-DUA KALIMAH SAHADAH-Dimanakah sandarannya? Apakah jawapannya? Bagaimanakah huraiannya?
MESTI BUAT SEMAKAN DAN PENGESAHAN SEBELUM MENGGUNAKAN MAKLUMAT DISINI.

20180817

Pending Maharaja Perba Jelai

Just nak bertanya 
kepada semua, 

adakah benar 
kewujudan pending 
maharaja perba jelai 

melambangkan 

jalur pemerintah 
sekarang..

oleh:
Tak Ada Nama

Pada:
8/16/18

Rujukan:
[ Klik ]

17 comments:

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].

kita berkisah sikit dalam bab fekah lah.

nabi muhammad saw tu nabi serta rasul kepada seluruh manusia sera alam,serta penghulu kepada seluruh nabi dan rasul. dan dia ada al quraan dan al sunnah.
makanya zaman sekarang ni mana dia anak cucu dia yang memerintah.dan menjadi ketua dengan adil kepada manusia yang lain.

makanya bergitu jugalah kepada pending itu. pending itu hanya menunjukkan akan siapa yang empunyanya yang sebenar,dan kalau tak tahu atau tak dapat menyusun sanad waris keturunan keluarga dari yang asal pemilik pending sehingga jalur-jalur pecahan sanad keturunan keluarga,maka tak berguna pending itu kepada sesiapapun.[padanya ada sejarah keluarga,dan bukannya kuasa menjadi pemerintah].

dari sebab pending itu,diperebutkan,dan dipertikaikan,dan membawa kepada pepecahan keluarga,serta perkelahian sesama sendiri dalam keluarga.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].

maka diberikan kata laluan atau kunci kepada atau untuk kembali kepada urusan fekah,adat,adab serta ilmu kepadanya manusia itu,yang ditinggalkan olen moyang mereka dan ahli nya atau ulama nya yang telah lepas kepada cucu cicit nya mereka sekarang pada zaman ini. agar-agar dibuka,dihurai serta mendapat berita yang benar dari gigih usaha manusia zaman kemudian ini dalam menghurai atau menterjemah akan kias,kilaf,kata kunci laluan yang di tinggalkan sebagai pusaka sepeninggalan dari mereka.tidak kiralah dalam bentuk apa-apa sekalipun.

maka terjemahkanlah apa peninggalan yang mereka berikan itu. terutamanya serta wajib sekalinya adalah al quraan serta al sunnah[al hadis].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[ini bukan lagi jawapan bagi soalan pending perba jelai:ini kias yang lain,bagi huraian kias].

harimau bintang atau harimau dahan masjid qubah masjid jumaah.
maka ditanah melayunya kias ini disandarkan kepada?



Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


bini tok gajah yang ketiga adalah anak toku paloh,dan anak perempuan tok gajah berkhawin dengan tengku ali terengganu[yang telibat dalam perang saudara pahang,dan cucu perempuan tok gajah berkhawin dengan haji semaon.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


namanya yusuff pattni,adik beradik tun teja,dan pupunya bernama gelaran tok kadok.
makanya nama kedua ayah mereka itu kami simpan,huraikanlah.warisan keatas dan kebawahnya.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[adab]


warisnya datang mengadu[bagi pihak],yang kawasan rumahnya dicemari.makanya tidak dibuat orang tandas dalam kawasan perkuburan.[sungguh tidak sopan perbuatan yang sebergitu]

mana-mana yang telah terbuat atau terbina akan tandas itu dalam kawasan perkuburan,sila bongkar dan keluarkan tandas itu dari kawasan perkuburan.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


ada satu sirah atau cerita,pada zaman rasulullah saw dahulu.[kisahnya terjadi sebelum perang sifin];

kisah pertama: suatu hari datang seorang arab berjumpa dengan rasulullah,untuk menjemput rasulullah mengimamkan solat di masjid yang baru yang mereka bina bagi jemaah kariah kawasan mereka.[orang sekarang kata,merasmikan masjid baru].

lalu rasulullah menghantar seorang sahabatnya untuk mengimamkan mereka,bagi mengantikan tempatnya kerana rasulullah tidak dapat pergi.

kisah kedua: dan tengka tidak beberapa lama selepas dari itu, datang pula seorang lagi arab berjumpa dengan rasulullah saw,dengan hajat yang sama,menjemput rasulullah mengimamkan solat di masjid yang baru yang mereka bina dikawasan mereka ditempat yang sama.[lebih cantik dari yang pertama].

lalu rasulullah menghantar tiga orang sahabatnya kesana,tetapi bukan untuk mengimamkan solat, sebaliknya meruntohkan bagunan masjid yang baru[yang kedua] itu.

maka sebabnya: renungkan ianya sebagai perbandingan kezaman kita sekarang ini.[kami hanya bercerita kiasnya,dan tuanpuan sendirilah yang menghuraikannya].

moga-moga ada pengajaran serta petunjuk yang berguna dari kisah itu.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


makanya,ada orang bertanya kepada kami:

soalan:adakah salah atau mencuri namanya,kalau pergi haji,tiga empat kali kepada orang biasa.[bukan kepada pembawa jemaah haji atau ketua rombongan].

jawapan:tak salah dan tak dituduh mencuri sebagai namanya,sebaliknya mereka yang melakukan sebergitu disebutkan sebagai orang yang tak cerdik atau aib kelakuannya.[dimalaysia sekarang ini naik haji adalah mengikut kota yang di persetujui diantara kerajaan dengan kerajaan,dan jika dari sebab mereka mereka itu berbuat perkata yang aib itu,maka kesempatan orang yang lain untuk menunaikan haji tertangguh atau terbatal][kalau dia menggunakan kota
kedua,ketiga keempat melalui lembaga tabung haji][dan kalau mereka banyak duit dan menggunakan muasasah lain dari tabung haji,itu hak dia,nak pergi 10 kali atau bilang tahun pun takpe,sebaliknya dia kena ingat,visa haji untuk sesebuah negara telah ditetapkan oleh kerajaan yang bertanggung jawab[arab saudi].[maka mereka menidakkan hak orang yang lain,melainkan diberi izin oleh pihak.....,itupun masih disebutkan sebagai menyekat hak orang yang lain.

buka dan rujuklah semula bab adab dalam mana-mana kitab. jangan sampai disebutkan oleh orang yang ramai harapkan kepiah je atas kepada,santunnya tiada.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


disebelah pekan pahang,ada sebuah kubur yang tanda namanya tersalah di lebelkan;

kubur perempuan di berikan nama lelaki,kami tidak faham dengan kaedah mereka melebelkan dan mengesahkan kubur lama.

nisan kubur itu menunjukkan ianya adalah kepunyaan seorang perempuan.makanya sebab itu batu nisan tidak di balut atau dibungkus kemas dengan kain pada kedua belah kepala dan kaki. ataupun bertujuan memperlindungkan hak siapa sebenarnya empunya kubur dari pengetahuan orang yang ramai.

semasa kami membuat tahlil dan memberi salam hormat kepada empunya tuan rumah[kubur] itu, yang menjawabkan salamnya kepada kami, adalah seorang perempuan,dan bukannya penama yang tercatat pada dinding cantik kubur itu.[cacatan nama seorang lelaki].


bergitu juga kubur dikawasan temerloh bentong[ditengah diantara keduanya].
semasa kami bertahlil dan memberi salam hormat akan nya mereka [perempuan tiga beradik],sebaliknya yang datang menyambut salam kami adalah lelaki.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


soalan:maka ada orang bertanya kepada kami;tentang negeri melaka dan pewaris rajanya.[negeri melaka yang sekarang].

jawapan:makanya kami sebutkan bergini;

negeri melaka yang sekarang ini,itu adalah dahulunya kota melaka atau pun juga disebutkan pelabuhan kota melaka,dan kota melaka memang pun tidak ada raja atau sultan, tak pakai raja sebagai ketuanya,kota melaka hanya di jaga oleh shah bandar atau lain namanya ketua bendahari atau penghulu pelabuhan.dan istana kota melaka yang di sebut orang terbakar itu adalah istana atau rumah singgah atau rumah hinggap ketua dan raja-raja sebelum berlayar,dan yang baru sampai mendarah sebelum bergerak semula.[rumah tamu lah].[serupalah dengan bangunan bunga raya yang ada di klia tu*lapangan terbang ataupun dekat pelabuhan kelang tu dahulu*sekarang ada lagi ke tidak, tak tahulah].

yang ada raja dan sultan adalah empayer kerajaan melaka[duduk mereka di istana pemerintah[lain tempatnya]. dan warisnyam sultan melaka memang ada dan ramai sangat* merata dalam malaysia ni]. dan kami ada berjumpa dan menemu duga beberapa dari kalangan pewaris sultan melaka ini.dan kami senyapkan aje pertemuan itu,bagi mengelakkan menjadi perebutan tuntutan,yang boleh membawa petaka kepada malaysia.[kacau bilau dibuatnya nanti atau mengganggu keselamatan negara].

ramai dari warisnya hanya mengaku sebagai pewaris sultan melaka,sebaliknya apabila di tanya dan di temuduga oleh pihak kami;mereka tidak dapat menjawab soalan yang di ajukan kepada mereka itu,mereka hanya memberi alasan dan atau bukti mereka ada memegang atau menyimpan peralatan diraja atau keris raja atau teremba atau barangan yang kesabitannya kepada sultan raja melaka, sebaliknya sejarah dan sanad susunan keturunan;dalam adab,adat,fekah serta ilmunya kepada melaka tak terjawab oleh mereka.apa yang selalunya mereka sebutkan adalah saya rasa-rasanya,saya agak-agakkan bergitu dan bergini.tidak ada yang terjawab dengan tepat akan soalan yang diajukan.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


manusia merenung teramat jauh[kata orang lah],sebaliknya usahanya mereka itu tak sampai sejengkal,hanya didepan matanya sahaja.

bak kata orang zaman ini; laju bunyi dari kereta atau motor,[bunyi kenderaannya telah sampai sejauh 2 ke 3 kilometer,kenderaannya tak bergerak,masih di depan mata].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


ada pewaris bertanyakan kepada kami,bergini soalannya;[ada persatuan ke?:tak buat persatuan ke?:buat lah satu perjumpaan keluarga.].

dan jawapannya: memang takde dan tak digalakkan menubuhkan persatuan seperti yang terfikir oleh mereka-mereka itu.oleh kerana pewaris-pewaris yang ada sekarang ini terlalu ramai yang tak tahu hujung pangkal,yang akan boleh membawa porak peranda atau kekacaun satu malaysia.

yang itu kata dia lebih kanan,dan yang ini kata dia lebih kanan,sebaliknya susunan sebenar,mereka tak dapat susun.cuma bertekak aje,buat perabih beras je.maka tututan tak akan habis-habis. ia akan lebih banyak menyusahkan serta keburukan ,dari kebaikan.

maka bab perjumpaan keluarga pulak;tak adagahnya membuat perjumpaan keluarga seperti yang mereka fikirkan itu.belanjanya besar sangat,dan tempatnya akan jadi perebutan.

cukuplah lawatan berjumpa waris atau berziarah sesama waris,bertemu wajah dari masa kesemasa,dan melawat orang tua dirumah mereka,itu rasanya lebih afdal dan lebih mesra alam.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepad;[ ].


pihak kami pernah dan ada bertanyakan kepada pertugas@pemegang amanah;[dari beberapa kumpulan].

soalannya dari pihak kami: inilah dia orangnya yang dicari selama ini.

maka jawapan darinya: dah tegur dah,banyak kali,dia buat tak kisahpun dan tak pedulipun.

makanya, biarkan aje mereka itu dengan tak peduli mereka dan tak kisah mereka itu,sehingga kepada masa yang telah di beritakan seperti dalam al quraan itu.[tahulah mereka akan tinggi rendahnya langit itu].

maka,pertugas@pemegang amanah itu telah menjalankan tugas urusannya,menegur dan mengigatkan pertugas yang lain dibawah jagaannya.

dan ada juga dikalangan pertugas dan pemegang amanah: lain yang diarahkan,lain yang dilakukan.[yang menyebabkan kumpulan mereka menjadi porak peranda dan lintang pukang].

dan ada juga dikalangan pertugas dan pelapis: yang cuba merampas tugas pemegang amanah[menjalankan tugas tanpa kebenaran]. sebab mereka beranggapan ilmu yang diberikan kepada mereka oleh allah itu hak milik mutlak mereka seorang.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


makanya, belajarlah dan cermatlah dalam ilmu syariat,dan jangan pulak pergi belajar dan gembalakan ilmu perang.[ilmu syariat yang disalah gunakan atau ilmu syariat yang belajar tak lengkap,tak habis,tak sempurna, yang digunakan untuk perang].[porak peranda diri sendiri dan orang lain].
[akan terjadilah;langit tak terima,dan bumi tak terima,ilmu dan amalan yang sebergitu itu].

nak berperang dengan siapa?,musuh allah?, siapa musuh allah?,kalau diri sendiri pun tak dikenali,macammana boleh kenal musuh allah.

kenal diri dulu,kenal allah dulu,kenal rasulullah dulu,kenal adam dulu,kenal hawa dulu,dan barulah kenal atau barulah dapat mengenali siapa atau apa yang disebutkan sebagai musuh allah tu.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


bertahlil ataupun berzikir;bagus dan [orang sekarang cakap]cantiklah tu;untuk diri dan untuk arwah-arwah.

sebaliknya perlu ingat tahlil dan zikir itu adalah menyebut nama-nama allah,dan kalau dah main hentak keromok je,tak kira betul salahnya sebut.itu celaka yang dicari,bukannya rahmat atau pahala.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


amaran dan pertunjuk serta pembetulan seiring di turunkan oleh allah pada setiap kali manusia akan dan sedang dan telah membuat salah laku diatas muka bumi ini. makanya,tengka beberapa waktu dari nya amaran itu, manusia mengulagi salah laku yang sama itu semula,dan segelintir sahaja yang terlepas dalam satu-satu waktu dari kalangan manusia dari kifarah bala yang allah hantar.

sejarah dan mitos lama itu telah menunjukkan akan kejadian hukuman pembalasan itu sebagai pengajaran,dan dengan pembalasan itu bersekali pemulihan diturunkan oleh allah,tanpa manusia menyedari akannya.

lihat semula akan bab amar makruf nahi mungkar dalam al quraan.siapa yang dikenakan kifarah,siapa yang terlepas dari kifarah,apa kejadian hukuman,sejarahnya,mitosnya,kiasnya,dan serta ulangan kejadiannya berulang-ulang selagi manusia tidak beringat dan masih melakukan salah laku dengan sengaja atau tidak sengaja,itu sama sahaja salahnya. cuma hukumannya berat atau ringan yang dikenakan dalam situasi taubat atau tidak bertaubat.[insaf atau lalai].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


maksud kepada atau perlambangan kepada;

amar makrof nahi mungkar dengan kiasnya kepada: raja adil raja disembah raja zalim raja disanggah.

bermaksud: ketua yang adil,wajib dihormati,dan ketua yang zalim kepada dirinya sendiri serta orang ramai,wajib di tegur. mengikut kaedah dari dalam al quraan serta al sunnah.

di hormati dengan berhekmah.

di tegur dengan berhekmah juga.

ada adab,dan adatnya,tak boleh berpatah arang atau menconteng arang.

alangkan rasulullah sendiri ada ditegur oleh para sahabatnya sendiri.[baca serta semak sejarah zaman rasulullah dan sahabat].

dan jikalau tidak terlaku oleh pemegang amanah dan pertugas lain,maka urusan menegur serta pembetulan keatas mereka diserahkan kembali kepada allah.

dan juga kepada manusia yang lain yang ramai.[sama sahaja kaedah dan peraturannya. inshaallah.