-DUA KALIMAH SAHADAH-Dimanakah sandarannya? Apakah jawapannya? Bagaimanakah huraiannya?
MESTI BUAT SEMAKAN DAN PENGESAHAN SEBELUM MENGGUNAKAN MAKLUMAT DISINI.

20180906

SIAPAKAH TUN TEJA (3)

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].

moleklah, kalau dapat belaka.tapi rasa-rasanya susunan itu orang lain yang buat,dan bukan.[ ]. sebab sumbernya dari geni.com.

[kami tak kata salah dan tak kata betul],maka pada setiap urusan perkaranya, ada akan pemegang amanahnya pada setiap negeri dan pada setiap keluarga* ketua keluarga].

dan kami tidak akan mengeluarkan kenyataan jika tidak ada kebenaran dari pemegang amanah keluarga mereka yang di susun itu.

kami menjejak dan mencari disetiap penjuru tempat,dan bersandarkan kata kunci yang di berikan kepada kami sebagai kias lembangan ,dan termasuk kias dalam al quraan dan al sunnah.adakah benar berketepatan antara sejarah,mitos dengan ayat al quraan serta al sunnah. jika benar barulah kami mohon disahkan akan jawapan pada setiap jawapan dan urusan dan susunan dan serta salasilahnya. kalau tak tepat,kami akan diamkan dahulu sehingga diberikan kebanaran.

13:34 

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].
[sapie bin abd kadir;masjid tanah,melaka?].
[nak bakai boleh;tak nak pakai pun boleh,
ikut suka hati,
nak percaya atau tidaknya benda cerita kat bawah ni].
[tak suruh percayakan pun].

zaman melaka:
sultan mahmud melaka anak sultan alauddin melaka,
cucu tiri sultan mansor syah melaka.

tun fatimah binti tun perpatih putih
[adik beradik tun perak,bendehara melaka],
bini sultan muzafar syah melaka,
dan dilepaskan oleh sultan untuk menyelamatkan negeri melaka,
berkhawin dengan bapa saudara sultan muzafar syah,
bendahara tun mutahir.
[bendahara melaka sebelum sebelum tun perak].

tun fatimah yang ini adalah pangkat nenek saudara kepada tun teja.
dan tun teja binti muhammad[bendahara mamat dipahang]
yang ini adalah bini sultan mahmud melaka.

pada masa itu sultan atau raja dipahang adalah sultan@raja ahmad,
adik kepada bendahara mamat,
bapa saudara benar tun teja.


tun fatimah atau puteri badariah pulak,
orang yang berlainan dari tun fatimah kakak tun perak[zamannya tak samalah]

zaman sultan mahmud mangkat dijulang:

tun teja atau cik teja yang ini bini sultan mahmud mangkat dijulang,
dan dia adalah berpangkat nenek kepada sultan abd ghafur muhidin syah.

zaman bendahara:

tun fatimah binti tun ali @bendahara ali pahang ini,
pangkat cucu atau cicit kepada tun teja@cik teja tu,
dan dia adalah emak saudara benar kepada wan ahmad
[tun fatimah dengan emak wan ahmad dan dengan emak tun mutahir bendahara pahang tu adik beradik satu ayah berlainan emak].

nama mereka itu sama tetapi zaman yang berlainan
[sorang hidup dan sorang lagi mati.
mereka tak sempat jumpa atau bertemu wajahpun.

tun ali bendahara pahang bin sultan ahmad kuala pahang,
dan abangnya habib abd majid padang saujana bin sultan ahmad kuala pahang.

18:38

salam, tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].

yang dipertuan pahang,
sultan ahmad syah itu,
bapa saudara benar tun teja lah,
[ayah tun teja dan sultan ahmad tu adik beradik seibu seayah,
anak sultan mansur syah melaka.

dan hang tuah itu pangkat datuk saudara kepada tun teja lah.
[hang tuah berhikmat dengan empat orang sultan melaka,lah].

tun kudu dan tun fatimah tu pangkat nenek saudara kepada tun teja lah.
dan kalau tun teja yang lagi satu tu,
lagi lah jauh jarak pangkatnya, rasanyalah,,,,,
tujuh ke lapan keturunan kebawah pewarisan mereka.
[jadinya nak disebutkan sebagai apa?
susuna pangkat keturunan dari anak susun hala keatas ada 10 sebutannya,
dan dari anak susun hala kebawah ada 10 sebutannya.

sultan mahmud syah melaka tu pangkat anak saudara kepada
sultan ahmad yang dipertuan pahang lah.

yang lari kelubuk pelam tu orang lain lah
bukannya sultan ahmad.

puteri bentara majapahit tu nenek tun teja,lah,
sultan mahmud tak pernah khawin dengan puteri jawa.
yang khawin dengan puteri jawa,
adalah anak sultan ahmad yang di pertuan pahang, lah.

kalau kata sultan mahmud syah melaka itu ada berdarah jawa diraja,
itu betul,
moyangnya memang datang dari tanah jawa.
siapanya dia tu?
cari lah.

22:37 

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].
disebutkan 2x5,
dengan disebutkan 5x2=jawapannya memang sama;
sebaliknya,
susun aturnya tak sama.
2x5;itu disebut sifir 2.
dan 5x2;
itu pulak disebut sifir 5.

08:13 

61 comments:

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


orang tua kata: air dicincang takkan lumat atau putus,walaupun mereka bekukan air itu menjadi air batu dan dikerat-kerat,tetap akan bercantum juga akhirnya.

makanya,kalau susunan keluarga dan diri sendiri,yang di kerat dan di tunggang terbalikkan,apa cerita?.[renungkan sendiri lah,soalan dan jawapannya].

bukannya membuat fitnah kepada orang lain,sebaliknya membuat fitnah dan pertuduhan buruk keatas diri sendiri.

dan perkara ini akan dan wajib akan ditanya oleh allah didalam perhakiman akhir nanti.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


tujuan berkias adalah bagi menunjuk atau memberi arah petunjuk,orang sekarang kata dan sebut sebagai klu. untuk kembali kepada asal.[kembali kepada fitrah atau yang sejak azali atau perjalanan yang lurus atau yang putih atau yang benar atau kembali kepada allah] itu aje dan sama aje,sebut aje lain].
sama aje dengan yang dipelajari dalam agama atau syariat atau fekah tu. tak ada kulit atau isi.bendanya sama,bersekali.bercakap aje dalam adat atau adab atau ilmu atau fekah.

Anonymous said...

salam tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


jangan sampai seperti orang berkata[ ]; kelip-kelip disangkakan cahaya bintang rupa-rupanya api di tengah malam. [bersangka-sangkaan tanpa hendak memeriksa sahkannya dengan sebenar-benarnya].

akan menjadi rugi dipenghujung perjalanan.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].

kepada; orang bukit jugra[shah alam] dan orang pulau tawar; orang tua[ ketua keluarga] bukit segumpal, mahu berjumpa tuanpuan:sila hantar wakil tuanpuan berjumpa dengannya secepat mungkin.[ dia sedang menunggu pewarisannya[ cucu-cicitnya] yang dahulunya merajuk,lari dari bukit segumpal ke bukit jugra dan ke pulau tawar.

kami tidak akan buka siapa pewarisannya,tuanpuan lah yang perlu membuka dan mengadap ketua keluarga tuapuan,dan bertanyakan sendiri.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


orang tua dah kata:

orang tamak selalu rugi,dan jangan membazir,membazir itu perangai syaitan.

dan dah tak kenal maksud;tamak,maksud rugi,maksud membazir,dan terutama tak kenal maksud syaitan.
harapkan pegang dan melaongkan slogan kata aje lah semata memasing. sebaliknya buat juga tanpa sedar. dan paling teroknya buat dalam sedar,dah tak perduli ke........,macam[menepuk air dalam dulang,dan setakat batuk ditangga].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[dalam bab amar makruf nahi mungkar]


ada yang bercakap:[dengan mulut dan ada dalam hati]: kami tahu,tapi kami tak buat atau kami tak ikut serta mereka.dia orang, diaorang punya hal,kami tak masuk campur. [apa punya bahasa lah].

itu sebahagian dari subahat lah tu. mesti lah[wajib] di tegur salah laku mereka yang melakukannya atau menarik diri.dalam al quraan dah sebutkan; bumi allah ini luas,maka berjalanlah dan makanlah dari rezeki yang di kurniakan,yang baik-baik lagi bersih.

dah kalau tak berani nak cegah,tak berani nak tegur, maka cari lah orang lain yang boleh.[cegah dan tegur dengan berhikmah serta sopan,dan jangan duk main melutu tak tentu arah,itu cari mudarat namanya].

dan kalau tak ada sesiapa yang boleh,makanya serahkan kepada allah untuk menegur,dan tarik diri dari lingkongan mereka,agar hukuman dan atau kifarah tidak tempias keatas diri.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].

tutur kata atau percakapan yang bermaksud:[lidah bercabang].[sedar atau tidak sedar].


bagi manusia yang dalam sedar menggunakan akan tuturkata lidah bercabang;tuanpuan dah tahu dan kenal,dan tahu maksudnya.[tak payah di terangkan lagi].

dan tuturkata bagi manusia yang menggunakan tanpa sedar atau tidak sedar yang mereka sedang menggunakan lidah bercabang.

mereka -mereka itu memang tidak akan perasan dan tidak tahupun yang mereka terlibat dalam perbuatan itu. terutamanya manusia cerdik pandai agama.

selidik dengan betul-betul,dengan apa yang hendak di tuturkan oleh mulut itu.jangan sampai memuji dan menghina keluar dari mulut serentak.

itu yang dipersebutkan sebagai:siang menjadi takwa,lalu malamnya menjadi kufur,atau malam menjadi takwa,lalu siangnya menjadi kufur.

sebaliknya mereka -mereka itu tak sempat siang berganti malam atau malam berganti siang, takwa dan kufur silih berganti,tidak sampai seminit,makanya kalau satu jam mereka bercakap,apa jadi dengan diri mereka itu.

tugas mereka menerangkan yang baik kepada orang yang ramai,sebaliknya mereka tidak sedar yang mereka mencela apa yang mereka terangkan sebagai baik itu.

makanya sebab itulah ramai dari pemegang amanah,pertugas serta pelapis yang dikenakan kifarah atau hukuman,dari sebab kelakuan lidah bercabang.pengajiannya mereka tingi-tinggi, sebaliknya ilmu tak lengkap,fekah tak lengkap,adat tak lengkap,adab tak lengkap.

makanya,ramai dari kalangan mereka-mereka itu umpama buih-buih di pantai,yang hanyut,hanyut:yang terhempas,terhempas.

lain yang allah beritakan dalam al quraan serta al sunnah,lain pulak yang mereka perbuat dan fahamkan.


Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[pembentangan kali kedua kepada salah laku sifat ke tiga dalam sifat duapuluh][bersabit dengan salah laku salah faham atas sifat syukur atau bersyukur oleh manusia].


dalam kias melayu disebutkan sebagai: jangan sampai; yang dikejar tak dapat,yang dikendung keciciran dan bebrapa kias perpatah lagi[dibentangkan kemudian dalam sambungan nanti].

dalam al quraan sila rujuk surah al@ar rahman[seluruh ayat-ayat surah 55].

***maka nikmat tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?.

bersambung,inshaallah. dengan izin kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan].


dalam al quraan,pada ayat kedua dalam surah pertama,disebutkan ucapan syukur itu,dan perkatan yang diucapkan adam buat kali pertama semasa dihidupkan,dia mengucapkan syukur, alhamdulillah.

dan lama kelamaan manusia telah menjadi buta kepada syukur. dalam sejarah bani israil,manusia zaman itu telah menjadi angkuh,apabila makanan yang dihantar oleh allah dari langit,telah di tolak,dengan alasan mereka berasa jemu kerana hari-hari makanan yang sama,maka mereka meminta nabi musa mohonkan makanan yang lain,sedang kan semasa itu mereka berada ditengah-tengah padang pasir yang tandus.

dan kepada namrud[pada zaman nabi ibrahim] dan firaun,hamman dan qorun [pada zaman nabi musa],dari sebab tidak bersyukurlah mereka menjadi haloba,sedangkan mereka telah diberikan atau di naikkan darjat mereka dengan kekuasaan,kekayaan,dan keilmuan melebihi orang lain pada zaman mereka. maka keseluruhan kesyukuran mereka ditarik kembali oleh allah,maka mereka mendapat kehinaan yang sehina-hinanya sehingga tertulis dalam kitab al quraan.

perbuatan tidak bersyukur dan menyalagunakan nikmat syukur oleh manusia zaman ini sudah semakin ketara dan menghampiri kepada apa yang telah berlaku atau apa yang telah dilakukan oleh manusia zaman yang lepas itu.

seperti orang zaman ini berkata: hak kita adalah hak kita,dan rezeki masing-masing. maka dimanakah syukurnya kalau dah dalam hati menyebut seperti yang ....... itu.

tidak tahu atau tidak faham,ataupun buat-buat tak tahu dan buat-buat tak faham,sedangkan alhamdulillah itu disebutkan di pangkal dan awal ayat dalam al quraan.itu kalimah syukur.dalam surah al fatihah.

manusia menyangka yang mereka telah bersyukur kerana pada pandangan mereka mereka seniatiasa menyebut alhamdulillah pada mulut mereka sedangkan hati mereka tidak lansung mencapai apa yang mereka sebutkan itu. makanya mereka terintai-intai kemewahan,kekayaan,kesenangan,kekuasaan, dalam bentuk harta,pangkat,kecantikan,sedangkan mereka telah memiliki dan telah diberikan mewah,kaya ,kuasa,kebaikan tubuh badan,tapi masih juga tidak selesa dengan apa yang ada pada diri mereka,dan lansung tidak mahu berkongsi dengan saudara mereka disekeliling mereka,dan apa yangb mereka katakan adalah:
ini adalah atas titik peluh aku sendiri tiada orang yang tolong,dan aku tidak pernah minta tolong pada orang lain,korang nak kaya, mewah dan pangkat dan cantik,korang kena rajin,jangan malas. kaya tak datang menggolek.maka ada sifat angkuh dalam ayat itu.

maka rezeki orang lain tersekat dari perbuatan mereka itu yang berkata mereka bersyukur diatas anugerah yang mereka usahakan itu. mereka tidak pandang lagi sekeliling mereka,apa yang mereka boleh ambik dan dijadikan harta mereka semuanya mereka dapatkan.

kalangan mereka manusia zaman ini,semakin hari semakin menjadi boros dan semakin membazir dengan rezeki yang dianugerahkan kepada mereka,kalau tidak masakan ada manusia lain yang di sebut atau digelar,orang gelagangan.dan semakin hari mereka-mereka ini semakin ramai.

[bersambung],inshaallah, dengan izin serta kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan].[salah laku kepada syukur oleh manusia]


kali kedua bani israil ingkar kepada syukur atau tidak bersyukur,apabila arahan allah melarang mereka menangkap ikan pada hari sabtu,sedangkan mereka telah dijamin dengan rezeki itu pada masa waktu yang lain,dari sebab tamak,maka mereka telah menipu.penipuan mereka itu adalah dalam pengetahuan allah.maka mereka yang menipu itu telah di sumpah menjadi kera pada hari ahad.[mereka memasang perangkap ikan pada hari jumaat petang,hari sabtu dibiarkan perangkap dimasuki ikan,dan pada hari ahad mereka mengutip ikan yang mereka kurung pada hari sabtu itu atau ikan yang terperangkap pada hari sabtu itu].

dan adakah manusia zaman ini atau tuanpuan ingin kejadian yang serupa menimpa keatas diri dan keluarga.[maka lihatlah akan kejadian tsunami yang telah melanda acheh,sebuah negeri majoritinya orang islam].

dalam sambungan, akan kami ceritakan sejarah melayu[zaman yang lepas] yang ingkar kepada syukur,dengan izin serta kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan][salah laku kepada syukur oleh manusia].


salah laku kali ketiga oleh bani israil atau ingkar kepada syukur, apabila arahan allah supaya mereka tunduk semasa masuk ke baitulmakadis.sebaliknya mereka enggan,jangan kata tunduk malah masuk pun mereka bantah,adapun semasa itu mereka di pilih dalam kalangan manusia yang diberi penghormatan,maka mereka telah disingkirkan oleh allah dalam kalangan golongan yang aib lagi ingkar diatas muka bumi[manusia yang terbuang kecuali mereka ada yang bertaubat dan kembali kejalan yang diredai].

sambungan,inshaallah.dengan izin serta kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan].[salahlaku kepada syukur oleh manusia].


dalam peribahasa melayu disebutkan:

diberi betis hendakkan peha.
seperti belanda minta tanah.
seperti anjing dengan bayang-bayang.
dan,dan,dan. seperti si tenggang.
ibarat pagar,harapkan pagar,pagar yang menghempap padi.
hidung tinggi.

dihati mereka menyebutkan alhamdulillah pada setiap masa waktu sebagai zikir,sebaliknya zikir itu ingin dipertukarkan dengan pahala semata.[sebagai saham akhirat][apa tuanpuan ingat ini syer atau saham di bursa saham kuala lumpur ke].

makanya manusia itu ragamnya tak pernah serik dengan egonya,dari itu kesyukuran diri hati mereka teramat-amat nipis,kerana salah kefahaman dan tidak tahu apa yang dimaksudkan dengan syukur atau bersyukur.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


tiga atau lima tahun dahulu,orang bertanya kepada kami;
kenapa orang dahulu meletak atau menggunakan sebutan gelaran bathin?.

itu telah dijawab.

ini adalah salah seorang dari mereka yang disebut dengan gelaran bathin.

nama gelaran adat: bathin sungkai.

nama gelaran fekah: syeh maulana akbar.

nama gelaran adab: tuanpuan cari dan kesanlah,siapa namnya.

dia adalah salah seorang dari kumpulan yang membuka kerajaan melaka, dalam kumpulan rombongan pertama dari pagar ruyung ketanah melayu.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan][salah laku kepada syukur oleh manusia].


satu bahgian darinya adalah kufur nikmat,satu bahgian ke satu bahgian,ia menjadi semakin berat,syirik,mungkar,dan yang atas dari itu adalah,apabila ada sekelumit perasaan dalam hati diri manusia,yang seperti makhluk hamba allah yang mengucapkan: aku aku engkau engkau.;kekufuran akuan sebagai hamba kepada yang mencipta akan dirinya,dan kekufuran akuan allah sebagai tuhan pencipta diri hamba makhluk.

walau bergitupun; rezeki masih dikurniakan kepada mereka-mereka yang ingkar syukur itu,kerana keseluruhan makhluk nyata dan ghaib dijamin akan rezeki mereka diatas muka bumi ini.[baca semula dalam al quraan]akan bab ini.

dan apa yang mereka, yang kufur bersyukur itu perlu ingat, pembalasan keatas ego nya diri mereka itu wajib di hukum balas. dan mereka tidak akan perasan dan tidak akan mengetahui akan hukuman keatas mereka dijalankan oleh allah. sedar-sedar mereka hanya mengetahui yang diri mereka telah berada tujuh kaki dalam tanah.

sambungan;inshaallah,dengan izin serta kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan][salah laku kepada sifat syukur oleh manusia].


dan mengeluh,berungut atau merungut,menterpelak,merengus,dengki atau iri hati,dan lagi,dan lagi; itu adalah salah satu dari ingkar bersyukur.dan itu adalah kebanyakan dari kelakuan orang melayu.

dan yang lainnya adalah merendah diri tanpa ilmu atau tidak bertempat,dan juga meninggi diri tanpa ilmu atau tidak kenal diri atau tidak sedar ke diri sendiri.

dalam sejarah ataupun kisah mitos,dan cerita rakyat; kelakuan yang seperti itulah yang kebanyakan bermain dalam kisah orang melayu.
[ habib noh dan anak buahnya membentangkan]

antara dua darjat.
tiga abdul.
ahmad albab.
dan tengok sendirilah filem yang lain tu.

moga-moga mendapat kefahaman untuk diri dengan permerhati sendiri kepada filem yang di tonton.

sambungan,inshaallah,dengan izin serta kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan][salahlaku kepada sifat syukur oleh manusia].


pada surah ke 6,ayat63,dan ayat 64[berkisar kepada ingkarnya manusia kepada syukur],makanya manusia selepas diberikan kelapangan,mereka akan kembali menyekutukan allah,dalam sedar dan atau dalam tidak sedar,itu sama saja hukumnya,

dan lihat juga ayat 70,pada surah ke 6 itu. makanya manusia menyangka kealpaan mereka dari bersyukur itu adalah dari dugaan allah.
tidak sama sekali,tindakan atau perbuatan itu adalah dari diri mereka sendiri,yang sepatutnya tidak perlu di tegur dan diperingatkan oleh manusia yang lain.

makanya, natijah dari bersangka salah oleh manusia itu menyebabkan, manusia itu sendiri yang wajib menanggungnya,dan yang bersubahat dengannya,dan yang sama waktu dengannya[membuat fitnah],dan gagal atau lalai mengigati allah.

mereka-mereka itu menipu diri-diri mereka sendiri.
lain yang rasulullah saw ajar serta tunjukkan,lain yang manusia ambik pelajaran.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[hang][anugerah maharaja china]


ada orang menunjukkan kepada kami,ada orang melayu yang terkemudian dari zaman kerajaan melaka yang menggunakan gelaran hang,selain dari hang tuah lima bersaudara dan hang li po,bini sultan mansur shah melaka.dan hang nadim. tiada sesiapa lagi yang menggunakannya.

ini untuk makluman sahaja,kalau nak percaya,percaya lah,dan kalu tak nak,ikut diri lah.

selepas dari enam orang itu tiada siapa lagi yang layak menerima anugerah gelaran atau.....,hang. dan kalau setakat nak belakun itu boleh lah.

gelaran hang yang di pakaikan kepada tuah,jebat,kasturi,lekir,lekiu,dan li po;adalah anugerah dari maharaja china[datuk kepada hang li po,ibu hang li po adalah anak maharaja china dinasti tersebut] kepada mereka berenam,dan tiada lagi selain dari mereka berenam itu.dan kalau tuanpuan tak yakin juga pergi dapatkan jernal kerajaan china zaman dinasti tersebut .....,pemberian anugerah itu ada tercatat didalam jernal itu.[itupun kalau dapat berjumpa dengan buku atau skrol dinasti yang tersebut].

cucu cicit kepada lima bersaudara dan cucu cicit hang li po juga tidak layak menyambung dan menggunakan gelaran itu.[ ia seperti[zaman sekarang],gelaran tan sri,dato sri,tun;[anak dan cucu boleh sambung gunakan gelaran ayah mereka ke?,tak boleh kan?].

makanya dari sebab itulah keturunan lima bersaudara itu dan keturunan hang li po tidak mengenal diri serta susur keturunan mereka.

dan hang nadim itu pula adalah anugerah[hang] itu dari datuknya[maharaja china dinasti.... melalui bapanya,laksamana chin ho.bapanya adalah anak maharaja china dinasti... dan bapa saudara hang li po]. dan cucu cicit hang nadim juga tidak layak menyambung dan menggunakan gelaran hang.

makanya ada kalangan orang melayu yang berangan menggunakan gelaran hang.
dan hang itu bukan bermaksud kepada hang pangkal namma keluarga seperti yang keturunan keluarga cin pakai itu.

yang tujuh orang dipakaikan dipangkal nama itu adalah anugerah pangkat gelaran kebesaran diraja,oleh maharaja kerajaan dinasti benua china tersebut zaman tersebut.

dan selepas dari zaman melaka,sapa pulak yang nak bagi anugerah itu pada orang melayu,dinasti dan kerajaan dibenua china dah bertukar tangan lah.

carilah makna dan maksud dengan perkataan *hang,itu. tentu tuanpuan akan terperanjat beruk,jika mengetahuinya.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan][salah laku kepada sifat syukur oleh manusia]


dalam bangsa melayu zaman berzaman semasa-semasa sehingga lah kemasa zaman ini,memang ramai yang telah melakukan salahlaku atau ingkar kepada sifat syukur. dalam sejarah,dalam mitos,dalam hikayat,ataupun dalam cerita pedooh orang tua-tua untuk pengajaran kepada anak cucu mereka.

sebaliknya bangsa melayu tak kesah pun walau sebelah mata,tak caya?;tengok yang depan mata yang telah berlaku,dan yang sedang berlaku dalam malaysia,di indonesia,di thailand,di filipina dan di.....,tengok sendiri lah.

gaji dah ribu-ribu perbulan,dan berniaga lagi,dan bila ditanya,mereka menjawab mencari rezeki tambahan atau tambah pendapatan. itu jenis manusia bersyukur ke?, dan pandai pulak menasihat kepada orang lain kerja kuat-kuat dan berniaga sungguh-sungguh,sedangkan kedua-dua kerja dan berniaga itu mereka dah pulun belaka. makanya rezeki yang mana yang mereka tinggalkan kepada orang yang mereka nasihatkan itu.maka merekapun berkata pada mulut mereka,syukur alhamdulillah,mereka tidak memberi peluang kepada orang,sebaliknya mereka merampas peluang orang.

dengan itu kedua-dua mereka telah tidak bersyukur;seorang kerana ego, hokoknya diri,dan seorang lagi kerana mengeluh, kesempitan diri.

pada beberapa cerita yang akankami berita dengan ringkas[telah dibentangkan sebelum ini].kisah ddalam tanah melayu ini. dan beberapa kisah di nusantara.


bersambung,inshaallah, dengan izin serta kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan][salahlaku kepada sifat syukur oleh manusia].


perangai mementingkan diri sendiri dan merajuk itu juga dalam ketegeri ingkar syukur,dan yang sebenarnya keseluruhan sikap aib atau perangai yang mencecarkan diri itu fekahnya,adatnya,adabnya dan ilmunya akan menbawa kepada sifat ingkar syukur atau tidak bersyukur.[bukalah kitab, terutamanya al quraan dan al sunnah@al hadis].


dalam sejarah tanah melayu di sebuah negeri zaman yang 1000 tahun yang lepas,; dia ada lah seorang anak lelaki sulung dan tengku mahkotanya kepada negeri itu[maaf negerinya tidak akan di namakan].ayahnya yang menjadi raja dan seorang syeh yang dihormati,sebaliknya anaknya telah bertindak tamak zalim dan merampas kuasa negeri bapa saudaranya bersama dengan 17 orang lagi dalam kalangan pembesar dan anak pembesar negeri bapa saudaranya,[waris-waris mereka masih ada sehingga hari ini],dari sebab termakan hasutan,ego,pemanas.tinggi diri,dendam,kecil hati; syaitan telah menguasai diri mereka,makanya peperangan terjadi,dan kematian terjadi,dan perlarian terjadi.

dia yang telah ditabalkan menjadi raja di negeri yang dirampas itu,tetap tidak berubah,masih bersikap ego dan zalim kepada rakyatnya yang dahulunya membantu dia merampas kuasa. maka kedua-dua raja dan rakyatnya itu di balas atas perbuatan mereka yang ego lagi zalim.

makanya, perkelahian diantara raja dan rakyat berlanjutan sehingga,pakatan oleh rakyat mengugurkan raja yang ego dan zalim itu,akibatnya raja itu di bunuh dan dibuang kelaut akan mayatnya.

bersambung,inshaallah,dengan izin serta kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan][salahlaku kepada sifat syukur oleh manusia].

pada zaman adam,anak-anaknya sendiri berebut dan cemburu,maka perebutan itu mencapai puncaknya,yang mana diadakan timbangtara atau diadili dengan perintah membuat korban,dan walaupun telah diadili,cemburu mereka tetap tidak reda yang mengakibatkan terjadinya pembunuhan yang pertama kali keatas manusia.[pembunuhan kali pertama,kematian kali pertama pengkembumian kali pertama].

pada zaman anak kepada adam,seorang menantunya[cucu adam],telah merampas[mengambil alih ketua keluarga] dan mengaibkan bapa mertuanya,dari sebab sakit hatinya dan untuk membalas dendam,yang menyebabkan bapa mertuanya menghilangkan diri,dari sebab diburu,dan tidak dijumpai.

pada zaman nabi saleh,kaumnya tidak bersyukur dengan pembahagian air.dengan unta pun mereka merasa iri,sedangkan unta itu lah yang memunggah air bagi mereka.

pada zaman nabi nuh,kaumnya sentiasa berpaling tadah,apabila susah,mereka datang kepada nuh supaya mohonkan kesejahteraan untuk mereka,dan apabila telah sejahtera,mereka kembali kepada kufur,sehingga membawa kepada bah besar yang mematikan mereka sebagai hukuman.

pada zaman nabi lut,kaumnya gelojoh dengan hawa nafsu mereka,mereka tak mengikut adat semula jadi,sebaliknya melakukan tabiat songsang,maka mereka dibanting hidup-hidup dan di hempapkan tanah dataran yang berat keatas jasad mereka.

sambungan,inshaallah,dengan izin serta kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan][salahlaku kepada sifat syukur oleh manusia].


tamak dan lokek[kedekut lah],dalam kisah filem p ramlee yang bertajuk: labu labi.kelakar kan,mengisahkan sifat tidak bersyukur yang di perbentangkan. sampaikan,nama dalam jalan ceritanya juga menggunakan nama haji bakhil.

pada zaman nabi ibrahim, kaumnya dan rajanya telah menyalah gunakan sifat syukur itu,dengan membuat persembahan kepada yang selain allah semesta alam. sehingga membuat pertuduhan aib keatas nabi ibrahim.

pada zaman nabi ismail, sikap sombong dan tidak menghormati orang tua,menyebabkan bini pertama nabi ismail di ceraikan.[lihat semula kisah itu].

pada zaman nabi yaakob,anak-anaknya sendiri yang menjadikan dengki sebagai pakaian mereka,dan menyebabkan nabi yusof dibuang kedalam telaga buta.

pada zaman nabi yusof,ibu angkatnya sendiri memakai dan menyelubungi dirinya dengan nafsu,yang membawa kepada fitnah kepada nabi yusof.

pada zaman nabi daud, kebanggaan kepada kekuatan atau perkasa diri yang membawa kepada peperangan yang tidak henti-henti,yang dikalahkan hanya dengan sebutir batu kerikir sahaja.

pada zaman nabi musa, ramai yang tahu,maka bacalah dari kitab-kitab.[kisah kepada bani israil].

pada zaman nabi sulaiman, ini lah zaman yang banyak sifat tidak bersyukur terjadi,maka kisahnya terlalu banyak,cari dan pelajarikanlah.

pada zaman nabi isa, dengki dan subahat,menjadi pakaian kaum dan rajanya,yang menyebabkan mereka di hukum dengan perasaan resah dan tidak ketentuan hati[gelap hati],sehingga tidak mengerti benar dan salah,seperti orang yang berada dalam gua yang bertutup rapat tanpa dapat di tembusi cahaya matahari.

zaman nabi muhammad saw,jahilliah menyelubungi kaum itu semasa itu,maka sedikit demi sedikit dibukakan hati dan mata mereka oleh allah.walaupun ada dari kalangan mereka yang dihukum dari sebab sifat jahilliah mereka.

dan pada setiap zaman nabi ada kisah yang dari salahlaku kepada syukur atau tidak bersyukur,ramai yang kecundang serta dihukum dan hanya segelintir yang lepas dengan izin allah.

maka rujuklah kisah-kisah mereka yang kecundang, dan mereka yang melepasi sifat syukur.dari kitab-kitab yang telah di tinggalkan oleh para ulama dahulu.

itu yang disebutkan sebagai: kalau tak di pecahkan ruyungnya manakan dapat sagunya.

sambungan,inshaallah,dengan izin serta kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan][salahlaku kepada sifat syukur oleh manusia]


makanya, ramai juga yang didugakan keatas mereka dengan sifat syukur itu,yang dapat melepasinya dan ada yang melakukannya dan tersedar lalu kembali ke jalan yang sepatutnya diikuti dan di ampunkan salah laku mereka.


pada zaman nabi ayob, dia diduga dengan kemewahan dari semua segi,dan dia diduga dengan fitnah yang mengaibkan dirinya,dia tetap diatas kebenaran dengan izin allah,dan dia berjaya melepasi dugaan sifat syukur itu.[bacakan sejarah nabi ayob].

pada zaman nabi yunus, dia diduga dengan kaumnya yang memperlekeh seruan darinya, dia tidak sabar dan merajuk,maka dia dikifarahkan oleh allah kedalam perut ikan nun,dan dari sebab dia mohonkan ampun semasa dalam perut ikan nun dan di perkenaankan permohonannya,maka dia diselamatkan dan kembali kepada kaumnya yang telah bertaubat itu.

dan nabi musa juga pernah diduga dengan sifat syukur ini. nabi ibrahim juga.nabi nuh juga. nabi yang lain-lain juga.dan adam serta hawa juga di duga.

dan apakah manusia itu ingat, mereka tidak akan diduga[atau dilupakan dari dugaan],mereka tetap dan wajib menerima dugaan sepertimana nabi-nabi dan para rasul-rasul itu?. tiada yang terkecuali dan tiada yang dikecualikan.

inshaallah,dengan izin serta kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


dalam diri kita manusia ini wajib ada empat perkara yang dipegang dengan teguh:

1]amanah
2]redha
3]syukur
4]ikhlas

tidak boleh ada sekelumit pun sifat berlawanan dengan perkara yang empat itu,dan barulah boleh mencapai martabatkan islam. oleh diri kita sendiri,dan kemudian baru lah kepada orang lain sekeliling kita.

dan kalau lah dah kepada diri sendiri pun tak berapa nak yakin amanahnya,redhanya,syukurnya,dan ikhlasnya,macammana nak ajak serta suruh orang lain mermatabatkan islam. diri sendiri pun tak sampai atau tak tercapai,setakat pada mulut aje di hati was-was dan keliru.apolah korang ni.

yang itulah yang disebutkan oleh ulama dahulukala sebagai:

kalau nak sampai kepada martabat islam dalam diri,kenalah kenal diri sendiri serta kenal tuhan yang menciptakan diri.

jangan dok tegur orang sekeliling aje,tegurlah diri sendiri tu juga.
suruh orang lain buat dan patuh,diri sendiri,mengelat. ada akai ke dia orang tu?.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


manusia ini suka sangat buat benda yang pelik-pelik:

ada orang bertanya kepada kami; bagaimana hendak berhubung dengan yang ghaib atau orang ghaib. temenung seketika kami di buatnya dengan soalan itu.nak jawab atau tak nak jawab,atau beri aje jawapan pedooh,atau pun larikan ke tajuk lain.

maka kami jawabkan juga,dengan kiasan fekah.

awok buat solat mutlak atau solat dua rakaat,dan kami tunjukkan kaedahnya satu persatu mengikut syarat dan rukun solat,dan doanya bersekali.

dan kami khabarkan juga kepadanya,yang jawapan yang sampai kepadanya dalam bentuk kilaf atau kias,dan perlu di hurai kias atau kilaf itu.[kalau dia melakukan solat itu dengan betul dan tertil dan tertip,dan tidak terpesong niatnya dihati].

dan ini untuk makluman; buat apa nak berhubung dengan yang ghaib atau orang ghaib..., berhubunglah terus dengan allah. kenapa nak bercakap dengan yang ghaib..., bercakaplah terus dengan allah.

jawapan kepada soalan tuanpuan itu akan dijawab terus oleh allah,dan masih dalam bentuk jawapan kias atau kilaf.[kias ghaib atau kias nyata].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].

hari semalam dan hari ini,telah dua orang, pemegang amanah @ pertugas,telah dipanggil balik[mati lah],itu tidak termasuk dengan yang mati tanpa dapat dikesan oleh kami,[kami tiada maklumat dan mereka-mereka itu tidak dapat dijejek semasa hidup,dan hanya apabila berita kematian mereka sahaja yang sampai kepada kami,baru lah kami menyemak siapa diri mereka-mereka itu.

mereka sendiri pun tidak tahu yang diri mereka adalah pertugas serta pemegang amanah,yang sedang melakukan tugas serta memikul tanggungjawab amanah yang diberikan oleh allah kepada mereka.

ini terjadi,dari sebab,mereka sendiri tidak ambik berat dengan apa yang tertulis dalam al quraan serta al sunnah itu,dan mereka setakat baca untuk ibadah sahaja yang terlebih penting dari itu,mereka tidak kisah sangat,ataupun ketakutan dari sebab salah faham atau tidak sampai keperingkat ilmu yang sepatutnya mereka berada.

makanya pada, apabila sampai ajal mereka,mereka diberitahu akan diri mereka itu,masa kembali telah sampai,untuk berundur,bagi menjalankan tugas yang telah diamanahkan kepada mereka tidak akan diberi peluang lagi, kerana jasad dan nyawa telah di asing-asingkan.[telah kami beritakan pada pembentangan terdahulu,yang kesemua manusia akan diberitakan apabila sampai masanya,siapa diri mereka,dan apa baik dan buruknya perangai mereka sendiri,yang ditayangkan seperti tayangan video dihadapan muka mereka sendiri,semasa nyawa berada di paras muka,sebelum dicabut keluar dari umbun-umbun jasad manusia.

kami hanya boleh membantu, doakan dan merayu kepada allah,agar hukuman mereka di ringankan jika ada salahlaku yang telah diperbuat oleh mereka itu semasa hayatnya mereka.dan yang lainnya adalah terserah kepada anak-cucu-cicit kepada mereka memohon,bagaimana hendak meringankan dan membersihkan bebanan ayah ibu mereka itu. keampunan dari allah amat luas kepada sesiapa yang memohon kepadanya, inshaallah,dengan izin serta redho allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan][salahlaku kepada sifat syukur oleh manusia].

suatu cerita sebagai pengajaran pelajaran semata,[kisah benar yang di tutup rapat]:

dia adalah seorang anak kepada pembesar kerajaan negeri itu,dan ilmunya memang tinggi,dari sebabnya dia merasakan tidak cukup tinggi akan ilmunya didada,maka dengan tidak disengajakan yang dia telah menjadi sawan ilmu[dicampur aduk ilmu didadanya], lalu hilang akalnya,dan pada masa itulah dia telah melakukan pembunuhan yang mengaibkan seluruh keluarganya,[maka matilah ayahnya di tikam olehnya,dia melarikan dirinya apabila tersedar dari kejadian itu,nasi telah menjadi bubur.

dia diburu,oleh keluarganya dan dia menjadi pelarian,[dari sebab tidak dapat ditangkap dan tidak dapat dijumpai]maka dia dibuang dari senarai susunan keluarganya dari sebab kejadian yang tidak diingini itu[dia dianggap mati sahaja oleh keluarganya].[mengikut fekah,akan undang-undangnya; apabila si anak membunuh si bapa atau si ibu,maka si anak itu tidak ada hak keatas pusaka si bapa atau si ibu nya yang dibunuhnya.][rujuk semula kitab]kalau salah perbetulkan pendapat ini.

sambungan,inshaallah,dengan izin serta kebenaran allah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[sambungan][salahlaku kepada sifat syukur oleh manusia]

makanya manusia telah di berikan atau dipinjamkan seluruh bayangan sifat-sifat allah,bagi kemudahan dan kegunaan manusia diatas muka bumi ini, sebaliknya kesemua sifat yang di pinjamkan itu disalah gunakan oleh manusia dengan sengaja atau tidak sengaja,sama sahaja kelakuan mereka itu.

satu pemberian yang istimewa yang tidak diberikan kepada makhluk selain manusia,yang tidak disyukuri oleh manusia,yang sanggup menconteng arang pada muka sendiri. mereka banyak menghayalkan akan perkara yang mendatang aib yang dimurkai allah.

sedangkan panduan dan peringatan telah di datangkan oleh allah melalui manusia sendiri sebagai pembawa utusan[nabi-nabi,rasul-rasul,wali-wali,ulama-ulama],yang memberi ingatan yang berterusan,sebaliknya manusia buat endah-tak endah sahaja,dan mengambil enteng atau mudah,akan segala hal urusan.

sehinggakan hidup sebagai manusia tidak dalam bersyukur[dok dalam berperang aje dan fitnah menfitnah] dan kedatang kematian keatas diri mereka pun, tidak pernah disyukuri oleh manusia. nikmat hidup dan nikmat mati itu seharusnya disyukuri oleh manusia,kerana diberikan peluang dan ruang untuk menikmati kehidupan diatas muka bumi ini,dan kematian itu tidak mendatang mudarat berpanjangan kepada manusia dan makhluk yang lain.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


makluman sahaja;

tak yakin,dengan was-was atau dengan ragu-ragu; lebih kurang sama aje jenamanya.

kalau diri sendiri tak yakin,was-was,ragu-ragu dalam ilmu,fekah,adat,adab.

tak ada tuan guru yang dapat membetulkan,melainkan diri sendiri mohonkan kepada allah sahaja. dan kalau memohonpun diri sendiri was-was atau tak berapa yakin permohonan di terima dan ditunaikan?

maka orang tua menyebutkan sebagai: makan hati berulang jantung lah tuanpuan.[ diri sendiri mengecewakan diri sendiri]

berusahalah berkeyakinan dalam diri,tak ada faedahnya berada dalam ragu-ragu untuk sepanjang hayat.[hati yang tak teguh ibarat menegakkan benang basah je][menipu diri sendiri].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[pembentangan bab redho][disambung dari dan bersama bab syukur].[dan berturutan dengan bab ikhlas].[inshaallah,dengan izin serta kebenaran allah].


kami tidak menjanjikan apa-apa yang menarik perhatian untuk tuapuan,kesemuanya adalah pembentangan untuk di fikirkan direnungkan dan mestilah disandarkan kepada al quraan serta al sunnah.[rujuk semula kepada al quraan serta al sunnah].






Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[amanah,syukur,redho serta ikhlas].[kebenaran pembentangan baru di berikan dan disahkan;dengan izin serta kebenaran allah].[inshaallah].sebutannya dan maknanya pun masih dalam khilaf dan kias.


amanah,syukur,redho serta ikhlas;empat perkara ini ada terletak dalam al fatihah,[keempat-empat perkara].

syukur;telah kami beritahukan duduknya dalam ayat kedua dalam al fatihan itu,dan yang tiga perkara itu tidak akan kami beritakan dimana duduknya,tuanpuan carilah dengan tenang.


dan ini ada satu cerita sejarah yang lama,zamannya pada zaman nabi sulaiman:

kisah seorang perempuan yang kuat sangat menipu,[hidupnya dalam penipuan,maka tiada sesiapa yang berjaya melepasi penipuannya,dan makanya ramai yang terpedaya dengan tingkahlaku penipuan lakonan olehnya.

maka,akhirnya dia tertangkap oleh pegawai nabi sulaiman,lalu dihadapkan kepada nabi sulaiman dan di hukum penjara sepanjang hayat hidupnya,dia diletakkan dalam penjara yang tiada sesiapa dari kalangan manusia semasa dan selepas nabi sulaiman yang dapat membuka atau memecahkan penjara itu.[semasa dalam penjara pun dia masih mencuba lakonan penipuannya itu].[penjara itu hanya terurai,apabila tempoh yang telah ditetapkan dengan sumpahan fekah,diatas kebenaran allah kepada nabi sulaiman].

ketetapan hukuman tertakluk kepada salahlaku mengikut hukum fekah.[hukum allah, yang dari sejak azali yang diperjanjikan diantara manusia dengan allah].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[amanah,syukur,redho,ikhlas].


makluman: kesemua pembentangan oleh kami,adalah pembentangan huraian atau pembentangan kias dan kilaf,tiada jawapan sebenar yang akan dikeluarkan,dan jawapannya dalam bentuk kias dan kilaf semata,tuanpuan perlu mengrungkai kias dan kilaf yang kami perbentangkan itu.dan bentang kan jawapan yang tuanpuan dapat kepada kami untuk di sahkan.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[amanah,syukur,redho,ikhlas].

kalau nak mermatabatkan islam,kenalah tahu usul-usul yang empat perkara itu akan duduknya perkara sebenar dalam surah al fatihah.apa ke bendanya.

jangan dok pandai sebutkan umul kitab semata sahaja. dan menerangkan ikut terjemahan.kedua-duanya dalam sebutan arab dan terjemahannya itu adalah bahasa kias atau kilaf.

dalam pada itupun masih lagi ada manusia yang menggunakan ayat surah al fatihah kepada jalan atau penggunaan yang salah.

lansung tak mengambil iktibar dari berita sejarah yang di khabarkan dalam al quraan.

rasulullah saw telah memberi pesan: umat ini akan,sejengkal demi sejengkal mengikuti atau mencontohi perbuatan yahudi dan nasrani,sehinggakan umat ini menjadi 73 kumpulan,lebih satu dari kumpulan yahudi[72 kumpulan] dan nasrani[72 kumpulan].

ini yang dikatakan orang tua: lebih sudu dari senduk.

dan selepas dari itu,tak habis-habis menyalahkan orang lain.
orang lain tu dah berenti buat salah,dan ngapanya yang orang kita ni dok sambung kerja salah tu. setahu kami orang yang menyambung buat kerja salah orang lain, itu,manusia yang bangang,yang tidak menggunakan akal yang dianugerakan sempurna kepada mereka oleh allah.

memanglah mereka itu pandai serta cerdik,kami tak menafikannya:pandai serta cerdik menipu diri sendiri dan menipu orang yang ramai. dan bersandar dibelakang benang basah yang ditegakkan oleh mereka sendiri.

lain yang allah serta rasulullah beritakan,lain pulok yang mereka......,memandai je....,ikut hati dan mulut mereka.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[amanah,syukur,redho,ikhlas].


buka tatap bacakan dari surah ke2,ayat pertama sehingga ayat ke 20,dari dalam al quraan itu.

renung dan tenunkan dengan tenang makna ayat-ayat yang tersebut itu,moga-moga mendapat sedikit pelajaran serta kefahaman darinya. inshaallah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepad;[ ].[amanah,syukur,redho,ikhlas].

bacakan oleh tuanpuan surah ke 6,keseluruhan 165 ayatnya, boleh di merngertikan atau tidak.

tajuknya lain,dan beritanya lain.tajuknya dah satu perumpamaan perbandingan,apatah lagi isi kandungannya.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[amanah syukur redho ikhlas].


kalau tuanpuan nak melihat manusia yang ada akan empat perkara itu dalam diri,selain dari atau tidak termasuk rasulullah dan empat sahabat. maka lihatkan pada diri bilal arrabah.

jangan tiru dia,tak terikut nanti.

bacakan dan fahamkan kaedah darinya,serta perjalanan hidupnya.

tiada apa yang ada pada dirinya,harta tiada,rupa tiada,suaranya pun tak sedap, sebaliknya,dia dijamin surga oleh rasulullah. dan suaranya dapat menembusi 7 petala langit,dan 7 petala bumi. dan semua makhluk dapat mendengari azan dari suaranya.

dan suara tuanpuan macammana? yakin atau was-was boleh naik sampai tingkat 17,kalau menjerit.??????.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[makluman].[serkap jarang atau main terjah].[dari hal orang semelai bersunat atau berkhatan].[kena pakai dielek india bercakap melayu sikit ni].

itu lembu banyak-banyak marah ooo sama diaorang, itu dia punya susu,itu orang sudah kasi ambik,belakang, sudah kasi tukar itu dia punya nama lah,:

sapi minyak; mana ada lembu jantan mengeluarkan susu.[sapi bermaksud gelaran kepada lembu jantan].

keju; susu yang di sejatkan.

tepung susu atau baby susu atau bayi susu. ada tengok ka tepung,itu baby,itu bayi keluar susu.

itu pasal lah,itu lembu punya nama tara,sudah kasi hilang,itu pasai itu lembu banyak marah.[dia sudah tara glemer;tepung,sapi sama keju juga glemer]


***hang tuah tak terlibatpun dalam urusan berkaitan adat bersunat atau berkhatan orang asli semelai.

yang membawa adat dan memulakan menyunatkan orang asli semalai adalah bathin sunkai. dan bathin sungkai bukan hang tuah.


Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[amanah syukur redho ikhlas].[salahlaku kepada ke empat perkara itu oleh manusia].


perhatikan dengan mata tuanpuan; mereka mahu kereta mereka bersih dalam dam luar.di cuci bilang hari,sebaliknya;apabila mereka makan dalam kereta,makanan habis dimakan dan sampahnya mereka buang atau lambung keluar atas jalan,tepi jalan,dalam longkang,dalam sungai.[lansung tak bersivik].

isap rokok pandai,lepas tu buang puntung rokok, keluar ikut celah tingkap kereta.[ tak tahu ke itu pekerjaan yang merbahayakan orang yang dibelaka kenderaan tuanpuan].[kalau kene mate bute dibuatnye]faham.[dan kalau terbakar, kasi susah orang bomba buat kerja].pakai akai.

itu belum lagi dok cerita pakai handpon masa memandu. lagilah tak ada tatasusila.

tuanpuan ingat,manusia yang menyapu dan mengutip sampah di jalan itu pencacai tuanpuan ke?

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[khubah jumaat hari ini 21/9/2018][khutbah jumaat negeri pahang]


cuba teliti dan fahamkan betul-betul.[mereka itu mengajak orang ramai atau menegur mereka sendiri][atau macam ketam].....,sebut perkara yang sama bilang minggu,sebaliknya tiada perubahan pun dipangkal,macammana.... pucuk, atau pokok nak sihat.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[panji-panji]

dalam perang,pada setiap pasukan ada panji-panjinya[panji-panji pasukan].
dan perang zaman nabi saw, panji-panji adalah peniup semangat kepada tentera,maka mereka yang di serah menjulang pegang panji-panji akan memegang dan menpertahankan panji-panji itu walaupun dia dicincang lumat,dan tentera yang lain akan melindungi panji-panji dari jatuh ketanah,apatah lagi dirampas oleh pasukan musuh.

sebaliknya zaman telah berubah,panji-panji di perlaku sebergitu rupa,kononnya bagi menjiwai dan membanggai panji-panji dengan bersemangat,sebaliknya dalam tidak mereka sedari,mereka telah menghina akan panji-panji yang mereka julang itu.mereka tidak ......,mereka meniru semata.apa yang orang lain buat,mereka turut juga ingin buat,tanpa memikirkan betul atau salah nya perbuatan yang mereka tiru itu.[tanpa ilmu].

sekian,nasib si panji-panji malaysia.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[penzikir-penzikir]

telah ramai dari kumpulan-kumpulan mereka itu,dihalau,dan ada yang terbunuh apabila tempat mereka di punahkan dan dirampas. dan mereka tiada tempat untuk mengadu,tiada sesipa pun yang mendengar rayuan dan rintihan mereka.

kalau dahulunya mereka boleh mengadu kepada nabi sulaiman, dan kemudianya kepada rasulullah dan juga kepada empat khalifah.sebaliknya zaman ini sekarang ini,sudah tidak ada lagi.mereka hanya berserah diri kepada allah.

mereka diperlakukan dengan hina dan di musnahkan dengan rakusnya,sehinggakan tidak lagi ramai penzikir dari kalangan mereka,maka bumi dan langit berasa amat sedih,apabila sayup-sayup kedengaran suara mereka,itupun berzikir dalam sedih,dan ada masanya sunyi sepi alam, tiada kedengaran suara penzikir-penzikir mengalunkan zikir mereka.

dan ada kalangan kumpulan penzikir yang dahulunya banyak serta ramai diserata pelusuk tempat telah lenyap,berpindah atau pupus. dan tempat mereka-mereka itu tidak ada penggantinya. dan yang didengari oleh bumi serta langit,adalah suara-suara sumbang dari kalangan peniru kumpulan penzikir.

maka tidak diketahui zikir apa yang peniru-peniru itu alunkan,mereka tidak mempelajari akan zikir yang mereka alunkan itu,sebaliknya meniru semata tanpa ilmu yang sebenar tahu serta sebenar faham akan apa yang mereka alunkan dan lari dari tujuan berzikir.

maka,lihatlah dengan teliti,siapakah penzikir-penzikir yang dimaksudkan itu.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[pendirian hati]

bacakan surah ke78 dari dalam al quraan. dan nilailah akan diri sendiri.maka diberikan dua pilihan: baik atau buruk.[ dan, atau; tidak termasuk dalam pilihan].[ tepuk dada,tanyakan hati sendiri,selera mana yang hendak di pilih:

selera baik/selera buruk. tuanpuan boleh mengundi,butang ditangan sendiri,dan pilihan di tangan tuanpuan.[macam iklan pilihan raya pulak].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


gong dan dong,adalah sepasang dan benda atau perkara yang sama,dan dibandingkan sepasang,menjadilan mereka dua sejoli atau ibarat kat orang tua,seperti pinang di belah dua.

urusan mereka selesai. inshaallah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


pedang yang di buang atau disingkir kedalam selut atau paya atau lumpur,konon kerana bersaka. urusan fitnah kepadanya telah diselesaikan.inshaallah.

pedang itu pernah menegakkan dan mempertahankan islam pada zaman kegemilangannya ditanah arab. sebaliknya pewarisan kepada nya suka mendengar dan menggunakan pendapat fitnah.[di humban di tanah melayu].tak boleh pakai punya pewaris.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


makamnya di turki,pedangnya di nusatara melayu,dicantumkan menjadi sebuah masjid,sejarahnya dimesir.

urusan kepadanya dan pewarisannya telah selesai.inshaallah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


dalam bayangan dia memohon bantuan[datang nya dari negeri sembilan][dalam nazak],dengan tangan terkapai dihulurkan,mohonkan dibukakan laluan jalan balik,inshaallah, dengan izin allah serta kebenaran nya kepada kami,kami bantu dari pahang ini.inshaallah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[amanah syukur redho ikhlas][salah laku kepadanya tanpa sedar dan tanpa ilmu serta tanpa faham].


baik di renungkan elok-elok: jangan cepat melatah.

pada setiap tahun mereka meraikan berbagai program,dari awal tahun sehingga akhir tahun;sambutan,macam-macam lah sambutan.

meyambut awal muharam,tahun baru islam;asura;maulut nabi;raya puasa,raya haji,awal ramadhan,israk mikrah; dan lagi;dan lagi.

bagus lah buat semua tu,nak bagi orang ramai tahu serta faham, sepatutnyalah,sebaliknya kalau dah manusia yang pangkalnya pun[yang menjayakannya] tak berapa nak faham macammana orang ramai nak reti serta faham. dan nak beri ilmu kefahaman macammana kepada orang ramai?.

macam pelik pulak,sambutan-sambutan yang di raikan itu, sama aje,orang ramai dan orang yang menjayakannya nampak makin bercelaru, belanja besar untuk program,sebaliknya hasilnya kosong,duai habis juga untuk makan dan .....,

makanya sebabnya ada orang bertanya kepada kami macammana nak mertabatkan islam. kami berikan jawapannya;mudah aje;balik kepada asas dan asal;mengenal diri serta mengenal tuhan.

asura: ini bukannya bab berkumpul memasak bubur ramai-ramai lah.ini kias perumpamaan.makan dan memasak tu baguslah,tapinya mana dan siapa yang nak menerangkan ceritanya fasa asura tu,bagi orang ramai faham dan tahu berita sebenarnya.

maulut nabi: bukannya tujuan menyambut hari jadi atau hari lahir nabi muhammad saw,tujuan sebenarnya mengenal nabi muhammad itu,apa dan siapa dianya.

israk mikrah: bukannya taksub kepada ceritanya itu,sebaliknya apa sebenarnya berita dan rahsia yang allah nak beritahu kepada umat manusia.

awal ramadhan dan bulan ramadhan: bendanya duduk dalam rukun islam, kenalah wajib tahu apa ke bendanya ramadhan dan tujuannya di letakkan dalam rukun islam lima perkara tu.

dan lagi-dan lagi,lain kali.

bertadarus, tahfis dan hari al quraan:[perkara yang baik lagi bagus] acu camkan baik-baik dengan telinga kiri dan kanan; berapa buah masjid,surau dan madrasah yang manusia bacakan al quraan[a life] sebelum azan di laungkan oleh muazim atau bilal, melainkan di kumandangkan bacaan al quraan dengan suara rakaman belaka.[dipasangkan keset atau cd suara],memanglah sedap;suara imam mekkah yang baca.

maka dimanakah faedah cakap-cakap;mari bertadarus,mari menghafal,mari membaca itu.[yang dilaung-laungkan][mari bermuasabah diri].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[tak perasan atau tak ada perasaan]

hari ini; ahad bermaksud satu.

isnin bermaksud dua.

selasa bermaksud tiga.

kenapa manusia zaman ini tukar maksud kepada:

ahad pergi bermaksud holliday atau cuti hujung minggu,

isnin kepada bermaksud hari pertama bekerja.

selasa kepada bermaksud hari kedua kerja.


niat solat waktu sebut macammana? betul ke salah?;

magrib dalam niat disebut salasa.

zohor asar isakh dalam niat disebut rabu atau....

sebutan arab di melayukan. dan kalau hari bulan melayu disebut purnama.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


sebilah pedang yang dahulunya digunakan oleh seorang perempuan bagi mempertahankan dan melindungi rasulullah saw dalam satu peperangan,dan pewariasan kepada pemegang yang memilikinya sekarang,tidak tahu hujung pangkal cerita dan sejarahnya pedang yang di simpan olehnya.

pedang itu ada ditanah melayu ini,urusan kepadanya selesai,inshaallah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


nak khabokan pada mereka-mereka dan pengusaha rumah anak yatim dan kebajikan;

rasa-rasa,kalau diri tu tak mampu nak tanggung yatim-yatim atau anak-anak tu,jangan buat;

masa buat niat nak menjaga kebajikan mereka,bila dah buat,kenapa pulok anak-anak yatim yang dijaga di suruh menjalankan jualan amal untuk rumah kebajikan. siapa yang jaga siapa ni sebenarnya.

tak belajar pada tok guru ke fasa-fasa kepada anak yatim dan penjaga kepadanya. hukumnya adalah,jangan nak pandai-pandai; wajibnya,haramnya dalam penjagaan anak yatim.

tuanpuan yang menjaga anak yatim,tiada alasan lansung untuk berdolak dalih,sebab hukumnya ada dalam al quraan serta al sunnah.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[hadiah atau sedekah].


apabila niat tahlil atau membaca yasiin atau apa-apa bacaan lah, niatnya; bukan, disedekahkan kepada;ianya mestilah: dihadiahkan kepada.

orang akan kata sama je sedekah dengan hadiah tu, betul. sebaliknya,apabila di sebutkan dalam hati disedekahkan kepada ibu ayah datuk nenek moyang atau kepada simati yang lain,itu adalah satu perkataan menghina,terasa mereka-mereka itu.

tak percaya; cuba tuanpuan, beli kereka atau duit,dan tuanpuan bagi kepada ibu atau ayah atau datuk atau nenek tuanpuan yang masih hidup: dan semasa bagi kereta atau duit itu ,tuanpuan sebutkan sambil hulur kunci kereta atau duit itu kepada mereka: emak ini sedekah untuk emak,ayah ini sedekah untuk ayah;rasa-rasa penampar sampai kemuka tuanpuan.[rasa terhina sangat apabila anak buat kan macam tu kepadanya,macam lah mereka itu peminta sedekah yang menagih simpati dari anaknya sendiri. [kalau bukan dari sebab ayah dan emak,tak ke lahir tuanpuan].

makanya bergitu jugalah urusan kepada orang yang telah meninggal dunia dari keluarga,emak ayah datuk nenek moyang. itu darah daging sendiri tuanpuan.
dan kalaulah mereka yang mati itu boleh menjelma,dah lama ...........

makanya;sebutan yang di percakapkan oleh mereka itu lansung tak berguna: mati sahaja seorang manusia,hanya tiga perkara yang dapat menolongnya;

1] solatnya
2] amal jariahnya
3] anak yang soleh.[yang ini pun setakat bersedekah]

kalau hadiah: orang bagi banyak.
kalau sedekah:orang bagi seringgit aje. dan bila ditanya sikitnya; mereka jawab: nasib baik bagi,sikit pun bagi juga[ayat ini tak boleh pakai lah]ini ayat orang kikir,kedekut tamak aje yang pakai ayat ini.

tak membantu emak ayah dan keluarga dalam kubur tu.orang tengah haus di berikan hanya setitik air,rasa-rasanya hilang ke haus orang tu.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasanya kepada;[ ].


manusia ni kalau duduk dalam perasangka memanjang,tade gunanya nak diberikan ceramah atau nasihat,mereka tetap dalam keadaan yang sama perasangka.

sikit-sikit saka,sikit-sikit jin,sikit-sikit buatan orang,sikit-sikit ilmu salah,sikit-sikit saja;bilanya nak jadi banyak-banyak.

mengaji lah betul-betul,semak betul-betul,siasat betul-betul,sahkan dengan betul,kepada orang yang sebetul,jangan tanyakan kepada orang yang tak betul.

kalau tak tahu apa-apa yang di sebutkan dalam al quraan serta al sunnah tu,mengaku tak tahu,jangan memandai-mandai sendiri.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


alif baa taa, pak aji mata buta, nak khawin anak dara, terkhawin janda tua.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


pucuk kayu tu,kalau takada pangkalnya, tak menyulam naik. dan pangkal tu pulak mestilah ada akarnya,dan kesemuanya itu mestilah dari biji benihnya, itu adatnya kepada tumbuh-tumbuhan di atas muka bumi ni. dan kesemuanya ada asalnya kejadiannya penciptanya,maka barulah ada sejarahnya,hikayatnya,mitosnya,kiasnya,kilafnya.dan kenyataannya.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


orang tua-tua berkata dan berpesan;kalau sesat jalan baliklah kepangkal jalan.

dan kalau bahasa yang tersesat[tak faham makna dan maksud];kamus bertinbun-timbun,buka dan beleklah se-se,[selai-selai].[dan kalau manusia jenis.......,tak dapat lah nak ditolongkan]. dan tunggu riwayat habis lah,baru dapat jawapan.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].[perangai]


perumpamaan orang tua dahulu:

seperti beruk mendapat bunga.[bagi bunga pada beruk,perhatikan dia buat apa dengan bunga tu].

seperti kera kena belacan.[ambik belacan bagi ke kera, tengok macammana perangai mereka].

ibarat punggok rindukan bulan. [tunggu jelah,pergi tak boleh,bulan tak juga turun].

seperti kalkatu dimalam hari.[kejar bulan,kejar lampu.ikut ke ada cahaya,tak kira betul ke tidak].

ibarat kunang-kunang.[lampunya letak dipunggung].

seperti haruan, makan anak.[tak kira apa,semuanya dimentekedarahnya].

seperti katak,bawah tempurung.[konon sabar,tunggu apa duduk dalam gelap tu].

seperti anjing, dengan bayang-bayang.[tak pernah rasa cukup].


dan lagi-dan lagi....seperti......lagi,lagi.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


jambi jambu jemba dan yang ke empatnya.[kami simpan sebagai rahsia kurnian allah kepada kami] inshaallah.

kami telah menunggu sekian lama,akan adanya pewaris kepadanya yang dapat melengkapkan serta sempurnakan kias yang di buat oleh moyang mereka.

sebalik darinya;tiada seorang pun dari keluarga yang tersebut,yang mengerti untuk melengkapkan dan menyempurnakannya akan kias rangkap sebutan yang tersebut,dan tidak dapat disandarkan kepada ..., dalam al quraan.

sedangkan moyang mereka yang membuat akan sebutan kias itu. yang di ambik dari dalam al quraan. dan dikias melayukan akannya.

sedangkan cucu cicit kepadanya ramai yang tinggi ilmu agamanya dan ada kalangan mereka yang bergelar ulama.[masa kini atau zaman moden sekarang].

makanya pilihan di tangan tuanpuan:[hendak menjadi apa?];

*ulama//**alamak//***pulamak.

[yang mana satu,pilihan kalbu.senikata lagu dalam filem labu labi].

Anonymous said...

salam,tuan[uan.

kiasnya kepada;[ ].

manusia ini di umpamakan seperti[dahlah diupamakan,seperti lagi],air dan sungai,[kenal tak;air dan sungai],tak kenal!,orang putih cakap,[water and river];tak kenal juga?,[orang china dan india cakap],tanya sama.........

dari hulu mengilir,dari satu tanjung ke tanjung dari kuala kekuala dari telok ketelok,liku-liku lembah dan liku lagi lembah lagi sehinggalah melalui lembah pamah untuk sampai kelaut.[laut, kenal tak?]

maka habislah perjalanan sungai atau laluan air dalam perjalan untuk sampai kelaut itu dalam suka atau duka, dalam rela atau paksa rela,semuanya perlu melaluinya,dan mengharonginya.

dan perjalanan air itu tidak habis di laut,maka air itu menjadi wap lalu naik keatas langit dan berkumpul diatas menjadi kepulan air yang beku atau awan.

lalu di turunkan kembali bagi menyuburkan atau menghidupkan muka bumi dan mengharungi perjalanan berulang-ulang kali sehingga tarikh bumi dan alam di tamatkan.

sebaliknya perumpamaan yang di beritakan dalam al quraan,tidak di merngertikan ataupun memang saja-saja buat-buat tak berepa nak reti. atau tidak sampai ilmu pengetahuan dalam bab perumpamaan serta kias.[kias arab lagi][kias melayu pun tak berapa nak reti].[kias yang didatangkan sendiri oleh allah].

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasanya kepada;[ ].[jumaat,28/92018;]


pemikiran masyarakat semakin atau orang yang ramai semakin bercelaru,ditambahkan lagi nasihat yang bukannya nasihat,sebaliknya melepaskan batuk ditangga.[lebih kepada propaganda]

janganlah pasakkan perkara yang betul sebagai batu api kedalam otak masyarakat,turunlah kepadang dan masuk kedalam gelanggang.jangan duduk bertempik ditepi padang aje, keadaan dalam padang dengan keadaan tepi padang tidak lah sama,ibarat kata orang tua-tua;bahu yang memikul tak sama dengan mata yang memandang.

zaman sekarang;ungkapan kami faham dengan keadaan tuanpuan yang di ucapan oleh mereka itu,banyak yang nak menyedapkan hati sendiri aje,sebab mereka tak pernah pun merasa keberatan yang sebenar di pikul itu.

kalau tak percaya,tanyakan pada mereka itu sendiri.

rukun islam lima perkara itu apa cerita dan jawapannya yang sebenar?.
dan tak payah tanyakan bab-bab yang berat-berat.

karangan-karangan mereka sekarang ini tak mencerminkan apa yang mereka ada dalam dada mereka[ilmu mereka].

masyarakat yang tak reti dan tak faham,semakin tak tahu apa-apa,yang tertasak dalam kepala mereka bukannya ilmu,sebaliknya .........

dan kami sendiri pun tak berapa jelas kefahaman semasa mendengarkan keloh kesah yang di bacakan itu. ungkapan itu hanya membawa kepada api kemarahan dari pada mengajar manusia bermuhasabah dan bersabar.

apa tujuan mereka itu,dengan bermain api?.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


pada penghujung akhir zaman ini,nampak sangat manusia sekarang amat-amat mengelabah serta kosong.

ada yang bertanyakan kepada kami:

apa tujuan kita buat?

bila dah habis kerjakan perkara ini dan urusan ini?

nak buat macammana?

nak hantar macammana?

tak ada guru beritahupun?

yang bertanyakan soalan-soalan diatas itu,mereka-mereka yang berilmu,makanya mereka mendapat kurniaan dan keistimewaan dari allah dalam ilmu memasing,dan mereka masih tidak berarah tujuan.[tidak mengenal diri lah]

dan kalau dah tak mengenal diri sendiri,makanya boleh ke dapat mengenal allah?

tak ada guru beritahu pun. itu dalam talkin tu,yang disebut oleh imam atas kubur tu apa? disebutkan sebagai: al quraan adalah imam ku. dengar atau tidak,atau memang pun tak pernah pergi iring jenazah sampai kekubur.

itu dalah soalah yang dibocorkan oleh para ulama zaman yang lepas kepada cucu cicitnya untuk jawab dan di huraikan oleh mereka. sebelum soalan itu ditanyakan pada waktu dalam makamah allah nanti lah. pada kali terakhir.peperiksaan akhir di padang mashar nanti.

soalan-soalannya yang di bocorkan:

siapa tuhan kamu

siapa nabi kamu

siapa imam kamu

siapa saudara kamu

apa ikutan kamu atau agama kamu

kesemuanya ada tanda tanya @ ??????????.jawapannya:!!!!!!!!!!!.

dan ada pulak yang katakan baca talkin atas kubur itu bidaah.

dan kalau tak dibacakan dan dibicorkan soalan tu kepada manusia lain,manusia tak nak ambik tahu dan tak peduli pun,petunjuk oleh ulama diberikan,sebalikkan boleh ke kata ulama buat kerja bidaah,benggong punya orang.

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


bukannya nak suruh patuh atau ikut pembentangan berikut ini:renungkan sejenak,boleh ke?[nak fikirkan boleh atau nak marah pun boleh].

kepada manusia yang berdentam berdentum berceramah merata tempat tu, acu cuba berhenti bercakap tak tentu arah dalam bab fekah tauhid,urusan agama lah mudah cakap. sekejap atau sementara.

dan mulakan semula mengajar orang yang ramai dengan tertip dan teratur,daripada asasnya huruf alif,satu persatu ikut turutan.

dan kurangkan berceramah menyalahkan orang yang ramai,tidak ikut atau tidak dengar apa yang mereka ceramahkan. orang ramai tu bergatung kepada apa yang penceramah cakap dan huraikan,kalau dah menyebut ikut mulut je,orang yang ramai memanglah seronok,sebaliknya mereka tu tak belajar apa-apa pun,setakat dengar aje.

orang yang ramai tak pernah katam belajar,dan apabila orang yang ramai dah merasa jemu,mereka akan melarikan diri dari mendengar ceramah dan masjid,dan lepas dari itu penceramah nak berceramah kepada siapa pulak.sebab orang yang ramai akan muak mendengar ceramah yang sama setiap kali datang ke masjid.

rasulullah mengajar selama 25 tahun tanpa henti setiap hari,baru selesai tugas mengajar.dan apa tuanpuan ingat..................,

Anonymous said...

salam,tuanpuan.

kiasnya kepada;[ ].


pernah ke tuanpuan semak terjemahan ayat-ayat dalam surah yassin,kalau tak pernah mula baca dan semak satu persatu terjemahan ayat-ayat surah yassin tu,jangan dok baca nak ke pahala semata je.[lagi terok,kalau dibaca sebab nak halau hantu: itu dinamakan tak bersopan]

tahu ke tidak dan faham ke tidak;apa ke maksud-maksudnya bila di bacakan terjemahan.