-DUA KALIMAH SAHADAH-Dimanakah sandarannya? Apakah jawapannya? Bagaimanakah huraiannya?
MESTI BUAT SEMAKAN DAN PENGESAHAN SEBELUM MENGGUNAKAN MAKLUMAT DISINI.

20201009

Kalau muallaf jadi pendakwah, kita jadi apa?

salam;

manusia islam dari bangsa lain diseluruh dunia yang baru muallafnya telah jauh meninggalkan bangsa melayu.

mereka berdakwah lalu mengislamkan manusia lain[walaupun baru beberapa hari menjadi muaallaf],maka lihatlah bagaimana mereka lakukannya,sebaliknya tidak berlaku dalam kalangan manusia bangsa melayu sekarang ini yang lebih suka beramok sesama sendiri.

mana perginya dalaman orang melayu yang mengaku bangsanya,beradab,beragama,dan berbangga dengan keberadaan ulama yang terkenal dalam kalangan mereka[wali-walinya].

kalau situasi pada orang bangsa melayu tidak berubah,
masih lagi aku adalah aku,
dan engkau adalah engkau,
makanya,tidak perlulah hendak mendabik dada dengan kemashuran zaman lampau.

al quraan serta al sunnah, hanya digunakan sebagai alat untuk mendapatkan pahala semata.dan sebagai hiasan kecantikan. lalu tugas menarik manusia kejalan yang lurus dibebankan kepada manusia bangsa lain,yang dianggap sebagai muaallaf itu. dan bangsa melayu sendiri bertolak tarik atau berdolak dalih untuk kembali kejalan yang lurus. sehinggakan suatu masa nanti bangsa yang di remehkan atau ditempelak oleh orang melayu itu akan datang menasihati atau berdakwah orang melayu agar kembali kejalan yang lurus.

pada saat ini,orang melayu sendiri yang mencoteng arang dimuka orang melayu sendiri,dan bukannya orang dari bangsa lain. dari sebab orang melayu bercakaran sensama sendiri dalam segala bidang khasnya bidang fekah adab adat sejarah bangsa sendiri.

jadinya,bila mau berenti dari sangkaan cakar mencakar dalam kalangan orang melayu? besok,lusa,tulat,tulin,atau setelah nasi menjadi bubur.

inshaallah.
11:56

https://twitter.com/ebitlew_?lang=en

21 comments:

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


muallaf;membawa maksud: berjinak-jinak atau yang mendekati[lebih kuranglah maksudnya]kalu tak betul,tolong betulkan.

berapa lama manusia yang di anggap muallaf yang sebenarnya?

kata perundangan dan orang ramai:

mengikut enakmen perundangan islam negeri-negeri; ada yang 7 tahun/ada yang 10 tahun/ada yang 5 tahun.

bermulanya seseorang memelok islam sehingga had masa enakman yang di putuskan perundangan negeri.

dan fekahnya macammana, katanya?;

dari seseorang berjinak dan berhajat sehinggalah dia mengucap dua kalimah syahadah. dan apabila dia telah mengucap dua kalimah syadah,dia bukan lagi muallaf,dia adalah islam.

hak nya adalah sama taraf dengan orang islam lain,tiada kasta atas mereka.

dan hak asnaf zakat mereka adalah seperti yang rasulullah dan para sahabat[khalifah] berikan.

akan menjadi aib,jika mereka disisihkan dan dikelaskan sebagai islam kelas kedua.

dan ingatlah;kepada pemegang amanah @ pentadbir kepada harta dan duit zakat serta baitul maal yang tidak berlaku adil terhadap asnaf[serta orang yang bersubahat dengannya turut bersekali].[dalam al quraan,telah dinyatakan hukuman yang menanti mereka.yang selayaknya mereka dihukum kerana kezaliman mereka kepada asnaf zakat serta asnaf baitul maal.

sebab tu ayat-ayat dalam al quraan tu ,jangan di lagukan[dinyanyikan];di mengajikan oleh manusia.

manusia wajib atau perlu mengaji atau mengkaji apa yang mereka bacakan dan sebutkan dari dalam al quraan tu;dan bukan disuruh mendayukan sebagai melunakkan telinga seperti syair.

simbahan air dengan simbahan pasir;tak sama rasanya.walaupun kedua-duanya simbahan juga.

inshaallah.


Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


jangan buat sesuatu propaganda yang boleh mendatangkan pro dan kontra,yang meletakkan orang melayu[masyarakatnya] menjadi serba salah;yang mana lebih kepada menyelamatkan diri sendiri,dari menyelamatkan bangsa melayu sendiri.

apabila tersepit;makanya mereka mencari masyarakat melayu bagi menyelamatkan mereka;dan apabila mereka telah terlepas dari dikejar oleh bayang-bayang mereka sendiri,seperti dikejar hantu;mereka tak pedulikan pun masyarakat melayu yang telah membantu mereka.

mereka bersedawa sendirian dan ketawa dalam hati;dan kerapkali masyarkat melayu tertipu dengan lakonan mereka.

agak-agaknya lah bial lah masanya masyarakat melayu boleh berenti dari menipu diri sendiri. yang mengaku diri mereka islam melayu.dan al quraan serta al sunnah ditangan mereka.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


tak ada ilmu yang datang,kalau setakat mendengar aje.[termasuklah melihat].

ilmu akan menjadi milik pemilik apabila ilmu yang didenganr dan dilihat,disahkan dengan pemegang amanah.

kemungkinan besar yang datang tu adalah dugaan,untuk melihat adakah orang yang berkata dia berilmu,benar-benar yakin dengan sahih akan ilmu yang ada dalam dirinya,dari apa yang telah di bekalkan kali pertama perjanjian manusia dan allah dahulu itu.[sama atau berlainan].

mereka berkata;orang tua-tua dah tak ada; pemegang amanah silih bertukar ganti pada setiap mana zaman;tugas nya adalah mencari mereka dan mengesahkan ilmu yang ada pada diri dengan mereka itu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


maklumat terbaru dalam susunan keturunan yang terlepas pandang:

zainal abidin [ayah tok shahbudin berhala gantang];

dahulunya seorang pewaris meletakkan susunan bergini;

zainal abidin bin kamaruzaman.

makanya; susunanya sebenar;

kamarulzaman itu adalah adik beradik zainal abidin bukan ayah.

namanya wan kamurulzaman,adik beradik seayah dengan zainal abidin[ibu terengganu][anak bini ketiga tok merah].
[dalam susunan jalur-jalur waris keturunan tok merah].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


pokok kuining dan pokok macang;tak sama;[bau tak sama,rasa tak sama[kalu dilihat dari jauh].

bergitu jugalah denagn: dugaan dan kifarah;walaupun ianya nampak sama dan lebih kurang.[jangan dilihat dengan sebelah mata]

sebab tu lah disebut: kuman seberang laut boleh nampak,gajah depan mata tak
boleh lihat atau tak nampak.[serupalah dengan cempedak dengan nangka],[lada kecik dan lada besar,sama ke pedasnya]

sebab tu dalam bab amar makruf nahi mungkar;wajib tahu dan faham;jangan sampai tersilap.

akan jadi redho dan tawakal bodo semata.

seperti burung puchong minta dengan nabi sulaiman.
[berhajat minta dapat makan;tujuh kali sehari,yang diminat@disebut permintaannya kepada nabi sulaiman; tujuh hari sekali].

kebanyakan orang melayu zaman ni;lebih kurang dah jadi macam kias burung bangau tulah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.

kiasnya: tanah bermukah.

hukuman keatas mereka dah lama selesai.kenapa yang tiada seorangpun yang boleh melepaskan mereka dari hukuman yang telah selesai,dari kalangan waris keluarga mereka ni.

ini adalah kisah sejarah yang mengaibkan,sehingga sejarah mereka di suruk sebergitu rupa,sampai tiada dalam catatan sejarah orang melayu[tanah melayu].

apa yang kami jumpa adalah kiasnya yang tercatat didalam kitab hikayat 1001 malam,yang kejadiannya berlaku di tanah arab.

apa yang pawang/imam keluarga buat sebagai pemegang amanah keluarga. makan tidur je ke?

mana perginya:

amir kawasan/penghulu kawasan; yang sepatutnya menyemak urusan-urusan di bawah jagaan mereka.

tidak menyelasaikan dan tidak menghuraikan urusan amar makruf nahi mungkar yang terletak dibawah jagaan mereka.

ingat sikit; setakat membaca dan khatam al quraan 10 kali setahun tu;tidak
akan melepaskan urusan fekah yang sebenar.

tuanpuan akan di tanya oleh allah dengan tanggungjawab sebenar.dan bukan setakat ujian semata-mata.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


urusannya kepada kias tanah bermukah,siap pulih lengkap sempurna;dari izin allah.inshaallah.

sejarahnya kejadian aib mereka itu di tutup disimpan,dan tidak di tercatat sebagai sejarah pengajaran;maaf. bagi melindungi mereka dan keluarganya mereka dari terhina oleh masa dan zaman yang terkemudian.sekarang ini.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


makanya; pada setiap manusia akan ada kesalahan dan salahlaku,yang membabitkan dirinya sendiri atau keluarganya atau orang lain sekelilingnya[subahat].

dan keperluan yang tersebut itulah amat penting bagi penyelesaiannya;

amal

sedekah

anak yang soleh


dilunaskan semasa masih hidup.

dilunaskan semasa mati.

dilunaskan setelah hukuman selesai.


ditebus salah laku itu atau dimaafkan.

ianya dibuat oleh diri sendiri

dibuat oleh anak-anak[salah seorang sudah mencukupi,dari kalangan lelaki atau perempuan,sama saja].

dibuat oleh ketua/pawang/imam keluarga.

dibuat oleh penghulu/amir kawasan/negeri.

atau dibuat oleh orang yang tahu dan faham akan duduk perkara urusan fekah/adat/adab dalam ilmunya yang tersebut.[jika tiada manusia lain yang mengerti];dan ini yang disebutkan sebagai urusan kifayah ain.[makanya;dilakukannya urusan, siap pulih lengkap sempurna.bagi menyempurnakan urusan kifayah ain manusia lain dan dirinya bersekali].

makanya; keperluan;mengenal diri sendiri dan mengenal allah, adalah menjadi wajib,dan tidak hanya berada pada kedudukan syariat/tarikat/hakikat/makrifat.sebab masih ada kedudukan yang lain dari kedudukan yang empat itu. pada kedudukan tahu dan faham [tidak melanggar hukum serta tidak ingkar,dan mengerti dengan apa yang diperbuatkan].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


tiada suatu perkara atau urusan atau nama atau sejarah dari perihal dunia serta alam[yang ghaib serta yang nyata][akan asal serta kejadiannya];melainkan semuanya tertulis dan tercatat beritanya dalam al quraan serta al sunnah.[tiada apa yang tertinggal,semuanya tercatat didalamnya kedua].

dari kejadian alam,darikejadian manusia,dari kejadian dainasor,dari kejadian makhluk lain,dan termasuklah dari perihal kejadian huruf nya sendiri, kejadian benar dan salah.semuanya ada tercatat dengan tertil,tertip kiasnya kilaf.

yang memporakperandakan tertil dan tertipnya,adalah manusia sendiri. walaupun ditegur dan dikifarah,tetapi masih tetap dengan perangai memporakperandakan diri sendiri.

manusia datang dan manusia pergi;keadaan itu tetap berulang sehingga ke suatu masa yang telah ditetapkan[seperti yang tercatat dalam al quraan].

masanya untuk kembali dan kekal, selepas diberikan peluang dan ruang untuk manusia telah tamat.
[digunakan dengan berhekmah atau disalahgunakan peluang dan ruang yang diberi].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


boleh dikatakan mejoriti,orang melayu menipu diri sendiri.
bila lah agak-agaknya tuanpuan nak berenti dari menipu diri sendiri?

dan menyuruk dibelakang sebutan inshaallah.
tak perlulah tuanpuan nak napikan;kami pun dulunya kanak-kanak,dulupun kami belia;dulupun kami muda;sebaliknya beransur-ansurlah.

orangtua kata;sekilas ikan di air,tahu jantan betinanya.[kepada orang yang tahu],dan mereka hanya mengerlingkan mata mereka sahaja dan buat-buat tak nampak;untuk melihat adakah orang melayu zaman ini berubah atau tidaknya perangai buruk mereka itu.

kebanyakan mereka tak tahu berenang,dan mencuba untuk menjadi seluang;rupanya hanyut dibawa arus dan lemas dikuala,dan menjadi[ jadi apa..]

pergilah tengok sendiri, jadi apa dikuala sungai sebelum sampai kelaut.[ke ada yang tak belajar giogarfi dan sains][sejarah dah sah ramai yang tak minat untuk dipelajari,sebab tu dalam spm,sejarah jadi matapelajaran kelas kedua pilihan kedua dalam spm].

matematik dan sains tu duduknya dalam sejarah[termasuklah giogarfi],kalau tak ada sejarah,tak ke ada matematik dan sains.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


malas bermaksud tiada hajat untuk melakukan sesuatu.[telah dibentangkan dahulu].

bila tak beminat atau menganggap temeh dalam bab sejarah,terutamanya yang dalam al quraan serta al sunnah,makanya disebutkan orang itu adalah malas dan pemalas;sifat itu memang tebal dalam masyarakat orang melayu zaman ini.

dari sebab sifat kemalasan itulah yang menyababkan orang melayu hilang punca jati diri mereka,yang dilebihkan sekarang adalah sifat mengenyangkan perut sendiri.

sifat mengenyangkan perut,itu bukan sifat melayu,itu sifat kurang ajar yang diterapkan dalam budaya masyarakat orang melayu.[kurang ajar itu adalah kurang belajar atau tak mahu belajar atau kurang pelajaran dalam bab fekah/adat/adab].

itulah sebabnya melayu zaman sekarang dikatakan malas;malas belajar sejarah/malas belajar dan mengkaji al quraan serta al sunnah,yang mereka tahu dan nak tahu aje yang mereka ambik dengar,bukan belajar dari nya.

makanya; mereka belajar mengaji tak pernah habis dan hanya khatam baca aje.dan hanya pandai tiru menyebut aje; belajar iqra.iqra tu bermaksud baca.

bacalah yang sebenar baca;dan jangan pandai baca tulisan dalam bab mengumpat aje dan baca hal fitnah aje.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

tahu dan faham.


takut maknanya sama denagan malas.

contoh; takut nak ke sungai sebab ada buaya;cuba cakap,tak nak mandi atau malas mandi.kan ke senang.

buaya pulok jadi mangsa fitnah kepada malas dan takut diri sendiri.

contoh;malas nak fikir pasal jin sebab takut.
[jin dalam muqadam,berani sebut;nak fikir pasal jin takut dan malas...!!!???]

serupalah dengan,bila bercakap; takut atau malas nak fikir. memang dah tiada niat dan hajat dalam diri. berperasangka dan was-was sepanjang hidup hayatlah diri tu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

tahu dan faham.


sungguh memalukan dan kurang ajar;apabila dipergunakan yang ghaib bagi membantunya yang nyata dari kalangan orang melayu,bagi mendapatkan pengecualian dan pelepasan hukuman yang sedang mereka terima.[sedang menjalani hukuman].

sedangkan mereka itu tiada hajat dan tiada niat pun untuk bertaubat dari perbuatan mereka yang mungkar dan mengaibkan diri mereka sendiri.

ingat sikit,kepada yang ghaib dan yang nyata; tuanpuan tetap dihukum mengikut jadual yang telah ditetapkan sejak azali.

tiada pemotongan hukuman,dan tiada pengngecualian hukuman. seperti mana yang disebutkan dalam al quraan.

walau sebesar zarah sekalipun [baik/buruk perbuatan kelakuan],tetap dibalas dan dihukum setimpal dan seadilnya atas setiap perbuatan.baik dibalas baik[pahala]/buruk dihukum buruk[dosa].

kalau nak minta tolong;siapkan atau selesaikan hukuman yang dikenakan/yang sedang dijalani dan taubat dahulu,barulah mohon pertolongan.[jangan jadi orang yang celaka dalam kalangan manusia dan makhluk lain].

menjadi tidak adil kepada manusia dan makhluk lain,jika seseorang dari kalangan manusia dan makhluk lain[nyata dan ghaib] diberikan pelepasan sebelum tamat hukumannya.[zalimlah namanya tu].zalim kepada manusia dan makhluk lain.

tak sekolah punya orang.[harap ke ilmu je tinggi,tapi bebal]

salahguna ilmu lah namanya tu.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

tahu dan faham.


sebab itulah,dalam ilmu kitab saito[agama orang di jepun,ada hukuman bunuh diri].

tahu ke sebabnya.?

sebabnya;seperti mana yang terjadi,bagi melepaskan malunya maruah diri dan keluarga dari kelakuan atau salahlaku aib dan mungkar.dan menutup malu diri dan keluarga.

itu sebablah orang jepun sopan didepan orang yang ramai,mereka tidak akan merosakkan sopan mereka dikhalayah ramai.

sebaliknya orang melayu,yang berkata mereka orang yang bangsa bersopan santun,kalau orang melayu zaman ni;dalam dan ditengah khalayak ramai pun mereka buat kurang ajar dan buat maksiat.mengaibkan diri sendiri dan keluarga mereka dalam sadar.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


bodoh bermaksud tak keheruan kelakuan@perangai atau berserabut atau kelam-kabut atau bercelaru.[akan fikiran dan akal]

dalam kalangan orang melayu zaman ni;tuanpuan boleh lihat sendiri,siapa yang seperti yang disebut itu.[kami tidak akan menyebut akan nya].

mereka kebanyakannya cerdik dan pandai dan bijak;sebaliknya ada ego dan tamak dalam hati mereka.

sebab itulah mereka bersekongkol diantara satu dengan yang lain,dalam hal-hal bodoh.

hanya bercakap;kita kena kembali kepada al quraan dan sunnah,sedangkan mereka sendiri tak keheruan diri,dan mereka sendiri pun tak tahu nak kembali kepada al quraan tu macammana.

kalu mereka-mereka pun tak tahu;apatah lagi masyarakat awam melayu,lagi lah kelam kelibut.

makanya; mereka dan masyarakat menjurus kepada membuat pro-kontra memasing,hujung pangkal,tak ketahuan.[hati menjadi berbalam balam][kelabu asap lah].

itu yang orang ramai selalu sebutkan; cerdik tak boleh diikut,bodoh tak boleh diajar.

kalu ramai sangatlah orang melayu yang semacam tu dalam malaysia ni,perokperanda jadinya nagara.

Anonymous said...

salam;

tahu dan faham.

bodoh bukan bermaksud buta huruf;


contoh;kita gunakan sandaran kias cerita filem p ramlee:ibu mertuaku dan nujum pak belalang.

ibu mertuaku:[contoh 1]

semasa dikawasan perkuburan; ibu mertua sebut;dengan menunjukkan kubur orang lain,lalu berkata;menangis konon.

waris kepada simat;[......]tak yah disebut diolognya.

kasim selamat;bangun lalu berkata;tidakkah lebih baik engkau menjadi haiwan.

nujum pak belalang;[contoh 2]

di dalam gua bukit tunggal.

pak belalang; badan oh badan,nyawa oh nyawa; besok engkau akan bercerai dipancung oleh sultan.

perompak;ampun tok,ampunkan kami.

yang lainnya.baca sendirlan diolognya.


bodoh macam lembu; kalulah lembu itu boleh berkata-kata,dah tentu lembu itu akan katakan kapada manusia:

sebab aku ini haiwan,tidak mengapa aku di panggil bodoh;sebaliknya engkau itu manusia yang dihadiahkan akal oleh allah.mengapa menjadikan diri sendiri bodoh[tidak mengunakan akal].

daging dan bahagian lain aku,boleh digunakan dan berfaedah kepada manusia;sebaliknya manusia;........???[jawab sendiri lah].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


lembu;dalam al quraan disebut sebagai al baqarah[lembu betina],dan bukannya sapi betina.

apabila disebutkan sapi;itu bermaksud lembu jantan[tidak perlu ditambah sebutan jantan atau betina].[kalu tak caya,gi tanyakan kepada orang india,sapi tu apa,dan lembu betina disebut apa?].

al baqarah sebagai nama surah kedua dalam al quraan. apa ke ceritanya?.

mulanya al fatihah.[induk surah] tup-tup,surah kedua;nama lembu betina. mana ceritanya pasal manusia?,kenapa pulok cerita manusia duduk dalam surah selepas surah lembu betina.???.

sebab itu;dalam azan disebut mari bersolat dan mari menuju kejayaan.sebaliknya masing-masing diri hanya nak menyebut aje tak nak membaca.

stady lah sikit....[orang kelantan kata;gi ngaji].

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

tahu dan faham.

kalu kata beradab,tapi tak belajar ilmu adab;boleh ke kata bangsa beradab.

kalu kata beradat, tapi tak belajar ilmu adat; boleh ke kata diri beradat.

kalu kata beriman,tapi tak tahu dan tak faham fekah; boleh ke kata berilmu.

adab/adat/fekah serta ilmunya sejarah ada dalam al quraan serta al sunnah.

nabi muhammad dah berikan pertunjuk 1400 tahu dahulu. apa ke cerita tuanpuan.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;

tahu dan faham.

orang dahulu;masa perang semuanya pergi berperang[lelaki perempuan],yang tinggal hanyalah,mereka-mereka yang diarah menjaga kampung orang tua,kanak-kanak dan perempuan yang menjaga anak-anak.

mereka ada tugas memasing di medan perang atau di kampung halaman,yang wajib mereka laksanakan.

dan apabila mereka balik dari medan perang,mereka menjadi masyarakat ;menjadi petani,menjadi nelayan,menjadi tukang,berniaga;walaupun dalam kalangan mereka yang kembali dari medan perang itu adalah yang kembalinya ,hanyalah jasadnya sahaja dan tidak kembali lagi.

itu orang melayu zaman dahulu;sebaliknya orang melayu zaman ini;lebih sudu dari senduk, 25 jam sibuk memanjang,kononlah mereka itu pahlawan terbilang. dan orang lain tidak ada tanggungjawab.[pahlawan untuk kaya dan mewah sehingga lupa akan tanggungjawab sebenar melayu kepada melayu].

dan ada pulok dalam kalangan orang melayu zaman ini yang menempelak orang melayu zaman yang silam,kononnya,mereka yang menyebabkan...miskin/terjajah.

dan ada juga yang menempelak orang luar,sebagai ....;tuanpuan kena baca sejarahnya yang sebenar,dan jangan melulu dengan fitnah dan perasangka.

berita yang silam itu adalah sebagai pedoman,agar kita tidak menjerumuskan diri kita semula dengan kesalahan yang silam itu,sebaliknya orang melayu zaman ini,dilihat semakin mendekati untuk menjerumuskan diri menuruti salahlaku orang melayu zaman silam.[melayu yang melakukan salahlaku/ingkar].

kelakuan yang baik diketepikan,dan kelakuan yang buruk semakin bersemi dalam jiwa orang melayu;sebabnya tak minat atau tak ada mood nak belajar sejarah.

inshaallah.

Anonymous said...

salam;


utk makluman:

urusan sang kelembai;ditutup,dari izin allah inshaallah.siap pulih lengkap sempurna.inshaallah.


inshaallah.

Anonymous said...

salam;


tahu dan faham.


ada dalam kalangan manusia melayu yang mengatakan;mempunyai ilmu yang,kalu orang sakti sekalipun tidak dapat mencuri atau menumpaskan ilmu milik mereka.

kami tiada masalah dengan ungkapan sebergitu;sebaliknya,apa yang hendak kami pertikaikan adalah:

dengan ketinggian ilmu mereka sehingga tidak dapat di tumpaskan oleh orang yang yang sakti sekalipun,macammana pulok;mereka tak dapat menumpaskan vairus korona yang sedang bermaharajalela sekarang ni.

ada pelek lah. mereka tu.

penyakit yang remeh pun mereka tak dapat tumpaskan,macammana mereka kata ilmu mereka lebih tinggi dari ilmu orang sakti.???.

kencing manis;mereka tak dapat tumpaskan.
kanser;mereka tak dapat tumpaskan.
darah tinggi;mereka tak dapat tumpaskan.
gaud pun mereka tak dapat tumpaskan.
sakit gigi pun;mereka belum tentu dapat tumpaskan.

betul ke tidak, mereka-mereka tu.

inshaallah.