat tak tahu serta tak kisahpun.dan banyak pulak yang membuat andaian atau fitnah kepada apa yang telah di pertunjukkan oleh allah kepada mereka.

jumaat,15/3/2019,masjid lama bandar temerloh.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


tuah ayam nampak dikaki,tuah manusia siapa yang tahu.

kalau manusia yang jauhari,tahu,akan tuah manusia.ada tandanya pada tiap diri manusia itu;serupa aje macam ayam yang dikiaskan tu.

itu adalah tanda kenal diri[pengenalan diri manusia itu].

sebab itu disebutkan oleh orang tua-tua sebagai; rambut sama hitam,hati lain-lain.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya;[ ].cubit peha kanan,peha kiri terasa sakit juga.

orang kata;kalau tak mahu batang hidung kita dijentik orang,makanya jangan lah cuit batang hidung orang.[tak gitu kaedahnya].

jangan cuba-cuba nak buat benda yang diri sendiri pun tak suka kepada orang lain.

kena kat orang lain,gelak bergema,dan kalau kena kat diri sendiri,???.

kami tak mahu jawabkan untuk tuanpuan,tuanpuan jawablah sendiri.depan allah nanti.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


seperti aur dan tebing,atau seperti kuku dan isi.

air dan api dan angin tidak dapat di pegang,dan boleh dirasa kecuali tanah,sebaliknya tanah tidak dapat di dirasa.

untuk memegang air,api dan angin;makanya memerlukan kulit atau bekas yang di sediakan[atau dengan kata lainnya di buatkan pakaiannya],sedangkan air apai dan angin itu memang telah sedia ada kulitnya masing-masing,cumanya tak nampak keberadaannya.

air; untuk memegangnya:1]diisikan air kedalam bekas lalu di pegang bekasnya;
2] air itu di sejuk bekukan,maka bolehlah dipegang air itu.

api; untuk memegangnya: perlulah di letakkan pada bara,dan kalau berani pegang bara itu cubalah,dan akalu tak berani bara itu di letakkan dalam bekas,dan bekas itu yang dipegang.

angin; untuk memegangnya:perlulah di sediakan satu bekas khas,seperti diperbuat dari getah,maka disebut belon yang tidak bocor;makanya bekas atau belon itu yang dipegang

dan kepada tanah pulak; memeng boleh dipegang,sebaliknya rasanya macammana?.
kalau air api dan angin,bagaimana rasanya,maka bergitulah kepada tanah juga.

makanya diibaratkan kepada yang mereka pertikaikan isi dan kulit: keduanya kait mengaik atau perlu memerlukan,maka,tahu dan faham juga sama pentingnya[amat penting dalam pengetahuan@kefahaman ilmu,adab,adat fekah] dalam islam.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


seorang hamba allah telah bermimpi[dalam mimpi itu]; dia telah di bawa berjalan oleh seorang ulama yang mahsyur,melawat kebun ladang buah-buahnya yang diusahakan oleh ulama itu.

maka ulama itu menunjukkan kepada hamba allah yang dia bawa itu akan tanaman pokok-pokok yang dia tanam usahakan dan dipertunjukkan keindahan suburnya kebun ladangnya.

sebaliknya; kebun ladang yang subur dan berbuah lebat lagi ranum miliknya itu tidak pernah dapat di rasa nikmati oleh ulama itu,hanyanya ulama itu dapat menunjukkan kepada orang lain akan tanaman kebun ladang yang dia usahakan sahaja.

berkebun berladang,hasilnya tidak dimakan dan tidak dinikmati oleh ulama itu.

faham ke tidak kias mimpi yang tersebut?

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya;[ ].


ada faedah ke menegur orang yang tengah mabok atau orang yang sedang tidur?

takde faedah kan;makanya biarkan aje dulu,tengok perhatikan dulu je sehingga mereka-mereka itu hilang dari maboknya betul-betul atau bangkit dari tidur atau tersedar terjaga dari tidur dan tidak mamai,dan barulah ditegur atau di berikan nasihat.

ada beberapa masa untuk menegur mereka-mereka itu

1]semasa mereka sihat,segar bugar.[tidak mabok]
2]semasa mereka sakit,tidak berdaya.[tidak mabok]
3]semasa nyawa mereka berada di halkum.[tidak mabok]

pilihlah mana satu yang lebih sesuai mengikut budibicara yang ada.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


ingatkan kembali akan perjanjian yang telah dibuat lama dahulu; oleh demang lebar daun dengan ......

hanya pemerintah yang adil sahaja yang layak di taati dan dijujung,sebaliknya pemerintah yang zalim dan hokok wajib di sanggah.[tak gitu kaedahnya].

ibarat nabi musa menegur firaun.ibarat nabi ibrahim menegur namrut.

dan jangan diikuti kaedah sebahagian besar pendeta-pendeta yahudi,pendata-pendata nasrani;mereka bukan menegur membetulkan ketua dan kaum mereka,sebaliknya mereka menjaga perut mereka sendiri serta memperolokkan diri dan ketua dan kaum mereka sendiri.

Anonymous said...

salam tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


penarik kampung laut kota kubang labu danau tok uban kubang kerian pattani
jeli gua musang machang.

siap lengkap sempurna.
inshaallah,izin kebenaran allah.
diperbentangkan oleh kami kepada tuanpuan.

Anonymous said...

salam tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


pohon kayu tu kalau tak dikenal,jangan di cantas atau dipatahkan,kerana untuk suka-suka,sebab gatal tangan,tanpa ada sebab urusan tujuan yang hak,disalah gunakan,dan dengan tamak serta hokok.

dan kami tidak mendengar bunyi zikir dari megastua serta unggas dalam beberapa waktu sekarang ini.

dan zikir tuanpuan tidak mencukupi bagi menyejukkan bumi.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


israj mikraj itu perlu di baca ceritakan tertip serta tertil sebagaimana rasulullah saw ceritakan kepada orang ramai dikota mekkah dahulu kerana itu adalah sunnah bercerita,tak boleh diringkas dan di bacakan pengajarannya semata.[SUNNAH RASULULLAH SAW MENCERITAKAN;ATAU HUKUMNYA SUNNAH].

kenapa pulak pakai sunnah sebahagian dan sebahagian lagi tak dipakai tak di ikut?.

MENGAJAK ORANG RAMAI MENGIKUT SUNNAH,SEBALIKNYA YANG MENGAJAK SENDIRI TAK BUAT. orangramai pun pening menenggokkan perangai mereka itu.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


berakit-rakit kehulu berenang-renang ketepian,

janganlah main terjun je,dan terus berenang dan menyelam ketengah laut tu.
hanyut atau hilir sudahnya,sebab tak cukup tenaga dan nafas,sedar-sedar buntang di muara atau dikuala.

sebab itu disebutkan dik orang tua sebagai;

kalau kail sejengkal jangan diduga lautan dalam.
dengar guruh dilangit air dalam tempayan di curahkan.
kalau takut dipukul ombak jangan berumah ditepian pantai.

jangan jadi ibarat buih-buih di laut.

atau jangan jadi seperti pagar yang memakan padi.
orangramai mengharapkan pagar,sebaliknya pagar yang membawa rebah.
padi habis rosak,malah di makan pulak.

itu yang orang ramai sekarang sebutkan sekarang;

kosong-kosong.

bukannya dosa atau salahlaku yang kosong-kosang,sebaliknya;pahala dan rahmat dari allah yang kosong,lansung tak tersisa.

makanya mengenal diri itu wajib,dan mengenal allah itu juga wajib fardu.kalau tak kenal dir dan allah,tersadai diri besok tu nanti.

makanya;macammana nak jawab soalan;

siapa tuhan kamu?,dalam kubur dan dipadang mahsar tu.

orang sekarang sebut; tak kenal maka tak cinta,sebaliknya manusia sekarang ini;cinta pada mereka yang tak kenal,sampai diri sendiri pun mereka masih tak kenal.macammana nak kenal rasulullah dan allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


ketawa berdekah-dekah sampai ribut luar rumahpun tak sedar. atau,
pak mertua lalu belakanpun tak sedar.

dari sebab kyusunya mengadap juadah,atau ralit [tak kiralah;makanan ke,hiburan ke,atau ke ke, atau yang lain-lain ke],lansung tak sedar akan keadaan sekeliling.

makanya ramai dari kalangan manusia sekarang ini yang tumpuan hati mereka melalaikan diri mereka.

makanya; tidak tahulah mereka itu ditipu oleh orang atau mereka menipu diri mereka sendiri.

maka, mereka berkata; yang tuhan tahu apa yang hambanya lakukan atau mohonkan.
betul lah tu kata-kata mereka.
sebaliknya,hamba atau mereka tu pulak,tahu ke apa yang mereka buat lakukan,dan apa yang mereka mohonkan dalam hati dan di mulut.[lain yang di hajat,lain yang di minta]
nanti jadi macam burung puchong minta pada nabi sulaiman;
hajatnya; nak minta makan tujuh kali satu hari,bila sampai depan nabi sulaiman,yang dia sebutkan;tuanku patik nak minta diberikan rezeki tujuh hari sekali.

makanya; ilmu nak kena betul dikenal,dan di faham.dan bukan main ikut-ikut atau tiru-tiru semata. mudaratnya amat besar pada diri,keluarga dan masyarakat serta negara.[sebab,ia boleh merosakkan agama].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


ais atau air batu yang telah sejuk beku tu, kalau di pecah-pecahkan,maka ia mengambil masa yang agak lama untuk berkumpul dan bercantum semula dalam bentuk air atau cair,dan kalau ais yang telah dipecah-pecahkan itu di kumpulkan dan di bekukan semula,ia akan bercantum semula atau melekat diantara satu dengan yang lain,sebaliknya tetap nampak rekahan cantumannya.

ikut tuanpuan lah nak menafsirkan macammana,dan jangan lari dari kaedah al quraan serta al sunnah sudah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


siasat dahulu dengan teliti,jangan sampai disebutkan oleh orang tua sebagai;

membuka pekong didada sendiri.
menepok air didulang.
meludah kelangit.
paku buah keras.

melayu ada adab adat fekahnya,jangan menjadi seperti perahu tak berkemudi.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


anak anak yatim piatu.

siap lengkap sempurna urusannya,dikembalikan kepada yang hak mutlak,yang batil dan fitnah dibungkus ketepikan untuk urusan akhir zaman kiamat.

kembali.

inshaallah,izin kebenaran allah. dibentangkan kepada tuanpuan oleh kami.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].

malu nak mengaku berketurunan bahtin saridun.

mereka berasa malu untuk mengakui yang,..... adalah moyang mereka.

maka ingat ingat sendiri lah,apabila masanya tiba nanti.

akan di buka dan dibentangkan dihadapan muka,siapa nya dia.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


sebab nila setitik rosak susu sebelanga.

sebab pulut santan binasa.[sebab mulut badan binasa].

dalam azan dan iqamat,maka disebutkan kalimah[maksud];marilah solat atau sembahyang,dan marilah menuju kejayaan.

makanya,kenapa yang ramai sangat manusia berakal dan cerdik pandai,yang kena penyakit;empat serangkai[kenser,kencing manis,darah tinggi,jantung].

ingatan;penyakit akan menjadi nyata setelah empat tahun ditapakan dari salah laku diri yang asalnya ghaib,termasuklan salah laku subahat,atau orang sekarang kata;aku tak ambik pot,itu bukan urusan aku.aku tak jaga tepi kain orang.[amar makruf tidak dijalankan,dan dalam hati membacakan fitnah kepada manusia atau orang yang melakukan salah laku atau jenayah.[itu yang dimaksudkan bersubahat].

inshaallah,dari izin allah,dibentangkan.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


dijangkiti kuman tanah atau kuman kecing tikus atau yang bersamaan dengannya; [tak mengaji al quraan serta al sunnah ke mereka-mereka tu]: tanah itu menjadi penebat atau penutup atau penghalang kepada kuman.[dari timbul atau naik kepermukaan]

sebab itulah;najis kinzir dan anjing perlu di samak dengan tanah atau air tanah.
dan sebab itulah; kaum lut di dihukum,dan di benamkan dengan diterbalikkan tanah bumi tempat mereka melakukan maksiat,bagi menghalang kuman dari merebak kepada manusia lain.

makanya;macammana pulak mereka buat fitnah; jangkitan kuman tanah.siapa yang mengbongkar naik kuman yang dah tertanam berabat lama tu?.

dan sebab itulah mayat manusia perlu ditanam jauh kedalam tanah.faham ke?. atau di letakkan jauh dari manusia yang hidup.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


salah laku subahat: amal ibadah dan sedekah yang dibuat oleh diri tidak dapat menghalang dari hukuman kifarah yang dikenakan diatas salah laku subahat,[subahat dengan terang-terang ataupun secara senyap-senyap;hukumannya sama aje,dari sebab mengelak diri dari menjalankan amar makrof nahi mungkar].

maka;semak atau teliti akan diri,adakah penyakit yang di hinggapai oleh diri atau keluarga atau negeri itu sebagai satu dugaan ujian atau sebagai satu hukuman kifarah denda atas diri atau keluarga atau negeri.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].

ego,apabila cukup tempoh masanya,ia akan bertukar menjadi penyakit sebagai kifarah denda keatas diri manusia manusia.

bergitu juga dengan kikir,kedekut,tamak,sombong,irihati,dengki,boros,dan berangan-angan dengan perkara yang aib dan juga perangai yang aib serta salah laku yang bersamaan dan sewaktu dengannya.[lebih kuranglah].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


yang dikejar tak dapat yang dikendong keciciran: jangan sampai pepatah atau peribahasa ini menjadi kepada diri.

itu yang disebutkan,balik dalam papa atau manusia bengkerap.[mengejar pahala yang banyak,rahmat yang sedikit di ketepikan];maka jadilah ibarat: dengar guruh dilangit,air ditempayan dicurahkan.

hati-hati tuanpuan,jangan sampai merugikan diri diakhir hayat.itu barulah disebutkan kosong-kosong. dan berhutang lagi.dengan allah.

Anonymous said...

salam tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


tasbih;kayu penunjuk atau telunjuk;dua rotan,sega dan bambu. dan yang kelimanya sejadah.

rasulullah saw telah menunjukkan jalan pulang,dengan meninggalkan kitab al quraan serta al sunnah sebagai pedomannya.

maka; diatas itu ada pilihan tuanpuan.

kembali dengan rela atau kembali dengan paksa rela atau dengan paksaan serta hukuman. atau kembali dengan redha.

adakah doa iftitah dalam solat tidak di bacakan atau tak mahu dibaca.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


tasbih kitab keris.

rukun islam rukun iman.

ainul yakin.

tiga rosak satu malu.

urusannya siap lengkap pulih sempurna izin kebenaran allah,inshaallah.

makanya diasingkan yang hak dihantar kepada yang hak dan dengan yang bathil@fitnah dibungkus ketepikan untuk urusan akhir zaman kiamat.

maka dibacakan rukun iman enam perkara bersekali rukun islam lima perkara,seperti yang disebutkan oleh rasulullah saw.

urusannya kami simpan, sebagai anugerah nikmat dari allah kepada kami,inshaallah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].

ibaratnya orang yang memanjat pokok;kejulai tak sampai atau kepucuk tak sampai,ketanah tak berpijak,memelok batang tidak bergerak atau kaku.dari sebab gayatnya diri.


belajarlah dulu,ambik dari orang yang pandai memanjat,jangan dok buat reti sendiri je.

belajar memanjat atau memanjat tu bukan boleh belajar dari buku.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


ada tiga jenis makan yang...;

1] makan kaedah mengalas perut: manusia yang menggunakan kaedah ini lah yang diduga.

2] makan kaedah mencekik: manusia yang menggunakan kaedah ini lah yang di beri pengajaran denda.

3] makan kaedah metekedarah: manusia yang menggunakan kaedah ini lah yang di beri hukum salahlaku.

makanya, tuanpuan boleh melihat dengan sendiri,adakah diri berada dalam kumpulan yang makan kaedah mana.

jadinya;penyakit yang tuanpuan alami itu adalah sebagai dugaan,atau sebagai pengajaran denda,atau sebagai hukuman salahlaku.

makanya; perbaikilah diri atau buat pembetulan lah atau ingat diri atau bersyukur dengan dugaan yang diberi.

tak paham juga; masuk tidur je lah,tak payah dibaca.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


radin arjuna radin surin radin suri.

siap di pulih lengkap sempurna,izin kebenaran allah.inshaallah.

dikembalikan kepada yang haq,dimeteraikan urusannya sehingga waktunya dibuka. wasiat kepadanya. inshaallah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


tasawuh;bermaksud adab.

belajar tertip dan tertilnya[santun] kepada ilmu allah,tidak boleh tungganglanggang,dan tidak boleh disalahgunakan.

apabila manusia tidak ada adab dengan ilmu allah,itu dipanggilkan manusia yang aib tingkahlakunya,dan dalam bahasa kasarnya disebutkan sebagai, manusia yang celaka serta kurang ajar, kepada allah. walaupun dia berilmu tinggi sekalipun pada mata masyarakat umum.

maka;nak kenal diri macammana kalau dah tak ada adab[tak berdisplin] kepada pemilik ilmu. sebab itu di wajibkan belajar tasawuh. faham.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


semasa kembalinya rasulullah saw dari peperangan sifin.beliau telah menyatakan kepada para sahabatnya,bergini ayat percakapannya[lebih kurang lah]:

kita baru balik dari peperangan yang kecil,dan kita akan masuk kedalam peperangan yang besar.

peperang yang besar ini lah yang ramai manusia tak berapa nak lepas dan tersangkut;menang tidak,syahid tidak,cuma beranggapan semata. dari sebab tak faham dengan maksud apa yang rasulullah saw kiaskan.

cari dan bacakan semula al hadis itu berkenaan......

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


berzikir itu di buat bagi tujuan untuk mendapat rahmat rahim dari allah.atau safaat serta ampunan allah,dan bukannya bagi tujuan pertukaran mendapatkan atau mengambil harta dan duit dari alam ghaib. tak mengaji ke apa nya mereka itu.

beribadah separuh mati,tapi masih lagi buat kerja-kerja bodo. buat amalan baik dan minta pertukaran dengan benda yang tak baik.[mengharapkan syurga sebaliknya yang dipohon dunia][lain dihati,lain pulak dimulut].

Anonymous said...

salam tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


kitab 13, tok kenali.

urusannya siap pulih lengkap sempurna,izin kebenaran allah.inshaallah.



Anonymous said...

salam, tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


manusia ramai yang berhajat dan berangan hendak menjadi ulama,dan perjalanan mereka terjebak dalam urusan fuulamak,lalu mereka terbelenggu dan terduduk dalam keadaan alamak.
air mata darah sekalipun tidak dapat melepaskan mereka itu dari hal alamak,dan terkejut mereka kerana kedudukan mereka dalam kumpulan alamak,yang mereka sangka mereka dalam kumpulan ulama,seperti mereka dan orang ramai sangka-sangkakan.dan hanya sekelumit sahaja dari mereka itu yang dapat melepasinya dan menjadi ulama.[ulama fuqaha]

jangan lah dengan ilmu yang tinggi,berkelakuan aib,itu dinamakan salahlaku fekah. mereka itu sebenarnya tak mengaji sebaliknya meniru semata.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


cokma pada raja di cameroon bendera pada menteri di terengganu keris pada pawang di grik kitab pada bathin di johor gunung inas.

perpatah mengatakan; sirih pulang ke gagang atau sirih jujung pulang ke gagang.

merajuk apalah dianya sangat,dah diri sendiri yang buat salahlaku,ibarat bangau,tetap kenbali ke .....,atau ibarat keli,kalau tak kembali kelubuk lumpurnya,mati keringlah jawapannya.

rajuk anak kecik,bolehlah di pujuk-pujuk,dan rajuknya orang tua,hukum yang ditentukan atas mereka.

urusannya siap pulih lengkap sempurna,izin kebenaran allah.inshaallah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


kitab srikandi sita devi sanskrit vedal.

urusannya pulih lengkap sempurna,izin kebenaran allah.inshaallah.

datang.dari allah kepada allah.kembali.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


wasiat: dari [] kepada [];dimeterai dengan cokma.akhir zaman.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


bidan bongsu bidan tujuh beradik pulau redang.

urusan terlepas pandang,diwasukkan dalam wasiat yang termeterai oleh cokma;siap pulih lengkap sempurna.izin kebenaran allah.inshaallah.

dan ada kalanya,terlepas dari pandangan juga,maaf.

apabila urusan kiasnya adab adat fekah serta ilmu perlu disatukan serentak dirungkai.

dan jangan ditanya bagaimana kami membuatnya.kerana dalam al quraan serta al sunnah ada beri tunjuk ajar kepada urusan yang tersebut bergitu.

makanya kami membuat urusannya seperti mana yang telah diaturkan dalam al quraan serta al sunnah, dari izin kebenaran allah.inshaallah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


biar papa asal bergaya.

pada pandangan mata kasarnya mereka-mereka itu nampak kaya dan bergaya,sebaliknya mereka boros serta ego,makanya mereka adalah orang-orang yang bengkerap atau papa atau muflis.

dalam islam atau pun pada undang-undang zaman ini, apabila seorang manusia bengkerap atau papa atau muflis,maka mereka tidak layak menjadi ketua,kerana mereka tidak membantu masyarakat sebaliknya mereka merosakkan masyarakat.

ibarat pepatah disebutkan sebagai: seperti 'mendukung biawak hidup'.
ibarat seperti 'melepaskan anjing tersepit'. kecuali mereka kembali kejalan sebenar dan bertaubat.

dan adakah dapat dipastikan yang mereka-mereka itu akan benar-benar kembali dengan ikhlas atau berpura-pura pada pandangan mata kasar samata.

maka,berhati-hati lah jangan sampai terbabit atau ter bersubahat dalam perkara yang tersebut atau bersekongkol dengan salahlaku mereka.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


egonya mereka;

mereka masih lagi punyai dendam,tuntutan,megah dalam diri mereka itu,maka itu yang menyebabkan salahlaku dalam diri tidak padam.hati mereka masih tidak mahu melepas perasaan salahlaku yang tersebut dari diri mereka walaupun mereka dikenakan kifarah.[penyakit sebagai kifarah hukuman dan denda].

Anonymous said...

salam tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


urusan susunan pelepah bulu burung merak siap pulih lengkap sempurna dari izin kebebaran allah. inshaallah.

maka,kami simpan akan urusannya pengenalan dirinya sebagai anugerah nikmat oleh allah kepada kami, inshaallah.

Anonymous said...

salam tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


sebagaimana kiasnya kepada keluarga lain,maka kias pelepah bulu burung merak juga,tidak dapat di rungkai oleh waris[cucu cicit nya mereka].

sedangkan ramai dalam kalangan warisnya mereka itu yang berilmu tinggi serta dalam.[dalam bab mengenal diri dan susur waris keturunan].

Anonymous said...

salam tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


pahala seseorang manusia itu tidak dapat di miliki dan ianya menjadi tertangguh jika ibadah seseorang manusia tidak lengkap sempurna sehinggalah;terutamanya dalam solat;bacaannya dan rukun perbuatannya,sehinggalah mereka lengkap dan sempurnakannya.

maka,bergitu jugalah kepada doa,ayat sebutannya perkataan perlulah lengkap sempurna.

dan kalau dah di buat macam ayat perkataan dalam mesej whatsapp tu,singkat ejaan perkataannya,itu di sebut ayat dan perkataan yang rosak,dan kalau dalam peperiksaan,guru akan pangkah besar.[seluruh ayat perkataan menjadi salah].

dan kalau dalam peperiksaan undang-undang,ejaan yang salah atau ayat terbalik,menyababkan seluruh ayat jawapan salah,makanya tak luluslah jawapan yang tersebut.

ia mestilah mengikut ayat yang telah diwartakan dalam buku,dan selain dari ayat yang dalam buku adalah salah.

maka,bergitu jugalah dengan doa dan solat,ia mestilah mengikut seperti apa yang diturunkan oleh allah kepada nabi muhammad saw. dalam al quraan serta al sunnah,selain dari yang tersebut.salah lah.

Anonymous said...

salam tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


makanya,ada manusia berkata; itu orang kufur atau orang barat tu kaya raya,dia orang bukan islampun.

jawapannya mudah je: kalau tuanpuan nak ikut cara dan kaedah mereka, ikut lah,sebaliknya perlu ingat,jangan menyesal semasa dan selepas mati. atau sesal dulu pendapat sesal kemudian tak berguna.

pilihan untuk menjadi yang baik atau menjadi yang jahat,terletak ditangan tuanpuan sendiri. tepuk dada tanya selera.

nak hidup dengan cara kaedah islam atau hidup dengan cara kaedah kufur.

Anonymous said...

salam tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


apabila telah selesai siap sempurna melakukan sesatu pekerjaan,maka kerjakanlah yang lain,...[lebihkuranglah maksudnya]rujuk semula dalam al quraan.

1] siapkan kerja urusan adab,adat,fekah serta ilmu;satu persatu.

2]sempurnakanlah urusan adab,adat,fekah serta ilmu yang telah siap itu.dan jika ianya rosak,pulihkan terlebih dahulu.

itu yang disebutkan sebagai; siap pulih lengkap sempurna dari izin allah.inshaallah.

dan kalau dah tak siap pulih lengkap sempurna,macammana nak mengadap allah untuk diserahkan urusan yang dibuat.

dibacakan kisah sejarah hobil dan qobil; yang membuat qurban itu,seorang memberi yang sempurna,dan seorang lagi memberi yang rosak.makanya,.....[selebihnya bacalah sendiri akan sejarah pengetahuan dan pengajaran mereka itu]

bergitu jugalah akan kepada ibadah kita;solat dan doa dan[sedekah,zakat,hadiah firdiah,baitulmal,infak] dan ibadat lainnya

selamat membaca dan berfikir.

Anonymous said...

salam tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


apabila telah siap pulih lengkap sempurna akan ibadah doanya,maka hantar serahlah ibadah doa itu kepada allah.[sebab itu nak kena tahu urusan[ibadah doa] yang kita buat itu siap pulih lengkap sempurna[tidak cacat dan tidak cela dan tidak celaka].

dan jika ada cacat cala celaka akan urusannya,maka urusan nya itu akan dikembalikan keatas batang tengkok atau dibantingkan atau kata kasarnya[di hempaskan] si empunya diri.[ditolak,sehingga urusan itu siap pulih lengkap sempurna],dan barulah di ucapkan inshaallah.ucapan;moga-moga, tak termasuk dalam senarai urusan.sebabnya kata-kata moga-moga itu tidak ada yakin dalam diri hati manusia yang membuat urusannya.[mengharap atau berharap tanpa ilmu semata].

umpamanya kepada; orang membuat tesis untuk ijazahnya atau kertas kerja projek bagi mendapatkan pinjaman bank;dah kalau tesis atau kertas kerjanya lintang pukang,berserabut,tak jelas,tak lenkap,dan apa yang seumpamanya yang menyebabkan tak lengkap.apa ingat pegawai bank atau profesor yang bertanggungjawab untuk periksa tesis atau kertas kerja itu, nak luluskan ke?.

hanya dua kaedah yang mereka akan buat;

1] kembalikan,untuk diperbetulkan atau buat yang lain.

2] di campakkan dalam tong sampah.

tak gitu akan kaedahnya.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


orang tua kata;jangan bermain dengan api;masa kecik menjadi kawan,kalau dah besar menjadi lawan.

api itu boleh dibuat teman untuk kebaikan,sebaliknya akan memakan yang lain jika disalah gunakan.

bergitu jugalah dengan nafsu manusia ni, kalau dah serakah menguasai nafsu, tak dapat ditahan dah, batu dan kayu pun sedap di ratah.

maka,mereka akan buat apa yang boleh,dan selagi boleh melayan kehendak serakah nafsu mereka,dan yang sekeliling mereka pulak,ada yang tumpang semangkuk,dan ada juga yang menjadi pendokong mereka tanpa ilmu.

makanya,menjadi manusia bodo serta bangang lah mereka-mereka itu,terutamanya pendokong yang menyokong tanpa ilmu itu. walaupun mereka-mereka itu berilmu tinggi.

makanya ,sebab itu lah disebutkan;siasat dahulu khabar yang dibawa,jangan dok pakai terus.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


batuk ditangga:
yang pipih tak datang melayang, yang bulat tak datang menggolek:

makanya, buah yang perlu di kait atau di jolok,perlulah di kait atau dijolok,kalau dok tunggu je,sendiri kena mahu tahulah.

bergitu juga lah dengan pengetahuan;ilmu tahu dan ilmu faham. keduanya perlu di cari,dan ianya perlukan kesungguhan dan bukannya angat-angat tahi ayam,dan kalau setakat dengar dan baca,dan tidak mengadap jauhari,pakat tak kemanalah hati tu,berkerak lah sampai ke ajal.

tak gitu kaedahnya.

makanya; disebutkan sebagai: tuntutlah ilmu sampai kenegeri china.

ini tidak;jauhari yang dalam semenanjung ini pun tak lepas jumpa,atau malas nak gi jumpa,atau kerak hati melarang diri dari pergi mencari dan jumpa.

kita boleh berguru berjuta orang,tapi jangan menghalang hati dan diri sendiri dari mendapatkan yang benar dari jauhari oleh sebab dunia.

kebenaran itu adalah hak hati diri kita untuk memilih,dan bukannya orang lain. dan jauhari itu hanyalah sebagai pemudahcara bagi kita untuk penerangan sahaja untuk mengetahui ilmu tahu serta faham al quraan serta al sunnah.

maka, hak memilih adalah terletak pada hati dalam diri kita.kalau akal itu di gunakan dengan benar dan betul maka tenanglah nafsu, maka selamatlah hati,dan kalau akal digunakan dengan salah dan celaka maka berserakahlah nafsu,maka sakitlah hati.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


manusia yang celaka:

jangan mengharamkan yang halal,dan jangan menghalalkan yang haram. dan jangan bersubahat pada kedua-dua perbuatan itu.[manusia yang bersubahat dengan manusia yang menghalalkan yang haram,dan mengharamkan yang halal,atau menjadi pak turut,mereka itu lebih lah celakanya dari pembuat salahlaku itu sendiri].

nak berhukum dan menghukum,perlukan ilmu tahu serta ilmu faham. jangan dok main bantai ikut perintah mulut dari manusia yang celaka.

jangan jadi manusia yang bodo lagi sombong.[mereka itu disebutkan sebagai bahalol,tak menggunakan akal dengan baik].bukan akal serta iman yang mereka jaga,sebaliknya perut serta batang tenggolo yang mereka utamakan.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


ibarat kerak nasi;

kerak nasi ini keras sebaliknya ianya akan lembut juga jika di rendam dalam air.dan dalam kalangan manusia ini,ada yang tidak mahu menerima hakikatnya kerak nasi ini,mereka buat pekak dan buta aje,sedangkan mereka tahu yang mereka hanyalah pemegang amanah.

amanah itu berpindah dari seorang kepada seorang bila sampai masa ketikanya,turun dari manusia pertama,sambung menyambung sehinggalah kepada manusia yang terakhir pemegang amanah dari kalangan manusia diakhir zaman kiamat nanti.

makanya mereka itu,apabila sampai amanah kepada mereka,ada yang merosakkannya amanah itu, ada yang pegang sebagai pesaka keturunan keluarga,ada yang memfitnah amanah itu,ada yang mempermainkan dan bermain-main dengan amanah yang di pegang, ada yang tak tahu apa nak dibuat dengan amanah itu,ada yang mengangap amanah yang dipegang itu hak dirinya seorang dan orang lain tak layak meneriamanya,lalu amanah itu hendak dibawa mati tanpa....,dan ada yang......bermacam ragam lagi.

amanah itu perlu di selesaikan,dilengkapkan,dipulihkan jika rosak,perlu di sempurnakan,sepertimana nabi muhammad saw lakukan. terutama sekali amanah diri sendiri terutamanya[dalam bab mengenal diri mengenal allah].

kalau dah sampai ajal baru nak menyarahkan amanah kepada orang lain,tak gunalah namanya tu,yang menerima tak tahu hujung pangkal,makanya amanah itu menjadi tunggang langgang semula,sebab yang memberi dan yang menerima lebih kurang sama aje egonya.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


sudah lebih kurang 1000 tahun selepas sahabat terakhir rasulullah saw mati,maka habis berceramok amanah yang telah rasulullah saw dan para sahabatnya siapkan, pegang dan tinggalkan,telah difitnahkan oleh manusia yang kemudian dari mereka itu.

maka,dari satu generasi sehingga generasi sehingga ke zaman kita ini,hanya beberapa orang sahaja yang menjalankan tugas dan menunaikan amanah yang di pertanggungjawabkan.

dan dalam masa diantara 1000 tahun itu,ada masanya hanya seorang sahaja yang bertanggung jawab memegang keseluruhan amanah rasulullah saw dan para sahabat, itu yang disebutkan zaman gelab islam,dan mencapai puncaknya semula pada masa zaman[carilah sendiri],semasa itu keseluruhan wali telah lengkap,dan selepas zaman wali,merudum semula islam,kerana manusia islam telah mula bermain-main dan tidak berkeyakinan dalam hati mereka.

maka,amanah-amanah yang di berikan kepada mereka di perkotak katikkan oleh manusia islam sendiri. berbalahan dan pertikaian dalam bab ilmu menjadi-jadi dan sehingga manjadi sebahagiannya fitnah,dan amanah menjadi turut serta dalam fitnah tersebut.

makanya, dalam al quraan serta al sunnah yang di tinggalkan oleh rasulullah, telah menerangkan dengan tepat akan kias-kiasnya amanah serta ilmunya allah.
amanah ilmu ketuhanan,amanah ilmu kemanusiaan,amanah ilmu alam,dan termasuk hukum-hukumnya yang sejak azali.

apa yang manusia islam zaman ini bacakan sehingga mereka sanggup,membuatkan perbandingan al quraan serta al sunnah[islam] kepada sains.sedangkan sains itu sendiri adalah sebahagian dari ilmu dalam al quraan sendiri.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


sibuk manusia hari ini[dalam bulan ramadhan] untuk mendapatkan lailatulqada.

kalau nak mendapatkannya;perlulah kenal dan sempurnakan amanah yang telah di perjanjikan oleh manusia dan allah pada kali pertama perjanjian dahulu itu.[rukun islam serta rukun iman]nya kepada manusia.dan kalau rosak,maka perlulah di pulihkan,dilengkapkan dan barulah di sempurnakan,dan dari selepasitulah,barulah barokah allah sampai.dan kalau ada yang tak sempurna,solat tak cukup rukun.dan bacaan tak cukup sebutan,maka barokah untuk mereka pun ditangguhkan atau tertangguh sehinggalah mereka tunaikan dengan sempurna amanah yang tertinggal.

kalau tak percaya,tuanpuan tanyakan sendiri kepada al quraan serta al sunnah[al hadis] itu sendiri.dan kepada rasulullah serta allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


mengikut atau meniru;

kalau mengikut kaedah yang nabi muhammad saw ajarkan dan tentu tak tunggang terbalik manusia zaman ini.sebaliknya kalau meniru,itu yang tunggang langgang tu dibuatnya oleh manusia zaman ini tu.

rasulullah saw sebutkan pahala sebagai penggalak dan bukannya dijadikan sebagai pengumpul.nak kumpul pahala boleh,tapi untuk di buat sebagai apa?,kalau pahala banyak disimpan,tak berguna atau tak digunakan lansung masa hidup,buat apa?,gunakanlah pahala yang dicari dan di kumpulkan itu masa hidup ini. nak gunakan masa mati nanti?,tak berguna dah,yang dikira adalah iman,solat,ibadah yang lengkap serta sempurna.

atau manusia zaman ini tersalah baca cacatan yang di tinggalkan oleh manusia sebelum mereka dahulu?.menjadikan manusia zaman ini tak faham dan serabut.

perbuatan seseorang manusia itu adalah mengikut kepada kefahaman ilmu yang dibacakannya,tak gitu kaedahnya. dan manusia yang berilmu serta faham,tidak membuta tuli ikutan amalannya.mereka memperbaiki amalan mereka sedikit demi sedikit mengikut kefaham yang menerangi hati mereka sehingga mereka betul-betul faham dengan ilmu yang mereka ada,lalu mereka lengkap serta sempurnakan perintah allah tanpa ragu dan dengan keyakinan dari izin allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


lain yang diajar,lain yang buat. ibarat asam gelugur dengan asam kandis,masamnya dekat-dekat nak sama tapi tak sama rasanya,lagi lah pulak kepada asam jawa,lagilah tak serupa. makanya nak gunakan yang mana?.
asam gelugur boleh,asam kandis boleh,dan asam jawa pun boleh.

ikutlah resepi asal,barulah disebut tradisi turun menurun,itu disebutkan juga sebagai, rasa air tangan ibu,tak gitu kaedahnya.

makanya,bergitu jugalah kepada segala bentuk ibadah;niatnya,sahadahnya,solatnya,puasanya,zakatnya,hajinya,dan juga kepada rukun iman.

nak menambah baik,boleh,bukan tak boleh,tapi kenalah pada tempatnya,dan bukan dok main hentam sumbat semata,walaupun ada hujahnya. nanti bukan jadi bertambah baik,malah merosakkan lagi ada. yang ringan menjadi berat.yang terang menjadi kelam.yang bersinar menjadi pudar.jadi buang masa je buat ibadah,tak sampai kepada puncak ibadah,maka hati jadi berangan dan bersangka-sangka sepanjang hayat,dan diketahui betul salahnya hanya bila nyawa di penghujung kepala. tak ke terasa rugi yang teramatnya pada diri.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


telah beberapa tahun kami mengikutinya mereka beribadah[solat,terutamanya dalam bulan ramadhan]],bila agaknya mereka nak solat teraweh.bergitu juga kepada solat hajat dan solat dua rakaat yang lain.

apa yang kami dengar dan lihat mereka masih solat sunat dan bukannya solat teraweh,mereka solat sunat dan bukannya solat hajat,mereka solat sunat dan bukannya solat witir,mereka solat sunat dan bukannya solat mutlak.

maka,tanyakan semula kepada manusia yang mengajar;rasulullah saw,dahulunya ada menyebut sunat @ sunnah ke dalam setiap niat solat dua rakaatnya.

kalau ada peganglah pendapat itu dengan kukuh;sebaliknya kalau takde,makanya ,dari mana datangnya sebutan sunat @ sunnatan dalam niat solat dua rakaat yang tuanpuan lakukan selama ini.


"kamu buat sepertimana yang kamu lihat aku buat".itu sunnah dari rasulullah saw.[maksud darinya lebih kurang,rujuk dalam hadis yang tepatnya].

solat fardu,dilakukan sebagai menunaikan hak allah[mutlak haknya],dan solat dua rakaat pula dilakukan sebagai menunaikan hak diri atau cakap kasarnya,bagi menebus diri kepada allah diatas kurniaan allah kepada manusia sebagai tanda kesyukuran diri kepada allah.

dan kalau dibuat solat sunat,itu untuk tujuan apa? kami pun tak tahu tu. untuk dapatkan pahala ke?.itu tak betul tu,salah.kalau macam tu mana ada ikhlasnya dan bersyukurnya dalam diri dan hati, solat macam tu.

rujuk semula kepada manusia yang mengajar solat.kalau betul peganglah,dan kalau salah perbetulkanlah,dan jangan duduk diantara keduanya,betul atau salah.tak gitu kaedahnya.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


tanyakan kepada orang nasrani dan orang yahudi[kalau ada beranilah],kenapa mereka di disebut kufur dalam al quraan.[tak tanya pun boleh tahu;dalam al quraan dah menceritakan perihal mereka itu] betul ke tidak?

dalam kitab taurat dan kitab injil,telah menyebutkan dan menerangkan,siapa nabi terakhir atau nabi akhir zaman[penutup segala nabi],dan disebutkan hukum-hukumnya[atau fekah]. sebaliknya apa yang kedua kaum itu telah perbuatkan kepada kitab keduanya taurat dan injil,mereka ubah perkataan atau ayat didalam kitab itu,atau di selewengkan maksudnya atau terjemahannya,mereka ego dengan pengetahuan mereka bagi menjaga kepentingan diri,darjat,kekayaan,pangkat, bangsa mereka.[pendita mereka tahu dan faham apa sebenarnya cerita dan kisahnya].[tak perlu berdebatlah dengan mereka,biarkan aje mereka dengan alam kaedah mereka].

apakah orang islam zaman ini[terutamanya para ulama zaman ini]adakah juga mahu mengikutinya sepertimana kedua kaum itu lakukan? mengkaburkan berita dan cerita dan hukum yang telah di terangkan dengan sejelas-jelasnya kiasnya oleh rasulullah saw.buka dan rungkailah kias dari rasulullah saw itu. dan juga kias oleh para ulama fuqaha silam.